Persiapan Pernikahan E♡R: Kamar Pengantin (1), Perabot

Di nikahan di Sumatra Barat, di rumah anak daro (mempelai perempuan) biasanya disediakan kamar pengantin. Kamar pengantin ini umumnya diisi dengan perabotan serba baru dan dihias dengan kelambu dan bebungaan yang membuat kamar tsb jadi kamar paling cantik yang ada di dalam rumah. Selama acara baralek (perhelatan), pintu kamar pengantin dibiarkan terbuka sehingga para tamu bisa melihat kamar tsb. Kamar pengantin juga jadi salah satu tempat untuk sesi foto pengantin.

Kamar Pengantin = Kamar Utama

Yang dijadikan kamar pengantin di rumah adalah kamar utama. Jadi begitu ada anak perempuan di rumah itu yang akan menikah, penghuni kamar utama sebelumnya harus pindah ke kamar lain.

Dalam kasus saya, anggaplah kamar dinomori 1, 2, 3, 4, dan 5, di mana kamar utama = kamar 1. Kamar 1 sejak kami mulai menetap di rumah dihuni oleh orang tua saya. Kamar 2 dan 5 dijadikan kamar tamu. Kamar 3 jadi kamar saya dan adik perempuan saya. Kamar 4 jadi kamar adik laki-laki saya. Karena saya akan menikah, kamar 1 akan dikosongkan lalu jadi kamar pengantin buat saya, dan orang tua saya pindah ke kamar 2. Nanti jika adik perempuan saya menikah, saya juga harus keluar dari kamar 1 karena kamar 1 akan jadi kamar pengantin adik saya. Saya akan bergeser ke kamar 2 dan orang tua saya akan pindah ke kamar 3. Kamar 1 nanti seterusnya akan jadi milik adik perempuan saya karena di bawahnya ga ada lagi adik perempuan. Orang tua saya, karena ga mau ribet mesti 2x pindah, memutuskan untuk langsung pindah ke kamar 4, kekeke. Jadi nanti saat adik perempuan saya menikah, hanya saya yang mesti pindah ke kamar 2.

Jadilah sebelum pernikahan memang mesti beberes rumah dan pindah-pindah kamar. Setelah kamar utama tadi kosong, saya minta kamarnya dicat ulang dengan cat putih. Setelah itu si kamar termasuk kamar mandinya mesti dibersihkan lagi.

Mencari Perabot Kamar

Kamar utama yang kosong melompong pastinya mesti diisi. Saatnya mencari perabotan. Kalau ada anak gadis nyari satu set perabot bisa ditebak yang bersangkutan akan menikah, kekeke.

Saya mencari perabotan saat libur Lebaran tahun 2013, jauh-jauh hari sebelum pernikahan, bahkan orang tua saya aja waktu itu belum pindah dari kamar utama, hihi. Mama saya sih waktu itu yang nyuruh, nyicil apa yang bisa disiapkan.

Mencari perabot di tempat saya tidak susah. Sepanjang jalan dari Baso ke Bukittinggi ada banyak toko perabot, jadi ada banyak banget pilihan. Perabotan itu dijual satu set: tempat tidur, lemari, dan meja rias. Kebanyakan saya lihat perabot yang dijual bermotif ukiran. Bagus-bagus sih sebenarnya, cuma saya kurang sreg dengan motif ukiran karena kalau udah berdebu, bersihinnya nanti ribet, hehe.

image

Saya lebih tergoda dengan model yang minimalis, berwarna hitam, dan ga mahal. Namun pilihannya ga sebanyak yang berukiran. Jarang yang milih itu kayaknya, ahaha. Papa saya sampai heran.

image

Setelah keluar masuk banyak toko, akhirnya saya jadi beli satu set perabot yang minimalis dan hitam tsb. Karena kamar utamanya belum dikosongkan, si perabot terpaksa ditaruh dulu di kamar tamu. Perabotan saya baru dipasang dan ditaruh di kamar utama setelah saya pulang kampung di bulan Desember. Begini hasilnya.

image

Perlengkapan Lainnya

Oia, selain perabot, di kamar pengantin biasanya juga dihiasi dengan bunga-bunga. Bunga plastik aja sih, bukan bunga segar. Lagi-lagi saya cari bunga yang simpel aja buat kamar pengantin saya, dan saya cuma beli dua. Banyak yang bilang bunga di kamar saya itu terlalu sedikit, tapi buat saya ga masalah. Kalau terlalu rame saya ga suka, mana harganya juga lumayan, padahal gunanya ga gitu signifikan. 😛

Bunga pertama berupa karangan bunga kecil yang akan digantung di dinding dekat dipan. Susah juga waktu itu nyari yang cocok, heuu.

Bunga kedua yang satu pot gitu. Dari sekian banyak model bunga, saya pilih yang anggrek. Suka karena simpel, ga norak, dan terkesan elegan. Saya cari warna merah hati, adanya cuma setangkai, huhu. Akhirnya ditambah anggrek lain yang berwarna putih. Oya saya kayaknya ga akan lupa susahnya nawar satu pot anggrek ini. Harga totalnya dihitung dari harga per elemen yang ada dalam satu pot itu. Pot, busa gabus untuk masang bunga, bunga, daun, hingga bebatuan di permukaan pot. Total harga Rp391.000. Saya tawar jadi Rp390.000 ga bisa, ampun lah Rp1.000 doank. Waktu bayar dan mesti ngasih kembalian Rp9.000, orangnya bela-belain ngumpulin receh di lacinya karena ga ada uang kertas kecil daripada ngasih Rp10.000 selembar biar cepat. :))

Perlengkapan lain yang saya siapkan adalah karpet, keset, dan tong sampah. Mama saya beli 2 karpet di Arab waktu naik haji, dikira cukup, tapi ternyata masih kurang. Ujung-ujungnya nambah beli karpet lagi. :))

Kamar sudah terisi, tapi masih polos. Saatnya dihias-hias. Lanjut ke tulisan berikutnya aja ya. 😀

Salam,

signature

Leave your comment