Perawatan Pranikah

Kalau browsing soal persiapan pernikahan, bagian pengantin perempuan biasanya emang riweuh gitu ya. Salah satunya terkait perawatan tubuh. Ada yang diet macem-macem sebelum nikah, puasa dari bahan makanan tertentu, perawatan ini itu, hauuu. Soal diet, buat yang merasa badannya kurang oke sih masih wajar, tapi kadang yang menurut saya udah kurus pun masih diet. Atau mungkin jaga makanan biar sehat sampai hari H kali ya. 😛 Terus perawatan kecantikan juga macam-macam. Salon pun biasanya menyediakan paket perawatan pranikah.

Saya sendiri ga ada diet-dietan sebelum nikah. Seumur-umur belum pernah diet, jadi asa aneh aja kalau sebelum nikah diet-diet segala. Perawatan kecantikan yang komplit juga ga ada. Sama keluarga juga ga ada disuruh ini itu. Tapi sempat ke salon sih, pertengahan Desember sebelum saya pulang kampung. Begini ceritanya, hoho.

Perawatan Kecantikan

Saya bukan termasuk cewe yang rajin ke salon. Saya ga familiar dengan aneka jenis perawatan. Jarang banget ke salon, paling banter juga cuma buat potong rambut dan creambath. Di Bandung, biasanya saya pergi ke salon saya Humaira di Tubagus Ismail. Dulu banget saya sempat lihat buku daftar perawatannya dan ada paket Perawatan Pranikah dan saya pun berencana nyoba paket itu sebelum nikah. Kapan lagi saya nyoba perawatan lengkap, begitu pikir saya, hehe.

Paket Perawatan Pranikah di salon Humaira adalah sbb.

  • Minggu I: England Body Spa & Facial Intensif
  • Minggu II: Whitening Pearl Body Spa & Facial Intensif
  • Minggu III: Pangling Body Spa, Manikur Pedikur Plus, Potong Rambut, Creambath Tradisional, V-Spa
    (++vit. Rambut, vit. Muka, celana tisu)
    Biaya Rp760.000 (Harga Normal Rp830.000)

Saya telpon ke salonnya untuk mendapatkan informasi lebih jelas, ternyata paket ini memang mesti dilaksanakan dalam rentang waktu 3 minggu. Biasanya diambil para calon pengantin wanita sekitar sebulan hingga 3 minggu sebelum hari H. Saya sendiri sudah berencana pulang kampung paling lambat 3 minggu sebelum nikah. Berhubung rasanya di kampung saya ga ada salon dengan perawatan yang lengkap, saya pun berencana ambil paket tsb 3 minggu sebelum saya pulang kampung.

Tapi pada kenyataannya beberapa weekend terakhir saya di Bandung ga bisa saya pake buat ke salon. Beresin website dan undangan cetak ngabisin weekend saya, haha. Ujung-ujungnya saya nanya lagi ke salon Humaira, bisa ga kalo jeda antar paket itu dipadatin misalnya, jadi bisa beres dalam seminggu atau lebih singkat. Tapi ternyata ga bisa. Ya dipikir-pikir gile aje 2x facial dalam jeda beberapa hari. 😛

Akhirnya saya disarankan untuk mengambil paket Perawatan Bulanan aja. Bisa selesai dalam sehari. Ga apa-apa deh daripada tidak sama sekali, hihi. Paketnya sbb: Creambath Tradisional, Facial Intensif, Manikur Pedikur Plus, Perawatan Tubuh, Potong Rambut, dan Ratus (++vit. rambut, vit. muka, celana tisu). Biaya Rp385.000 (harga normal Rp420.000).

Saya berangkat ke salon sekitar jam 10 pagi. Perawatan dimulai dengan Perawatan Tubuh, berupa body spa. Saya ditanya mbaknya mau yang England atau Whitening. Ga ngerti deh bedanya apa. Akhirnya saya pilih aja yang Whitening. Seluruh badan dilulur dan dipijat, enak banget ya ternyata, haha. Trus mbaknya nanya lagi, mau facial setelah atau sambil lulur. Berhubung saya pengen cepetan beres, saya bilang sambil lulur aja.

Seumur-umur saya belum pernah facial. Denger-denger sih sakit. Awalnya saya santai aja, tapi pas bersihin komedo di hidung, ampun mbaaak sakitnya. Selama facial mata ditutup dengan kapas. Saya kira saya hanya meringis aja menahan sakit waktu facial. Tapi begitu penutup mata dibuka, barulah saya sadar kalau air mata saya udah banjir ngumpul di mata. Ampun lah, kayanya saya mikir panjang dulu deh kalau mau facial lagi.

Perawatan tubuh diakhiri dengan berendam di air hangat dan mandi. Badan saya sensitif banget dengan air hangat soalnya kebiasaan mandi pake air dingin. Jadi pas masuk bathtub berisi air hangat yang udah disediain, buat saya itu namanya air panas. Ampun dah. Coba nambah air dingin dari keran, keluarnya air panas juga. Akhirnya ga gitu menikmati sesi berendam deh, heuu.

Selesai mandi saya disuruh ratus. Awalnya saya ga ngerti juga ratus itu ngapain. Kalau seratus dua ratus sih saya tau #eh. Saya tanya mbaknya ratus itu ngapain, mbaknya kayak ga tega gitu jelasin. “Diangetin itunya mbak”. Naon yang diangetin, haha. Setelah dijalani baru lah ngerti. Yaa kalo disebut V-Spa mungkin lebih cepat ngertinya dari liat istilahnya. Atau V-Spa itu beda lagi dengan ratus? Auh ah. Geje juga sih buat saya rasanya waktu itu pake ratus-ratus segala, haha.

Selanjutnya, sesi potong rambut dan creambath. Kalau ini sih udah biasa buat saya, huehe. Sembari mendiamkan si krim di rambut, saya di-menipedi. Pertama kali juga menipedi, tapi ga gitu surprise sih, soalnya udah tau juga kayak apa. Namun saya mikir menipedi di salon itu buang-buang duit aja, mending dikerjain sendiri. 😛

Perawatan yang tadi dimulai sekitar jam 10.30 berakhir jam 16.30. Wow juga buat saya di salon selama itu. Rempong ya kalau mau cantik, haha.

Perawatan Gigi

Dulu jaman browsing blog wedding preparation, rasanya ada yang memasukkan pembersihan karang gigi sebagai persiapan pernikahannya. Sempat terpikir mau ikutan juga, sekalian karena udah lama ga ke dokter gigi. Tapi lama-lama saya jadi males dan merasa ga sempat, haha.

Hingga pada saat saya ke Puskesmas Baso untuk imunisasi TT, saya ketemu dengan salah satu dokter gigi di sana yang ternyata murid papa saya dulu di SMP. Setelah ngobrol-ngobrol dan tau kalau saya mau nikah, saya ditanyai apa udah cek gigi atau belum. Ternyata menurut dokternya, sebelum nikah sebaiknya perempuan memeriksakan giginya dulu, biar bisa ditangani segera kalau-kalau ada masalah. Soalnya katanya kalau nanti udah nikah lalu hamil ternyata gigi bermasalah, susah menanganinya saat sedang hamil. Entah bahaya atau gimana terhadap kandungan, saya juga ga ngerti. 😀

Jadi ya sudah, rencana yang tadinya mau dibatalkan akhirnya dieksekusi. Gigi saya diperiksa dan dokternya bilang cukup bersihin karang giginya. Nah mirip banget jadinya dengan blog yang saya ga inget lagi linknya di mana. 😀 Terakhir saya bersihin karang gigi di Bandung sebelum berangkat ke Jepang tahun 2010. Ga gitu ingat rasanya gimana. Tapi pas bersihin lagi kok rasanya lebih menyiksa, huhu. Dan rasanya saya lebih gampang ngilu denger suara alat-alat dokter gigi. Padahal saya dari kecil udah familiar dan ga takut dengan alat-alat dokter gigi.

Ya, terkait perawatan, hanya paket perawatan bulanan dan pembersihan karang gigi itu aja yang saya lakukan sebelum nikah. Mau banyakin olahraga sebelum nikah juga berakhir di niat aja, hihi #janganditiru. Merawat tubuh memang penting, apalagi setelah nikah nanti ada suami yang pastinya selalu ingin istrinya terlihat cantik. Tapi rasanya ga mesti dengan sering-sering ke salon juga ya. Kalau tips dari mama saya sih, kalau mau muka terlihat lebih cerah, perbanyaklah tahajjud.

Biaya perawatan:

Paket perawatan bulanan: Rp385.000
Masker wajah (tambahan): Rp35.000
Pembersihan karang gigi: Rp100.000

Total = Rp520.000

Salam,

signature

Leave your comment