Persiapan Pernikahan E♡R: Bawaan Marapulai ke Baso

Kalau sebelumnya bagian saya yang menyiapkan sejumlah barang sebagai panjapuik marapulai, kali ini saya mau nulis tentang sejumlah barang yang mesti dibawa oleh marapulai ke tempat saya di Baso. Barang-barang yang dibawa ini bukanlah seserahan seperti yang biasa dikenal di tanah Jawa. Kami tidak mengenal seserahan, hehe. Barang yang mesti dibawa oleh Evan ini juga tergantung pada kebiasaan setempat. Jadi kalau beda kampung, bakal beda juga barang yang mesti dibawa.

Seingat saya, tidak ada prosesi khusus kapan barang-barang ini mesti diserahkan kepada pihak perempuan. Yang penting pada hari H akad nikah Evan sudah bawa semuanya ke Baso, karena Baso jauh dari Padang, jadi jangan sampai ada yang ketinggalan, hoho.

Tidak banyak sebenarnya barang yang mesti disiapkan dan dibawa oleh Evan. Yang ada di catatan saya adalah sbb.

Pertama, selimut. Saya juga ga paham sih ini filosofinya apa, mama saya pun juga ga tau sejarahnya gimana, haha. Di daerah lain juga ada yang ga mensyaratkan selimut ini. Baso kebetulan berhawa dingin karena terletak dekat kaki Gunung Marapi. Di malam hari bakal butuh selimut saat tidur. Mungkin marapulai diminta bawa selimut biar malam ga kedinginan, hehe. Biar gampang, selimutnya saya yang beliin dulu, trus diganti sama Evan. Karena saya yang beli, saya bisa pilih warna yang sesuai dengan dekorasi kamar pengantin saya, hoho.

Kedua, satu stel pakaian untuk saya (rok, baju, jilbab). Nah, sempat miskom soal baju ini sama mama saya, kekeke. Jadi dulu mama bilang ke saya, Evan nanti mesti bawain pakaian juga buat saya. Saya pun nanya, pakaiannya bebas atau gimana? Kata mama saya, terserah. Trus mama sempat nanya, mau beli jadi atau dijahitin? Karena mama sebenarnya udah banyak banget mesti jahit baju untuk saya dan keluarga (cerita menyusul), saya mikir mending beli jadi aja, lumayan ngurangin beban jahitan mama. Nah karena kata “terserah” tadi, ya sudah saya pilih aja pakaian jadi yang modelnya santai sehingga bisa saya pakai pergi keluar atau main gitu. Evan yang beliin.

Karena baju itu butuh dipermak sedikit, bajunya saya bawa pulang dulu aja, jadi ga langsung dibawa Evan. Begitu saya kasih liat ke mama saya, mama saya langsung komentar kaget “pakaian apa ini yang kamu beliii?” Eaaa. Lho bukannya terserah? Heuu. Ternyata yang dimaksud mama saya dengan terserah itu baju kurung atau baju kebaya, pokoke yang formal gitu. Namanya juga buat acara nikahan. Hahaha. Miskom oh miskom. Nah karena saya ga enak minta beliin lagi ke Evan, saya putuskan untuk pakai baju kebaya saya waktu wisuda S1 dulu aja. Jadi kebaya lama saya yang saya kasih ke Evan untuk dibawa Evan pas hari H, huehe. Lagian males juga sih saya kalau beli baju kebaya lagi, bakal jarang kepake juga soalnya.

Ketiga, uang dapua. Ini seingat saya semacam formalitas aja, menggambarkan bahwa pihak laki-laki turut berpartisipasi membantu biaya baralek (resepsi) di tempat pihak perempuan. Besarnya pun seikhlasnya aja, 100 ribu rupiah juga cukup kata mama saya.

Keempat, infaq untuk masjid. Karena akad nikah kami dilaksanakan di masjid, otomatis bakal ada uang yang diberikan untuk masjid. Bukan uang sewa juga sih, lebih ke infaq. Infaq ini diberikan oleh mempelai pria. Uang dapua dan infaq masjid ini diserahkan Evan pakai amplop, ga tau juga saya berapa jumlahnya, hehe.

Terakhir, peci hitam dan sarung bugis. Ini adalah kelengkapan pakaian Evan untuk acara baralek kampuang di hari Jumat, sehari setelah akad nikah.

Salam,

signature

Leave your comment