Persiapan Pernikahan E♡R: Pakaian Akad Nikah Evan

Dalam persiapan pernikahan, tidak selalu semuanya lancar sesuai rencana. Dan menyiapkan pakaian akad nikah Evan adalah bagian paling riweuh dalam persiapan pernikahan saya. Menyita waktu, pikiran, emosi, tenaga, dan biaya banget. Bakal panjang ini ceritanya dan saya ga mau memecahnya jadi dua postingan. ^^v

Di tempat saya biasanya mempelai pria memakai jas pada saat akad nikah, jas warna hitam atau warna gelap lainnya. Makanya juga dari pertemuan keluarga, keluarga Evan bilang pakaian sapatagak sebagai panjapuik marapulai itu ada peci, jas, kemeja, dan dasinya. Dan saya pikir jas lebih praktis dan lebih bermanfaat karena masih bisa dipake lagi ke depannya. Akan tetapi Evan ga memilih jas, maunya model beskap warna putih. Ga apa-apa katanya cuma bakal dipake sekali seumur hidup, yang penting nilai historisnya katanya. Kalau beskap, dasi jelas ga diperlukan. Tapi dari pada kenapa-kenapa tetap saya sediain aja dasinya walau ga kepake, hehe.

Model Pakaian Evan

Model beskap untuk pernikahan ya gitu-gitu aja sebenarnya, ga banyak variasi. Beda dengan model kebaya wanita. Namun demikian saya juga tetap browsing untuk cari model yang oke dan ga Jawa banget (soalnya kebanyakan beskap dipake di pulau Jawa dan dipadu dengan batik, hehe).

Saya lupa awalnya gimana mpe saya nemu foto pakaian akad nikahnya Ashraf dan BCL, dan saya langsung suka model pakaian Ashraf. Ashraf juga pake kain samping dari songket, pas banget karena bawahan saya juga songket. Saya usulin ke Evan modelnya, dan Evan juga langsung suka. Saya juga nemu video youtube yang berisi foto-foto akad nikah Ashraf dan BCL. Makin dilihat pakaian Ashrafnya, makin sukaaa sama modelnya.

Fix deh model pakaian untuk Evan. Untuk kain sampingnya, nanti pake selendang songket saya aja, daripada beli songket lagi, hehe.

Awalnya…..

Walau urusan pakaian akad nikah Evan ini full dari saya, untuk jahit saya minta Evan aja yang cari tempat jahitnya di Padang, biar nanti Evan lebih gampang fitting dsb. Trus kalo dah selesai baru deh saya ambil dari Evan.

Bahan pakaian akad nikah saya serahkan pada Evan di pertemuan keluarga tanggal 14 September 2013. Model pakaian Evan udah ditentukan, tapi motif hiasannya sih dalam bayangan saya jangan persis sama kayak punya Ashraf, mending disesuaikan dengan motif baju saya. Karena itu saya juga minta Evan bawa bahan baju saya untuk diliatin ke penjahitnya, biar disesuaikan motif dan warna hiasannya.

Di bulan September itu juga, Evan ditemani Tante Ta nyari tempat jahit di Padang. Dapet tempatnya, sebut saja Xyz (bukan nama sebenarnya). XYz emang khusus jahit kebaya dan pakaian pengantin kata Evan. Dari laporan Evan ke saya, Evan dah diukur, dah dijelasin juga modelnya mau kayak apa, dah dilihatin foto Ashrafnya, dah dilihatin juga bahan baju saya kayak apa. Pihak Xyz dah menyanggupi dan katanya dah kebayang nanti bikinnya kayak apa.

Evan off lagi bulan November, jadi Evan dah bilang ke Xyz bulan November nanti mau fitting. Belum beres 100% juga ga apa-apa, yang penting nyobain pakaiannya dulu, dah pas di badan atau belum.

Tanggal 19 November 2013 Evan datang ke Xyz, hanya untuk mendapati bahwa pakaiannya belum selesai. Evannya emosi, ya iya lah udah 2 bulan, udah dibilang mau fitting, masa iya belum selesai. Xyz pun menjanjikan 2 hari kemudian Evan bisa fitting.

Tanggal 21 November 2013 Evan kembali ke Xyz. Pakaiannya udah selesai dijahit, tapi masih polos, belum ada hiasannya. Ukurannya dan pas menurut Evan. Hanya saja kemeja yang dibikinin Xyz kemeja lengan pendek. Errrr. Padahal Evan mintanya lengan panjang. Alasan Xyz, kainnya ga cukup. Tapi masa iya ga cukup, pas saya beli kain saya udah minta ke yang jual kain kok kainnya untuk bikin kemeja lengan panjang. Yang motong ga jago manfaatin bahan deh kayaknya. Kalau pun memang kainnya kurang, kenapa ga ngabarin dulu, malah ambil keputusan sendiri bikin kemeja lengan pendek.

Evan ga sreg kalo pake beskapnya dengan kemeja lengan pendek. Awalnya Tante Ta coba cari di Padang kalau ada yang jual bahan yang sama, jadi nanti bisa diganti lengannya. Tapi ga nemu kain yang sama persis. Akhirnya saya bilang ke Evan, beli bahan lagi aja dan bikin ulang kemejanya. Ya sudah, beli baru deh, dan Xyz minta tambahan bayaran karena diitung nambah jahitan. -_-

Tanggal 19 Desember 2013 Evan mengabarkan bahwa pakaiannya udah selesai dan mengirimkan dua foto ini.

“Sejujurnya, agak kurang sesuai harapanku. Tapi kayaknya ini yang maksimal bisa dilakuin.” kata Evan. Nada kalimatnya lesu, saya bisa rasain. Saya menghela napas, ini pasti gara-gara motif payetnya. Tebakan saya benar. Awalnya Evan mencoba berusaha menerima. Ia paham betul kalau memang pengen punya baju kayak Ashraf pasti perginya ke desainer oke dan dengan bayaran yang lebih mahal. Tapi ini pun bayarannya dah lumayan menurut saya, namun hasilnya mengecewakan. Motif payetnya jelek dan warnanya ga sesuai dengan baju saya. Makin dilihat, yang ada Evannya ga suka banget dan ga pede katanya kalo pake baju itu nanti pas akad nikah.

Evan minta bantuan saya untuk datang ke Xyz, kali-kali bisa diperbaiki. Evan juga rela kalau mesti bayar lagi supaya hasilnya memuaskan. Tanggal 21 Desember 2013 saya ke Padang untuk silaturrahim dengan keluarga Evan, sekaligus ngurusin pakaian akad nikah Evan. Celana dan kemeja Evan sih oke, si payet jelek itu aja masalahnya. Dari ngobrol-ngobrol sama adik-adik Evan (Litha dan Mira), ternyata mereka juga kaget hasil akhirnya kayak gitu. Sampai Litha aja ngomong “Kalau payetnya cuma kayak gitu, mending Bang Van bayar Litha aja buat jahitin payetnya. Litha dulu bikin kerajinan tangan bisa lebih bagus dari itu.” Sambil lihat payet jelek itu, saya mikir, sambil nelpon ke mama juga ini bagusnya diapain bajunya. Kalau minta Xyz buat perbaiki, saya kok ga yakin hasilnya bakal lebih baik.

Komplain…..

Saya masih bingung nyari solusi, tapi saya pikir mending saya ke Xyz dulu buat komplain. Dulu Evan ke sana sama Tante Ta, enakan sih saya pergi dengan Tante Ta ke sana. Cuma karena suami Tante Ta lagi sakit, saya pergi ke Xyz sama Litha aja. Sebagai “senjata” buat komplain, kami print deh foto bajunya Ashraf sebelahan dengan baju Evan hasil karya Xyz di kertas A4.

Di Xyz, percakapan kami yang saya ingat kira-kira sbb:

Sha: (nunjukin foto) Dulu kan kami minta baju kayak gini, kenapa hasilnya beda jauh?

Xyz: Oh, ini. Dulu kan abangnya (maksudnya Evan) minta serupa tapi tak sama, ya udah kita bikin seperti itu. Memang ga sama jadinya motifnya dengan yang (Ashraf) itu. Lagian dulu diliatin di HP aja, ga diprint kayak gini.

Sha: Oo. Trus, kalau di contoh ini kan motifnya tebal, kenapa ga dibikin kayak gitu?

Xyz: Ya waktu itu tante itu (maksudnya Tante Ta) minta kalau bisa harganya dikurangi. Dengan harga yang diminta tante itu ya payetnya sebanyak ini. Kita pakenya payet Jepang, kalau mau banyak dan tebal gini harganya jauh lebih mahal.

Sha: (dalam hati, oke lah, make sense emang jawaban dia, tapi kenapa ga bilang dari awal?) Ok. Nah trus kenapa ini pake payet warna merah segala? Padahal dulu kita kan dah bela-belain bawa kain baju yang perempuan biar disamain warnanya.

Xyz: Soalnya kalau pake payet warna emas aja jadinya warnanya pucat, jadinya kita kreasiin biar warnanya lebih hidup.

Sha: (kepala mulai panas) Ya tapi jadinya ga cocok dengan baju perempuannya. Yang perempuan kan warnanya emas doank.

Xyz: Oh. Mbak ini calon pengantin wanitanya bukan? Gampang mbak, nanti mbak pake aja bros yang warna merah untuk ngimbangin.

Makin panas kepala saya dan makin yakin saya kalo Xyz ga bakal bisa memperbaiki baju Evan. Saya langsung pergi aja setelah itu, percuma juga mendebat Xyz. Dari awal datang dan nanya aja nada ngomongnya dah ga enak dan merasa mereka yang paling benar.

Dari kejadian ini saya jadi paham banget kenapa biaya bikin baju di desainer itu mahal. Banyak orang yang bisa jahit, tapi ga banyak yang bisa bikin desain bagus. Dan pake payet mahal bukan jaminan bajunya bakal bagus. Mungkin salah kami juga mempercayakan sepenuhnya sama Xyz, ga ngecek lagi motif payet yang mereka bikin kayak apa.

Akhirnya…..

Saya putuskan untuk bawa pakaian Evan dulu ke Baso. Diskusi dengan mama bisa lebih oke kalau liat langsung barangnya. Mama juga ga puas ternyata lihat payetnya. Tuh kan.

Opsi yang kepikiran di saya adalah bongkar payetnya, lalu ganti dengan bordir tempelan. Sebenarnya dari awal saya lihat baju Ashraf, saya udah merasa kalau baju Ashraf itu bukan pake payet, tapi pake benang (antara bordiran atau sulaman). Saya pikir tukang jahitnya bisa bedain mana yang payet mana yang benang, ternyata tidak. Huff. Tapi kalau payetnya dibongkar, risikonya kainnya mungkin rusak atau jelek karena ada bekas jahitan payet. Bisa lebih parah lagi jadinya. Opsi lain, bikin baru, tapi waktunya udah mepet banget, secara saya nikahnya 2 minggu lagi.

Setelah diskusi dan pikir panjang dengan mama, akhirnya kami putuskan untuk bikin baru! Jahit beskap polos aja, trus nanti kami tempeli dengan bordiran. Mestinya bisa cepat. Peci jadinya mesti dibikin ulang juga karena peci dari Xyz pake payet warna merah. Soal peci mamak saya yang handle ke pembuat peci di Baso.

Bikin baru, artinya beli bahan lagi. Kami kembali ke toko bahan yang sama, dan ternyata kain putih saya itu udah habis. Huaaa. Yang tersedia agak beda warna putihnya. Kami coba muter-muter ke toko lain, ga ada yang jual juga. Ternyata satu merek kain itu dipegang satu toko aja. Ya sudahlah, kami beli yang mirip tadi aja. Selain bahan baju, kami juga beli kain gelas kaca untuk bordiran, sekalian dengan benang bordirnya biar pas sesuai keinginan.

Kata mama jahit bajunya ke penjahit langganan papa aja. Bukan spesialis jahit pakaian pengantin sih penjahitnya, tapi kalau bikin model kayak gitu ga susah lah mestinya. Saya bawa baju Evan yang berpayet itu ke penjahitnya, jadi ntar ukurannya diukur dari situ aja. Kami minta selesainya cepat, dan alhamdulillah bisa katanya sekitar semingguan.  

Untuk bordiran, mama saya kenal beberapa orang yang jahit bordiran di Baso. Saya yang bikin gambar motif bordirnya. Jadi tukang bordirnya ntar murni tinggal jahit aja. Karena saya ga bisa ngegambar sendiri dari scratch, akhirnya saya contek aja motif baju Ashraf dan dimodif dikit-dikit. Aaah, motif karya saya lebih oke dari Xyz, tau gitu mending dari awal saya aja yang gambarin motifnya. -_-

Tukang bordir awalnya sempat ragu dengan benang emas yang saya bawa karena ada benang merek tertentu yang ga cocok dengan mesin jahitnya. Waduh, saya jadi cemas lagi. Tapi katanya bakal dia usahain. Alhamdulillah bisa ternyata.

Beskap Evan diantar ke rumah saya sama penjahit langganan papa lebih cepat dari perkiraan. Alhamdulillah. Upah jahitnya juga ternyata jauuuh lebih murah daripada yang saya perkirakan. Aaah, tau gituuu..

Bordirannya juga udah jadi, tapi karena rada kotor bekas ngegambar motif jadinya dicuci dulu. Setelah dicuci ternyata bordirannya menyusut. Huaaa. Padahal saya ngegambar motifnya dipasin dengan ukuran baju dan pecinya, jadi kekecilan sekarang. Ya sudahlah, saya serahkan ke mama untuk menanganinya.

Waktu itu udah tanggal 5 atau 6 Januari 2014. Siangnya mama sibuk ngurus persiapan yang lain, jadi mama cuma bisa lanjutin ngurusin baju malam hari. Mpe begadang mama saya, huhu. Betapa sayangnya mama sama calon menantu, hehe. Baju dan peci Evan selesai tanggal 8, sehari sebelum akad nikah kami sodara-sodara.

Yang rusuh banget soal baju Evan ini jelas saya dan mama, tapi di rumah juga banyak yang jadi “komentator”, apalagi pas banyak tetangga sekitar yang ke rumah buat bantu-bantu persiapan. Dan saya masih sempat dengar ada yang bilang “bagusan yang pake payet itu”. Errr. Panas juga ini kepala dengernya. Ntah sih ya, kalopun si payet itu bagus, yang jelas ga cocok kalo dipasangkan dengan baju saya. Before vs. After-nya seperti ini.

Baju Evan hasil keroyokan penjahit langganan papa, tukang bordir, mama, dan saya ini ga perfect memang. Ukuran bordiran menciut, trus warna putih bajunya juga jadi beda dengan baju saya. Tapi ga apa-apalah. Dengan waktu yang cuma dua minggu dan dengan segala keterbatasan yang ada, itu juga udah bagus. Pas saya kirim fotonya ke Evan, Evan ternyata senang dan puas. “Apalagi ada tangan mama yang turut bekerja di sana kan Sha”, kata Evan. 🙂

Final Look

Di hari H, yang bantuin Evan masang pakaian akad nikahnya cuma Reyhan (adik Evan). Ga ribet sih sebenarnya pakaian cowo mah, paling kain sampingnya aja. Dalam bayangan saya Evan dah tau gimana cara pasang kain sampingnya seperti Ashraf itu. Saya baru lihat lebih jelas setelah akad nikah, dan ternyata Evan masang kain sampingnya kayak yang biasa dipake penari cowo di UKM-ITB. Ahaha. “Ya waktu itu cuma berdua sama Reyhan, taunya cuma gini ya udah.” Weleh weleh.

So, this is his final look on our wedding day. Dengan perjuangan panjang berbagai pihak, walau masih ada kekurangan, buat saya dirinya terlihat gagah sekali hari itu.

Salam,

signature

Leave your comment