Pakaian Akad Nikah Reisha

Dari dulu saya menginginkan untuk memakai pakaian yang dijahit oleh mama saya sendiri di hari akad nikah saya. Sejak bayi udah dijahitin pakaian sama mama, saat hari penting dalam hidup kenapa tidak. Trus jadi ga perlu keluar biaya juga untuk jahit bajunya, hehe.

Bahan Pakaian Akad Nikah

Untuk pakaian akad nikah, sedari lama saya pengen bawahannya itu songket, atasannya warna putih. Ngebayangin songket, warna yang bagus menurut saya adalah merah hati atau merah marun dengan benang emas. Trus karena bawahannya ada unsur emasnya, saya pengen untuk bajunya juga ada unsur emas.

Pergi beli bahan untuk pakaian akad nikah barengan dengan beli bahan untuk pakaian seragam. Oya hunting bahan pakaian akad nikah saat itu tidak hanya untuk pakaian saya, tapi juga buat pakaian Evan. Cerita pakaian Evan di postingan berikutnya, tapi long story short, pakaian akad nikah Evan berupa stelan beskap warna putih.

Setelah masuk beberapa toko di Pasar Aur Kuning Bukittinggi, songket yang cocok udah didapat, tapi bahan untuk bajunya ga nemu yang oke. Nyarinya bahan untuk kebaya gitu, warna putih. Ada beberapa toko sebenarnya yang jual warna putih, tapi yang motifnya warna emas itu pilihannya dikit banget dan dari yang sedikit itu ga ada yang sreg satu pun. Saya bersabar dulu dari pada terpaksa beli karena ga ada pilihan lain. Nyari bahan untuk pakaian Evan juga ga nemu yang oke di Aur Kuning.

Kami pun pindah ke Pasar Atas Bukittinggi. Di Pasar Atas Bukittinggi kata mama saya pilihan untuk bahan pakaian cowo lebih banyak, sekalian nyari bahan baju saya juga. Alhamdulillah di Pasar Atas ketemu juga bahan baju untuk saya yang cocok, hanya saja bahan tsb memang cuma tinggal sepotong itu aja, panjangnya cuma 2 meter. Mama saya bilang bisa dipas-pasin bahan segitu, jadi ya udah langsung dibeli saja. Oya di toko tsb bahan putihnya udah dipasangkan dengan bahan furingnya (atau vooring atau puring atau apapun lah istilahnya :P). Tapi kata mama saya mending furingnya pake bahan yang sama dengan bahan baju Evan daripada ntar beda putihnya.

Bahan untuk baju Evan didapat di toko lain. Ada dua bahan yang dibeli yakni bahan untuk celana/beskap dan bahan untuk kemejanya.

Biaya bahan pakaian akad nikah:

Songket Reisha: 1 set x @Rp500.000 = Rp500.000
Kebaya Reisha: 2 m x @Rp160.000 = Rp320.000
Furing Reisha: 1.25 m x @Rp100.000 = Rp125.000
Beskap Evan: 3 m x @Rp100.000 = Rp300.000
Kemeja Evan: 1.5 m x @Rp30.000 = Rp45.000

Total = Rp1.290.000

image

Model Pakaian Reisha

Urusan model pakaian akad nikah, Evan lebih perfeksionis ketimbang saya. Jadi untuk menentukan model pakaian saya, saya banyak diskusi dulu sama Evan, daripada ntar dianya ga sreg lihat pakaian saya di hari H, haha.

Evan nyaranin model kebaya. Walaupun judulnya kebaya, saya ga mau bikin yang ngepas banget di badan, apalagi kalau sampai nge-pres. Biar kata orang kebaya itu bagusnya emang yang ngepas banget di badan, saya ga peduli. Saya dari dulu emang ga nyaman dengan pakaian ketat, terlepas dari ajaran Islam yang melarang perempuan memakai pakaian yang menampakkan bentuk tubuh. Mama saya juga ga mau bikinin baju yang ketat. Makanya juga yang dibeli bahan furing yang bakal dijahitin langsung dengan bahan kebayanya, bukan pake manset dan bustier.

Mama saya bukan desainer, apalagi saya. Jadi untuk model baju saya cuma browsing di internet, hihi. Tapi ga dapet satu gambar aja yang bisa dicontek keseluruhan. Akhirnya saya ambil beberapa gambar, trus saya lihatin ke mama n bilang “modelnya kira-kira kayak gini, tapi lengannya kayak gini, trus kerahnya kayak gini, dll.” Sisanya terserah kreasi mama saya memanfaatkan bahan. Gambar-gambar yang saya pake adalah empat gambar berikut.

image

Bajunya saya minta ke mama pake bahan yang ada aja, ga usah dikasih payet-payet lagi. Motif emasnya sendiri dah rame sih menurut saya, jadi udah cukup rasanya. Lagian saya juga ga suka kebaya berpayet sih dari dulu. Apalagi kalo payetnya heboh banget, di mata saya jadi ga ada kesan mewahnya sama sekali walau pake payet mahal pun, hihi.

Untuk  bawahannya, si kain songket dibikin rok span biar lebih gampang makenya. Untuk obinya saya beli kain polos warna merah hati yang serasi dengan songket.

Final Look

Oya, di atas saya baru cerita tentang baju dan roknya aja ya, belum jilbab dan aksesorisnya. Soal jilbab ini, kalo diingat-ingat lagi keliatan banget kalo saya ga prepare (atau ga niat? haha). Saya udah beli ciput ninja putih, bros, sama satu aksesoris. Jilbab dasar warna putih menurut saya bisa pake jilbab putih yang ada aja, jadi ga perlu beli. Tapi kain untuk obi dah saya lebihin karena pengennya nanti jilbabnya dikombinasikan dengan kain tsb. Trus selendang ga saya beli karena saya cari ga ketemu yang putih-emas, saya pikir nanti bisa pakai selendang dari pihak pelaminan aja. Aksesoris tambahan juga pengennya pinjam dari pihak pelaminan.

Mama saya dah bilang ke pihak pelaminan untuk bawain selendang, jilbab, ataupun aksesoris pas hari H. Tapi rupanya komunikasinya kurang detail. Setelah beres make up saya baru tau kalo periasnya cuma bawa satu selendang aja, full payet gitu, payetnya pun warnanya keunguan. Waduh. Jilbab dasar warna putih pun ga saya siapin, kirain dibawain juga. “Ya kemarin ga dibilangin sih butuhnya warna apa dan apa aja”, kata periasnya. Iya sih, miskom juga di situ.

Mulailah heboh dulu mau pake jilbab apa. Adik saya hari itu kebetulan mau pakai jilbab warna putih dikombinasiin dengan warna kuning. Akhirnya adik saya yang dikorbankan, jilbab putihnya saya yang make, dia pake jilbab kuning aja, haha. Trus kan saya kasih kain merah yang sama dengan obi untuk dikombinasiin. Tapi periasnya bilang dia ga bisa masangin kain itu, jadi cari dulu  jilbab lain untuk kombinasinya. Mama saya punya jilbab warna merah hati, akhirnya pake itu. Si jilbab dadakan pun dipasang, model jilbabnya saya pasrahin aja ke perias.

Trakhir kan mau pake selendang. Dari awal saya sih kurang sreg dengan selendang yang dibawa si perias. Mama saya datang bawa selendang warna krem, lupa ntah punya mama atau siapa. Dari segi warna lebih cocok sih, tapi itu selendang persegi panjang aja. Sempat debat juga beberapa saat dengan si perias karena menurutnya tampak belakangnya ga bagus kalo pake selendang itu, sementara selendang yang dia bawa udah yang model khusus. Setelah mikir beberapa saat, akhirnya saya kekeuh pake selendang yang dibawain mama saya aja, ga masalah lah di belakangnya jelek atau gimana. Pertimbangan saya, selain warnanya ga cocok dengan baju saya, payetnya juga terlalu heboh buat saya, dan begitu coba pake kerasa berat banget di kepala. Asa ketarik gitu kepala saya jadinya karena payet di ujung selendangnya berat banget. Saya ga nyaman dengan efek beratnya. Ya sudah, perias menyerah. 😛

Sambil finishing touch dandanan saya, periasnya sempat komen banyak juga soal pakaian saya. Dia bilang “Baju Reisha ini simpel banget. Jahit ke siapa sih ini?”. Tet toooot, mama saya ada di sana pas dia bilang itu, haha. Trus “Mending baju buat nikah sewa aja, sepasang 800 ribu udah lengkap semuanya hingga aksesorisnya juga. Tinggal dipakein aja pokoknya. Bajunya juga lebih bagus, full payet, trus ada yang panjang dan berekor juga di belakangnya.” Hahaha, saya ketawa aja dalam hati. Saya menghindari full payet itu justru. Kebaya berekor panjang juga saya hindari karena saya bakal jalan kaki dari rumah ke masjid tempat akad nikah dan saya ga mau direpotkan dengan urusan ekor baju. Kalau sewa memang jadinya lebih murah, tapi ada hal yang menurut saya ga bisa dinilai dengan uang.

Satu lagi yang geje, terkait obi. Jadi si obi kan emang ga dijahitin ke baju, cuma dipasang di pinggang dengan bros. Awal-awal dah oke rasanya, tapi abis ijab qabul ternyata brosnya lepas entah di mana. Bingung lah saya, ga ada bros lain juga buat pengganti. Saya ikat aja deh si obi, heuu. Pas berdiri lagi, ternyata brosnya nyangkut di selendang. Mau benerin masangnya asa ga mungkin karena acara masih berjalan. Ya sudahlah ya. Beres acara akad nikah di masjid dan masuk sesi foto yang berdua aja, saya copot aja deh obinya, haha. Jadi kalau lihat foto nikahan saya dengan seksama, keliatan transformasi bentuk si obi ini. Wkwk.

image

Dengan ga well-prepared-nya urusan jilbab saya, ditambah nasib si obi yang geje, pakaian akad nikah saya akhirnya terlihat seperti ini.

image

Salam,

signature

One thought on “Pakaian Akad Nikah Reisha

  • 15 February 2018 at 3:53 pm
    Permalink

    wah pasti lebih berkesan (dan tentu hemat) ya kalo bs jahit sendiri .. keren kak mamanya (dan adiknya)

    Reply

Leave your comment