Hiburan dan Sound System

Dalam resepsi pernikahan biasanya disediakan hiburan untuk para tamu, berupa musik atau tari. Hiburan ini menurut saya pribadi antara penting dan ga penting sih. Pentingnya biar acaranya ga hening dan sunyi. Tapi bisa ga penting juga kalau kebanyakan tamu ga merhatiin hiburannya. Hehe.

Hiburan Baralek Baso

Seperti yang pernah saya tulis di sini, saya ga nyewa performer musik untuk resepsi pernikahan saya di Baso. Di daerah saya, hiburan musik di nikahan biasanya berupa orgen tunggal atau orkes gambus. Saya ga sreg dengan orgen tunggal. Bukan soal pakaian penyanyinya, itu sih bisa diminta pakaiannya yang sopan. Kalau pengalaman ke nikahan di kampung yang ada orgen tunggalnya, saya dan juga mama sepakat kalau hiburannya berisik, hahaha. Speaker-nya keras banget, udah ga paham lah kenapa mesti kayak gitu. Orkes gambus pun biasanya ga beda jauh.

Trus soal lagu juga. Biasanya orgen tunggalnya bawain lagu-lagu Minang. Bukannya anti lagu Minang, tapi lagu Minangnya kebanyakan lagu-lagu yang sedih atau meratap. Saya ga mau banget di nikahan saya lagu-lagunya kayak gitu. Kalau emang mau hiburannya yang Minang banget, saya mending sewa UKM-ITB aja, minta perform musik live dan beberapa tari, tapi ga ada dana buat datangin personilnya dari Bandung, hahaha. Ah iya ada ISI Padang Panjang yang lebih deket sebenarnya, tapi mahal juga deh kayaknya. 😀

Ada sih pasti penyanyi yang bisa bawain lagu selain lagu Minang, tapi saya juga ga yakin penyanyinya bisa bawain semua lagu yang saya inginkan. Ujung-ujungnya biasanya mereka bawain lagu yang biasa mereka nyanyiin aja. Ga mau banget deh kalau tiba-tiba keluar lagu dengan lirik semisal “never mind, I’ll find someone like youuu” atau “kau yang telah membuat luka di hatiku, kau yang telah membuat janji-janji palsu”. Merusak suasana.

Pertimbangan lain, saya tau acara baralek-nya bakal dari pagi hingga malam. Saya ga yakin performer hiburan yang saya sewa kuat untuk nampil terus selama itu. Kecuali penyanyinya ada banyak, tapi yaaa, duit lagi. 😛 Trus biasanya yang ada nanti para tamu atau keluarga yang jadinya nyumbang lagu. Jujur aja saya ga mau denger lagu dengan suara sumbang. ^^v

Karena pertimbangan di atas, akhirnya saya pilih untuk meniadakan performer musik. Diganti dengan mutar musik mp3 aja. Hemat biaya dan musiknya bisa sesuai keinginan, hihi. Sebenarnya papa saya sempat ga setuju. Papa saya pengennya ada orgen tunggal juga. Kuatir jadi bahan omongan orang nantinya. Ntar dibilang kami kayak ga ada duit aja untuk bayar orgen tunggal. Tapi akhirnya papa ngikut aja. 😀

Soal musik udah deal, selanjutnya mikirin sound system. Awalnya mau pakai speaker biasa aja, tapi rada kuatir juga kalau suaranya nanti ga oke. Pengennya nanti suara musiknya ga berisik di kuping dan ga bikin tamu yang ngobrol mesti sambil teriak-teriak. Kebetulan waktu diskusi soal foto sama Da Tommy, ternyata dia punya kenalan yang nyewain sound system, jadi kami minta tolong Da Tommy yang ngontak.

Sound system yang kami sewa udah include dengan satu orang operator. Alhamdulillah juga, jadi ga pusing nyari orang buat handle sound system-nya. Terutama buat ngatur volume lagu dan matiin musik pas adzan (secara resepsinya melewati adzan dari Dzuhur hingga Isya, kekeke).

Sebagai pelengkap musik yang cuma dari mp3, di dekat pelaminan dipasang layar putih besar untuk menampilkan slide foto-foto Evan dan saya lewat proyektor. Saya baru tau juga ternyata proyektor itu cuma kuat dinyalain selama beberapa jam saja. Kalau sudah panas mesti dimatiin dulu, tunggu dingin, baru dinyalain lagi. Karena acara yang lama, jadinya si proyektor mesti dimatiin beberapa kali, dan saat dimatiin itu layarnya dibiarin kosong aja. Proyektornya cuma satu soalnya, hehe.

Btw karena Evan dan saya dulunya sama-sama penari di UKM-ITB, mama saya sempat minta kami untuk nari piring lho di hari H. Kapan lagi pengantinnya nari di nikahan. Hauuu. Di adat daerah lain seperti Palembang sebenarnya bukan hal baru ya, biasanya pengantin wanita Palembang emang nari di nikahannya. Tapi kan tariannya slow banget. Untuk tari piring mah susah, terutama karena pakaiannya. Gile aje pake suntiang berat gitu mesti nariin tari yang gerakannya lumayan heboh. :))

Hiburan Baralek Padang

Untuk acara di Padang, keluarga Evan nyewa orgen tunggal. Walaupun saya punya pertimbangan sendiri tentang orgen tunggal seperti saya tulis sebelumnya, saya ga mau intervensi. Saya serahkan sepenuhnya kepada keluarga di Padang.

Salah satu om Evan kebetulan pernah bikin album lagu Minang, jadi untuk penyanyinya ada beliau dan rekan-rekannya. Hoho.

Untuk sound system seingat saya ga gitu berisik. Ga ada speaker yang mengarah ke pelaminan sih, jadi at least telinga saya aman, hihi. Lagu-lagu yang dibawain hampir semuanya lagu Minang. Dan sesuai dugaan sih, beberapa emang lagu dengan lirik yang sedih atau meratap. Ya sudahlah ya, hihi.

Hiburan di nikahan sebenarnya bukan hanya untuk tamu, tapi juga untuk pengantin itu sendiri, apalagi pengantinlah yang berada paling lama di tempat resepsi. Kalau memang merasa pilihan lagu untuk dinyanyikan di nikahan itu penting, mending siapkan daftar lagunya dan koordinasi dengan yang mau nyanyi (atau mau pakai mp3 aja kayak saya? :P). Kalau emang ga masalah dengan lagu apapun, tinggal serahkan saja sama vendor hiburannya, hehe. Toh hiburan sebenarnya bukan bagian yang amat sangat penting ya dalam resepsi pernikahan. 😀

Salam,

signature

Leave your comment