Riasan Pengantin

Dalam pernikahan, pengantin wanita selalu dirias sedemikian rupa sehingga bisa jadi wanita yang paling cantik di hari itu #tsaaah. Kayaknya ga ada ya pengantin wanita yang ga dirias sama sekali. Pengantin pria sih enak, paling banter dibedakin doank.

Tiap liat make up pengantin, kata yang langsung kepikiran di saya adalah: tebal! Kenapa ya make up pengantin mesti tebal gitu, heu. Efek make up-nya juga macam-macam, ada yang bikin tambah cantik, bikin pangling, juga bikin aneh, wkwk. Sebagai orang yang jaraaang banget make up-an, make up pengantin itu buat saya keliatan aneh kalau:

  • Bedaknya keliatan banget tebalnya sehingga kayak pake topeng.
  • Blush on-nya keliatan pink banget sehingga pipinya kayak habis kena tampar.
  • Bulu mata palsunya tebal banget atas dan bawah sehingga keliatan serem.

Ga mau banget deh kalo saya dapet hal-hal di atas di hari pernikahan saya. Kalau bisa pake make up yang tipis dan minimalis aja malah. Tapi dari obrolan sama fotografer untuk nikahan saya, katanya make up itu mempengaruhi hasil foto. Sebagus apapun fotografernya, kalo make up nya ga oke, di foto juga bakal kurang oke juga. Hauuu.

Riasan Akad Nikah

Untuk akad nikah dan resepsi di Baso, saya pake perias dari pihak pelaminan Baso. Sebelum hari H, mama yang kontak dengan pelaminan dan request-nya cuma satu: make up minimalis. Ga ada test make up, jadi terima aja gimana hasilnya di hari H.

Akad nikah saya dimulai pukul 14.00, saya mulai dirias jam 11.00. Waktu akan mulai dirias, periasnya ngeluarin silet untuk nyukur alis. Langsung saya nolak ga mau dicukur alis karena setau saya ga boleh. Periasnya langsung bilang kalo ga dicukur dia ga bisa ngeriasnya. Akhirnya saya nyerah alis saya dicukur daripada malah debat apalagi berantem. Hiks. Istighfar sebanyak-banyaknya.

Perias pun mulai bekerja. Saya ngomong lagi untuk nekanin make up-nya jangan terlalu tebal. Belum selesai ngomong udah dipotong dengan rada jutek, “Udah, percayain aja sama saya. Jadi pengantin itu nurut aja deh.” Errr. Ya sudah saya ga ngomong lagi.

Pemasangan bulu mata palsu dan eyeliner itu bagian paling ga enak. Sukses bikin mata merah dan berair. Bulu mata palsu dipasangin di bagian atas aja, 2 lapis. Bagian bawah untungnya ga dipasang, soalnya saya pernah liat temen pas nikah dipasangi bulu mata palsu atas dan bawah, yang bawah keliatan aneh buat saya.

Adik saya sempat motoin beberapa step make up-nya. Ini rekapnya.

image

Setelah beres make up, saatnya pasang jilbab. Cerita tentang jilbabnya udah pernah saya tulis di sini. Oya sebelum pake jilbab, saya dibikinin sanggul di kepala. Karena rambut saya ga panjang, trus persiapan jilbab juga ga ada, akhirnya periasnya bikin sanggul pake jilbab lain yang dililitkan ke ikatan rambut.

image

Riasan saya beres jam 13.00. Artinya habis 2 jam bagi si perias untuk dandanin saya.

Setelah akad nikah, saya nanya ke beberapa orang tentang make up-nya. Semua bilang bagus. Evan juga bilang cantik banget :“>. Make up-nya tebal sebenernya, tapi ga keliatan kalo tebal. Trus kalau diperhatikan, periasnya ga pake banyak eye shadow, warnanya juga cenderung netral. Penekanannya di bulu mata dan eyeliner kayaknya, tebal soalnya. Mata jadi keliatan lebih besar.

Setelah bersihin riasan dan menatap alis saya, ternyata masing-masing botak setengahnya, huhu. Mau ga mau mesti pake pensil alis terus sampai alisnya tumbuh lagi, hiks. Padahal sebelumnya ga pernah pake pensil alis.

Riasan Baralek Baso

Untuk baralek di Baso, periasnya masih sama. Resepsi saya sebenarnya dijadwalkan mulai jam 10.00, tapi karena hari itu si perias mesti dandanin 3 orang di lokasi berbeda, akhirnya saya didandanin paling awal. Jam 6.30 periasnya udah datang.

Make up-nya ga jauh beda sih dengan make up waktu akad nikah. Tapi alis saya sempat dicukur lagi donk. Ampun mak, udah kurang botak apalagi itu. Waktu saya akan ganti ke baju warna hitam, eye shadow-nya sempat di-retouch dikit, ditambahin warna hitam di sudut mata.

image

Jilbab yang dipakai kali ini adalah kain jaring-jaring berwarna emas. Untuk jilbab pasangan suntiang ini, yang penting jilbabnya bisa nutupin kepala dan leher dengan baik. Tak jarang soalnya saya lihat leher pengantinnya masih keliatan karena kain jaring-jaring yang tipis, malah ada juga yang lehernya dibiarkan terbuka.

Suntiang yang saya pakai pertama kali adalah suntiang gadang (untuk baju merah dan hijau). Masangnya tinggal diikat dan dipeniti gitu kalo ga salah, yang penting buat saya sih suntiangnya berdiri tegak lurus dan terasa kokoh. Saya selesai dipasangi suntiang jam 8.30, dan baru buka suntiang gadang itu jam 17.00. Total 8.5 jam sodara-sodara saya makenya, dan ajaibnya saya ga ngerasa tersiksa. Alhamdulillah. Sebelumnya dalam bayangan saya kepala saya bakal sakit dan berat, tapi kenyataannya punggung dan leher saya yang ga enakeun soalnya badan mesti tegak terus.

Berikutnya saya ganti pakai suntiang khas Solok. Cara pasangnya beda dengan suntiang gadang karena bentuknya juga beda. Dipasangnya kayaknya ga sekokoh suntiang sebelumnya, soalnya saya rada kuatir kalo copot. Karena kekuatiran itu jadinya kerasanya suntiang yang ini lebih berat. Untung makenya ga selama sebelumnya, cuma sekitar 3 jam.

image

Terlepas dari juteknya si perias waktu rias akad nikah, hasil kerjanya menurut saya memuaskan. Make up bagus, jilbab oke, pasang suntiang juga kokoh. Kerjanya juga runut memakaikan setiap komponen make up.

Riasan Baralek Padang

Untuk baralek di Padang, periasnya dari pihak pelaminan di Padang. Sebelum mulai make up saya udah bertekad ga mau dicukur lagi alisnya, untungnya kali ini periasnya sama sekali ga berencana nyukur alis saya. Alhamdulillah.

Cara kerja perias yang ini kerasa banget bedanya dengan perias waktu di Baso. Di awal aja kelopak mata saya udah ditempeli stiker, padahal di Baso ga ada, heuu. Trus berulang kali juga nambahin bedak dan eye shadow. Beres bedak, pasang eye shadow, trus ditambahin bedak lagi, trus nambah eye shadow lagi. Beres pasang suntiang ditambah lagi. Kalo yang di Baso, sekalinya beres makein bedak ya beres.

Setelah lihat hasilnya, yang kurang bagus menurut saya itu alisnya. Lainnya lumayan lah. Beda banget bentuk alisnya dari sebelumnya.

image

Suntiang yang dipakai di Padang juga suntiang gadang. Sebelum hari H resepsi Padang, pakaian anak daro dan marapulai itu sudah ditaruh di rumah Evan. Di sana ada sanggul gede gitu. Saya sempat heran, itu sanggul buat apa, kan saya pake jilbab. Selesai make up, periasnya ternyata masangin sanggul gede itu ke kepala saya. Mulai deh merasa aneh. Setelah sanggulnya dipasang, kepala saya malah sakit soalnya rambut saya ketarik-tarik sama sanggul. Saya ga pengen pake sanggul itu sebenarnya. Trus saya tanya ke periasnya apakah mesti pakai, soalnya waktu di Baso saya ga pakai itu, cuma pakai jilbab yang dililitin. Menurut periasnya, sanggul itu nanti buat pasangin tusuk konde buat suntiang. Nah saya bingung lagi.

Akhirnya perias coba bikin sanggul kayak di Baso, sesuai penjelasan saya. Jilbab emas dipasang, no problem juga. Sebelumnya sempat kuatir kalau-kalau hasilnya ga oke, karena di Baso pake 2 lembar kain jaring-jaring emas, sementara yang di Padang ini cuma 1 lembar.

Pas masang suntiang, kebingungan tadi terjawab. Ternyata suntiangnya dipasang pake tusuk konde dan jepit rambut, bukan diikat dan dipeniti. Ada banyak tusuk kondenya, ampun dah. Tapi kerasanya ga sekokoh waktu di Baso. Baru 2 jam pake aja kepala saya mulai nyut-nyutan, makin lama makin tersiksa. Untung aja makenya ga selama di Baso, sekitar 6 jam saja.

Oya, suntiang yang di Padang ini rada miring ke belakang juga ternyata. Kayaknya faktor cermin sih. Waktu di Baso ada cermin gede yang digantung di dinding, jadi saya bisa mastiin kalau suntiangnya berdiri tegak, waktu di Padang, cermin gedenya cuma disandarkan ke dinding, jadi agak miring. Kirain udah tegak waktu liat di cermin. Trus ada melati juga, di Baso ga ada. Melati wangi sih, tapi kelamaan cium baunya ga nyaman juga ternyata.

image

Overall, menurut saya riasan saya ga masuk kategori yang bikin aneh, hehe. Alhamdulillah. Dan dari komentar Evan, yang paling bagus itu make up-nya waktu akad nikah.

Yang ga sesuai harapan itu memang perkara alis. Kata periasnya dalam beberapa hari alisnya udah tumbuh lagi, faktanya baru setelah 2 bulanan alis saya jadi normal lagi. Saya ngerti sih alis saya tumbuhnya rada berantakan, jadi ga bagus juga untuk dilukis. Tapi cukup sekali itu aja deh, ga mau lagi dicukur. Karena itu juga nikahnya cukup sekali aja, haha.

Salam,

signature

Leave your comment