11-Jan-2014: Resepsi di Baso

Acara resepsi di rumah saya adalah acara dengan durasi terpanjang dalam rangkaian acara pernikahan kami (tulisan ini juga bakal panjang :P). Sebenarnya sudah terbayang sebelumnya bahwa acaranya bakal dari pagi hingga malam, tapi tetap saja ternyata lebih lama dari yang saya bayangkan. Kudu siap jiwa dan raga juga karena saya juga akan memakai suntiang selama berjam-jam, lalala.

Kostum Pertama: Merah

Pada undangan tertulis bahwa acara akan berlangsung dari pukul 10.00 s.d. selesai. Sebenarnya bisa saja saya mulai dandan sekitar jam 8, tapi gara-gara periasnya hari itu kudu dandanin 3 pengantin di lokasi berbeda, jadilah saya didandani lebih awal. Periasnya datang jam 6.30. Saya di-make up lalu dipasangi pakaian anak daro lengkap dengan suntiang-nya, selesai sekitar jam 8.30. Jadi marapulai lebih enak, ga mesti dandan dari pagi, pasang pakaiannya pun cepet, fufufu.

Kami masih mesti menunggu. Sebelum dandan saya belum sempat sarapan. Sebenarnya ga laper juga sih, tapi daripada nanti kenapa-kenapa, akhirnya dipaksain sarapan walau sedikit :D.

Fotografer kami meminta untuk melakukan sesi foto dan video di kamar pengantin terlebih dahulu sebelum kami menuju pelaminan. Sesi foto dan videonya rada molor, sehingga akhirnya acara baru dimulai saat sudah hampir jam 11.

Untuk acara resepsi sendiri, keluarga saya tidak menyiapkan rundown acara khusus, karena biasanya kalau pengantinnya udah beres dandan ya langsung aja duduk di pelaminan, kekeke. Tapi demi video yang ada “cerita”-nya, fotografer meminta anak daro dan marapulai jalan dari rumah saya ke hall tempat acara didampingi seluruh anggota keluarga, diiringi dengan alunan musik tari Pasambahan :P.

Sesampainya di hall, kami langsung duduk di pelaminan. Setelah duduk sebentar, langsung deh sesi foto sama keluarga. Oia berbeda dengan resepsi di perkotaan yang biasanya untuk sesi foto sudah ada urutannya, di saya sih fotonya ngacak aja, tergantung siapa dulu yang mau atau siapa yang udah lengkap anggota keluarganya. Bahkan foto sama orang tua saya aja baru dilakukan setelah beberapa sesi foto dengan anggota keluarga lain ataupun tamu, haha. Kayaknya orang tua saya masih sibuk menyambut tamu di awal-awal.

Dari jam 10 sebenarnya sudah ada beberapa tamu yang datang (secara undangannya jam 10), mereka jadi mesti menunggu dulu (maaf ya, huhu). Begitu kami sudah duduk di pelaminan, tamu sudah bisa mencicipi hidangan. Biasanya tamunya baru salaman dengan mempelai setelah makan, sekalian foto dan pamit pulang. Karena tamu bisa datang jam berapa saja, jadilah kami di pelaminan duduk – berdiri – salaman – foto – salaman – foto – duduk – berdiri berulang-ulang sampai pegel. Apalagi kalau tamunya lagi banyak, ga sempat duduk lama jadinya, fufufu. Tapi senyum masih mengembang dengan ikhlas, karena masih awal-awal, hihi.

Seingat saya di siang hari tamunya belum terlalu banyak. Lebih banyak di sore hari sepulang kerja, karena mayoritas tamu keluarga saya memang masih bekerja (Sabtu bukan hari libur di Sumbar :P).

Sekitar jam 1, kami mulai lapar. Lagi-lagi berbeda dengan resepsi di perkotaan, di tempat saya ga ada meja-kursi khusus yang disediakan untuk tempat makan mempelai dan keluarga. Jadinya kalau mempelai mau makan, di mana lagi kalau bukan di pelaminan, haha. Kami minta keluarga bawain makanan untuk kami. Ternyata susah makan sendiri di saat lagi pakai suntiang. Akhirnya saya minta suami untuk menyuapi saya, ahahay. Makan saya lebih sedikit juga dari biasanya, padahal sarapan juga sedikit. Ntah lah, asa ga terlalu lapar aja hari itu.

Setelah makan dan saat dirasa tamu ga terlalu banyak, fotografer meminta sesi foto berdua di pelaminan. Sesi fotonya mulai sekitar jam 13.30 dan lumayan banyak juga foto-fotonya saat itu.

Kostum Kedua: Hijau

Sebenarnya awalnya saya ingin pakai setiap kostum sekitar 3 jam-an saja, biar rata gitu pembagian waktunya, hehe. Tapi ternyata ga bisa seperti itu juga, karena agak susah pergi sebentar dari pelaminan buat ganti baju saat tamu lagi rame. Barulah sekitar jam 14.30 akhirnya kami bisa berganti ke kostum berikutnya. Untuk pakaian yang kedua ini, suntiang saya masih sama, make up pun ga perlu di-retouch. Jadi benar-benar tinggal ganti baju dan bawahannya aja. Cepet banget.

Tapi mungkin karena rada buru-buru juga ganti bajunya, bawahan saya sempat bermasalah donk. Agak lepas gitu ikatan di pinggangnya, untung aja ga sampai copot. Amit-amit kalo copot. Saya ga ngeh sampai akhirnya ada temen adik saya yang lihat dan merasa bawahan saya rada aneh (keliatan hijau polos aja, padahal mestinya ada motif oranye). Akhirnya saya ke belakang pelaminan sebentar untuk benerin si bawahan dibantu temen adik saya itu.

Di pelaminan, aktivitas masih sama. Duduk – berdiri – salaman – foto – salaman – foto – dst. Ada sesi foto dengan keluarga lagi juga, karena pakaiannya sekarang kan beda, kekeke. Semakin lama semakin susah juga untuk senyum ikhlas, mulai cape, haha.

Sekitar jam 15.30 akhirnya bikin sesi foto berdua lagi di pelaminan. Untungnya fotografernya kreatif ngarahin gaya jadi kami ga mati gaya :P.

Jam 4-an saya mulai gelisah karena tamu masih banyak dan sepertinya masih susah kabur dari pelaminan. Pengen shalat. Untuk shalat, hari itu kami jamak saja. Bolehkah? Setau saya sih ada perbedaan pendapat terkait menjamak shalat karena resepsi. Hmm. Memang sih sebisa mungkin jangan sampai dijamak shalatnya. Hati ga tenang juga sebenarnya. Tapi kondisinya ribet juga sih saat itu, huhu.

Akhirnya baru bisa kabur sekitar jam 16.40. Sebelum ganti baju, kami melakukan sesi foto di kamar pengantin dulu dengan kostum kedua ini. Sesi foto ini lebih cepat dibanding sesi foto pakai baju pertama, karena saat itu sudah didesak sama perias yang akan memasangkan suntiang untuk kostum ketiga.

Kostum Ketiga: Hitam

Sebelum ganti ke kostum ketiga sebenarnya saya mau shalat dulu. Begitu periasnya tau saya mau shalat, dia kayak bete gitu. “Shalat dulu, make up lagi donk, lama lagi donk”. Oya, periasnya masih sama dengan perias waktu pagi. Pihak pelaminan saya bilang mereka ga tau cara masang suntiang Solok itu, makanya mereka panggil perias itu lagi. Berhubung udah pengalaman dengan kejutekannya dan males cari masalah, akhirnya saya putuskan untuk didandani dulu aja dengan kostum ketiga.

Sambil ganti pakaian, saya terus berpikir gimana caranya shalat mengingat untuk wudhu dan shalat saya mesti buka dulu semua pakaian itu. Make up di-retouch dikit, suntiang Solok dipasangkan. Saya merasa periasnya buru-buru masanginnya, dan pasang suntiang-nya asa ada yang aneh. Ya mungkin dia pengen cepet beres juga ya, secara dia udah mulai dandanin orang dari pagi-pagi banget.

Setelah beres, fotografer minta sesi foto di kamar dulu. Udah dibilangin sih dari sebelum ganti baju, biar sekalian gitu, mumpung udah di kamar juga.

Waktu semakin mepet. Bisa-bisa keburu maghrib, hiks. Selesai foto saya langsung buru-buru melepas pakaian dan suntiang lalu shalat. Untung masih keburu shalat. Si perias udah pergi, gimana donk nasib saya untuk memakai ulang kostum ketiga? Fyuh.

Waktu didandani tadi saya udah kepikiran sih, nanti minta retouch make up sama pihak pelaminan aja, seadanya juga ga masalah. Trus untuk pemasangan suntiang, tadi sudah saya amati sih pas si perias masang, dan mestinya ga gitu ribet. Tapi ya ga selancar perkiraan juga ternyata. Nunggu pihak pelaminannya rada lama, retouch make up dan masang suntiang-nya juga ga secepat si perias tadi. Dan keluarga saya udah bolak-balik nanyain saya udah beres atau belum soalnya tamu pas lagi rame-ramenya. Hrrrrr…

Saya udah ga tau jam berapa akhirnya kami bisa kembali ke pelaminan. Yang jelas udah malam. Tamu masih ada yang berdatangan, salaman dan sesi foto masih terus berlanjut. Udah ga bisa senyum ikhlas. Kali ini tinggal senyum yang dipaksakan, haha.

Jam 8an suami saya sudah kelaparan. Maklum lah terakhir makan jam 1. Laparnya udah ga bisa ditolerir katanya, dan kalau terus dibiarin bisa-bisa ia bete sepanjang masa. Sebaliknya saya ga terlalu lapar, ga makan pun ga apa-apa rasanya. Aneh. Kami minta makanan lagi dan kali ini memang kelihatan kalau suami saya udah lapar parah dilihat dari cara makannya, haha.

Sekitar jam 21.00 tamu udah mulai habis. Kondisi ini akhirnya kami gunakan untuk foto bersama dengan seluruh anggota keluarga. Baru kali itu rasanya kami foto bareng serame itu. Oya seperti yang pernah saya tulis di cerita tentang dokumentasi, sesi foto berdua di pelaminan baru dilakukan setelah fotografernya udah siap-siap beberes untuk pulang.

Sebelum fotografernya beberes tadi, pihak keluarga saya sempat diminta fotografer untuk menyampaikan kata-kata penutup beserta doa. Saya dan suami juga diminta untuk menyampaikan sepatah dua patah kata. Demi keperluan “cerita” video sih ini, fufufu.

Fotografer beberes, pihak sound sytem beberes, kami pun mulai keluar dari hall. Baru kembali ke rumah sekitar pukul 22.00. Saya segera ganti baju. Haaaa, legaaa. Plus capek. Gile ye, start dandan jam 6.30, baru beres jam 22.00. ~.~

Pasca Acara

Walaupun udah malam banget dan udah pada cape, keluarga saya masih berlanjut dengan “acara” berikutnya, yakni bongkar “rumah gadang” alias kotak berisi amplop dari para tamu :P. Katanya kalo ga langsung dibuka ga seru. Malam masih panjang, haha.

Seru juga sih, buka semua amplop sekalian disebutin dari siapa dan berapanya, lalu uangnya disusun dan dihitung. Beragam banget ya isi amplop, bahkan ada yang kosong, haha. Selain bukain amplop, kado-kado yang diterima juga langsung dibuka.

Alhamdulillah selesai juga resepsi di rumah saya di Baso. Acara lancar walau pastinya masih ada sejumlah kekurangan. Yang penting kami semua bahagia di hari itu. Semoga para tamu juga turut berbahagia.

Salam,

signature

Leave your comment