Kado untuk Pernikahan

Walau mayoritas tamu di acara pernikahan zaman sekarang ngasih amplop berisi uang tunai, ngasih kado juga masih diminati. Kado dinilai lebih berkesan dan bermanfaat untuk mempelainya. Dan dari pengalaman saya, isi kado-kado tsb lebih besar kemungkinannya digunakan oleh mempelai dibanding isi amplop (yang biasanya jadi salah satu sumber dana untuk menutupi biaya yang telah dikeluarkan). πŸ˜›

Mau kadonya unik dan berkesan, atau mainstream sekali pun, menurut saya ga masalah. Percaya lah bakal tetap terpakai dan insya Allah berguna banget. Tapi ada kemungkinan juga sih nanti ga semuanya dipake sama mempelai, misalnya karena kebanyakan jadi dibagi-bagiin aja deh ke keluarga, hehe. (maap ya buat para pemberi kado) πŸ˜›

Berikut saya coba rangkum kado-kado yang pernah saya terima ataupun dipengenin tapi ga ada yang ngasih, haha serta kebermanfaatannya dari sudut pandang saya πŸ˜› Moga bermanfaat, minimal kalo nanti saya bingung mau ngasih kado apa ke temen tinggal baca tulisan ini lagi πŸ˜›

1. Peralatan dapur/masak

Aneka peralatan untuk memasak umum dijadikan kado pernikahan dan buat saya bermanfaat banget, apalagi kalo si mempelai suka memasak. Pilihannya juga buanyak banget, seperti panci, wajan, knife set, chopper, blender, mixer, rice cooker, dispenser, toaster, microwave, oven,Β kompor gas, kulkas, dll. Sekalian kitchen set-nya juga boleh, haha *ngarep*.

2. Peralatan makan

Berbagai peralatan makan seperti piring, mangkok, gelas, mug, sendok garpu, dll. juga bisa jadi pilihan. Dan ini kalopun jumlahnya kebanyakan ga masalah. Kan ada masanya nanti si mempelai bakal menjamu banyak tamu di rumahnya, otomatis butuh alat makan yang banyak juga. πŸ˜€

3. Perlengkapan rumah tangga lainnya

Pasangan suami istri biasanya bakal tinggal di tempat tinggal sendiri, entah itu langsung setelah nikah ataupun setelah beberapa waktu tinggal bersama orang tua/mertua. Dan yang namanya tinggal di rumah sendiri, biasanya belum ada perabotan dan perlengkapan rumah tangga yang dimiliki. Karena itulah alat masak dan alat makan, juga perlengkapan rumah tangga lainnya bakal berguna untuk si mempelai. Pilihannya juga tak terhingga, seperti jam dinding, hiasan/pajangan, pigura, kipas angin, setrika, vacuum cleaner, rak buku, AC, TV, mesin cuci, atau sekalian rumahnya, haha *ngarep lagi*.

4. Tupperware dan sebangsanya

Ini bisa masuk alat dapur atau alat makan ya sebenarnya, hehe. Tapi mau saya pisah aja karena dulu lumayan banyak dapat kado ini. Wadah penyimpanan merek Tupperware, Lock & Lock, dll. buat saya bermanfaat banget buat nyimpan aneka bahan makanan atau bumbu dapur. Kebanyakan pun dapet ini ga masalah, karena pasti ada aja gunanya, hihi. Akan lebih baik lagi kalo ngasihnya yang aneka ukuran. πŸ˜€

5. Seprai atau Bed Cover

Ntah kenapa seprai atau bed cover ini jadi kado yang mainstream banget untuk pernikahan, dan pasti bakal dapat beberapa deh (trus ujung-ujungnya beberapa dibagi-bagiin, hihi). Tapi pasti bakal kepake sih, hehe. Namun menurut saya milih motif seprai itu rada tricky juga, karena belum tentu motif yang dipilih bakal disukai sama mempelainya. Bagus kalau tau selera mempelainya, kalau ga tau, jangan pilih yang norak aja kali ya. πŸ˜€

6. Buku

Buku adalah sumber ilmu dan ilmu yang biasanya dibutuhkan pengantin baru terkait bagaimana membangun rumah tangga, karena itu tak jarang juga buku-buku dengan tema tsb dijadikan kado pernikahan. Ada banyak banget deh buku dengan tema tsb, tinggal pilih. Atau kalau tau si mempelai adalah tipe yang mendambakan langsung hamil setelah nikah, bisa juga kasih buku seputar kehamilan atau parenting. Etapi ga mesti terbatas pada tema-tema tsb juga dink. πŸ˜€

7. Sajadah

Buat yang muslim, sajadah juga bisa jadi pilihan kado. Menurut saya sajadah juga bermanfaat walau jumlahnya berlebih. Bisa dimanfaatkan saat lagi banyak tamu di rumah misalnya.

8. Sarung

Ada juga yang ngasih kado berupa sarung. Ini lebih bermanfaat buat mempelai pria ya sepertinya. πŸ˜€

9. Kain Panjang Batik

Nah kalo yang ini kebetulan saya banyak dapet dari keluarga dan tetangga papa di kampung papa saya. Kebiasaan orang di sana emang sering ngasih kain panjang gitu untuk berbagai acara, entah itu pernikahan, sunatan, khatam qur’an, dll. Kainnya bisa dijadiin selimut tipis, atau dijahit aja untuk bikin baju, dress, atau rok, hihi.

10. Bahan Pakaian

Dulu saya ada dapat satu kado berisi kain bahan pakaian. Ga nyangka juga sih sebelumnya. Tapi saya sih senang-senang aja, toh saya tinggal minta mama yang jahitin πŸ˜› Menurut saya, kalau mau ngasih kado berupa bahan pakaian sebaiknya tau selera berpakaian si mempelai. Apalagi nanti mempelainya kudu keluar effort/biaya lagi untuk menjahit. Kalau motifnya ga disukai si mempelai bisa-bisa ga kepake nantinya. πŸ˜€

11. Handuk

Handuk juga banyak yang ngasih nih untuk kado pernikahan. Ada yang berteori, pengantin baru bakal lebih sering mandi jadi pasti butuh handuk, muhaha. Terlepas dari teori itu, handuk emang berguna sih. Kasih handuk couple sekalian biar lebih berkesan. πŸ˜€

12. Tas wanita

Beberapa orang dulu ngasih saya tas wanita, ini ga kebayang juga sebelumnya. Buat saya yang punya tas minim banget dan itupun kebanyakan ransel, dapat tas wanita gini berguna banget buat nambahin koleksi tas, hihi.

13. Lingerie atau pakaian tidur

Ini juga sering nih dijadiin kado pernikahan, secara buat pengantin baru gitu, hihi. Mau ngasih yang seksi, agak seksi, atau biasa aja ga apa-apa sih kayaknya. πŸ˜› Tapi jangan yang modelnya terlalu ga lazim juga mungkin ya. Bisa jadi nanti kadonya dibuka pas lagi rame-rame di rumah, kan agak-agak gimana gitu nanti dilihat sama orang banyak. πŸ˜›

Sekian dulu deh, udah banyak ya kayaknya. Monggo kalo ada yang mau menambahkan list-nya. πŸ˜€

Oh iya, ini dari pengalaman pribadi saya aja sebagai orang yang merantau setelah nikah. Jadi kan dulu acara nikahan kami itu di Sumbar, setelah nikah kami tinggal di Balikpapan. Dari sekian banyak kado yang kami terima, sebagiannya ada yang bakal kami bawa ke Balikpapan. Dimasukin ke bagasi pesawat semuanya ga cukup, jadi sebagian mesti dikirim.

Nah, beberapa kado tsb ternyata juga ada yang dikirim oleh keluarga/teman dari luar Sumbar, jadi bukan dibawa langsung oleh yang datang ke resepsi. Untuk kasus yang ngirim kado kayak gini, menurut saya sih lebih baik kadonya dikirimkan ke tempat tinggal si mempelai nanti aja (dalam kasus saya, mending dikirim ke Balikpapan aja gitu :D). Lumayan meringankan beban si mempelai untuk membawa/mengirim kadonya ke tempat tinggal yang baru, hehe. Apalagi ekspedisi pengiriman di Indonesia rada kurang care gitu kayaknya ya sama barangnya, dulu beberapa barang yang saya kirim ada yang rusak/pecah soalnya. Kalau 2x masuk ekspedisi pengiriman, kemungkinan rusaknya bisa lebih gede, hehe.

Salam,

signature

Leave your comment