Mando’a Bulan Tadua

Mando’a artinya berdoa. Tradisi mando’a biasanya dilakukan dengan mengadakan semacam selamatan, mengundang keluarga dan masyarakat sekitar untuk berdoa lalu dilanjutkan dengan makan-makan.

Mando’a bulan tadua atau mando’a masuak puaso adalah salah satu tradisi masyarakat Minangkabau sebelum memasuki bulan Ramadhan. Acara mando’a bisa dibilang sebagai penanda bahwa kita bersyukur akan memasuki bulan puasa sehingga menyambutnya dengan berdoa dan saling memaafkan. Ada yang rutin mengadakan acara ini setiap akan memasuki bulan Ramadhan, tapi di keluarga saya setau saya jarang.

Kebetulan tahun lalu mama saya bilang kami mesti mengadakan mando’a karena ada orang “baru” di keluarga besar saya di bulan Ramadhan lalu, yakni suami saya. Setau saya di masa awal-awal menikah memang ada sejumlah tradisi yang mesti dijalankan oleh si pengantin baru, walau saya juga ga tau apa aja. Nasib jadi orang rantau, banyak melewatkan tradisi, hehe.

Sekitar sebulan sebelum Ramadhan tahun lalu, mama saya udah nanyain kira-kira kapan saya bakal pulang kampung. Katanya kalau saya ada rencana pulang sebelum puasa, acara mando’a-nya mending diadain pas saya di rumah. Tapi yaa merantaunya jauh gini, tekor ga bisa pulang sering-sering. Saya dan suami berencana pulang kampung di pertengahan Ramadhan, mengikuti jadwal off suami saya.

Akhirnya mando’a-nya diadakan tanpa saya dan suami, orang-orang yang jadi alasan kenapa ada mando’a saat itu, hihi. Mando’a-nya diadakan pada 21 Juni 2014. Mama saya udah ngabarin dari beberapa hari sebelumnya, tapi pas hari H justru awalnya saya lupa, hihi. Kalau keluarga ga nge-tag saya di foto makanan acara mando’a-nya beneran ga inget sama sekali mungkin :D. Di-tag foto makanan-makanan di atas seprah, saya cuma bisa ngiler, fufufu. Tapi gpp, yang penting semoga doanya sampai ke kami :D.

NB: saya beneran pengen kebut cerita-cerita di tahun 2014 lalu deh biar segera beres dan ganti topik ke cerita tahun 2015 ini >.<

Salam,

signature

Leave your comment