Tinggal di Balikpapan

Tepat 1 tahun yang lalu, kali pertama saya menginjakkan kaki di Pulau Kalimantan untuk tinggal di Balikpapan, mengikuti suami yang bekerja di sini. Saya terbang tanggal 5 Februari 2014 dari Jakarta bersama mama. Suami udah duluan balik ke Balikpapan tanggal 2 Februari 2014 karena cutinya berakhir hari itu. Berikut kilas balik kepindahan saya dari Bandung tahun lalu.

Pindah dari Bandung ke Balikpapan

Belum 1 tahun saya tinggal lagi di Bandung sepulangnya dari Jepang, saya sudah harus pindahan lagi. Pindahannya sebenarnya ga masalah, yang masalah adalah packing-nya. Barang-barang saya ternyata banyak juga, apalagi yang dulu dikirim dari Jepang harus saya kirim lagi ke Balikpapan. Isinya kebanyakan peralatan masak (modal penting buat rumah tangga :p) dan buku-buku.

image

Packing-nya melelahkan banget, apalagi saya baru mulai packing sekembalinya dari jalan-jalan ke Dieng dan Komodo. Suami sempat bantu sih beberapa hari, tapi tetep cape. Untuk mengirim barangnya, saya sempat hubungi suatu ekspedisi yang diharapkan bisa jemput barang-barang saya ke kosan, tapi ternyata hari itu petugasnya ga bisa, heuu. Akhirnya saya putuskan untuk kirim pake pos aja. Dan karena pake pos, artinya saya mesti langsung nganter barang-barangnya ke kantor pos. Untunglah ada Shiddiq yang bisa dimintai tolong nganter kami dan barang-barang ke kantor pos pake mobil. >.<

image

Barang-barang yang ga dibutuhkan dalam waktu dekat, saya kirim pakai pos biasa aja. Sementara yang segera diperlukan, saya kirim pake pos kilat. Kardusnya ada belasan seingat saya, berbagai ukuran. Isinya juga macam-macam. Tapi di kantor pos ternyata digabung-gabungin sehingga cukup jadi 4 potongan gede. Biaya kirimnya melebihi biaya kirim barang-barang saya dari Jepang dulu, heuu. Abisnya diitung berdasarkan beratnya sih.

Itu baru ngurus barang-barang yang dikirim, belum barang-barang yang akan saya bawa dengan bagasi pesawat. Belum beresin kosan sebelum pindah. Walau udah banyak yang dikirim, barang yang tersisa ternyata juga masih banyak, huaaa. 2 koper gede saya ga cukup. Beberapa barang akhirnya saya tinggalkan saja, dan bilang ke ibu kos terserah barangnya mau diapain. Lega rasanya begitu beres packing dan bersihin kosan.

image

Hari keberangkatan pun tiba. Saya berangkat pagi-pagi dari Bandung ke bandara, semantara mama saya berangkat dengan pesawat pagi dari Padang. Kami janjian ketemu di bandara Soekarno-Hatta. Barang bawaan saya ternyata buanyak banget, huhu. Walau udah berdua sama mama, yang artinya total kami ada jatah bagasi 40 kg, dan mama cuma bawa sedikit barang, tetap saja berat bagasi saya lebih dari 40 kg, haha *ketawa miris*. Untung aja bayaran per kg kelebihan bagasi ga gitu mahal, kalo ga bisa tekor saya >.<.

image

Penerbangan ditempuh dalam waktu 2 jam. Di bandara, kami dijemput oleh suami saya. Dan suami saya geleng-geleng lihat barang bawaan saya, hihi.

Tinggal di PMC Apartment

Di Balikpapan, kami tinggal di apartemen di Pantai Mentari Compound (PMC), salah satu housing milik perusahaan tempat suami saya bekerja. Alhamdulillah setelah nikah bisa langsung dapet apartemen yang untuk couple. Kalau ga dapet, pilihannya saya baru ke Balikpapan setelah dapet apartemen, atau sementara tinggal dulu di housing suami saat masih single (di mana gabung dengan beberapa orang lainnya dalam satu rumah).

Apartemennya buat saya luas banget untuk berdua. Ada 1 kamar tidur yang besar (bed-nya aja ukuran 2m x 2m dan masih banyak space luas di kamar). Kamar mandinya cukup gede. Ruang tamu, meja kerja, kitchen set, AC, dan TV sudah tersedia. Listrik, air, dan gas gratis. Listrik nyala terus, ada genset yang siap nyalain listrik lagi saat Balikpapan mati lampu. Air panas di kamar mandi ada. Laundry gratis; taruh pakaian kotor pagi-pagi di pintu, sore-sore udah berubah jadi bersih, wangi, dan sudah disetrika. Ada petugas house keeping juga yang bisa bantu bersihin apartemennya mulai dari nyapu, ngepel, bersihin dapur dan kamar mandi, buangin sampah, hingga ganti tisu toilet. Kalau ada apa-apa tinggal nanya atau lapor ke resepsionis. Satpam jaga 24 jam dan satpamnya banyak. Nyaman banget. Yang perlu saya kerjakan paling belanja ke pasar, masak, beresin kamar, trus nyapu atau bersihin dapur selagi bisa dikerjain sendiri.

Pindah dari Apartemen ke Rumah

Setelah beberapa bulan tinggal di apartemen, kami memutuskan untuk keluar dari housing perusahaan dan pindah ke rumah sendiri. Ada banyak alasan bagi kami untuk melepaskan segala fasilitas yang nyaman tsb. Alasan utama, ada deh ^^v. Alasan lainnya, supaya kami lebih bisa mandiri. Saya pribadi juga merasa ada ketidaknyamanan dalam kenyamanan itu *apa pula ini*. Buat saya, kalo saya terus-terusan hidup nyaman seperti itu, bisa-bisa nanti saya jadi istri yang ga mandiri dan jadi ibu-ibu yang pemalas :P.

Akhir September 2014 kami resmi pindah ke salah satu perumahan yang tidak begitu jauh dari kantor suami saya. Menjelang pindah, kami pun riweuh dengan packing lagi. Walau ga gitu jauh dari PMC, tetep aja pindahannya ngabisin tenaga. Awalnya mau nyewa jasa pindahan, tetapi akhirnya mindahin barang-barang sendiri karena ada tetangga yang mau minjemin mobil. Cape banget deh ngangkat barang dari apartemen di lantai 2 (dan ga ada lift), masukin ke mobil, ngangkut ke rumah. Mana lantai rumah posisinya tinggi karena tanahnya miring, jadi masih mesti naik tangga lagi.

image

Itu baru mindahin barang. Kami juga mesti cari banyak perabotan karena rumahnya benar-benar kosong. Saya juga kudu adaptasi lagi karena sekarang semua mesti diurus dan dikerjain tanpa bantuan orang lain. Alhamdulillah masa-masa adaptasi itu sudah dilalui dan sekarang rasanya sudah nyaman. Karena dijalani berdua, yang susah pun terasa indah *eaaa*.

Tentang Balikpapan-nya sendiri, saya merasa nyaman tinggal di kota ini. Katanya kota ternyaman di Indonesia ya, tapi listrik masih sering byar pet tuh, hihi. Tapi gpp, dinikmati saja.

Salam,

signature

Leave your comment