Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 1

Trimester 1 sudah berlalu, alhamdulillah saya bisa melaluinya dengan baik walau sempat galau dan cemas terhadap antibiotik di awal kehamilan. Ada yang bilang masa-masa trimester 1 itu berat, karena banyak banget keluhan yang cukup “menyiksa”, terutama terkait mual dan muntah. Saya alhamdulillah ga merasakan keluhan yang berarti. Kali ini saya mau menuliskan apa saja yang pernah saya rasakan selama trimester 1.

Tanda-Tanda Kehamilan

Seperti yang pernah saya tulis di sini, dulu saya benar-benar ga nyadar kalau saya lagi hamil. Benar kata dr. S waktu saya konsultasi oligomenorrhea, kalau sudah hamil, bisa saja saya telat nyadarnya. Kalau ga konsultasi dan USG, mungkin baru beberapa hari atau beberapa minggu kemudian saya baru mikir kalau saya mungkin hamil.

Setelah baca-baca buku dan artikel di internet tentang tanda-tanda kehamilan, baru deh saya ngeh kalau ada beberapa hal yang saya rasakan sebelumnya ternyata itu pertanda hamil, haha. Di antaranya:

  • Haid terlambat. Memang sudah terlambat saat itu, sudah hampir 2 bulan berlalu dari haid sebelumnya dan saya masih belum haid juga. Tapi saya tetap ga merasa bahwa itu karena hamil, toh dulu saya juga pernah sampai 4 bulan ga haid juga.

  • Payudara mengencang dan lebih sensitif. Ada yang bilang tanda hamil mirip dengan tanda akan haid. Ini adalah tanda akan haid yang paling kentara buat saya. Jadi saya yakin banget bakal segera haid, ga kepikiran sama sekali kalau hamil.

  • Kelelahan dan mudah mengantuk. Katanya ibu hamil itu akan cepat merasa lelah. Saya teringat jadwal saya ke imigrasi dan rumah sakit mundur sehari karena saya sempat seharian lemes banget, bawaannya pengen rebahan dan tiduran aja. Waktu itu kebetulan saya lagi puasa juga, bayar utang puasa. Jadi awalnya saya kira mungkin saya emang lagi ga fit aja, ditambah puasa maka jadinya lemes banget. Untungnya masih bisa puasa seharian.

Mual dan Muntah

Ini yang biasanya meneror para ibu hamil di awal kehamilan. Tapi yang saya rasakan tidak parah sama sekali. Seringnya saya merasa mual kalau perut saya lagi kosong atau saya telat makan. Saat tidak hamil saya kuat-kuat aja telat makan, namun saat hamil kalau telat makan perut pun rasanya ga enak banget. Jadinya lambung saya mesti sering-sering diisi, dengan demikian saya pun terhindar dari mual.

Alhamdulillah lagi mualnya masih bisa ditahan, ga sampai bikin dikit-dikit muntah. Oia pas sikat gigi saya sempat merasa mual juga, tapi masih bisa ditahan. Dan begitu saya ganti pasta gigi, saya ga mual lagi, mungkin masalahnya memang karena pasta giginya. Pernah saya muntah, tapi seingat saya cuma 3x. Itu pun karena pagi-pagi saya telat sarapan, perut terasa mual lalu muntah deh. Karena perut kosong, yang dimuntahin pun cuma cairan bening hingga kekuningan.

Udah dikasih kondisi enak kayak gitu, saya dulu masih sempat ngeluh kalau mual, ngeluh kok berat rasanya mesti mual gini. Astaghfirullah. Ga pantes banget rasanya ngeluh, itu masih belum apa-apa padahal dibanding yang dialami orang lain.

Nafsu Makan Meningkat

Seiring dengan mual dan muntah, biasanya ibu hamil itu jadi susah makan hingga berat badannya turun. Saya malah kebalikan, nafsu makan saya justru meningkat. Lagi pula dengan makan sesuatu, mual saya bisa hilang. Porsi makan agak lebih dari biasanya. Hasrat ngemil jadi tinggi. Mau yang manis, gurih, pedas, kuat bumbunya, sayur, buah; ga ada masalah, ga ada kecenderungan jadi ga suka dengan jenis makanan/minuman tertentu. Mama saya dulu waktu hamil katanya juga gitu, makan terasa lebih enak, pengen ngunyah terus.

Di beberapa hari awal setelah tau bahwa saya hamil, tiap hari ada aja kepikiran pengen makanan ini atau itu, haha. Suami sampai geleng-geleng. Sampai dari usia kandungan 5 minggu ke 7 minggu, berat badan saya naik 2 kg. 2 kg dalam 2 minggu. Langsung panik, gawat ini. Saya juga ga mau kalau berat badan saya naik berlebihan. Gile aje kalau 1 bulan naik 4 kg, dalam 9 bulan mau naik … 36 kg? Akhirnya saya tahan deh hasrat ngemilnya, dan saya ganti dengan buah. Jadi saat saya merasa perut butuh diisi, saya makan buah aja. Alhamdulillah selama 1 bulan kemudian naiknya cuma 1 kg.

Ngidam?

Kalau ditanya ngidam apa, saya ga bisa jawab. Saya ga pernah merasa menginginkan makanan yang tidak biasa, susah didapat, apalagi yang tidak lazim. Saya memang sempat merasakan pengen makan ini, pengen makan itu, tapi rasanya biasa aja, ga harus langsung terpenuhi saat itu juga. Kalau dapat syukur, kalau ga juga ga apa-apa.

Suami dari dulu juga udah mewanti-wanti, dia ga terima kalau saya ngidam yang aneh-aneh. Menurutnya itu mestinya bisa dikendalikan, saya setuju sih. Saya juga ga mau membebani suami dengan permintaan yang bikin susah. Kalau saya minta sesuatu, itu pun yang saya tau memang ada dijual dekat sini dan ga susah nyarinya. Pernah sih saya kangeeen banget dengan makanan-makanan yang dulu sering saya makan di Jepang dan di sini ga ada yang sama, tapi kan ga mungkin juga ujug-ujug saya minta ke suami untuk pergi ke Jepang demi makanan-makanan itu, hihi.

Sensitif Terhadap Bau Tertentu

Hidung saya rupanya sempat sensitif terhadap sejumlah bau tertentu. Kalau udah kecium, jadinya mual. Tapi alhamdulillah sih saya ga sensitif dengan bau dapur, jadinya saya sehari-hari masih tetap bisa masak.

Yang ga enak itu jadi sensitif dengan bau keringat suami dan aroma badan sendiri. Kalau suami udah berkeringat parah, pasti saya minta untuk mandi. Maaf ya Da, hehe. Trus kalau saya berkeringat, langsung deh rasanya ga nyaman banget dan pengen segera mandi. Apalagi Balikpapan ini panas dan saya pada dasarnya ga tahan dengan udara panas. Kadang mandi udah kayak minum obat aja, 3x sehari, padahal ga banyak aktivitas di luar.

Mudah Lelah dan Mengantuk

Saat hamil rasanya saya emang gampang banget cape dan ngantuk. Bawaannya pengen rebahan atau tiduran aja seharian. Abis makan ngantuk, kerja dikit ngantuk, trus jadi males ngapa-ngapain. Aaah.

Perubahan Suasana Hati

Suasana hati yang saya maksud di sini lebih ke arah semangat dan mellow naik turun sih, bukan yang pengen marah-marah ga jelas lalu menyalahkan hormon kehamilan :P. Yang bikin mellow misalnya karena kepikiran apakah saya nanti bisa jadi ibu yang baik, kuat mengasuh dan membesarkan anak, dll. Baca-baca blog/forum, jadi ibu itu kayaknya berat banget. Tapi kalau lagi positif, saya camkan deh ke pikiran saya bahwa saya pasti dan harus bisa. Orang lain aja bisa kok, jadi saya juga mesti bisa!

Bersepeda Saat Hamil

Dulu waktu konsultasi dengan dr. N, dr. N melarang saya untuk bersepeda. Tapi saya baca di buku atau di internet, katanya ibu hamil itu boleh-boleh aja kok bersepeda. Yang penting hati-hati dan jaga kondisi diri sendiri. Segera hentikan bersepeda jika timbul keluhan seperti pusing, jantung berdebar, napas tercekat, nyeri pada bagian punggung dan pinggul, atau terjadi kontraksi perut.

Kebetulan saya baru banget dibeliin sepeda sebelum tau bahwa saya hamil. Sayang juga kalau sepedanya ga dipakai sama sekali padahal baru dibeli. Lagi pula saya kadang malas juga jalan kaki dari rumah ke gerbang komplek, mending pakai sepeda. Akhirnya saya pake aja sepedanya kalau lagi perlu, hihi. Maaf ya nak kalau ibumu bandel. Tapi ga ada masalah kok, dan mudah-mudahan anak ibu kuat ya beberapa kali dibawa bersepeda.

Yang jelas saya selalu berhati-hati kalau bersepeda. Saya ga ngebut-ngebut, dari dulu emang ga berani ngebut juga sih, hehe. Trus kalau jalannya menanjak, saya turun aja lalu mendorong sepedanya sambil berjalan kaki sampai ke jalan yang datar lagi, biar saya ga kecapean.

Susu Khusus Ibu Hamil?

Oia sejak awal hamil saya ga minum susu khusus ibu hamil. Ntah sih, saya merasa mending gizinya dicukupkan dari makanan saja. Kalaupun minum susu, saya prefer minum Ultra Milk saja. Saya sempat nanya ke seorang teman yang lagi hamil juga, apakah dia minum susu khusus ibu hamil. Ternyata dia juga ga minum. Malah katanya dokter Sp. OG-nya yang bilang ga usah. Lagi pula sudah ada suplemen dari dokter yang diminum tiap hari. Dilihat-lihat isinya juga mirip. Tapi ini sih kembali ke pilihan masing-masing. Saya ga bilang susu khusus ibu hamil itu ga penting lho ya.

Jalan-Jalan ke Malaysia

Pertengahan November 2014 alhamdulillah kami sempat jalan-jalan ke Malaysia. Waktu itu usia kehamilan saya sekitar 6-7 minggu. Alhamdulillah selama traveling tidak ada masalah. Di pesawat aman-aman saja, ga pernah mual. Lalu muter-muter keliling seharian juga lancar-lancar aja.

Salam,

signature

Leave your comment