Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-4 (Trimester 2, 17W0D)

Setelah bahagia banget rasanya melihat gerakan janin di layar USG pada kontrol ke-3, saya jadi ga sabar untuk menanti jadwal kontrol berikutnya. Aaah, ibu kangen nak :-*. Kehamilan saya pun sudah mulai memasuki trimester 2.

Kontrol Ke-4, 19 Januari 2015

Suplemen dari kontrol sebelumnya habis tanggal 18 Januari 2015, jadi keesokan harinya kami langsung kembali lagi untuk kontrol berikutnya. Kali ini hari kerja, dan ternyata antreannya jauh lebih sedikit. Wah lesson learned nih, mending kontrol pas hari kerja aja, jangan hari Sabtu, hoho. Kami dapat antrean nomor 2. Bisa lebih cepat nih beresnya dari biasanya.

Walau jadwal praktik dr. S mulai jam 16.00, ternyata dokternya datangnya ga on time, heuu. Tapi saya coba positive thinking aja, mungkin dokternya lagi ngurusin orang melahirkan.

Saat mulai kontrol, dr. S bertanya apa saya ada keluhan. Saya sempat ngomong soal keputihan, tapi dr. S ga begitu menanggapi. Saya pernah baca sih keputihan saat hamil itu hal yang wajar selama tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak gatal. Mungkin memang masih normal ya, ya sudah, ga usah terlalu saya pikirin.

Selanjutnya dr. S pun bertanya ke saya apakah gerakan janin sudah terasa.

dr. S: Gimana, udah kerasa belum gerakannya?
Saya: Belum dok.
dr. S: Wah, kok masih belum ya.

Aih, pada kontrol sebelumnya kan dr. S bilang gerakannya itu kerasa di usia sekitar 18-19 minggu. Sementara hari itu kan usia kehamilan saya masih sekitar 17 minggu. Wajar donk mestinya, heuu.

Saat USG, mulai trimester 2 ini dr. S melakukan pengukuran yang lebih banyak dibanding sebelumnya. Lalu tiba-tiba dr. S bertanya.

dr. S: Jenis kelaminnya mau dikasih tau atau nanti aja (dirahasiain dulu)?
Saya: Hmm, dikasih tau aja deh dok.
dr. S: Laki-laki nih, tuh keliatan tonjolannya.

Kalaupun dr. S ga ngasih tau, sebenarnya saya bisa lihat sendiri juga sih kalau jenis kelaminnya laki-laki, soalnya posisinya kelihatan jelas banget. Wih, insyaAllah baby boy ya nak :). Saya sendiri dari awal emang prefer dikasih tau aja sih, biar ga pusing nyiapin 2 nama, haha. Nyari 1 nama aja kayaknya udah susah. Ga apa-apa lah ga surprise nanti pas lahiran. 😛

Selama USG saya sebenarnya menanti-nanti lihat gerakannya lagi, sayangnya si kecil anteng aja di dalam sana. Rada kecewa jadinya, hiks. Setelah USG, kami pun cuma kepikiran nanya kondisi janin aja. dr. S bilang, “iya, bagus”. Alhamdulillah. Selama dokter bilang kondisinya bagus dan sehat, rasanya udah cukup banget :D. Untuk suplemen, kali ini dr. S juga menambahkan suplemen kalsium untuk saya minum.

dr. S juga kembali menyinggung tentang gerakan janin. Katanya kedutannya itu emang masih halus banget di awal-awal, jadi mungkin aja ibunya ga nyadar. Saya bilang juga ke dr. S, atau mungkin ada tapi saya ga bisa bedain dengan perut keroncongan. Bisa jadi begitu, kata dr. S. Diingat-ingat pernah sih rasanya ada sesuatu bergerak di perut, tapi saya pikir itu karena lapar.

Ah iya, ternyata benar feeling saya soal jenis kelamin si kecil. Hohoho, saya merasa bangga karena feeling saya sebagai seorang ibu ternyata benar, merasa naluri saya sebagai ibu sudah bekerja. Hihi. Lebay ya ^^v.

Resume Kontrol Ke-4

image

Catatan kontrol dan USG:

  • Tanggal: 19 Januari 2015
  • Tempat: Siloam Hospital Balikpapan (dr. S)
  • Tensi Ibu: 100/70
  • Berat Ibu: 57 kg (naik 2 kg dalam 1 bulan)
  • Hasil USG
    EFW (perkiraan berat janin): 194g
    FL (panjang tulang paha): 24.3mm, 17W0D ± 10D, 29-06-15
    AC (ukuran lingkar perut): 11.5cm, 16W6D ± 13D, 30-06-15
    BPD (diameter kepala): 37.6mm, 17W2D ± 6D, 27-06-15
    AVE (perkiraan usia kehamilan): 17W0D, 29-06-15
  • Suplemen: Folamil Genio & BioCal-95, untuk 30 hari

Biaya pemeriksaan kehamilan:

  • Pendaftaran pasien lama: Rp15.000
    Prosedur USG dengan print: Rp190.000
    Konsultasi dokter spesialis: Rp125.000
    Folamil Genio (30 x @Rp4.944): Rp148.320
    BioCal-95 (30 x @Rp5.264): Rp157.920
  • Total = Rp636.240

Jujur, emang kecewa deh tadi rasanya ga lihat gerakan-gerakan si kecil di layar USG. Tapi malamnya pas mau tilawah di rumah, ternyata bacaan saya mulai masuk ke surat Ar-Rahman. Wah, terobati rasanya kekecewaan tadi itu. Alhamdulillah.

Salam,

signature

Leave your comment