Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-6 (Trimester 2-3, 27W6D)

Makin lama, agenda kontrol ke dokter ini jadi hal yang saya tunggu-tunggu banget tiap bulannya. Ga sabar mau lihat perkembangan si kecil, apakah semuanya baik-baik saja. Alhamdulillah kali ini suami bisa menemani lagi. Suami pun juga ga sabar ketemu si kecil. Dan untuk kontrol kali ini, kami pun berganti ke dr. T.

Ganti Dokter

Sedikit cerita dulu ya kenapa ganti dokter, hehe. Sebenarnya tidak ada masalah sama sekali dengan dr. S. Malah kontrol sebelumnya saya senang karena bisa nanya-nanya banyak ke dr. S dan dijawab dengan baik.

Waktu konsultasi hasil tes lab ke dr. S, saya sempat nanya-nanya ke dr. S tentang USG 4D. Sekarang ngetren ya kayaknya, soalnya hasil USG 4D jauh lebih jelas dan bisa lihat wajah bayinya. Dan sepengetahuan saya, dengan USG 4D pemeriksaan terhadap janinnya juga bisa lebih detail dibanding USG 2D. Kami sih lebih memilih mengetahui lebih detail soal kondisi organ dan anggota tubuh janin ketimbang mau lihat wajahnya, toh wajahnya juga insyaAllah bisa dilihat setelah lahiran, hehe.

Kapan sebaiknya USG 4D? Kalo browsing bisa beda-beda jawabannya. Jadi saya memilih nanya langsung ke dr. S.

Saya: Dok, kalo USG 4D biasanya dilakukan di usia kehamilan berapa ya?
dr. S: Biasanya sekitar 28-32 minggu.
Saya: Itu sebenarnya lebih untuk mengetahui kondisi organnya kan dok?
dr. S: Ga juga sih. Kebanyakan karena emang pengen lihat kondisi fisik luarnya, misal wajahnya mirip siapa, hidungnya mancung atau ga, dll.
Saya: Hmm. Kalo saya pengen tau kondisi organnya gimana dok?
dr. S: Kalau buat cek kondisi organ mending sebelum 28 minggu. Tapi saya saranin ke dr. T aja soalnya dr. T ngerti lebih detail soal organ dalam janin, lebih tau kondisinya gimana dibanding usia kehamilan saat itu.

dr. T ini sayangnya laki-laki, heuu. Padahal saya kan prefer dokter perempuan. Saya lihat namanya dari daftar dokter kandungan di Siloam Hospital sih dr. T ini satu-satunya yang gelarnya Sp. OGKFM. KFM singkatan dari Konsultan Feto-maternal, artinya dr. T ini punya subspesialisasi di bidang feto-maternal (janin dan ibu hamil). Dari gelarnya, pantes aja dr. S nyaranin ke dr. T aja kalo mau tau lebih dalam soal kondisi janin.

Setelah dipertimbangkan lagi, berhubung dari awal saya emang pengen banget tau lebih detail kondisi si kecil (sedikit banyak karena kuatir pengaruh antibiotik yang dulu itu), akhirnya untuk kontrol bulan Maret ini kami putuskan untuk ke dr. T saja.

Kontrol Ke-6, 25 Maret 2015

Jadwal dr. T hari itu adalah jam 19.00-21.00, tapi kami sudah ke Siloam Hospital dari jam 5 sore biar dapat antrean lebih awal. Alhamdulillah dapat nomor antrean 1. Setelah daftar, kami disuruh lapor dulu ke bidan buat mastiin dr. T hari ini datang jam berapa. Wah padahal di jadwalnya hari itu dr. T mestinya stand by, bukan on call, tapi rupanya tetap aja mesti dihubungi dulu.

Sambil menunggu kabar dari dr. T, saya pun ukur tensi dan berat badan terlebih dahulu. Bidannya kayaknya inget kalo biasanya saya ke dr. S, sampai nanya apakah saya ke dr. T karena dirujuk sama dr. S atau gimana. Suami juga sempat nanya ke bidan apakah nanti kami bisa sekalian USG 4D, dan bidannya bilang bahwa dr. T biasanya memang lebih memilih pakai alat USG 4D. Baiklah. Setelah ada kepastian dr. T datang jam 7, kami pun keluar dulu untuk cari makan dan baru kembali ke rumah sakit deket-deket jam 7.

Setelah dipanggil, kami pun masuk ke ruangan dr. T. Baru masuk aja kerasa dr. T ini beda tipe banget dibanding dr. S. Di awal dr. T basa-basi dulu nanya beberapa hal, kerasa lebih ramah dan suka ngobrol, kadang malah bercanda. Kemudian kami dibawa pindah ke ruangan lain karena dr. T katanya lebih suka pakai alat USG yang di ruangan itu.

Di ruangan tsb, dr. T langsung melakukan USG. Dan sepanjang USG, dr. T selalu jelasin beliau sedang melakukan apa dan hasilnya gimana. Ngalir aja ngomongnya kayak lagi cerita. Beda banget memang dibanding dokter-dokter lain yang pernah saya temui. Ada banyak banget yang dijelasin dr. T. Poin-poin yang saya ingat antara lain:

  • dr. T memasukkan data HPHT saya. Berdasarkan HPHT, usia kandungan saya saat itu adalah 28W5D dan HPL-nya 12 Juni 2015.

  • Posisi plasenta saya bagus dan tidak menutupi jalan lahir, jadi sangat memungkinkan untuk lahiran normal. Tapi kepala janin belum mengarah ke jalan lahir saat itu, justru kakinya yang mengarah ke situ.

  • Posisi janin masih melintang. Tapi di usia kehamilan saya saat itu, kondisi itu masih normal karena janin masih bergerak dan bisa muter-muter.

  • Air ketuban saya banyak, bagus.

  • dr. T mengukur panjang tulang paha. Kelihatan banget tulangnya saat itu.

  • dr. T mengukur diameter kepala dan menjelaskan bagian otaknya. Saat ini masih ada rongga, tapi sesuai dengan usia kehamilan. Bagus. Rongga tsb nanti akan terisi seiring berkembangnya otak. Kalau nanti di usia kandungan yang lebih besar masih ada rongga, baru artinya ada indikasi hydrocephalus.

  • Leher tidak terlilit tali pusar.

  • Jantung dan paru-paru kondisinya juga bagus. Bagian jantung kelihatan jelas banget 4 ruangannya dan denyutannya. Masyaallah.

  • dr. T mengukur lingkar perut. Organ-organ di bagian perut seperti ginjal, lambung, usus kondisinya bagus.

  • Kondisi tulang belakang bagus, lengkungannya normal, ga ada indikasi skoliosis atau lordosis. Tulang belakang ini juga bagian yang kelihatan jelas banget buat saya di layar USG.

  • Pindah ke jenis kelamin. Saya sempat shock.
    dr. T: Jenis kelaminnya udah tau belum?
    Saya: Udah dok, katanya laki-laki.
    dr. T: Wah ternyata bukan laki-laki…
    Saya: (shock, masa berubah jadi perempuan wong dulu udah jelas banget laki-laki)
    dr. T: …tapi cowo.
    Aaarrgh, dokter ini bikin kaget ajaaa >.< *pengen nabok*.

  • Pindah ke wajah. dr. T nunjukin mata dan bibirnya. Kondisi bagus, bentuk bibir normal.

  • Dari hasil USG, usia kandungan saya 27W6D dan HPL-nya 18 Juni 2015. Masih sesuai dengan HPHT saya. Dan bayi sudah mungkin dan bisa lahir dari awal Juni.

Oia semua hal di atas dijelasin dr. T pakai USG 2D. Tapi kami juga ga pernah nyebut mau USG 4D ke dr. T, kirain bidannya udah ngasih tau. Sempat sih dr. T mencoba mengambil gambar 4D dari wajah si kecil, tapi dianya gerak-gerak mulu. dr. T pun ga berhasil dapetin gambar 4D wajahnya, hiks. Katanya usia segitu janinnya emang masih aktif, suka ngumpet.

Mungkin emang belum jodoh dengan USG 4D saat itu. Ga apa-apa sih, penjelasan dari dr. T saat itu udah sangat memuaskan buat kami. Kesimpulannya kondisi si kecil bagus, sehat, dan tidak ada kelainan apapun. Alhamdulillah. Mengetahui itu aja udah bikin bahagia banget.

Terkait usia kandungan, saya kaget karena HPL-nya makin maju aja dan artinya saya udah masuk trimester 3. Saat kontrol sebelumnya, HPL-nya 25 Juni 2015, alias masih akhir Juni kayak USG-USG sebelumnya. Sekarang malah jadi pertengahan Juni. Pas suami nanya kapan sebaiknya saya pulang kampung karena bakal lahiran di sana, dr. T pun bilang pertengahan April kalau bisa sudah berangkat. Argh, pusing saya karena harus merombak berbagai rencana. Rencana awal saya pulang kampungnya akhir April atau awal Mei, sekarang mesti dimajukan. Ini bakal ngaruh juga ke rencana kapan suami mau ambil cuti untuk nganter saya pulang kampung plus kapan cuti buat nemenin saya sekitaran persalinan.

Kami diajak kembali lagi ke ruangan dr. T semula. Saya tanya kapan kontrol berikutnya, katanya 2-3 hari sebelum saya berangkat aja biar nanti di-update lagi kondisi janinnya gimana, sekalian dikasih surat keterangan dari dokter untuk penerbangan. PR nih harus segera menetapkan pulang kampung tanggal berapa.

Untuk suplemen, saya kira dr. T bakal meresepkan suplemen versi beliau yang mungkin beda dengan dr. S, tapi saya malah ditanyain biasanya minum apa. Dan dr. T pun ngasih suplemen yang sama, tapi untuk 20 hari saja. dr. T juga nyaranin untuk rajin minum susu. Katanya susu merek apa aja boleh, terserah sukanya yang mana, yang jelas cuma satu yang ga boleh yaitu susu kuda liar. Beneran suka becanda ini dokternya -_-.

Overall, kami puas dengan kontrol kali ini. dr. T-nya asik, tapi printout foto USG-nya agak mengecewakan karena yang dicetak justru gambar lingkaran kepala dan perut janin, huhu. Kontrol berikutnya sepertinya masih bakal ke dr. T demi penjelasan yang detail lagi. Ga apa-apa deh ke dokter laki-laki sekali lagi >.<, di Bukittinggi nanti moga-moga dapet dokter perempuan lagi.

Resume Kontrol Ke-6

image

Catatan kontrol dan USG:

  • Tanggal: 25 Maret 2015
  • Tempat: Siloam Hospital Balikpapan (dr. T)
  • Tensi Ibu: 120/80
  • Berat Ibu: 63.5 kg (naik 3.5 kg dalam 1 bulan)
  • Hasil USG
    EFW (perkiraan berat janin): 1140g ± 166g
    FL (panjang tulang paha): 5.41cm, 28W4D ± 32.5%, 13-06-15
    AC (ukuran lingkar perut): 22.85cm, 27W2D ± 8.3%, 22-06-15
    BPD (diameter kepala): 6.96cm, 28W0D ± 16.6%, 17-06-15
    EDD(LMP) (perkiraan usia kehamilan berdasar HPHT): 28W5D, 12-06-15
    EDD(CUA) (perkiraan usia kehamilan berdasar USG): 27W6D, 18-06-15
  • Suplemen: Folamil Genio & BioCal-95, untuk 20 hari

Biaya pemeriksaan kehamilan:

  • Pendaftaran pasien lama: Rp15.000
    Prosedur USG dengan print: Rp190.000
    Konsultasi dokter spesialis: Rp125.000
    Folamil Genio (20 x @Rp4.944): Rp98.880
    BioCal-95 (20 x @Rp5.264): Rp105.280
  • Total = Rp534.160

Salam,

signature

Leave your comment