Diari Kehamilan Pertama: Mengikuti Kelas Yoga Hamil di Balikpapan (1)

Antara yoga hamil (prenatal yoga) dan senam hamil, saya memutuskan untuk mencoba yoga hamil terlebih dahulu. Pertengahan Maret 2015 saya mulai mencari info tempat yoga hamil di Balikpapan. Udah tau sih dari dr. S dan brosur bisa yoga hamil di LMC, tapi karena lumayan jauh dari rumah, saya pun mencari alternatif lain yang lokasinya lebih dekat.

Tempat Yoga Hamil di Balikpapan

Berikut info tempat yoga hamil di Balikpapan yang saya dapatkan.

  • Lovely Maternal Care (LMC)
    Alamat: Jl. Pattimura No. 7C Batu Ampar KM 4, Balikpapan Utara
    Kontak: 085347117535
    Jadwal: untuk sementara masih fleksibel, coba kontak langsung
    Biaya: Rp85.000 untuk 1x pertemuan, Rp255.000 untuk paket 3x yoga hamil + free 1x senam hamil, Rp255.000 untuk paket 3x senam hamil + free 1x yoga hamil
  • Griya Bunda Sehat
    Alamat: Jl. PJIHI RT.14 Batakan, Manggar, Balikpapan Timur
    Kontak: 081545701073, 085651121570, 081348224907
    Jadwal: biasanya Sabtu atau Minggu jam 16.00, tapi sebelumnya reservasi dulu
    Biaya: Rp50.000 untuk 1x pertemuan
  • Energik Yoga Balikpapan
    Alamat: Komplek Mall Balikpapan Baru (Mall Fantasi) Sentra Eropa I Blok AA 4 No. 27, Balikpapan Selatan
    Kontak: 0542-7199188, 082157668989, 085654041087
    Jadwal: Selasa jam 10.15, Sabtu jam 9.15
    Biaya: Rp50.000 untuk 1x pertemuan, Rp150.000/bulan untuk 1x seminggu, Rp200.000/bulan untuk 2x seminggu
  • RS Pertamina Balikpapan
    Alamat: Jl. Jend. Sudirman No. 1, Balikpapan Selatan
    Kontak: 0542-743020, 081346215999
    Jadwal: Sabtu jam 10.30
    Biaya: Rp90.000 untuk 1x pertemuan

Info jadwal dan biaya di atas per Maret 2015 ya. Coba kontak lagi aja barangkali ada perubahan.

Yoga Hamil Ke-1, 22 Maret 2015

Saya pertama kali mencoba yoga hamil di Lovely Maternal Care (LMC), bela-belain walau jauh dan biayanya lebih mahal dibanding tempat lain, hehe. Saya tertarik nyoba karena di LMC selalu dilakukan pengukuran tensi dan detak jantung janin sebelum mulai. Selama kontrol ke dokter, saya ga pernah ngalamin ukur detak jantung janin, apalagi denger suaranya, makanya saya pengen banget nyoba.

Di LMC, yang ngajar yoga ataupun senam hamil adalah bidan-bidan dari RS Pertamina Balikpapan. Awalnya saya mau ikut jam 10.00, tapi tiba-tiba dikabari bahwa yang jam 10.00 dibatalkan karena bidan yang ngajar yoga ga enak badan, adanya jam 17.00. Walah. Sempat ragu juga kalo ikut yang sore karena artinya bakal pulang malam sementara saya mesti pergi sendiri karena suami lagi job di lapangan. Setelah nanya ke suami, suami ngizinin ikut yang sore asal saya pergi dan pulang naik taksi. Baiklah.

Sorenya saya ditelepon untuk memastikan apakah saya jadi ikut, plus pesertanya bakal saya sendirian aja. Eaaa. Ga apa-apa deh sendirian, jadi kelas privat, haha. Saya juga lebih suka kalau pesertanya sedikit, jadi bisa lebih diperhatiin sama yang melatih.

Sesampainya di sana, saya daftar dan bayar, lalu dikasih minuman gratis. Ada timbangan juga di sana kalau mau nimbang. Sebelum mulai, mbak yang jaga meja registrasi tadi ngukur tensi sama detak jantung janin dulu. Kayaknya mbaknya bukan perawat apalagi bidan, ngukur tensi lama banget, ga cekatan. Alhamdulillah tensi saya normal, 110/70.

Trus pas ngukur detak jantung, mbaknya lama banget dan kayaknya bingung ga nemu posisi jantungnya. Dari alatnya saya cuma denger suara kresek-kresek. Akhirnya Bidan Ana (yang akan ngajar saya yoga) turun tangan. Beda banget emang, bidan lebih cekatan. Bentar aja udah dapet posisi jantungnya, akhirnya saya dengar juga deh suara dug-dug detak jantungnya, kyaaa. Detak jantungnya alhamdulillah normal, sekitar 147-150 (normalnya katanya antara 120-160). Kata bidannya, si kecil masih aktif gerak-gerak dan muter-muter, apalagi cowo, gerakannya katanya lebih heboh dibanding cewe. Wah wah.

Setelah itu, sesi yoga hamil pun dimulai. Ini juga kali pertama buat saya nyobain yoga, dulu-dulu saya ga rela kalau harus bayar buat olahraga, haha. Alat yang dipakai: yoga mat, bantal, sama balok. Pernapasannya inhale lewat hidung, lalu exhale lewat mulut. Gerakan yoga hamil kelihatannya simpel aja, tapi ternyata beberapa sulit juga buat saya. Di sejumlah gerakan, bidannya jelasin manfaat gerakannya apa. Beberapa kali bidannya memperbaiki gerakan saya sambil sesekali bantu nahan, otot ketarik banget rasanya. Saya pun sukses berkeringat.

image

Saya sempat ngobrol-ngobrol sama Bidan Ana, salah satunya nanyain bedanya yoga dengan senam hamil. Trus juga dibilang karena LMC itu masih baru, jadwal mereka masih fleksibel, tergantung ada peserta sama ada bidan yang bisa ngajar. Pantes aja, saya lihat di brosur udah ada jadwalnya, tapi pas saya hubungi nomor kontaknya saya malah ditanya balik maunya hari apa jam berapa :P.

Oiya, hari itu saya masih bayar untuk 1x pertemuan aja, ga ambil paket, karena masih ragu ikut lagi berhubung tempatnya jauh. Tapi overall saya suka yoga hamil di LMC, apalagi ada ukur tensi dan detak jantung janin sebelum mulai, plus jadwalnya masih fleksibel jadi lebih banyak alternatif jadwal.

Yoga Hamil Ke-2, 28 Maret 2015

Kalau menimbang lokasi, sebenarnya Griya Bunda Sehat letaknya paling dekat dari rumah saya. Hanya saja, saat saya hubungi, jadwal yoga hamilnya masih belum jelas. Saya cek FB-nya sih terakhir mereka bilang kalo saat itu lagi fokus ke training untuk instruktur yoga.

Beberapa hari setelah yoga hamil di LMC, saya jadi pengen ambil paket yoga hamil di LMC. Tapi setelah ditimbang-timbang lagi, akhirnya saya putuskan untuk nyoba yoga hamil di Energik Yoga Balikpapan (EYB) dulu. Pengen tau di sana yoganya kayak apa, hehe.

Tanggal 28 Maret 2015 akhirnya saya coba ke EYB. Kali ini saya ngajak temen di sini biar ga sendirian, hehe. Saat registrasi, kami bayar untuk 1x pertemuan dulu aja. Saya pribadi emang mau bandingin dulu enakan di situ atau di LMC. Kalau dari segi tempat, keduanya sama-sama ruko, tapi menurut saya LMC lebih nyaman dan lebih luas. Di EYB ini lantai 1 berisi sejumlah peralatan gym dan karena emang tempat olahraga jadi kerasa aroma orang beres olahraga :)). Trus di EYB ternyata juga ga ada stok bantal, jadi disaranin bawa bantal sendiri. Tapi di EYB ada cermin besar di satu sisi dinding, sementara di LMC ga ada.

Instruktur yoga hamil kami adalah Mbak Dhiyah. Dia punya background pendidikan bidan, tapi dia sendiri ga praktik di rumah sakit atau klinik, cuma ngajar yoga. Peserta yoga hamil hari itu cuma 3 orang, syukur deh ga ramean :D. Sebelum mulai, Mbak Dhiyah nanya-nanya kondisi kehamilan kami dulu. Banyak juga yang ditanyain, seperti usia kehamilannya berapa, berat janin berapa, berat ibu udah naik berapa, dokternya siapa, apakah udah nanya ke dokter sebelumnya boleh yoga atau tidak, pernah keguguran atau tidak, posisi janin apakah kepalanya udah di bawah, dll.

Mbak Dhiyah juga ngasih berbagai tips buat kami, antara lain:

  • Sering-sering ajak bayi ngomong untuk memperbaiki posisinya, agar kepalanya di bawah sesuai jalan lahir. Yang ngomong jangan cuma ibu, tapi juga ayahnya. Ini gara-gara di USG terakhir, posisi janin temen saya masih sungsang (usia 7 bulan), sementara di saya masih melintang (usia 6.5 bulan).
  • Tidur lebih awal dan jangan begadang, karena nanti pola tidur bayi setelah lahir akan mengikuti pola tidur ibunya saat hamil. Ini buat saya aja kayaknya gara-gara saya bilang saya kebiasaan dari dulu tidurnya selalu tengah malam T.T.
  • Kurangi makan karbohidrat terutama nasi dan makanan/minuman yang manis-manis. Perbanyak makan sayur, buah, susu, dan yoghurt. Ini gara-gara berat saya udah banyak naiknya, tapi lebih parah peserta satu lagi sih, udah naik 20 kg (usia 7 bulan) :-o.
  • Untuk kaki yang bengkak, rendam dengan air hangat atau pijat ringan.
  • Rajin bersihkan payudara, tapi jangan dipijat/massage dulu. Pijatnya baru boleh kalau udah usia kehamilan di atas 32 minggu.

Setelah ngobrol-ngobrol, sesi yoga hamil pun dimulai. Gerakannya mirip-mirip aja sih seingat saya dengan di LMC, tapi pernapasannya biasa aja, lewat hidung. Dan kali ini saya merasa lebih rileks yoganya. Mungkin karena udah yang ke-2 ya, jadi ga gitu kaget otot-ototnya. Jadi makin semangat untuk rutin yoga hamil.

Selesai yoga, kami masih ngobrol-ngobrol aja sama Mbak Dhiyah. Mbaknya emang lebih komunikatif menurut saya. Dan setelah saya pikir-pikir ulang, kayaknya saya mau rutin yoga di EYB aja deh, soalnya biayanya lebih murah dibanding LMC, hehe. Toh yoganya juga mirip-mirip aja. Rencana saya bakal ikut 2x seminggu sampai sebelum saya pulang kampung. Dan nanti di LMC ambil kelas senam hamilnya aja (kalo di EYB buat ibu hamil cuma ada yoga hamil).

Salam,

signature

Leave your comment