Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-10 (Trimester 3, 36W4D?)

Setelah kontrol ke-9, saya mantap untuk ke dr. D saja, ga apa-apa deh galak dikit :D. Seminggu setelah ke dr. D, saya kembali ke Yarsi berhubung waktu itu bidannya bilang begitu. Menurut teori, pemeriksaan rutin saya saat itu mestinya masih sekali 2 minggu, tapi asa males juga nunggu seminggu lagi, hehe.

Kontrol Ke-10, 19 Mei 2015

Kontrol kali ini saya ditemani oleh mama. Alhamdulillah pada kedatangan kali ini saya ga ada keluhan. Keputihan waktu itu berhasil diatasi oleh obat yang dikasih dr. D. Saat masuk ke ruangan dr. D, saya langsung aja menuju ranjang dan rebahan, daripada digalakin lagi :P. Eh tapi ternyata hari itu dr. D kerasa lebih santai ngomongnya, ga galak. Sambil melakukan USG, dr. D nanya ke saya.

(percakapan aslinya dalam bahasa Minang, ini terjemahan bebas versi saya aja :P)
dr. D: Reisha perkiraan lahirannya kapan?
Saya: (mikir, dokternya kayaknya ga cek rekam medis saya ya? heuu) Kalau dari USG minggu lalu tangal 20an Juni bu. (di Bukittinggi, kami manggil dokter dengan “pak”/”bu” aja, bukan “dok” :P)
dr. D: Oh. Pertengahan Juni lah ya kira-kira. (terus memeriksa dan melakukan USG)
Saya: (dalam hati, terserah aja deh HPL-nya kapan, udah ga paham lagi saya mana yang bener, haha)
dr. D: Wah ini sih tinggal tunggu hari aja. Bayinya udah siap lahir.

Waduh, denger kata-kata “tinggal tunggu hari aja” saya jadi rada kuatir. Huaa, belum pengen lahiran kalau suami belum di sini, fufufu. Tapi di sisi lain saya bersyukur karena artinya saya dan si kecil sudah selamat dari kemungkinan persalinan prematur.

Akhirnya saya sempat nanya posisi kepala si kecil udah di bawah atau belum. Kata dr. D kepala si kecil posisinya udah di bawah, emang tinggal nunggu waktunya aja. Trus waktu saya tanya beratnya berapa, dr. D bilang “yaa kira-kira 2.8-2.9 kg”. Dari nada ngomongnya, kayaknya ditebak-tebak aja deh itu, bukan itungan alat USG-nya. Heuu.

Setelah itu dr. D ngomong banyak dan tiada henti soal beberapa hal terkait persalinan. Saya disuruh rutin jalan pagi untuk mempersiapkan fisik untuk melahirkan nanti. Alhamdulillah jalan pagi udah rutin saya jalani sejak saya pulang kampung.

Mama saya sempat berkomentar bahwa pagi hari sih saya jalan kaki, tapi siangnya kebanyakan tidur, kekeke. Ya gimana, namanya ngantuk, obatnya tidur donk ya. Mumpung masih bisa tidur, hihi. dr. D bilang ga apa-apa kalau saya tidur siang, apalagi kalau emang cape. Soalnya kecapean itu bisa diatasi ya dengan tidur, ga bisa digantikan dengan makanan. Yes, ada pembenaran pembelaan, haha.

Trus saya juga disuruh banyak minum agar ketuban tetap cukup. Katanya kalo kurang minum bakal kerasa nanti efeknya waktu melahirkan. dr. D juga bilang BAB mesti lancar, jangan sampai sembelit. Katanya kalo ga lancar, ada kemungkinan fesesnya nangkring di rektum agak lama dan keras, dan itu bisa nyusahin lahiran juga. Wew. Saya juga disuruh berhubungan dengan suami nanti kalau suami sudah datang.

dr. D juga nekanin bahwa kalau nanti lahiran sama beliau, sebisa mungkin mesti normal, karena persalinan normal itu tetap lebih baik. Saya senang karena ini berarti penegasan bahwa dr. D bukan dokter yang gampang untuk mutusin melakukan Caesar, hoho. dr. D bilang bahwa untuk persalinan normal, niat dan keinginan yang kuat aja ga cukup. Saya kudu siap fisik dan mental. Banyak juga soalnya yang nyerah ke Caesar aja karena ga kuat nahan sakitnya kontraksi. Yosh, mari kita semangat dan berjuang nanti ya nak!

Saya langsung bilang aja ke dr. D kalau saya mau lahiran sama beliau aja nanti. dr. D pun langsung membuatkan saya sebuah surat. Sepertinya semacam surat pengantar yang ditujukan ke petugas bangsal obgyn. Katanya nanti saya bisa pakai surat itu saat akan melahirkan. Saya amati sih jadwal praktik dokter Sp. OG di Yarsi cuma ada 1-2 hari dalam seminggu. Mungkin dengan surat tsb, saat tiba waktunya untuk lahiran, begitu sampai rumah sakit, petugasnya bisa langsung menghubungi dokter yang bersangkutan.

Saat saya tanya kapan saya mesti periksa lagi, dr. D bilang 2 minggu lagi. Atau jika sebelum 2 minggu saya udah mulai merasakan sakit, saya disuruh langsung ke rumah sakit aja. Wah, mudah-mudahan dalam 2 minggu belum kerasa apa-apa deh, soalnya suami rencananya belum pulang kampung dalam 2 minggu ke depan.

Berhubung suplemen saya masih banyak, dr. D ga ngasih suplemen lagi. Alhamdulillah, selamat deh dari antrean lama di apotek. Jadi kontrol kali ini pun lebih cepat beres dibanding sebelum-sebelumnya.

Saya amati print out USG hari itu, HPL-nya beda lagi donk, maju sampai 3 minggu lebih malah. Padahal periksanya cuma beda seminggu dengan USG sebelumnya. Tadinya saya kira dengan dokter dan alat yang sama, hasil USG-nya bakal relatif tetap juga, ternyata ga juga. Mungkin juga karena di trimester 3 perkembangan janinnya lebih pesat, jadi perhitungannya gampang berubah-ubah. Ya sudahlah. Saya udah ga peduli lagi dengan perhitungan USG, haha. Yang penting mulai bulan Juni saya udah kudu siap-siap, dan saya bakal tetap ngomong ke si kecil biar lahirannya setelah ayahnya pulang aja :D.

Yang sabar ya nak di dalam sana, jangan buru-buru keluar, tunggu ayah pulang kampung dulu. Kalau bisa pas Ramadhan aja lahirnya, hehe.

Resume Kontrol Ke-10

Catatan kontrol dan USG:

  • Tanggal: 19 Mei 2015
  • Tempat: RS Islam Ibnu Sina Bukittinggi (dr. D)
  • Tensi Ibu: 100/?
  • Berat Ibu: 66 kg (naik 0.5 kg dalam 1 minggu)
  • Hasil USG
    FL (panjang tulang paha): 76mm, 38W6D ± 22D, 27-05-15
    BPD (diameter kepala): 90mm, 36W4D ± 21D, 12-06-15
  • Suplemen: Folamil Genio & Ossoral 200 (masih pakai yang sebelumnya)

Biaya pemeriksaan kehamilan:

  • Seperti biasa, ga ada print out billing. Biaya konsultasi dengan dokter Rp60.000. Biaya prosedur USG ga tau berapa.

Salam,

signature

Leave your comment