Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-11 (Trimester 3)

2 minggu telah berlalu dari kontrol sebelumnya. Alhamdulillah belum ada tanda-tanda persalinan, karena saya belum pengen juga lahiran kalau suami belum pulang kampung, hehe. Artinya saya mesti ke dokter lagi untuk periksa.

Kontrol Ke-11, 3 Juni 2015

Mestinya saya kembali lagi ke Yarsi tanggal 2 Juni 2015 untuk periksa ke dr. D. Di Yarsi, dr. D cuma praktik tiap hari Selasa, dan berhubung tanggal 2 tsb merah, poliklinik di Yarsi pun tutup. Kalo nunggu Selasa berikutnya lagi asa kelamaan, jadi saya putuskan untuk periksa ke rumah bersalin tempat beliau praktik aja. Di sana beliau praktik tiap hari kerja.

Saya datang ke sana ditemani adik. Pas saya datang, di sana tampak sepi, ga ada yang antre. Setelah daftar, saya ukur tensi dan berat badan. Ampun dah dalam 2 minggu naik 3 kg ternyata, genduuut >.<. Trus saya ke toilet, nunggu sejenak, trus udah dipanggil masuk. Wah baru kali ini secepat ini nunggunya, hehe.

Ruangan dr. D di sana jauh lebih luas daripada ruangan di Yarsi, juga jauh lebih nyaman, hihi. Setelah masuk, dr. D ngajak ngobrol bentar. Sepertinya beliau belum hafal dengan saya, soalnya pas saya bilang biasanya saya periksa di Yarsi, beliau nanya periksa dengan siapa, eaaa. Padahal saya udah 2x kontrol dengan beliau. Beliau juga nanya-nanya saya nanti rencana lahiran di mana, suami lagi di mana, dll. Ngomongnya jauh lebih santai dan ga galak sama sekali. Mungkin karena ga diburu antrean panjang pasien kali ya, hehe.

Saat USG, dr. D nanya perkiraan lahiran saya kapan. Sampai hari itu, berdasarkan hitungan standar dengan HPHT serta hasil beberapa USG, saya simpulkan saya punya 3 versi HPL: 12 Juni, 18 Juni, dan 25 Juni. Jauhan banget ya jaraknya, saya juga bingung, haha. Begini deh nasib kalo siklus haidnya ga teratur. Menjawab pertanyaan dr. D, saya ngasal aja bilang “20an Juni”. Dari 2x pemeriksaan sebelumnya dengan dr. D sendiri ga ada HPL fix versi beliau soalnya.

Di USG, agak beda dari biasanya, kali ini beliau mengecek kondisi plasenta. Dulu-dulu yang saya amati dokter cuma melakukan sejumlah pengukuran. dr. D nunjukin bahwa bagian pinggiran plasenta sudah ada bintik-bintik putih gitu, biasanya semuanya warnanya hitam. dr. D ga jelasin lebih detail itu karena apa. Yang jelas katanya kalo udah kayak gitu, sebaiknya bayi ga terlalu lama lagi berada dalam kandungan. Mungkin kondisi plasentanya udah menurun kali ya. Tapi bayinya masih sehat kok. Alhamdulillah.

dr. D pun bilang kelamaan kalo saya lahirannya setelah tanggal 20 Juni, ga baik buat bayinya. Baiklah, mulai sekarang mari kita tetapin aja saya mesti udah lahiran sebelum tanggal 20 Juni :P. Kata dr. D, tunggu sekitar 7-10 hari lagi, mudah-mudahan udah ada tanda-tanda mau melahirkan. Kalau masih belum ada juga, saya mesti kembali periksa dan saat itu dr. D akan melakukan periksa dalam biar lebih bisa dipastikan kira-kira lahirannya kapan. Euh, mendengar kata-kata “periksa dalam” asa serem, tapi mau ga mau mesti dihadapi juga nanti, fufufu.

Setelah membahas kondisi plasenta tsb, barulah dr. D melakukan sejumlah pengukuran. Saya pun nanya berat janin sekarang kira-kira berapa. “Bentar ya diukur dulu”, kata dr. D. Tapi sampai akhir beliau ga bilang langsung. Lupa kali ya, soalnya nyambi ngobrolin hal lain juga. Belakangan baru saya lihat dari print out USG, perkiraan berat janin saat itu sudah 3.45 kg. Astaghfirullah, saya kaget. Kuatir banget kalo bayinya nanti kegedean trus jadi susah lahiran normal, huhu. Yang namanya perkiraan bisa meleset sih, berdoa aja deh saya >.<.

dr. D ngingetin lagi hal-hal yang mesti saya lakukan menjelang persalinan. Ga jauh beda sih dengan pesan-pesan beliau saat kontrol sebelumnya.

Oia dr. D sempat nanya apa saya ada keluhan. Saat itu kebetulan gejala keputihan saya kambuh lagi, walau ga separah saat kontrol ke-9. Setelah saya jelasin, dr. D bilang ga usah diobati, cukup pastiin aja daerah kewanitaan selalu bersih dan kering. Lagipula toh bayinya udah siap lahir, ga perlu kuatir lagi bayi lahir prematur. Baiklaah.

Kontrol dengan dr. D hari itu lebih lama dibanding sebelumnya, lebih banyak ngobrol juga sama dr. D. Tapi saya juga lupa apalagi yang diobrolin. Yang penting-penting sih udah ditulis si atas, hehe.

Resume Kontrol Ke-11

image

Catatan kontrol dan USG:

  • Tanggal: 3 Juni 2015
  • Tempat: Klinik dr. D
  • Tensi Ibu: 110/?
  • Berat Ibu: 69 kg (naik 3 kg dalam 2 minggu)
  • Hasil USG
    EFW (perkiraan berat janin): 3454.39g
    FL (panjang tulang paha): 7.59cm, 38W5D ± 13D, 12-06-15
    AC (ukuran lingkar perut): 33.67cm, 37W3D ± 13D, 21-06-15
    BPD (diameter kepala): 9.6cm, 39W1D ± 14D, 09-06-15
  • Suplemen: Folamil Genio & Ossoral 200 (masih pakai yang sebelumnya)

Biaya pemeriksaan kehamilan:

  • Konsultasi dokter dan USG: Rp100.000
  • Total = Rp100.000

Beres kontrol, saya langsung lapor ke suami apa aja hasil kontrol hari itu. Mendengar 7-10 hari lagi mungkin udah ada tanda-tanda lahiran, suami jadi rada panik. Saya juga sih, hehe. Suami baru berencana pulang kampung tanggal 8 Juni soalnya. Belum pengen juga ngerasain tanda-tanda lahiran kalo suami belum di sini. Berdoa aja deh saya, sambil terus ngomong ke si kecil, ”tunggu ayah pulang kampung dulu ya nak” :).

Salam,

signature

Leave your comment