Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-8.5 (Trimester 3, 35W1D?)

Judulnya asa geje ya, kok ke-8.5, bukan ke-9, hihi. Jadi ceritanya ini pemeriksaan yang saya lakukan di luar jadwal yang seharusnya. Tujuan utama saya sih buat USG yang lebih oke dan mengetahui lebih banyak soal kondisi janin, karena dari kontrol sebelumnya bisa dibilang saya ga tau sama sekali sekarang berat janin udah berapa, posisinya gimana, dll.

Mencoba ke dr. F

Suatu hari saya lihat di FB, ternyata ada teman SMA saya dulu yang sekarang dokter dan dinas di Yarsi. Wah, kebetulan banget, karena saya berencana bakal lahiran di sana. Langsung deh saya kontak, curhat soal USG jadul, nanya-nanya tentang dokter, rumah sakit, dsb. Hehe. Dari obrolan tsb, saya dikasih tau bahwa di Bukittinggi itu sejauh ini USG yang bagus itu di kliniknya dr. F, karena di sana bisa USG 4D. Sementara di klinik dokter lain cuma bisa USG 2D saja.

Saya pun jadi semangat untuk mencoba USG di sana, cukup sekali aja. Lumayan kalo bisa USG 4D, kali-kali bisa dapat foto wajah si kecil, hehe. Dulu sama dr. T gagal soalnya lihat wajahnya. dr. F ini laki-laki sih, tapi saya pikir ga apa-apa lah, kan mau USG aja. Sebelum ke sana, saya pun bertekad bakal nanyain hal-hal yang ga sempat saya tanya saat kontrol sebelumnya ke dr. M.

Kontrol Ke-8.5, 9 Mei 2015

Saya pergi ke klinik dr. F ditemani mama. Setelah mendaftar, perawatnya menyuruh saya masuk ke ruangan untuk ukur tensi. Waktu itu sudah ada sekitar 3 orang yang antre, tapi saya belum lihat dokternya. Setelah menunggu beberapa saat, akhirnya mulai dipanggil.

Tiba akhirnya giliran saya. Seperti halnya saat di Yarsi, saya disuruh langsung berbaring aja di ranjang. Mungkin emang gitu kali ya prosedurnya kalo di Bukittinggi, heuu. Saya jadi ga sempat ngomong ke dr. F kalo mau USG 4D. Sebelum USG, dr. F nanya saya tinggal di mana, suami di mana, bukannya nanya yang berhubungan dengan kondisi kehamilan. Pas tau sebelumnya saya di Balikpapan, dr. F komen “Kenapa ga lahiran di Balikpapan aja? Di sana kan fasilitasnya lebih bagus daripada di sini.” Saya cuma nanggapin singkat “Ga ada keluarga di sana.”

Saat USG, dr. F melakukan beberapa pengukuran dengan USG 2D dan bilang jenis kelamin si kecil laki-laki. Udah nyoba ke 4 dokter berbeda, semua bilang laki-laki. Mudah-mudahan fix ya, hehe. Setelah itu saya diminta miring ke kiri, abis itu perut saya diguncang-guncang. Disuruh telentang, lalu diguncang lagi. Lalu disuruh miring ke kanan, dan diguncang lagi. Dan dr. F ga ngomong apa-apa kenapa perut saya digituin, huhu. Mungkin biar posisi bayinya berubah kali ya, biar posisinya pas untuk difoto. Tapi tetap aja saya jadi cemas sendiri. Sebelum-sebelumnya perut saya ga pernah digituin saat USG. Dan setelah diguncang pun ga ada yang difoto. Yang di-print cuma lingkaran BPD dan AC -_-. dr. F bilang kondisi kandungan saya normal. Trus udahan aja USG-nya. Buyar lagi deh rencana mau nanya-nanya lebih banyak.

Saat saya masih bersihin perut dari gel dan merapikan pakaian, dr. F udah ngobrol ke mama saya. Heuu. Padahal kan saya mau denger langsung. Katanya berat janin saat itu sudah sekitar 2.2 kg (alhamdulillah akhirnya tau juga berat janin sekarang berapa). Trus nanti 1 bulan lagi bisa foto wajah pakai USG 4D. What? 1 bulan lagi? Haha. Kalau 1 bulan lagi ya mending saya tunggu bayinya lahir aja, lihat versi real, ga perlu versi USG 4D. Asa aneh kok dokternya bilang bisa USG 4D deket-deket waktu lahiran 0.o.

Dan lagi-lagi dr. F masih mengomentari kenapa saya ga lahiran di Balikpapan aja. Saya jadi bete, haha. Kesannya suatu keputusan yang salah bahwa saya memilih lahiran di Bukittinggi ketimbang di Balikpapan. Padahal keputusan itu sudah dipertimbangkan dengan matang dari jauh-jauh hari.

Saat saya tanya tentang HPL, dr. F bilang HPL saya 12 Juni 2015. Saat saya lihat print out USG, 12 Juni 2015 itu HPL berdasarkan ukuran BPD. Berdasarkan ukuran AC beda lagi. Hmm. Dulu di Balikpapan biasanya dr. S ngukur BPD, AC, dan FL, lalu HPL-nya sepertinya dari rata-rata ketiga pengukuran itu. Di USG dengan dr. F ini saya ga nemu rata-ratanya. Saya pun jadi ga gitu percaya dengan perkiraan HPL 12 Juni 2015 itu :P.

dr. F menyuruh saya agar banyak-banyak mengkonsumsi susu, sayur, dan buah. dr. F juga meresepkan 4 jenis suplemen. Wew. Awalnya saya ragu mau nebus suplemennya atau ga, karena dari dokter di Yarsi nanti pasti dapat lagi dan ga perlu keluar duit karena ada asuransi :P. Tapi mengingat nyebelinnya ngantre lama di apotek di Yarsi, akhirnya saya tebus aja resep dr. F. Suplemennya ternyata dikasih buat 30 hari, wew. Sudahlah, jadi berikutnya saya bilang aja ke dokter di Yarsi kalo saya ga usah dikasih suplemen lagi.

Resume Kontrol Ke-8.5

Catatan kontrol dan USG:

  • Tanggal: 9 Mei 2015
  • Tempat: Klinik dr. F
  • Tensi Ibu: 120/?
  • Berat Ibu: 65 kg
  • Hasil USG
    EFW (perkiraan berat janin): 2238g, 33W2D ± 36.45%
    AC (ukuran lingkar perut): 28.49cm, 32W4D ± 21D, 30-06-15
    BPD (diameter kepala): 8.72cm, 35W1D ± 22D, 12-06-15
    FTA (panjang badan?): 64.59cm2, 33W5D ± 46.24%
  • Suplemen: Inlacta DHA, Calnic Plus, Benovit C, dan Neurohax (untuk 30 hari)

Biaya pemeriksaan kehamilan:

  • Konsultasi dokter dan USG: Rp200.000
    Inlacta DHA (30 x @Rp5.200): Rp156.000
    Calnic Plus (30 x @Rp4.700): Rp141.000
    Benovit C (30 x @Rp2.500): Rp75.000
    Neurohax (30 x @Rp1.500): Rp45.000
  • Total = Rp617.000

Salam,

signature

Leave your comment