Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-9 (Trimester 3, 33W0D?)

2 minggu setelah kontrol dengan dr. M, saya kembali ke Yarsi untuk memeriksakan kehamilan. Jeda beberapa hari saja dengan kunjungan ke dr. F. Kali ini saya mencoba periksa ke dr. D, dokter perempuan yang satu lagi.

Mencoba ke dr. D

Setelah mencoba dengan dr. M, saya merasa kurang sreg dengan beliau. Saya pun berencana mencoba ke dr. D, sehingga bisa saya putuskan untuk lahiran saya prefer dengan dokter yang mana. Waktu kontak dengan temen saya yang dokter di Yarsi juga, si temen nyaranin saya ke dr. D aja. dr. D ini katanya juga pro lahiran normal, lebih muda, dan cukup teoritis. Makin mantap deh nyoba ke dr. D.

Tapi temen saya juga ngingetin bahwa awal-awal biasanya kesannya dr. D ini galak. Muhaha, oke deh. Ga apa-apa. Dikasih tau, jadi saya lebih siap mental. Lagian udah pengalaman juga dijutekin sama dr. S, hihi.

Kontrol Ke-9, 12 Mei 2015

Kali ini mama saya ga bisa menemani, jadinya saya pergi ke Yarsi ditemani adik. Awalnya berniat mau berangkat lebih cepat, ternyata pas siap-siap hujan pun turun, heuu. Ditungguin ga berhenti juga hujannya, akhirnya langsung berangkat aja deh. Kami sampai di Yarsi sekitar jam 11.00.

Seperti biasa, saya menunggu antrean untuk dipanggil sama perawat/bidan. Saat ukur tensi, saya melihat ada pasien yang keluar dari ruangan dr. D dengan membawa print out USG. Walah. Langsung deh saya tanya ke perawat/bidannya.

(percakapan aslinya dalam bahasa Minang, ini terjemahan bebas versi saya aja :P)
Saya: Di sini bisa print hasil USG ya mbak?
P/B: Bisa.
Saya: Saya waktu itu kok ga ada ya print out-nya.
P/B: Sama dr. M kali waktu itu?
Saya: Iya, sama dr. M.
P/B: Kalau sama dr. M emang ga ada print out-nya. Kalau sama dr. D ada.

Hoalah. Dan setelah itu saya baru nyadar ternyata ruangan yang dipakai dr. D berbeda dengan ruangan dr. M. Dulu saya kira yang di ruangan dr. M itu satu-satunya alat USG yang ada di poli kandungan dan kebidanan Yarsi, makanya saya bela-belain coba ke klinik dr. F untuk USG. Saat ditanya keluhan, kebetulan beberapa hari terakhir daerah vulva sering gatal, kadang agak perih.

Begitu masuk ke ruangan dr. D, dekat meja dokter ternyata ada kursi satu lagi. Awalnya saya mau duduk di situ dulu, tau-tau langsung disuruh ke ranjang dan rebahan. Baru juga masuk, udah kerasa dr. D-nya galak, sesuai yang dibilang teman saya, haha.

Waktu dr. D megang perut saya, kebetulan perut saya lagi kencang. Beberapa kali memang pernah kayak gitu. Saya juga ga tau kenapa, bukan kontraksi juga kayaknya. Mungkin karena gerakan si kecil aja. dr. D malah ngomong “Ini kenapa perutnya kencang banget?”. Walah, kok ditanya balik, mestinya saya yang nanya buuu.

Saat USG, dr. D melakukan beberapa pengukuran. Dan lagi-lagi dr. D bertanya, usia kandungan saya sekarang sudah berapa minggu. Saya bilang aja bahwa haid saya tidak teratur, trus beda dokter beda pula perkiraan HPL-nya. Lalu dr. D ngomong “Kalau dari pengukuran saya barusan, usianya sekarang sekitar 33-34 minggu. Bener ga ini usianya segitu?” Again, mestinya saya yang nanya buuu. Sungguh saya bingung banget usia kandungan saya sebenarnya berapa sejak hasil USG-nya berbeda-beda.

Info di print out USG-nya ternyata minimalis banget. Cuma ada data BPD dan FL, heuu. Perkiraan berat janin ga ada. So far print out USG di Balikpapan dulu lebih banyak infonya.

Membaca keluhan saya yang tadi ditulis sama perawat/bidan, dr. D pun memeriksa kondisinya. Saat ditanya, saya bilang sih saya ga keputihan, soalnya setau saya keputihan itu berupa keluarnya cairan lendir yang rada banyak trus terasa gatal di vagina. Sementara gatal yang saya rasain di daerah luar. dr. D pun mengecek, dan langsung bilang “ini sih namanya keputihan”. Abis itu saya diceramahin kok saya tadi ga ngaku itu keputihan, masa saya ga tau keputihan itu kayak apa, dll. Huhu.

dr. D bilang ini harus diobati, daripada nanti bayinya lahir prematur. Wew, serem. To the point aja dr. D ngomongnya. Saya udah kebayang bakal dikasih obat yang kudu dimasukin lewat bawah lagi. Malesnyaaa.

dr. D menuliskan resep, lalu menyuruh saya segera ke bagian farmasi untuk menebus resepnya. Nanti kalau udah beres saya disuruh balik lagi buat dijelasin cara pemakaian obatnya. Sebenarnya saya udah tau sih, tapi saya males bilang.

dr. D asa ngomong terus tanpa jeda. Saya jadi merasa ga ada kesempatan buat ngomong dan nanya-nanya. Padahal saat itu saya penasaran banget apakah posisi kepala janin masih di bawah atau tidak. Tapi berhubung nanti bakal balik lagi, saya pikir bisa lah nanyanya nanti aja.

Saya pun segera mengantre obat. Gagal deh harapan saya setelah ke dr. F, yakni ga perlu antre di apotek Yarsi lagi. Dan seperti sebelumnya, antrenya masih lamaa, huhu. Minimal 1 jam kayaknya. Pas saya dipanggil, kirain dah beres. Tau-tau katanya ada obat yang jumlahnya kurang, jadi mesti diambil dulu ke gudang. Errr. Saya masih mesti nunggu lagi.

Setelah obatnya diberikan, saya baru sadar ternyata dr. D ngasih suplemen juga. Dan suplemennya untuk 30 hari. Argh. Tadi saya ga sempat bilang ke dr. D bahwa saya masih punya suplemen. Abisnya dr. D buru-buru nyuruh nebus obat tanpa jelasin yang beliau tulis di resep itu isinya apa aja.

Saya kembali ke poli dan bertanya ke bidan yang tadi turut bersama dr. D waktu saya periksa. Saya kira saya bakal disuruh masuk ke ruangan dr. D lagi, ternyata bidannya aja yang jelasin ke saya soal obat-obatan itu. Gagal lagi deh nanya-nanya ke dokter soal kondisi janin, huhu. Sudahlah, yang penting sekarang keputihan itu bisa segera diatasi.

Saya nanya ke bidan kapan saya mesti periksa lagi. Awalnya bidannya bilang nanti setelah obatnya habis. Lha, saya bingung, obatnya ada 4 macam dan jumlahnya berbeda-beda. Saya tanya lagi, barulah bidannya menghitung jumlah obat keputihan yang dikasih. Karena jumlahnya ada 7, saya disuruh kembali 1 minggu lagi. Agak ragu sebenarnya dengan jawabannya, tapi ya sudahlah, saya balik aja seminggu lagi. Oia ternyata dr. D juga ngasih obat buat relaksasi rahim, mungkin karena perut saya kencang tadi.

dr. D emang kerasa galak hari itu, seperti yang sudah diingatkan teman saya. Tapi ga sampai bikin saya sedih kayak waktu dijutekin dr. S, haha. Mungkin karena udah dikasih tau sebelumnya. Dan somehow saya merasa mungkin cara ngomong dr. D aja yang memang seperti itu, terkesan galak, padahal maksudnya mungkin biasa aja. Dan setelah dipikir-pikir, saya pilih kontrol berikutnya dan lahiran nanti dengan dr. D aja. dr. D lebih banyak ngomong dan ngasih penjelasan soalnya dibanding dr. M.

Resume Kontrol Ke-9

Catatan kontrol dan USG:

  • Tanggal: 12 Mei 2015
  • Tempat: RS Islam Ibnu Sina Bukittinggi (dr. D)
  • Tensi Ibu: 100/?
  • Berat Ibu: 65.5 kg (naik 1 kg dalam 2 minggu)
  • Hasil USG
    FL (panjang tulang paha): 65mm, 33W4D ± 21D, 27-06-15
    BPD (diameter kepala): 82mm, 33W0D ± 14D, 01-07-15
  • Suplemen: Folamil Genio & Ossoral 200, untuk 30 hari
  • Obat: Flagystatin (7 ovula) & Hystolan (30 tablet)

Biaya pemeriksaan kehamilan:

  • Seperti sebelumnya, ga ada print out billing, tapi saya sempat lihat beberapa komponen biaya. Biaya konsultasi dengan dokter Rp60.000. Biaya prosedur USG ga tau berapa, apakah sama dengan sebelumnya atau beda, soalnya alat USG-nya beda banget. Biaya obat totalnya sekitar 400 ribuan rupiah.

Beres kontrol saya bingung dengan buanyaknya suplemen yang saya punya sekarang, heuu. Bingung milih minum yang mana. Ga mungkin juga saya minum semua, kuatir overdosis. Akhirnya saya pilih minum suplemen dari dr. D aja, soalnya cuma ada 2 macam, semantara dari dr. F ada 4 macam. Minum 4 tablet lebih repot soalnya :P.

Hystolan yang berguna untuk relaksasi rahim juga saya minum kalau perlu aja. Resep aslinya sih diminum 1 tablet 3x sehari, tapi asa kebanyakan aja menurut saya. Lagian perut saya juga ga kencang setiap saat. Mungkin saya rada sotoy, ga ngikutin resep. Tapi biarin aja deh, ga mau kebanyakan obat :P.

Salam,

signature

Leave your comment