Menghadiri Pernikahan Iwan & Inop

image

Suatu hari Nani me-WA saya dan nanya apakah saya tau Iwan bakal nikah sama siapa. Walah, boro-boro dengan siapa, kabar pernikahannya aja saya baru denger. Kabarnya sih masih sama temen kami juga, yang berarti teman SMA kami. Beberapa hari kemudian Nani me-WA lagi. Rupanya Nani sudah tau Iwan bakal nikah dengan Inop, awalnya dengan menebak saja. Katanya acaranya nanti tanggal 16 Mei 2015.

Kebetulan saya ada di kampung jadi bisa menghadiri. Awalnya saya masih ragu mau datang atau ga, soalnya sampai 1 minggu sebelum acara masih belum ada undangan. Ga enak juga datang kalo ga ada undangan, eaaa. Buat saya undangan via FB pun cukup. Akhirnya beberapa hari sebelum hari H datang juga notifikasi undangan dari Inop, hoho. Rupanya akad nikahnya tanggal 15 Mei 2015, lalu resepsi di rumah Iwan tanggal 16 Mei 2015, lanjut resepsi di rumah Inop tanggal 17 Mei 2015.

Bingung juga awalnya mau datang ke resepsi yang mana, hehe. Berhubung Nani juga mau datang, saya langsung bilang ke Nani biar barengan aja ke sananya. Akhirnya kami putuskan untuk datang ke resepsi di rumah Iwan aja, karena lokasinya lebih dekat dari rumah kami.

Kami berdua janjian juga dengan Arul. Awalnya mau ke sana sekitar jam 2 siang. Ternyata jam segitu hujan, wew. Lagipula Arul rupanya masih terjebak macet di jalan dari Padang. Sampai Ashar, hujan pun masih turun. Akhirnya kami baru berangkat ke rumah Iwan jam setengah 5 lewat, haha. Untungnya acara resepsi alias baralek di sini biasa sampai sore bahkan malam, jadi datang jam segitu pun ga masalah.

Sesampainya di tempat acara, pelaminannya kosong. Rupanya pengantinnya lagi ganti pakaian. Kami pun makan terlebih dahulu. Hidangan disajikan di atas seprah di dalam rumah. Makan dengan duduk lesehan sukses bikin kaki saya kesemutan. Nyamannya sih duduk bersila, cuma rok yang saya pakai hari itu ga memungkinkan untuk duduk bersila. Saat kami masih makan, alhamdulillah pengantinnya udah beres ganti baju jadi kami bisa ketemu. Sayangnya gagal ketemu anak daro pakai suntiang, hehe.

Eniwei, sebelum ke resepsi Iwan dan Inop ini, saya terakhir menghadiri nikahan temen itu pas nikahan Sre dan Fadlil. Udah lama banget. Waktu itu saya masih kurus, sekarang datang nikahan dengan perut buncit, hihi. Sayangnya suami lagi di Balikpapan jadi ga bisa saya ajak untuk datang.

Salam,

signature

Leave your comment