Bulan Ke-1 Akas

Assalamu’alaikum wr. wb.

Dear Akas,

Alhamdulillah tanggal 19 lalu Akas tepat berusia 1 bulan. Bulan pertama Akas adalah bulan adaptasi buat ibu, ayah, dan juga Akas.

Akas lahir tengah malam hari Jumat, lalu Akas dibawa ke ruang perinatologi dulu. Sabtu pagi, ayah diberitahu bahwa Akas sempat muntah cairan bening. Mungkin keminum air ketuban. Kata dokter, lambung Akas mesti dibersihin dulu. Untuk itu Akas dipasangin selang NGT lewat hidung, hiks. Sementara itu Akas belum boleh disusui. Sampai sore Akas masih diobservasi. Alhamdulillah Akas udah ga muntah lagi, jadi ibu boleh mencoba menyusui Akas. Setelah itu Akas masih diobservasi dulu di ruang perinatologi. Alhamdulillah malamnya Akas udah boleh rooming in dengan ibu. Kita akhirnya bisa pulang dari rumah sakit pada hari Senin.

image

Sebelum pulang dari rumah sakit, kami merasa mata Akas agak kuning. Ibu tanya perawat, katanya ga apa-apa, nanti di rumah sering-sering disusui dan dijemur aja.

Saat umur Akas 1 minggu, kami melaksanakan akikah untuk Akas. Acaranya simpel aja. Kambing akikah dipesan, kita terima beres (udah dimasak dan dibungkus-bungkus), lalu dibagi-bagikan ke tetangga. Kemudian ada acara makan-makan berupa buka puasa bersama, mengundang keluarga di Baso dan di Padang aja.

Seminggu setelah pulang dari rumah sakit, ibu kontrol ke dokter kandungan. Waktu itu ibu bawa Akas juga, sekaligus nanya ke dokternya tentang mata Akas yang masih kuning. Dokternya bilang berat Akas turun, padahal beliau ga nimbang Akas sama sekali lho. Trus katanya kalo Akas dibawa ke dokter anak pasti disuruh fototerapi. Hmm.

Keesokan harinya, ayah dan ibu bawa Akas ke dokter anak. Dicek sama dokter, bener, katanya Akas mesti fototerapi. Kalau ga katanya Akas bisa kejang dan ada pengaruh buruk ke sistem saraf pusat. Serem. Kuningnya udah sampai ke kaki Akas. Berat Akas beneran turun, dari 3350 gram saat lahir jadi 2970 gram di usia 11 hari, hiks.

Kami sadar betul mata Akas kuning, tapi di kulit ga terlalu kelihatan krena kulit Akas cenderung kemerahan. Trus kami baca-baca, kuning itu biasa pada bayi yang baru lahir. Bayi yang kuning katanya bakal banyak tidur dan malas menyusu, sementara Akas masih kuat nyusu. Makanya kami ga ngeh, huhu.

Sebelum fototerapi, Akas mesti cek darah dulu. Sedih rasanya saat ibu lihat Akas diambil darahnya. Alhamdulillah alat fototerapinya ada yang kosong, jadi Akas bisa langsung masuk hari itu.

Setelah urusan sana-sini, akhirnya ibu dan ayah putuskan untuk menemani Akas di rumah sakit. Ibu bisa aja pulang dan tinggal nitipin ASIP di ruang perinatologi, tapi ibu ga mau. Ibu prefer tetap dekat dengan Akas.

image

Saat di rumah sakit itu lah baru ibu sadari kalau ASI ibu kurang buat Akas T.T. Ruang perinatologi tutup dari jam 12 malam hingga jam 6 pagi, sehingga ibu ga bisa nyusuin Akas langsung. Pilihannya, ibu titip ASIP atau beliin susu formula untuk Akas. Ibu berusaha mompa, dan ternyata. hasil pompa sedikit sekali, bahkan ga cukup untuk sekali nyusu buat Akas. Donor ASI ga ada. Dan akhirnya dengan sangat terpaksa ibu harus merelakan Akas dikasi susu formula T.T.

Berat buat ibu menerima kenyataan Akas ga bisa kenyang hanya dari ASI ibu. Sedih karena ibu gagal jadi ibu yang cuma ngasih anaknya ASI sampai usia 6 bulan. Tapi begitulah nak, dalam hidup ini kita ga selalu bisa mendapatkan apa yang kita inginkan. Di situ kesabaran dan keikhlasan kita diuji. Di sisi lain, ibu mesti tetap bersyukur dengan kondisi Akas, karena ibu lihat sendiri banyak orang tua dan bayi lain yang ujiannya lebih berat dibanding sekedar “terpaksa ngasih susu formula”. Dan ibu akan terus berusaha meningkatkan produksi ASI ibu ya nak.

Kadar bilirubin Akas saat pertama kali tes darah tinggi banget. Paling tinggi dibanding bayi lain yang juga fototerapi saat itu. Huhu. Dan akhirnya setelah 13 hari di rumah sakit kita baru bisa pulang. Alhamdulillah berat Akas udah naik jadi 3620 gram di hari terakhir kita di rumah sakit.

Saat Akas di rumah sakit, Akas mulai sering tersenyum saat nyusu, ngantuk, atau tidur. Kadang malah seperti tertawa. Bahagia rasanya lihat Akas senyum :).

Saat kontrol kembali ke dokter, kata dokter masih ada bayangan kuning di wajah Akas. Tapi ga apa-apa katanya. Insyaallah. Moga kuning Akas segera hilang seluruhnya yaa :-*. Dan Selasa kemarin berat Akas udah 4200 gram. Alhamdulillah.

Di bulan pertama Akas ini, Akas sudah 2x diimunisasi. Pertama tanggal 22 Juni 2015, imunisasi HB0. Kedua tanggal 11 Juli 2015, imunisasi BCG dan Polio1.

Tahun ini Lebaran pertama Akas. Kita bikin baju seragam lho, hihi. Tapi kita di rumah aja sih, ga kemana-mana, hehe. Akas dapat THR, ibu tabung ya buat beli kebutuhan Akas :D.

Oia, dari sebelum ibu melahirkan, ayah terus bersama kita. Ayah banyak banget bantu ibu. Saat Akas tepat berusia 1 bulan, masa cuti ayah sudah habis dan ayah mesti kembali lagi ke Balikpapan. Hiks. Dan tau ga Akas, baru aja ayah sampai di Balikpapan, ayah udah kangen banget sama Akas. Moga secepatnya kita bisa kumpul lagi ya nak sama ayah :).

image

Akas, makasih ya udah mengisi hari-hari ibu dan ayah. Teruslah tumbuh dengan sehat, jadi anak yang shaleh, cerdas, dan menyenangkan. Ibu masih belajar mengenali tangisan Akas, masih belajar mengurus Akas dengan cekatan, dan ibu akan terus belajar supaya ibu bisa jadi ibu yang baik buat Akas.

Baso, 23 Juli 2015
With love,
Ibu

Salam,

signature

Leave your comment