Catatan Pasca Persalinan

Saat hamil dulu, saya banyak baca-baca tentang apa saja yang akan dialami oleh ibu hamil. Saya banyak tau keluhan apa saja yang biasa dihadapi ibu hamil. Saya juga banyak baca tentang proses persalinan. Sementara untuk pasca persalinan, kebanyakan bacaannya terkait menyusui dan cara mengurus bayi. Baru belakangan saya tau sejumlah keluhan pasca persalinan, setelah merasakan sendiri, hehe.

Masa Pemulihan

Setelah melahirkan, saya baru paham kenapa ada yang mendoakan “semoga ibu segera pulih” saat ada kabar kelahiran bayi. Persalinan dengan caesar jelas pemulihannya lebih lama. Tapi setelah persalinan normal pun bukan berarti ibu bisa langsung segar bugar.

Buat saya, pemulihan yang dimaksud adalah pemulihan dari rasa nyeri jahitan, fufufu. Saya baru pertama kali dijahit, mana di daerah sensitif pula, ga nyaman banget. Duduk ga nyaman. Pipis ga nyaman, apalagi pup. Tiap ke toilet selalu galau, haha. Makanya penting banget banyak minum serta makan sayur dan buah biar sesi pup ga menyiksa banget, lalala.

Perut Masih Buncit

Dulu saya kira segera setelah melahirkan, perut langsung kembali kempes dan rata. Ya kali membuncit dalam 9 bulan trus kembali seperti semula dalam sekejap, haha. Nyatanya perut masih gede. Makanya liat penampilan Kate Middleton 10 jam abis lahiran anak kedua itu rasanya ajaib, haha. Bersyukurlah para wanita yang bisa seperti itu.

Kaki Bengkak

Saat hamil tua, kaki dan tangan saya sering terasa membengkak, termasuk saat menunggu lahiran. Sekejap setelah melahirkan, tangan dan kaki saya rasanya kembali normal. Tapi beberapa jam kemudian, kaki saya bengkak parah. Mengerikan. Jauh lebih bengkak daripada saat hamil. Dikit lagi udah kayak kaki gajah.

Saya tanya kepada beberapa dokter dan perawat, katanya bengkaknya gara-gara kaki saya menggantung ga nyentuh lantai waktu duduk atau menyusui, atau karena saya kurang gerak. Memang sih setelah melahirkan rasanya pengen rebahan aja terus.

Saat masih di rumah sakit, saya coba jalan kaki biar gerak. Mau ganjal kaki saat rebahan atau tidur ga bisa soalnya bantal di rumah sakit tipis banget -_-. Setelah pulang, saya bener-bener ninggiin kaki tiap tidur. Kalau dulu saat hamil bengkaknya bisa hilang setelah semalam, kali ini butuh berhari-hari, heuuu.

Belajar Menyusu dan Menyusui

Dulu saya kira menyusui itu proses yang alami banget, bisa langsung lancar jaya buat siapapun saat pertama kali mencoba. Ternyata tidak, fufufu. Ibu dan bayi mesti belajar dulu. Ibu belajar menyusui, bayi belajar menyusu.

Masalah yang biasa dihadapi di awal menyusui adalah: perlekatan bayi tidak tepat, produksi ASI masih sedikit, dan puting nyeri/lecet/luka. Dan saya merasakan semuanya, huhu. Puting lecet itu karena perlekatan yang salah. Secara teori saya udah tau yang bener itu gimana, tapi praktiknya ga segampang yang saya kira, hiks. Kalau udah lecet dan luka, saat bayi awal-awal menyusu, perihnya maknyusss pisan, fufufu. Tapi yaa demi anak, dikuat-kuatin nahan perihnya.

Nafsu Makan Menurun

Saat hamil, nafsu makan saya tinggi banget. Rasanya pengen makan terus. Begitu beres lahiran, nafsu makan saya langsung turun. Lihat makanan ga gitu minat. Kalo ga makan pun rasanya ga apa-apa. Padahal ibu menyusui butuh makan yang banyak. Alhasil, kadang makan itu kudu dipaksain biar banyak yang kemakan.

Masa Adaptasi

Hari-hari awal kehidupan bayi buat saya adalah masa adaptasi banget. Apalagi saya ga ada pengalaman mengurus bayi sama sekali. Dan yang mungkin agak berat di awal adalah adaptasi dengan jam tidur bayi yang masih random, apalagi kalau bayinya lebih sering bangun di malam hari. Bye bye deh bisa tidur > 4 jam non stop.

Sampai sekarang saya masih banyak dapat bantuan dari keluarga untuk mengurus bayi. Tapi ga boleh terlena nih. Mesti bisa mandiri serta sigap dan cekatan ngurus bayi sendiri, karena ga akan selamanya saya dibantu.

Salam,

signature

Leave your comment