Sekilas Ramadhan 1436 H (2015)

Alhamdulillah telah dipertemukan lagi dengan bulan Ramadhan. Ramadhan tahun ini jauh berbeda banget buat saya dan suami karena di Ramadhan ini anggota keluarga kecil kami sudah bertambah dengan kelahiran Akas :).

Akas lahir di malam ketiga Ramadhan. Selanjutnya hari-hari Ramadhan kami diisi dengan learning by doing mengurus bayi yang baru lahir. Jujur, berat dan bikin teler juga di awal-awal. Alhamdulillah bisa dilalui.

Karena baru banget melahirkan, otomatis bulan Ramadhan kali ini saya ga bisa puasa sama sekali. Ngutang deh sebulan penuh, fufufu. Kalo jadi ibu menyusui aja sih masih bisa diusahain puasa ya, tapi kalo nifas ya ga bisa sama sekali :D.

Oya, Akas lahir tanggal 19 Juni, dan Ramadhan tahun ini dimulai tanggal 18 Juni. Tanggal 18 Juni itu pun saya putuskan untuk tidak berpuasa. Memang ada keringanan sih buat ibu hamil. Tapi saat itu saya pilih tidak puasa aja dengan pertimbangan, kalau tiba-tiba muncul tanda persalinan sementara saya kurang makan, kuatir nanti ga cukup tenaga untuk melahirkan, fufufu.

Ramadhan tahun ini alhamdulillah bisa saya lalui bersama suami, minus beberapa hari saat suami harus ke Padang sementara saya tetap di kampung sama Akas.

Yang agak bikin sedih, lebih dari separuh Ramadhan tahun ini saya dan suami habiskan di rumah sakit. 4 hari saat saya melahirkan plus 13 hari saat Akas harus fototerapi. Saya kasian sama suami karena harus cari sendiri makanan di luar untuk sahur dan berbuka, hiks. Padahal tahun lalu mayoritas dimasakin sama saya. Sejak melahirkan saya belum pernah masak lagi @.@.

Buat saya pribadi, bulan Ramadhan tahun ini ga terlalu berasa Ramadhan-nya. Mungkin karena saya ga puasa sama sekali plus fokus saya beralih ke Akas. Sedih juga pas tau-tau Ramadhan udah habis :(. Semoga bisa dipertemukan lagi dengan Ramadhan berikutnya, aamiin.

Salam,

signature

Leave your comment