Saat Akas Kuning (1): Awal Mula

Kalau ada yang baca ‘surat’ saya untuk Akas tentang bulan pertamanya, mungkin udah tau kalau Akas pernah kuning/hiperbilirubin/jaundice hingga harus nginap di rumah sakit sampai 13 hari. Lama ya, heuu. Begini cerita detailnya.

Awal Mula Si Kuning

Sebelum pulang dari rumah sakit setelah lahiran, sebenarnya mata Akas sudah terlihat agak kuning, tapi saat saya tanya perawat, katanya ga masalah, nanti rajin disusuin aja plus dijemur pagi-pagi. Oia, selama di rumah sakit, Akas ga pernah dijemur. Akas dimandiin perawat tiap jam 9 pagi dan udah terlalu telat buat jemur Akas setelah mandi.

Selama di rumah, Akas terus saya susui. Lagipula bentar-bentar Akas maunya nyusu. Akas juga dijemur kalau cuaca memungkinkan. Tapi saya merasa sesi berjemur Akas ini ga maksimal karena terlalu sebentar. Setau saya lama menjemur bayi itu sekitar 15-30 menit. Di rumah, seringnya ga nyampe 5 menit disuruh udahan karena katanya udah terlalu panas. Pengen protes rasanya, tapi apalah saya, cuma ibu baru yang belum berpengalaman dibanding ibu-ibu lain yang nyuruh saya udahan jemur Akasnya -_-.

Saya dan suami browsing cari info tentang si kuning ini, dan rata-rata bilang masih normal kalo bayi baru lahir itu kuning. Perlu waspada kalau bayinya tidur mulu dan malas nyusu. Kami awalnya ga gitu kuatir karena Akas masih kuat nyusu dan tidur pun paling lama 3 jam-an. Itu pun karena saya biarin aja karena pengen rehat sejenak. Kulitnya juga ga kuning menurut kami. Tapi memang seminggu di rumah, kuning di matanya ga kunjung hilang.

Waktu saya kontrol dengan dokter kandungan, dokternya bilang Akas kuning. Menurut beliau terus susui aja dan dijemur, kalau dibawa ke dokter anak pasti disuruh fototerapi. Walau dibilang demikian, kami memilih tetap membawa Akas ke dokter anak yang tentunya lebih ngerti persoalan bayi dan anak.

Keesokan harinya, kami bawa Akas ke dr. L. Ini dokter anak yang berbeda dengan yang meng-handle Akas setelah lahiran. Sebenarnya teman saya dulu merekomendasikan dr. L ini untuk setelah lahiran, tapi akhirnya kami memilih dokter lain yang jadwal praktiknya hari itu. Kami mengira bayi akan langsung dicek dokter anak, jadi mending pilih dokter yang lagi praktik aja. Ternyata kami salah. Itu hanya ikut jadwal praktik dokternya di siang hari, cek bayinya tetap aja saat visite. Dan kami ga sreg dengan dokter tsb.

Ga butuh waktu lama buat dr. L untuk memeriksa Akas. Baju Akas dibuka, menekan kulit Akas, dan dr. L langsung bilang Akas kuning dan mesti disinar. Kuningnya udah parah, udah sampai ke kaki. Harus segera disinar, kalo ga nanti bisa kejang katanya.

Kami ga gitu ngeh lihat kulit kuning ini dari mana. Mungkin karena kulit Akas cenderung kemerahan, jadi kuningnya tersamarkan. Ternyata mesti ditekan dulu kulitnya.

Bersiap untuk Fototerapi

Sebenarnya sebelum ke dr. L saya udah diskusi dengan suami, kalau misalkan disuruh sinar/fototerapi/blue therapy, kami mau nanya ke dokter apa boleh tunggu 2-3 hari lagi, jadi saya susui aja Akas semaksimal mungkin. Tapi berhubung kondisinya udah seperti itu, kami pun ikut instruksi dokter aja.

Berat Akas saat itu 2.97 kg, turun lumayan banyak dari berat lahirnya 3.35 kg. Saya sedih, karena Akas saat itu sudah berumur 11 hari sementara katanya normalnya di usia 10-14 hari berat badan bayi yang sebelumnya sempat turun mestinya sudah kembali lagi ke berat badan lahirnya.

Akas harus ambil darah dulu untuk mengecek kadar bilirubin-nya. Mata saya langsung berkaca-kaca melihat bayi mungil saya mesti disuntik dan menangis kesakitan :(.

Sembari menunggu hasil tes darah, perawat memastikan apakah ada inkubator yang kosong untuk dipakai Akas. Alhamdulillah ada, karena kalo di RS ini ga ada, kami harus mencari RS lain. Kami yang belum siap sama sekali kalo Akas kudu nginap di RS jadi rada riweuh.

Saya memutuskan untuk menginap di RS menemani Akas, sehingga saya bisa tetap langsung menyusui Akas. Suami menemani saya. Alhamdulillah kami dapat tempat untuk menginap di RS walau seadanya, jomplang banget dengan ruang rawat saya waktu lahiran, hehe. Tapi ga apa-apa, prioritas kami saat itu adalah kuningnya Akas segera hilang.

Hasil tes darah Akas keluar. Kadar bilirubin totalnya 33.9 mg/dl. Saya kaget banget. Setinggi itu? Separah itu? Mengerikan. Saya blogwalking, yang posting tentang si kuning dengan kadar bilirubin <20 mg/dl aja kesannya dah horor, gimana ceritanya yang >30 mg/dl? Untungnya selama ini Akas ga pernah kejang jadi kekuatiran saya bisa sedikit berkurang.

ASI yang Belum Cukup

Saat Akas mulai masuk ruang perinatologi untuk disinar, saya diberitahu bahwa ruang perinatologi tutup jam 12 malam dan buka lagi jam 6 pagi. Jadi selama rentang waktu itu saya tidak bisa menyusui Akas secara langsung. Artinya saya mesti menyiapkan ASIP atau susu formula serta botol dan dot untuk meminumkannya.

Saya tahu idealnya kita tidak menggunakan dot pada bayi apalagi masih newborn. Tapi ya mau gimana lagi, mana mau perawatnya minumin susu pake sendok atau cup feeder. Lagi pula perawat yang jaga itu cuma 2 orang dan yang mereka urusin bukan cuma Akas. Ya sudahlah, lupakan idealisme “no dot”, yang penting Akas bebas kuning dulu.

Sampai sore kami masih riweuh nyiapin barang-barang karena mesti dijemput dulu ke rumah. Kami juga belum punya botol susu, jadi kudu beli dulu.

Setelah maghrib, saya mulai coba mompa ASI saya. Ini kali pertama juga saya mompa ASI, sebelumnya saya selalu menyusui langsung. Saya tanya perawat, kira-kira sekali minum butuhnya berapa, katanya sekitar 60 mL. Saya pun berhitung. Dalam range 6 jam, anggap lah Akas nyusu tiap 2 jam alias 3x, artinya saya mesti nyiapin ASIP minimal 180 mL.

Ada sekitar 2 jam kayaknya saya coba mompa sampai tangan pegel karena punyanya cuma pompa manual. Saya cuma dapat ASIP 30 mL. Jauh banget dari yang diharapkan, bahkan untuk sekali minum pun ga cukup.

Saya mulai down. Berarti selama ini Akas kurang asupan ASI-nya makanya kuningnya ga berkurang walau udah nyusu sesering mungkin :(.

Cari donor ASIP ga mungkin rasanya, jadi dengan sangat terpaksa saya beli susu formula untuk Akas :(. Ga ada pilihan lain. Lagi pula katanya kebutuhan cairan bayi yang disinar juga lebih banyak. Bye bye idealisme “no sufor”.

Dan untunglah Akas mau minum susu pake dot. Katanya ada juga bayi yang nolak dot. Kalo Akas saat itu nolak dot, saya ga kebayang juga jadinya gimana.

Perkara ASI ini kapan-kapan deh saya tulis terpisah. Panjang ceritanya. Intinya saya gagal ngasih ASI eksklusif untuk Akas. Sampai sekarang (saat postingan ini ditulis, usia Akas sudah 4.5 bulan), saya masih ngasih Akas ASI campur sufor. Sedih. Tapi masih tetap berusaha supaya bisa full ASI. Mohon doanya ya :’).

Berapa Lama Fototerapi?

Kalau tidak salah, bayi yang lahir cukup bulan perlu disinar jika kadar bilirubinnya sudah di atas 12 mg/dl. Dari pengalaman saya serta pengamatan terhadap bayi-bayi lain yang juga kuning selama saya mangkal di ruang perinatologi, ga ada rumus pasti untuk menentukan berapa lama bayi perlu disinar. Ada sejumlah faktor yang menentukan, di antaranya:

  • Kadar bilirubin awal saat bayi disinar. Umumnya makin tinggi kadar bilirubin makin lama disinarnya.
  • Seberapa efektif bayi disinar dalam inkubator. Di awal biasanya dokter akan menyuruh fototerapi dalam hitungan nx24 jam. Dulu saya kira itu hitungan harian, jadi misalnya bayi mulai disinar Senin jam 1 siang, maka Selasa jam 1 siang itu udah 1×24 jam. Ternyata saya salah. Waktunya dihitung cuma kalau sinar birunya nyala saat bayi berada dalam inkubator. Jadi dalam 1 hari paling bayi cuma disinar selama belasan jam, yakni 24 jam dikurangi waktu untuk aktivitas di luar inkubator seperti nyusu, ganti popok, mandi, dll. Umumnya makin lama waktu bayi berada dalam inkubator dalam satu hari, makin cepat selesai fototerapinya.
  • Asupan ASI. Umumnya makin lancar dan banyak ASI yang didapatkan bayi, makin cepat selesai fototerapinya.
  • Respon tubuh bayi terhadap fototerapi. Faktor ini yang bikin waktu fototerapi itu makin sulit dipastikan. Jadi kalaupun ada 2 bayi yang kadar bilirubinnya sama persis lalu disinar, belum tentu lama fototerapinya juga sama persis.

Wah udah panjang ternyata. Cerita fototerapi Akas saya pisah ke tulisan berikutnya aja ya.

Salam,

signature

Leave your comment