Perjalanan ASI Akas (1): Gagal ASI Eksklusif

Sebentar lagi usia Akas genap 6 bulan, artinya masa ASI eksklusif segera berakhir. Ini bukan cerita sukses golongan ibu-ibu yang berhasil memberi ASI eksklusif untuk bayinya, tapi cerita tentang Akas yang akhirnya jadi bayi ASI campur sufor hingga sekarang. Dan cerita ini bakal panjang banget ^^v.

ASI adalah rezeki. Seperti halnya harta, ada yang dikasih berlebih, ada yang cukup, tapi juga ada yang kekurangan. Itu yang saya pahami sejauh ini. Teorinya sih mestinya ASI itu selalu cukup untuk bayi, bahkan kata dokter ASI seorang ibu itu bisa cukup untuk 3 bayi sekaligus. Tapi toh kenyataan ga selalu sesuai teori ya.

Pasca Melahirkan

Dari dulu saya sudah bertekad bahwa anak-anak saya nanti bakal ASI eksklusif. Saya paham betul bahwa ASI adalah yang terbaik, yang kebaikannya ga akan tergantikan oleh sufor manapun.

Setelah Akas lahir, Akas ga dapat IMD sebagaimana mestinya. IMD abal-abal kalo kata saya. Dan karena lambung Akas katanya sempat bermasalah, akhirnya saya baru bisa mencoba menyusui Akas belasan jam setelah Akas lahir.

Awal-awal menyusui, saya masih susah menemukan posisi yang tepat, baik itu posisi duduk yang nyaman untuk saya (bekas jahitan masih perih) maupun perlekatan yang tepat buat Akas. Akibatnya, puting payudara saya lecet, perihnya minta ampun kalau nyusuin. Belum lagi nanti lecetnya lengket ke bra, perih lagi buat lepasinnya. Tapi saya pernah baca kalau perihnya itu bakal lebih cepat hilang dengan menyusui. Dilema ya. Namun saya tetap memilih untuk menyusui sesering mungkin walau perih selalu menghadang. Yaa paling meringis kesakitan aja.

Menyusui ternyata ga segampang yang saya bayangkan. Saya paham puting lecet itu penyebabnya karena perlekatan yang ga pas. Dan saya pikir seiring berjalannya waktu, saya dan Akas akan menemukan sendiri posisi yang pas.

Saya sering ditanyai keluarga atau tamu, banyak ga ASI-nya? Dan saat itu saya masih ga tau ASI banyak itu seperti apa, maklum ini pengalaman pertama saya. Ditanyai juga, kerasa ga ASI-nya ngalir? Lagi-lagi saya bingung, rasanya seperti apa memang?

Saya coba tanya-tanya teman, kata mereka setelah bayi berumur beberapa hari, nanti banyak sendiri kok ASI-nya. Payudaranya bakal kerasa penuh atau padat, nyut-nyutan kalau ga segera dikeluarin ASI-nya. ASI-nya juga bisa merembes. 4 hari, 5 hari, 6 hari, lalu 1 minggu, saya belum merasakan hal seperti itu. Ya sudah, mungkin memang kalo ASI banyak itu ga selalu kondisinya seperti itu. Saya tetap meyakinkan diri bahwa ASI saya cukup untuk Akas.

Di hari-hari pertama Akas, pup-nya masih terus berwarna hijau. Ada temen yang bilang pup bayinya sudah mulai kekuningan sejak usia 4 hari. Saya browsing, kemungkinan bayi saya kurang dapat hindmilk dari ASI, cuma dapat foremilk-nya aja. (Silakan googling ya kalo ga tau apa itu foremilk dan hindmilk).

Selain hal-hal di atas, hal lain yang masih terasa mengganjal buat saya adalah mata Akas yang masih kekuningan. (Cerita soal bayi kuning ini udah pernah saya posting di sini dan di sana).

Awal Mula Pemberian Sufor

Di usia 11 hari, Akas baru kami bawa ke dokter. Akas kuning, beratnya turun, dan mulai hari itu juga Akas mesti disinar. Dari malam pertama di RS, saya mesti nyiapin ASIP atau sufor untuk Akas saat ruang perinatologi tutup.

Dari perhitungan saya, saya mesti nyiapin ASIP minimal 180 mL untuk 1 malam. Saya coba memompa dan saya cuma dapat ASIP 30 mL. Jauh banget dari yang diharapkan, bahkan untuk sekali minum pun ga cukup.

Kondisi tersebut menjawab hal-hal yang mengganjal buat saya selama ini. Akas ga cukup mendapatkan ASI dari saya. Pantas saja saya ga pernah merasakan payudara saya padat, apalagi ASI merembes. Pantas saja pup Akas ga berubah jadi kekuningan. Pantas saja pipisnya rada jarang. Pantas saja beratnya turun. Pantas saja kuningnya ga kunjung hilang walau udah sering disusuin.

Saya mulai down. Kebutuhan cairan bayi saat disinar juga lebih besar. Cari donor ASIP ga memungkinkan. Solusinya saat itu memang Akas harus dikasih sufor.

Saya sedih, saya nangis, menghadapi kenyataan bahwa Akas terpaksa mesti dikasih sufor. Saya merasa gagal. Pikiran saya ga tenang. Saya tau bahwa kondisi saya yang seperti itu malah bakal bikin ASI seret, tapi ternyata menenangkan pikiran itu ga semudah mengubah ekspresi dari menangis menjadi tersenyum.

Saya mencoba menenangkan diri. Ada suami yang menemani dan menyemangati. Keluarga bantu-bantu cari solusi. Saya tetap menyusui Akas selama ruang perinatologi masih buka. Pokoknya saya mau Akas cuma dikasih sufor saat ruang perinatologi tutup aja.

Selama Akas disinar, perawat mengamati bagaimana kebiasaan nyusu Akas. Akas menyusu ke saya bisa 1 jam lebih, bahkan hingga 2 jam. Dan setelah ditaruh ke inkubator, bertahan cuma sekitar 1 jam, setelah itu nangis lagi, nyusu lagi, huhu. Perawat bilang ke saya bahwa Akas belum puas nyusunya, kalau puas dan kenyang mestinya bisa tidur sampai 2-3 jam. Hiks.

Lama-lama Akas beberapa kali dikasih sufor di saat ruang perinatologi masih buka (alias mestinya saya masih bisa menyusui langsung). Pernah juga saya mendapati perawatnya langsung aja ngasih Akas sufor berhubung biasanya setelah nyusu sama saya pun Akas ga bertahan lama di inkubator. Sedih.

Selama Akas disinar, oke lah, saya anggap sufor itu semacam obat aja buat Akas, biar bisa lebih cepat beres disinar. Kalau udah pulang nanti saya berharap sufornya ga perlu lagi dan Akas bisa lanjut full ASI.

Sebelum keluar dari RS, hasil tes bilirubin Akas itu terakhir 13.6 mg/dl. Masih belum di bawah batas aman sebenarnya. Dokter juga berpesan setelah ini berat badan Akas ga boleh turun.

Di rumah, saya tetap berusaha menyusui Akas kapan pun dia mau. Tapi kalo Akas udah nangis kejer, akhirnya Akas dikasih sufor. Saya masih kuatir kuningnya nambah lagi, ga mau kalo mesti disinar lagi. Saya juga kuatir beratnya ga nambah atau malah turun lagi kalo saya maksain cuma ngasih ASI.

Setelah kuningnya mulai hilang, saya pun berusaha mengurangi pemberian sufor untuk Akas, tapi rupanya ga gampang. Karena berbagai hal, Akas masih tetap dikasih sufor.

Masa-Masa Suram

Di awal, memang berat buat saya menerima kenyataan bahwa saya gagal ngasih ASI eksklusif buat Akas. Berbagai pikiran negatif muncul. Waktu terus berjalan, perasaan saya naik turun. Ada masanya saya sedih lagi dan nangis lagi. Ada masanya saya tenang, bersemangat, dan optimis. Lalu datang lagi masanya galau dan sedih.

Gambaran perasaan negatif saya dulu itu antara lain:

  • Saya merasa menjadi ibu yang gagal. Perjalanan menyusui itu panjang. Di awal menyusui aja kondisinya udah seperti itu, bagaimana selanjutnya? Bagaimana kalau nanti saya ga bisa menyusui Akas hingga 2 tahun?
       
  • Di saat Akas nangis kejer, saya sedih karena ga bisa langsung menenangkan dan mengenyangkannya dengan ASI saya. Di saat saya ngasih Akas sufor saya kadang nangis melihat Akas puas minum susu dari botol susu, bukannya dari payudara ibunya.
        
  • Saya ingin rasanya marah pada keadaan, tapi ga bisa, dan jadinya nangis lagi. Marah, juga iri, karena ada ibu-ibu lain yang ASI-nya melimpah dan berlebih-lebih, sementara saya pengen ASI-nya cukup aja kok ga bisa-bisa? Saya ga minta ASI yang melimpah, cukup untuk mengenyangkan Akas aja.
       
  • Saat melihat postingan foto ASIP teman saya yang banyak, saya iri sekaligus sedih. Iri tanda tak mampu ya, dan memang saya tak mampu menghasilkan ASI sebanyak itu. Kadang saya juga merasa yang posting foto ASIP itu pamer. Menurut saya, ASI itu ibarat harta, posting foto ASIP selevel dengan posting foto rumah gedongnya, mobil/motor mahalnya, dll. (No offense yak ibu-ibu, ini catatan hati ibu seret ASI aja ^^v).
       
  • Saat ada ibu-ibu yang posting tentang ASIP-nya diiringi kata-kata bahwa ASIP-nya belum sebanyak ibu-ibu lain yang bisa nyetok ASIP se-freezer penuh, ingin rasanya saya teriakkan pada mereka, tak tahukah mereka bahwa ada ibu-ibu lain yang boro-boro nyetok, untuk sehari-hari aja masih kurang?
       
  • Saya sedih bahwa kenyataannya saya stay-at-home mom, 24×7 bersama bayi saya, tapi saya gagal ngasih ASI eksklusif. Sementara di luar sana banyak working mom yang tetap sukses ngasih ASI eksklusif. Saya iri pada mereka.

Begitulah yang saya rasakan saat saya dinaungi kesuraman. Perasaan yang mungkin hanya bisa dimengerti oleh ibu-ibu yang mengalami kondisi yang sama, yakni berkeinginan besar untuk full ASI tapi ga bisa.

Saya akui perasaan-perasaan di atas juga lebay. Lebay banget malah. Untungnya ada suami yang sering mengingatkan saya, bahwa masih banyak ibu-ibu lain yang menghadapi kondisi yang lebih berat dari pada saya. Allah juga sering mengingatkan melalui berbagai cara. 

Sekarang saya sudah lebih bisa menerima keadaan saya. Alhamdulillah ASI saya masih ada, ga kering sama sekali. Alhamdulillah Akas sejauh ini selalu sehat. Saat galau menghadang, segera saya tepis pikiran-pikiran negatif itu.

Salam,

signature

4 thoughts on “Perjalanan ASI Akas (1): Gagal ASI Eksklusif

  • 20 December 2017 at 5:47 pm
    Permalink

    kak reishaa, itu sama banget sama awal2 aku nyusuin. puting lecet, nyusu ga kenyang2 dan bisa berjam-jam, dan bb nya turun. sempat nyicipin sufor juga selama 2 minggu. ternyata setelah aku konsul ke dokter anak yang juga ahli laktasi, katanya anakku ada tongue tie dan lip tie nya. dan langsung di insisi. sekarang akas udah berapa bulan kak? udah sempat konsul ke dokter laktasi tentang tongue tie lip tie ini kah?

    Reply
    • 20 December 2017 at 5:49 pm
      Permalink

      Akasnya udah 2.5 tahun Annisaaaaa, haha. Ini tulisan tahun 2015 dr blog evan.reisha.net baru saya import ke sini, hihi.

      Reply
      • 20 December 2017 at 5:52 pm
        Permalink

        iyaa pas aku baca-baca udah lama ya ternyata huehue. tapi sempet kepikiran tentang tongue tie dan lip tie ini kah kak? aku baca-baca belum sampe beres nih, hehe

        Reply
        • 20 December 2017 at 5:53 pm
          Permalink

          Kata dokter ga ada tongue tie ataupun lip tie. Normal2 aja. Ini faktor sayanya yg stres kayaknya, plus perlekatan ga bener waktu nyusuin. Hehe.

          Reply

Leave your comment