Perjalanan ASI Akas (4): Tentang Memompa ASI

Dulu saya taunya pompa ASI itu perlengkapan wajib para working mom yang tetap ingin memberikan ASI pada bayinya selagi bekerja. Jadilah saat hamil saya mulai bertanya, apakah saya yang bakal jadi stay-at-home mom ini tetap butuh pompa ASI? Kan stay-at-home mom bisa menyusui kapan saja bayinya butuh.

Saya ga serius cari info soal pompa ASI ini, dan sebelum melahirkan saya putuskan untuk tidak membeli pompa ASI. Saya merasa belum terlalu butuh, kuatir mubazir juga kalo nanti malah ga kepake.

Beli Pompa Manual

Setelah melahirkan, saya nanya ke temen yang juga baru melahirkan serta bakal jadi stay-at-home mom, apakah pompa ASI-nya terpakai. Kata dia terpakai, terutama saat nanti payudara terasa padat dan nyut-nyutan.

Sebenarnya mungkin aja sih ASI diperah pakai tangan, cuma saat itu saya ga tau caranya, bahkan mencet buat ngeluarin ASI dikit sebelum menyusui aja saya belum dapet cara yang pas. Saya juga males cari tutorial online, pengennya diajari langsung, dan sayangnya ga ada yang bisa ngajarin.

Akhirnya saya ikutan beli pompa ASI Unimom Mezzo Manual, kayak si temen. Saya males cari review lagi. (Apa-apaan ini jadi ibu banyak malesnya :D). Saya tau sih yang banyak dipake itu merk Medela, tapi harganya lebih mahal, apalagi yang elektrik. Tujuan utama beli pompa ASI saat itu: untuk jaga-jaga kalo butuh saat payudara terasa penuh banget; sesuatu yang ternyata kemudian ga pernah terjadi :(.

Pompa manualnya akhirnya kepake pertama kali saat Akas disinar. Kesan pertama, tangan pegel make pompanya, heuu. Trus saya juga masih jarang mompa ASI-nya karena seharian saya menyusui Akas langsung, lalu tepar tengah malam setelah ruang perinatologi tutup.

Hasil pompaan saya ga banyak. Lupa juga berapa persisnya. Waktu sehari saya disuruh stop menyusui dulu oleh dokter, hasil pompaannya lumayan, tapi tetep aja kurang, sehari itu ga nyampe 200 mL seingat saya. Padahal butuhnya sekitar 60 mL sekali nyusu, hiks.

Lama-lama saya mompa kalo sempat aja, soalnya saya tetep menyusui langsung kalo Akas mau. Biasanya saya cicil dikit-dikit dalam range 3 jam sebelum ASIP-nya disimpan di kulkas. Kadang saya merasa percuma juga mompa, toh hasilnya juga ga banyak, tangan juga jadi pegel, mending saya tunggu Akas nyusu aja. Saya percaya yang dihisap bayi lebih banyak dari yang dikeluarkan oleh pompa ASI.

Sewa Pompa Elektrik

Sekitar 2.5 bulan saya bertahan dengan pompa manual, sampai akhirnya saya kepikiran: pompa ASI kan cocok-cocokan ya, kali aja selama ini hasil pompanya ga banyak karena pompanya kurang cocok buat saya?

Mau beli pompa elektrik masih ga yakin. Harganya mahal dan bakal rugi banget kalo ternyata ga cocok juga. Baru deh kepikiran lagi, kayaknya ada deh jasa rental pompa ASI.

Browsing, dan akhirnya nemu Shafa Rental Pump. Awalnya saya mau rental Medela Mini Elektrik, tapi lagi kosong, adanya Medela Swing. Ya sudahlah, jadinya rental Medela Swing aja.

Setelah nyoba, ternyata hasilnya lebih mendingan daripada saat saya pake pompa manual. Saya ingat pertama kali nyoba saya bisa dapet 60mL tanpa perlu dicicil berjam-jam. Hepiii, tapi kemudian teringat saat itu saya baru bangun tidur dan Akas belum nyusu karena masih tidur, wajar hasilnya lumayan.

Berikut-berikutnya tetep susah untuk dapat sampai segitu, hehe. Payudara saya bisa dibilang hampir ga pernah padat. Tapi masih lebih baik lah daripada pake pompa manual yang kadang hasilnya cuma basahin pantat botol aja.

Make pompa elektrik, tangan udah ga pegal lagi. Trus juga enaknya komponen pompa yang perlu dicuci steril jauh lebih sedikit. Pompanya saya rental selama 2 bulan. Setelah itu saya akhirnya ngajuin proposal ke suami untuk beli pompa elektrik dan alhamdulillah dikabulkan. Ujung-ujungnya beli juga, kenapa ga dari awal aja ya, haha. Sesal memang datangnya belakangan. 😛

Tentang Shafa Rental Pump sendiri, recommended deh buat rental pompa ASI. Bisa kirim ke seluruh Indonesia, pelayanannya cepat dan bagus.

Memompa/Memerah ASI vs. Produksi ASI

Ada beberapa hal yang baru saya ketahui belakangan terkait memompa/memerah ASI ini:

  • Pada prinsipnya, semakin sering ASI dikeluarkan, semakin sering pula ASI diproduksi. ASI bisa dikeluarkan dengan menyusui, memerah, atau memompa.
  • Hasil perah/pompa tidaklah menggambarkan stok ASI yang tersedia dalam payudara. Yakinlah bahwa jumlah ASI yang dihisap bayi lebih banyak daripada yang dipompa/diperah. Hisapan bayi pada payudara ibu adalah “pompa” terbaik.
  • Sering dikeluarkan, jangan pernah takut ASI-nya bakal habis. Payudara akan terus memproduksi ASI dan baru berhenti kalau sudah disapih.
  • Kata video ini sih memerah pake tangan hasilnya bisa lebih maksimal dibanding memompa pake pompa ASI, karena tangan otomatis sekalian memberikan pijatan alami pada payudara. Tapi saya pribadi tetep ga bisa memerah pakai tangan.
  • Untuk meningkatkan produksi ASI, selain menyusui sesering mungkin, coba bantu dengan perah/pompa secara rutin. Saat bayi menyusu di satu payudara, payudara satunya lagi diperah/dipompa.

Untuk poin terakhir, saya dapat dari wa dengan konselor laktasi, tapi setelah dicoba, buat saya terasa susah, apalagi kalo bayinya udah beberapa bulan, sambil nyusu suka gerak-gerak.

Ada yang bilang juga coba lanjut mompa setelah menyusui. Udah nyoba juga tapi ga bisa saya lakukan setiap saat setelah menyusui. Masih perlu saya maksimalkan sih urusan pompa-memompa ini.

Semangat yang Naik Turun

Namanya manusia, semangatnya pasti naik turun. Jangankan saya yang ASI-nya minimalis, ibu-ibu yang ASI-nya banyak pun tetap butuh komitmen yang kuat untuk mengeluarkan ASI-nya. Yakin deh rasa malas memerah/memompa pasti pernah datang :P.

Seiring berjalannya waktu, saya makin paham pentingnya untuk tetap memompa ASI di sela-sela menyusui, tapi praktiknya ternyata ga gampang. Apalagi saat hasilnya sedikit, merasa percuma, dan ngerepotin aja kudu cuci pompa ASI lagi.

Belum lagi saat rasa galau tiba. Melihat teman yang bayinya baru berumur beberapa hari posting hasil pompaannya sebotol 150 mL penuh, sementara saat itu saya coba mompa cuma dapet 15 mL. 10%-nya saja sodara-sodara, dan bayi saya umurnya udah beberapa bulan, kebutuhannya jauh lebih banyak.

Saya tau idealnya berapapun hasil yang didapat, disyukuri. Tapi rupanya butuh beberapa bulan buat saya, dari yang merasa “dikit amat ya cuma dapat 30 mL”, hingga merasa “alhamdulillah dapet 10 mL”.

Kesimpulan

Kembali ke pertanyaan saya di paragraf pertama, perlukah stay-at-home mom punya pompa ASI? Menurut saya, kalo bisa perah pakai tangan, ga perlu beli pompa ASI. Kalau tidak, lebih baik dibeli saja.

Yang penting sih dari awal bayi baru lahir, sebaiknya ibu tetap memerah/memompa ASI di sela-sela menyusui. Untuk ibu yang ASI-nya belum banyak, bisa membantu meningkatkan produksi ASI. Sementara untuk ibu yang ASI-nya banyak, bisa membantu agar payudara tidak terlalu padat atau sakit.

Punya stok ASIP akan sangat membantu saat ibu tidak bisa menyusui secara langsung, misalnya karena bayi perlu dirawat dulu di inkubator, karena payudara ibu sedang bermasalah (puting luka, dkk), atau karena sekedar ingin tidur karena sudah terlalu lelah sehingga bisa minta tolong ke suami atau keluarga untuk ngasih ASIP ke bayi, hehe.

Lalu, mending pompa manual atau pompa elektrik? Nah ini sih tergantung cocoknya yang mana dan budget-nya berapa, hehe. Pompa manual lebih murah, tapi bikin tangan pegel. Pompa elektrik ga bikin pegel, tapi harganya lebih mahal.

Soal hasil pompaan sih cocok-cocokan banget. Ada yang bilang pake pompa elektrik lebih banyak hasilnya, tapi ada juga yang bilang dirinya lebih cocok pake pompa manual. Soal merk, cocok-cocokan lagi. Yang banyak dipake kayaknya merk Medela, tapi ternyata ada juga yang ga cocok dengan pompa Medela tipe apapun.

Nah berhubung cocok-cocokan, di awal mending coba rental dulu aja sih. Kalo rasanya cocok, baru beli. Sayang aja rasanya kalo udah beli mahal-mahal trus ga kepake karena ga cocok. Kecuali kalo ga masalah dengan budget, hehe.

Sayang sekali semua ini baru saya tau setelah beberapa bulan berjalan. Coba dari awal. Fufufu. Begitulah nasib kurang ilmu, jadinya learning by doing aja >.<.

Salam,

signature

Leave your comment