Foto Edisi Hamil di Angelic Photo-Video

Kamis, 11 Juni 2015

Baru inget belum posting foto ini, dan ceritanya rada panjang. Intinya kami sampai ke 2 studio foto berbeda demi mendapatkan hasil foto yang memuaskan.

Dari dulu emang pengen banget punya maternity photo yang kece saat buncit maksimal alias menjelang melahirkan. Sempat pengen foto outdoor tapi kuatir kalo tiba-tiba kontraksi di tengah jalan, haha. Akhirnya milih foto di studio aja.

Kami berencana foto tanggal 11 Juni 2015. Awalnya pengen foto sama Da Tommy yang dulu handle dokumentasi acara nikahan kami. Saya coba kontak, katanya tanggal segitu studionya tutup, baru buka lagi tanggal 15 Juni 2015. Kelamaan juga kalo nunggu tanggal segitu, kalo bayinya keburu lahir gimana? Heuu.

Akhirnya saya bilang ke suami coba di studio foto Amazon aja. Dulu saya pernah foto keluarga di sana, lumayan lah hasilnya, walau masih jauh lah ya dibanding hasil foto di Jonas Bandung, haha. Kami meluncur ke Amazon Bukittinggi sekitar jam 10 pagi. Di perjalanan, kami lewat di depan studio foto Angelic milik Da Tommy, tapi kok buka? Trus kami mikir mungkin cuma buka sebentar, jadi kami tetap lanjut ke Amazon.

Di Amazon, kami berfoto. Ditanya mau berapa foto, akhirnya minta 5 foto. Awalnya pengen diskusi dulu sama fotografernya tentang gaya foto. Pengennya bukan gaya yang formal dan bukan yang mainstream. Tapi akhirnya minta fotografernya aja yang ngarahin gaya.

Sebelum foto, fotografernya minta suami saya untuk melepas kacamatanya, kalo ga ntar lighting-nya membayang di kacamata. Saya ga sreg karena menurut saya suami saya kurang oke difoto kalo tanpa kacamata. Dicoba dulu deh pake kacamata dan ternyata memang hasilnya ga bagus. Wew. Padahal selama ini suami saya foto studio di Jonas selalu pake kacamata dan ga pernah bermasalah. Waktu nikahan pun juga aman-aman aja pake kacamata. Saya jadi kurang semangat.

Ya sudahlah ya. Akhirnya nurut aja. Gaya yang diarahin pun rupanya standar banget, phew. Satu pose cuma 2-3x jepret. Pas lihat di kamera fotografernya, dalam hati bilang kayaknya mendingan foto dengan setting-an sendiri di rumah dulu -_-. Dan untuk editannya nanti kami minta background-nya polos aja.

Suami ga puas, saya apalagi. Akhirnya kami sepakat nyoba ke studio Da Tommy dan nanyain bisa foto atau ngga. Kalo bisa alhamdulillah, kalo ga bisa ya sudahlah.

Suami nanya ke Da Tommy, katanya bisa tapi sore soalnya saat itu lagi banyak anak sekolahan yang mau cetak foto. Buat daftar sekolah kayaknya. Ok deh ga apa-apa. Kami pun pulang dulu. Sekaligus nyari ide pose foto seperti apa biar ga blank lagi.

Sorenya kami kembali ke studio Da Tommy. Kami menunjukkan ide foto yang ingin kami tiru, juga terbuka kalo ada masukan dari Da Tommy. Studio foto Angelic tergolong kecil dan minim property. Udah diwanti-wanti sih sama Da Tommy. Tapi ga masalah, toh cuma buat foto berdua dan ga butuh property macam-macam.

Saat foto, kerasa banget kalo Da Tommy ini lebih niat moto-motonya. Poin penting, kacamata suami saya tidak perlu dilepas! Da Tommy berulang kali ngatur posisi dan arah lighting supaya di bagian kacamata tetap bersih hasilnya. Satu pose sampai beberapa kali jepret sampai dapat hasil yang oke. Baru ngeh masalah perkacamataan ini urusannya di lighting itu ternyata. Dan kalo fotografernya niat, lighting itu bisa diatur sedemikian rupa.

Pas lihat hasil-hasilnya, kami puas walau cape juga jadi model, haha. Jauh lebih bagus daripada yang di Amazon tadi. Kami juga jelasin editannya maunya yang simpel dan minimalis aja. Biaya foto yang ini memang sedikit lebih mahal dibanding Amazon, tapi kalo hasilnya memuaskan kenapa tidak. Sayangnya Da Tommy ga bisa nyelesein editannya secepatnya, soalnya lagi banyak antrean editan foto dan video nikahan. Ga apa-apa sih.

Hasil foto di Amazon selesai lebih dulu. Pas lihat hasilnya, geleng-geleng kepala. Editannya malah asa lebih jelek daripada foto aslinya sampai saya malu pajang di sini, haha. Make up saya jadi tebel banget, alis saya jadi kayak alis Sinchan. Background foto bermotif-motif, bukan polos seperti yang kami minta. Failed.

Beberapa hari kemudian, nanya ke Da Tommy, katanya foto kami udah selesai. Akhirnya kami ke sana. Dulu saya minta 6 foto, kirain udah selesai semua, eh ternyata baru beres 4 foto. 2 lagi katanya editannya rada ribet. OK lah ga apa-apa menyusul.

Adapun foto yang 2 lagi masih belum saya ambil hingga sekarang, haha. Dulu mundur-mundur terus jadinya. Beresnya mepet saya balik ke Balikpapan dan saya ga sempat lagi ambil. Nitip ke adik buat ambilin belum diambil-ambil juga hingga sekarang. Jadi saya ga tau yang 2 lagi editannya kayak apa.

Eniwei lihat foto dengan perut buncit gini bikin kangen hamil lagi, haha. Hamilnya sih oke-oke aja, tapi saya belum siap ngurus anak 1 lagi, haha.

Salam,

signature

Leave your comment