Persiapan MPASI Akas

Usia 6 bulan artinya sudah masuk masa MPASI. Cita-cita saya, MPASI Akas homemade, sebisa mungkin hindari MPASI instan.

Sejumlah persiapan perlu dilakukan apalagi ini pengalaman pertama buat saya. Kalau googling persiapan MPASI, rata-rata nge-list peralatan apa aja yang disiapkan serta buku resep apa aja yang dibeli. Tapi menurut saya sih, sebelum itu semua, yang paling penting untuk disiapkan adalah ilmunya.

Bacaan Tentang MPASI

Berkaca pada pengalaman saya yang gagal memberikan ASI eksklusif yang salah satunya karena kurang ilmu, untuk MPASI ini saya ga mau menghadapinya dengan kondisi minim ilmu lagi. Saat ini saya punya 3 buku tentang MPASI, rasanya sih sudah cukup. Untuk melengkapinya, kalo perlu tinggal browsing.

image

  1. “Baby-Led Weaning”, by Gill Rapley & Tracey Murkett.
    Ini buku pertama yang saya beli. Dulu saya pengen banget nerapin BLW untuk MPASI Akas. Saya tergoda dengan manfaatnya yang bisa bikin bayi lebih cepat belajar untuk makan secara mandiri, plus ga perlu ribet bikin bubur-buburan. Tapi akhirnya saya ga nerapin BLW untuk awal MPASI Akas. Penjelasannya menyusul ya di bawah.
  2. “Mini Ensiklopedia MP-ASI Sehat”, by Tim Admin HHBF.
    Dulu saat pengen banget BLW, saya rada tutup mata dengan penjelasan MPASI lainnya. Sampai akhirnya ada yang nyinggung soal panduan MPASI WHO di grup WA, saya mulai mikir, kayaknya saya perlu tau juga deh panduan MPASI-nya seperti apa. Suatu hari saat scroll ig saya lihat ada yang jual buku ini. Lihat deskripsi kontennya, sepertinya oke. Akhirnya saya beli. Ga nyesel beli buku ini karena penjelasannya tentang MPASI lengkap walau ringkas. Buku ini cukup mewakili ilmu yang saya butuhkan untuk MPASI.
  3. “210 Resep Makanan Sehat untuk Bayi & Balita”, by Tim Ide Masak.
    Buku ini saya dapat sebagai kado waktu lahiran. Isinya ya mayoritas resep, hehe. Tapi menurut saya sih kalo mau MPASI jangan langsung cari resep, tapi pahami dulu panduan seperti apa kebutuhan nutrisi bayi, bahan makanan apa yang boleh dan tidak boleh diberikan, dll. Resep untuk makanan bayi mah ga ribet.

Oiya dulu untuk persiapan pernikahan serta kehamilan dan persalinan saya juga sering blogwalking. Tapi untuk persiapan MPASI ini saya males blogwalking. Saya lebih banyak baca-baca diskusi di grup FB yang saya ikuti.

Ada 2 grup FB tentang MPASI yang saya ikuti saat ini:

Cerita tentang kedua grup ini menyusul di bawah ya.

Pilih Panduan MPASI Mana?

Ada banyak sekali panduan MPASI. Di buku MPASI-nya HHBF disebutkan ada panduan WHO, ada yang mengadaptasi food combining, dan ada yang mengadaptasi pola vegetarian. Yang disarankan adalah panduan WHO.

Setelah saya baca-baca, panduan WHO lebih make sense memang, jadi saya pilih panduan WHO ini. Panduannya sudah menjawab pertanyaan yang seringkali diajukan oleh ibu baru yang akan menghadapi MPASI, seperti: kasih makanan apa, porsinya berapa, teksturnya bagaimana, dan sehari makan berapa kali?

Pilih Spoon-feed atau BLW?

Ada 2 metode pemberian makanan pada bayi. Spoon-feed, artinya bayi disuapi oleh orang tua atau pengasuh. BLW, artinya bayi belajar sendiri untuk makan, orang tua atau pengasuh cukup mengawasi.

Seperti sudah saya tulis di atas, awalnya saya mau nerapin BLW. Kekurangannya, bakal berantakan. Oke lah, rasanya ga terlalu masalah. Tapi jujur saya kuatir juga dengan kemungkinan bayi tersedak, namun katanya bisa diatasi dengan memastikan posisi bayi duduk tegak.

Lalu saya menemukan artikel ini yang membahas kekurangan lain dari BLW yang tidak dibahas di bukunya dan dipikir-pikir ada benarnya juga:

  • Babies don’t get enough iron.
  • Babies are more likely to choke on food.
  • Babies may not get enough food to grow well.

Tapi alasan utama yang akhirnya bikin saya mantap untuk tidak BLW dulu adalah kondisi Akas sendiri. Sehari sebelum mulai MPASI saya baru tau bahwa berat Akas ga naik selama 2 bulan terakhir. Sedih. Kalo saya pake BLW, di awal-awal kemungkinan makanan yang bakal masuk itu sedikit sekali, bisa-bisa berat Akas ga naik lagi.

Di buku BLW memang sudah dijelasin sih kalo bayi BLW awalnya memang ga bakal banyak makannya, tapi kan asupan utama bayi masih ASI. Ini masalah lain buat Akas yang masih konsumsi ASI campur sufor. Kalo MPASI-nya lancar, ada harapan untuk mengurangi konsumsi sufornya. Jadi saya mau memastikan makanannya banyak yang masuk, yang rasanya lebih mungkin dicapai dengan spoon-feed ketimbang BLW.

Tentang Grup HHBF vs. Grup BLW Indonesia

Dulu saya jarang-jarang mau mantengin grup FB, baru belakangan aja mulai sering baca, terutama yang terkait MPASI. Dua grup yang saya ikuti ini, selain metode MPASI-nya berbeda, suasana grupnya juga beda banget.

Grup HHBF strict sekali dengan aturan grupnya. Wajar sih, membernya banyak banget, kalo ga dikontrol bisa ke mana-mana diskusinya. Tapi saya suka grup ini karena adminnya aktif, diskusi jadi lebih terarah. Adminnya juga punya latar belakang konselor pemberian makan bayi dan anak (PMBA), jadi penjelasannya bisa dipercaya. Di grup ini juga ada banyak note dan file yang bisa dibaca seputar MPASI. Sebagian ada di buku MPASI HHBF, sebagian ga.

Sebaliknya, grup BLW Indonesia jauh lebih santai. Kebanyakan sih isinya sharing foto bayi yang sedang ber-BLW atau sharing menu. Saya hampir tidak melihat peran admin di grup ini. Diskusinya dengan sesama anggota saja, yang menurut saya penjelasannya lebih berasal dari pemahaman serta pengalaman orang tersebut dalam ber-BLW.

Tentang Peralatan MPASI

Kalau mau tau peralatan MPASI itu ada apa aja, tinggal googling, ada buanyaaak banget. Sayangnya banyak juga yang harganya mahal sementara bisa aja ga begitu terpakai. Saya pribadi juga mikirnya kalo bisa peralatan MPASI itu seminimal mungkin beli baru, maksimalin aja apa yang udah ada, hehe.

Sejumlah peralatan MPASI yang saya miliki antara lain:

  • Alat yang penting tapi belum punya sehingga mesti beli: kursi makan bayi, saringan kawat, panci dan wajan (biar terpisah dengan alat masak biasa), sutil kayu.
  • Alat yang penting tapi dapat sudah dari kado: peralatan makan dan minum bayi, sendok makan bayi.
  • Alat yang penting tapi sudah ada dan jarang dipake sebelumnya: kukusan, talenan, pisau, wadah silikon kecil (untuk wadah mengukus), parutan, blender, food processor, perasan jeruk.
  • Alat yang fungsinya sebenarnya bisa digantikan alat lain tapi saya beli karena sepertinya bakal membantu:  baby cubes, cetakan es batu bertutup, slow cooker.
  • Alat yang sudah dibeli tapi akhirnya jarang terpakai: botol sendok, fresh food feeder, slabber/bib (saya malas memakaikan karena ujung-ujungnya baju Akas tetap kotor juga, haha).

Itu versi saya untuk Akas. Untuk orang lain bisa saja berbeda kebutuhannya, hehe.

Ada banyak banget pilihan terkait MPASI. Mana yang dipilih, dikembalikan kepada ibu. Yang penting sih menurut saya apapun pilihan yang diambil, sudah ada dasar ilmunya. Jangan hanya sekedar ikutan karena katanya begini begitu. Juga perhatikan kondisi bayi, serta kondisi ibu yang akan menyiapkan MPASI.

Dulu saya deg-degan juga menjelang masuk masa MPASI. Kebayang jadi lebih ribet soalnya memang sudah bertekad bikin MPASI rumahan. Tapi setelah dijalani ternyata seru juga, hoho. Semangat MPASI homemade! Moga Akas bisa segera say bye pada susu formula. Aamiin.

Salam,

signature

Leave your comment