Cerita MPASI 6m+ Akas

Alhamdulillah udah 1 bulan lebih Akas MPASI, sejauh ini semua masih homemade, dan saya bahagiaaa, hehe. Alhamdulillah Akas lahap makannya, dan berat badan yang dulu 2 bulan ga naik sekarang sudah mulai terkejar lagi :D.

Dibanding dengan menyusui, bisa dibilang untuk MPASI ini saya lebih siap. Lebih siap dari segi ilmu tentang MPASI-nya sendiri, juga lebih siap menghadapi kemungkinan terburuk. Jauh sebelum Akas mulai MPASI saya sudah sering dengar cerita teman-teman yang bayinya susah makan, yang GTM, dll., jadi sedari awal saya menyadari bahwa MPASI ini juga punya tantangan tersendiri. Bayi sering masukin apapun ke mulutnya pada fase oral bukan jaminan bahwa ia mau menerima makanan masuk ke mulutnya.

Awal Mulai MPASI

MPASI bisa dimulai saat bayi berusia 180 hari atau 6 bulan. Kalau pusing ngitung 180 harinya, gampangnya bisa pakai tanggal ulang bulan ke-6. Akas berusia 180 hari pada tanggal 17 Desember 2015, sementara ulang bulannya tanggal 19 Desember 2015. (Saya menghitungnya pake ini, males banget kalo manual :P).

Saya berencana Akas mulai MPASI tanggal 17 Desember 2015, tapi kebetulan paginya kami masih di Samarinda. Saat itu saya sudah siapin jeruk baby karena tinggal peras aja. Saya sempat ngasih ke Akas saat masih di hotel, lumayan masuk sekitar 30 mL.

Siangnya kami kembali ke Balikpapan. Rencananya sorenya mau saya kasih bubur beras putih, tapi ternyata kami sampainya kesorean sementara kami mesti siap-siap juga ke rumah sakit untuk kontrol bulanan Akas. Ga sempat bikin. Ya sudah akhirnya saya tunda aja makannya ke esok harinya. Jadi bisa dibilang Akas baru resmi MPASI makan 2x sehari itu pada tanggal 18 Desember 2015.

Menu Tunggal MPASI 6m+ Akas

2 minggu pertama Akas diberi menu tunggal 2x sehari (pagi dan sore). Porsinya 2-3 sdm. Berikut susunan menu yang saya berikan pada Akas (18-31 Desember 2015).

  1. Pagi: Beras putih. Sore: Alpukat.
  2. Pagi: Pisang. Sore: Tahu sutra.
  3. Pagi: Pepaya. Sore: Daging sapi.
  4. Pagi: Brokoli. Sore: Kentang.
  5. Pagi: Buah naga. Sore: Kuning telur.
  6. Pagi: Semangka. Sore: Oat.
  7. Pagi: Apel. Sore: Hati ayam.
  8. Pagi: Labu siam. Sore: Tempe.
  9. Pagi: Ayam. Sore: Ubi cilembu.
  10. Pagi: Wortel. Sore: Kacang hijau.
  11. Pagi: Beras merah putih. Sore: Pear.
  12. Pagi: Buncis. Sore: Tomat.
  13. Pagi: Bayam. Sore: Ikan dori.
  14. Pagi: Jagung. Sore: Melon.

(Cara membuatnya bisa dibaca di sini ya).

Note that susunan menu di atas masih kurang baik (berturut-turut tinggi serat sehingga riskan sembelit: brokoli-kentang, oat-apel, ubi cilembu-wortel). Dulu saya masih miss beberapa bahan yang ternyata tinggi serat, trus kurang merhatiin juga peralihan menu ke hari berikutnya.

Grup HHBF sebenarnya bisa memfasilitasi koreksi menu tunggal. Saya juga sempat posting di sana dan minta koreksi ke admin, sayangnya setelah saya revisi ga dikomen lagi sama admin, mungkin tenggelam notifnya, hehe. Dan juga walau saya udah bikin susunan menu sebelum MPASI, dalam eksekusinya beberapa kali saya ganti lagi, entah itu karena menimbang kondisi bahan atau kondisi Akasnya sendiri yang belum juga pup, hihi.

Saat masih menu tunggal ini, saya nyiapin MPASI-nya selalu setiap akan makan, jadi selalu fresh. Masih gampang juga sih, cuma ngolah satu bahan dan jumlahnya juga masih sedikit, hehe.

Cerita Pemberian Menu Tunggal

Pemberian menu tunggal adalah masa pengenalan bahan makanan, juga untuk mengetahui apakah bayi ada alergi terhadap bahan makanan tertentu. Bagi saya sendiri, masa awal MPASI ini adalah masa belajar menyiapkan makanan bayi, mencari tekstur yang pas, melatih bayi disiplin makan, mengajari bayi makan di kursi makannya, mengajari bayi minum air putih, juga termasuk mencari sendok yang pas untuk menyuapi bayi.

Di awal, saya masih bingung dengan tekstur yang tepat serta cara mengolah yang pas untuk sejumlah bahan. Hari pertama bikin bubur dari nasi, sepertinya saya bikinnya rada kental, bukan semi kental, dan buburnya sukses dilepeh sama Akas, haha. Saya sempat kuatir kalau-kalau nanti Akas susah makannya. Tapi diingat lagi, baru juga hari pertama, wajar kalau belum lancar, masa iya udah down aja.

Saat pertama kali mengolah protein hewani yakni daging sapi, saya merasa aneh kalo ngasih daging sapi aja, akhirnya saya coba campur dengan bubur. Ini juga sukses ditolak Akas dan sempat membuat saya ragu mengolah protein hewani lainnya untuk menu tunggal.

Saat saya ngasih Akas pepaya, ternyata Akas makannya lahap banget. Karena kesenengan, saya pun nambahin porsi pepayanya dari yang seharusnya. Dan ternyata ini suatu kesalahan besar. Pagi dikasih pepaya, siangnya hingga maghrib Akas lemes dan kebanyakan tidur. Nyusu juga ga minat. Saya bingung. Akhirnya malam Akas muntah. Setelah muntah barulah kondisinya kembali seperti biasa. Huaa, mungkin seharian Akas sakit perut. Lesson learned, jangan kebanyakan ngasih bayi makanan walaupun ia suka, tetap berikan sesuai porsinya.

Untuk melumatkan makanan, saya memilih pakai air putih saja. Saya ga punya stok ASIP, kalau mompa dulu sebelum nyiapin MPASI kelamaan dan mungkin dapetnya cuma dikit. Pernah sekali pakai sufor, tapi males aja bikinnya, mana ceritanya saya juga mau ngurangin sufor, hehe. Dan dipikir-pikir dengan air putih aja bayi bisa kenalan dengan rasa asli makanannya, bukan makanan yang dibayang-bayangi rasa susu.

Sejak hari ke-4 MPASI, Akas makannya sudah relatif lancar. Saya biasanya memberikan Akas makanan sekitar 0.5-1 jam setelah menyusui. Di awal MPASI, bayi belum kenal bahwa makanan itu bisa menghilangkan rasa lapar, sehingga kalo dikasih makan saat bayinya lapar, kemungkinan bayinya bakal nangis dan ngamuk minta nyusu. Namanya pun masih ngenalin makanan ya, hehe. Dan alhamdulillah Akas ga ada alergi terhadap semua menu tunggal di atas.

Saya juga ngasih makan Akas pas moodnya lagi bagus. Kalo udah merengek atau nangis, saya tenangin dulu. Kalau ga mau makan di suatu ruangan, saya coba pindah ke ruangan lain. Pokoknya bayi dikondisikan senyaman mungkin.

Terkait sendok makan, saya pribadi merasa bentuk sendok itu ngaruh untuk menyuapi bayi. Saya kebetulan punya beberapa sendok makan bayi dari kado. Awalnya saya pakai sendok makan dari Pigeon feeding set. Bentuknya cekung, dan saya merasa bentuk ini ga cocok untuk makanan semi kental, suka ada yang tersisa di dalam sendoknya. Berikutnya saya pakai sendok makan merk Dr. Brown’s, bentuknya lebih flat, dan rasanya ini lebih cocok untuk Akas. Sendok makan Pigeon akhirnya saya pake untuk puree buah yang relatif cair.

Urusan minum air putih, ini masih rada susah buat Akas. Bingung juga nyari media yang cocok untuk memberikan air putih, yang jelas saya ga mau ngasih air putihnya pakai dot. Awalnya saya coba pakai botol sendok, Akas ga mau. Bingung, padahal dulu saat umur 3 bulan ngasih sufor pakai botol sendok itu lancar-lancar aja. Mungkin karena rasanya beda ya. Coba pake cup feeder juga susah. Coba pakai sippy cup, digigit-gigit sama Akas. Nyoba pake gelas, masuknya kebanyakan sehingga Akas jadi batuk-batuk. Ngisep sedotan belum bisa. Akhirnya yang lumayan lancar itu pake air yang dimasukin ke sedotan. Jadi saya isi air segelas penuh, masukin sedotan, tutup ujung sedotannya dengan jari, trus suapin sambil buka tutupnya dengan perlahan. Fyuh. Yo wes lah sementara gitu dulu aja minumnya.

Puree/Bubur Saring vs. Finger Food

Berhubung masih ada keinginan untuk BLW, saat memberikan menu tunggal, sejumlah buah dan sayur saya siapkan dalam bentuk puree dan finger food. Ini rada menyalahi panduan WHO ataupun BLW sih, hehe. Kalo di panduan WHO, finger food disarankan sejak bayi 8 bulan. Bukan BLW juga karena saya masih tetap nyuapin Akas. Ga bisa disebut mix spoon-feed dan BLW juga (berdasarkan penjelasan artikel ini). So let’s just say “This is traditional or ‘parent led weaning’ with the early introduction of finger foods”.

Dalam pemberiannya, saya kasih ke Akas yang berupa finger food dulu. Berhubung Akas masih belum bisa mengambil sendiri makanannya, maka makanannya saya taruh ke tangannya. Setelah itu Akas langsung ngarahin makanannya ke mulutnya, the power of oral exploration, hehe. Makanannya digigit, dihisap-hisap, atau cuma dimainin, haha. Oya Akas belum punya gigi, tapi kan bayi menggigit/mengunyah menggunakan gusinya.

image

Beberapa kali Akas gagging. Dulu saya ga tau gagging itu seperti apa hingga melihat sendiri secara langsung. Dan ternyata beneran ya bayi itu bisa ngeluarin lagi potongan makanan yang ketelan tapi kegedean itu. Yang penting ibunya jangan panik dan si bayi mesti dalam posisi duduk tegak. Kalo kuatir, saya tepuk-tepuk aja punggungnya saat gagging itu.

Biasanya dengan finger food ini ga bertahan lama. Paling banter 10 menit. Lalu Akas nangis, hihi. Setelah ditenangin, saya lanjutin dengan menyuapi puree/bubur saring. Dan alhamdulillah ga ada masalah saat disuapi. Mungkin karena sebelumnya Akas udah familiar ya dengan rasa makanannya versi finger food. Untuk makanan yang ga ada versi finger food-nya, saya langsung menyuapinya ke Akas.

image

Dari Dipangku hingga Ke Kursi Makan

Sejak dulu saya pengen anak saya duduk di kursi makannya saat makan. Jadi jangan sampai ada deh itu drama makannya disuapin sambil dikejar-kejar. Plus saat makan ya fokus ke makan, jadi ga ada cerita makan sambil main ataupun nonton TV. Saat makan, TV mesti dimatikan.

Awal nyoba makan di kursi makannya, Akas cuma bertahan beberapa menit, setelah itu nangis. Sepertinya Akas ga nyaman duduk di sana. Akas saat 6 bulan memang masih belum bisa duduk tegak, kursinya juga sepertinya kegedean, plus keras. Pernah saya sumpal bagian punggung dan dada Akas dengan bantal kecil biar duduknya lebih kokoh, tapi ternyata Akas ga betah juga.

Kalo udah nangis, Akas langsung saya gendong. Setelah itu makannya lanjut dengan dipangku. Saat dipangku pastikan posisi duduknya tetap tegak. Kalo dipangku ini lumayan lancar makannya, tapi saya juga ga mau Akas keterusan makan sambil dipangku.

Kadang saya coba dudukin Akas di bouncer atau di stroller. Minusnya, sandaran bouncer atau stroller ini agak miring, bukan tegak, jadi posisi duduk Akasnya miring juga. Kadang saya ganjal bantal aja di punggungnya biar lebih tegak posisinya. Dengan begini, kadang betah, kadang ga, haha.

Butuh waktu 2 minggu lebih buat Akas agar betah makan di kursi makannya. Akhirnya kursinya saya alas dengan bantal peyang supaya empuk dan duduknya lebih nyaman.

image

Menu 4★ MPASI 6m+ Akas

Selesai dengan menu tunggal, mulai minggu ke-3 MPASI Akas diberikan menu 4★. Kali ini makannya ditambah jadi 2x makanan utama (menu 4★, pagi dan sore) plus 1x makanan selingan (buah, siang). Porsi makanannya juga dinaikkan jadi sekitar 3-4 sdm.

Menu 4★ yang diberikan berupa bubur saring. Hari pertama bikin menu 4★ rada kagok juga. Sebelumnya cuma mengolah 1 bahan saja, sekarang mesti minimal 4 bahan, dan tentunya butuh waktu lebih lama. Di hari pertama itu, saya bikin bubur dari nasi, daging sapi, tempe, dan wortel. Setelah matang, semua saya haluskan dengan chopper lalu disaring. Melihat penampakan bubur ini saya ga sreg, warnanya jelek dan membosankan. Akasnya sih mau-mau aja disuapin.

Hari berikutnya saya putuskan untuk memasak bahan-bahannya secara terpisah. Lebih repot dan lebih lama memang karena menyaringnya mesti terpisah juga. Tapi saya malah senang lihat makanan Akas jadi berwarna-warni dan ga ngebosenin. Kira-kira kayak makanan orang dewasa, ada karbohidrat dan lauk pauknya.

Kelebihan lain menyajikan terpisah, kalau ternyata ada satu bahan baru yang bikin alergi, kita tinggal sisihkan bahan itu aja, yang lain masih bisa dimakan. Begitu pula kalau ternyata bayinya pas lagi ga mau suatu bahan tertentu. Tapi ya gitu deh, lebih repot, lebih lama, lebih banyak yang mesti dicuci. Yeah, saya emak rempong, haha. Oya, kalo freak dengan takaran, bikin terpisah ini juga menyulitkan untuk menakarnya. Saya sih pake jurus kira-kira aja, berdasarkan volume makanannya dalam mangkok 😀

Untuk menyuapinya, saya tetap mencampurnya dalam tiap suapan. Ga diaduk-aduk dulu sih. Kira-kira kayak kita makan sehari-hari. Dipikir-pikir juga dengan begitu maka dalam tiap suapan kerasa ada beberapa rasa berbeda, bukan 1 rasa aja seperti kalau buburnya dicampur.

Menu 4★ ini saya masak tiap pagi, langsung untuk 2x makan. 1 porsi langsung dimakan pagi itu, 1 porsi lagi saya simpan di kulkas untuk sorenya. Nanti sebelum makan sore tinggal dihangatkan sebentar dalam magic com.

Berikut menu 4★ yang saya berikan kepada Akas (1-18 Januari 2016). Saya list bahan 4★-nya aja ya, untuk cara mengolahnya bisa klik masing-masing link. Berturut-turut: karbohidrat, protein hewani, protein nabati, sayur.

  1. Beras putih, daging sapi, tempe, wortel.
  2. Beras putih, ikan dori, tahu, labu siam.
  3. Oat, kuning telur, kacang hijau, wortel.
  4. Beras putih, ayam, tempe, kangkung.
  5. Beras putih, udang, tahu, tomat.
  6. Ubi ungu, hati ayam, kacang hijau, wortel.
  7. Beras putih, ikan patin, tempe, brokoli.
  8. Beras putih, ayam, kacang hijau, sawi hijau + tomat.
  9. Kentang, daging sapi, kacang polong, brokoli + wortel.
  10. Beras merah putih, ikan patin, tahu, kembang kol.
  11. Oat, telur, kacang hijau, brokoli.
  12. Beras merah + beras putih, hati ayam, toge, sawi hijau + tomat.
  13. Beras putih, ayam, kacang polong, kembang kol.
  14. Beras putih, daging sapi, tahu, brokoli.
  15. Beras putih, ayam, kacang polong, wortel.
  16. Kentang, daging sapi, kacang polong, tomat.
  17. Oat, ikan patin, tahu, brokoli.
  18. Beras putih, telur, buncis, kembang kol.

Saya masih minim eksplor penggunaan bumbu aromatik. Paling banter yang dibumbuin cuma protein hewaninya, atau sayuran tertentu. Enak ga tuh? Kalo versi lidah dewasa mungkin ga enak, tapi Akas mau-mau aja, jadi saya biarin dulu aja, haha. Nanti deh kalo tiba masanya Akas ogah makan baru saya eksplor lebih banyak bumbu aromatiknya :D.

Untuk buah, selalu saya siapkan fresh tiap sebelum makan. Sejak masuk menu 4★ ini, saya mulai rada malas menyajikan buah dalam bentuk finger food. Saya malas beresin berantakannya, trus makannya juga butuh waktu lebih lama, sementara saya pengen cepat beres, haha. Akas kalo disuapin lebih cepet, plus makannya dah mulai lebih rapi, ga belepotan parah, sehingga effort untuk bebersih setelahnya lebih sedikit :D.

Alhamdulillah di menu 4★ ini Akas lancar-lancar aja makannya. Sudah betah makan sambil duduk di kursi makannya dan makanannya seringnya habis. Alhamdulillah. Yang ga disangka banget itu, Akas sempat demam sehari, tapi makannya tetap lancar seperti biasa, walau sambil dipangku. Padahal saya udah siap mental kalau Akas jadi ga nafsu makan karena demam.

Ketika Pup Menjadi Penting

Dulu waktu belum makan makanan padat, Akas ga pup tiap hari. Kadang setelah beberapa hari baru pup. Dulu saya ga ambil pusing, toh konsumsinya masih ASI dan sufor aja. Kalau bayi ASI eksklusif malah toleransi ga pup-nya bisa sampai 14 hari.

Setelah MPASI, lain cerita. Idealnya kalau udah MPASI bayi mesti pup tiap hari. Kalau kata DSA-nya Akas, 2 hari ga pup masih normal; hari ke-3 belum juga, mesti evaluasi lagi makannya; hari ke-5 belum juga, mungkin perlu bawa ke dokter untuk dicek apa perlu dikasih pencahar.

Awal MPASI, Akas pup itu jadi sesuatu yang saya nanti-nanti. Seminggu pertama, Akas pup 3 hari sekali. 2 hari Akas ga pup aja saya galau, huhu. Kuatir sembelit. Begitu udah pup, bahagia luar biasa. Dipikir-pikir, mungkin ada salah di susunan menu. Atau bisa juga karena Akas mengkonsumsi sufor plus diresepi dokter suplemen zat besi. Katanya sih sufor dan zat besi ini cukup mempengaruhi pencernaan.

Minggu kedua, saya mulai lebih santai. Ya sudahlah ya, ga mungkin juga galau melulu tiap belum pup. Alhamdulillah sejak menu 4★, pupnya tiap hari, sesekali 2 hari sekali.

Sufor vs. MPASI Akas

Cerita dikit ya terkait suplementasi Akas dan upaya mengurangi konsumsi sufor. Saya gagal say bye to sufor sebelum Akas 6 bulan, jadi berharap banget di masa MPASI ini Akas bisa tanpa sufor lagi.

Terakhir di usia 5-6 bulan, Akas mengkonsumsi sufor rata-rata sekitar 300 mL/hari. Dan ternyata berat badannya tetap ga naik. Berarti dari usia 4-6 bulan, timbangan beratnya stuck di angka 6.4 kg.

Saat kontrol bulanan di usia 6 bulan, saya nanya ke dokter apakah jumlah sufor untuk Akas sudah bisa dikurangi karena Akas sudah akan MPASI. Dokter bilang jangan dulu sebulan ini, karena biasanya bayi ga langsung lancar MPASI-nya. Ok. Dipikir-pikir daripada nanti galau lagi kalau di bulan ke-7 beratnya ga nambah, biarlah ngalah dulu sama sufor.

Jadinya sebulan pertama MPASI itu bisa dibilang saya fokus di program penggemukan Akas *halah*. Sufornya saya tambah dikit, jadi rata-rata 330 mL/hari. Sebulan berlalu, timbangan Akas menunjukkan angka 7.3 kg. Artinya naik 900 gr. Alhamdulillah, saya bahagiaaaa.

Saya ga tau berapa persen peran doa ibu dalam kelancaran makan anaknya. Tapi buat saya, rasanya itu berpengaruh. Dulu sebelum melahirkan saya agak lupa berdoa minta ASI yang lancar dan banyak, trus ya gitu deh nasib saya.

Sebelum MPASI, saya setiap hari berdoa supaya Akas lancar MPASI-nya dan selalu lahap makannya, di samping tetap berdoa untuk dilancarkan dan dicukupkan ASI-nya untuk Akas. Saya selalu berusaha ikhlas menerima tantangan per-ASI-an saya, berharap Allah meringankan tantangan saya untuk MPASI. Alhamdulillah sejauh ini dikabulkan.

Saya ga kebayang kalo MPASI-nya juga penuh drama penolakan dan GTM, mungkin saya bakal stres berat, hehe. Allah Maha Pengasih dan Penyayang.

Salam,

signature

Leave your comment