Bulan Ke-7 Akas

Assalamu’alaikum wr. wb.

Dear Akas,

Makin telat aja nih ibu nulisnya, maaf yaa. Bulan ini Akas udah akan 9 bulan padahal, sementara catatan ibu terakhir masih bulan ke-6. Jadi mari sekarang cerita tentang bulan ke-7 dulu ya, hehe.

Highlight bulan ke-7 Akas adalah MPASI yang alhamdulillah lancar jaya, yay. Ibu bahagia. Akas makannya lahap dan makanannya hampir selalu habis. Ibu juga bertekad untuk ngasih Akas makanan yang ibu masak sendiri dan alhamdulillah sejauh ini masih kesampaian.

Akas udah nyoba beraneka ragam bahan makanan, dari karbohidrat, protein hewani, protein nabati, sayur, serta buah. Karena sejauh ini Akas nerima aja apa yang ibu kasih, ibu jadi ga tau favorit Akas tuh yang mana, hihi.

Perkembangan motorik Akas bulan ini, Akas mulai belajar duduk sendiri dari posisi tengkurap, tapi masih kesulitan, hehe. Kalau didudukin pun Akas masih mesti numpu pake tangan. Kecuali kalo di kursi makan, alhamdulillah dah mantep duduknya di kursi makan. Posisi yang lebih sering Akas lakukan yaitu posisi onggong-onggong.

image

Tanggal 12 Januari 2015 Uncrey (Uncle Reyhan), Titha (Onti Litha), dan Omi (Onti Mira) ke Balikpapan. Selama mereka di sini, kita banyak jalan-jalan. Tanggal 13 Januari 2015 kita jalan-jalan ke Penangkaran Buaya Teritip dan Pantai Manggar, lalu besoknya kita jalan-jalan ke Samarinda dan Tenggarong lagi.

Tanggal 16 Januari 2015, sekembalinya dari Samarinda Akas demam. Ini kali pertama Akas sakit, hiks. Sepertinya kombinasi kecapean setelah perjalanan jauh, gonta-ganti suhu dalam mobil yang sejuk dengan suhu Samarinda dan Tenggarong yang lagi panas banget, serta ketularan.

Ibu ukur suhu Akas sempat sampai di atas 39°C. Ibu kuatir jadi ibu kasih Akas parasetamol untuk menurunkan panas Akas, tapi panasnya ga turun juga. Mungkin ibu salah takaran. Akhirnya Akas ibu bawa ke dokter. Dokter kasih Akas obat penurun panas lagi di rumah sakit. Di rumah, ibu pantau demam Akas, alhamdulillah setelah 2x lagi minum obat panas Akas udah turun.

Selama demam, Akas rewel. Saat rewel Akas malah jadi ngoceh terus, biasanya ga pernah secerewet itu, hihi. Malamnya ibu kira Akas bakal begadang lagi karena rewel, alhamdulillah ga. Yang bikin ibu salut banget sama Akas, Akas tetap lancar makannya, masih lahap saat disuapin. Ibu udah siap-siap kalo Akas nolak makan, eh ternyata ga. Makasih ya sayang.

Karena sakit ini, imunisasi Akas bulan ke-7 mesti ibu tunda dulu 1 minggu, nunggu Akas sehat lagi. Oia, saat sakit itu, Akas ditimbang sebelum diperiksa dokter dan berat Akas sudah 7.3 kg. Alhamdulillah, naik 900 gr dari bulan lalu. Baru kali ini berat Akas naik sampai sebanyak itu, hehe.

Kado ulang bulan ke-7 Akas ini, Akas akhirnya dibotakin! Hihi. Dulu waktu aqiqah Akas ga dibotakin, cuma dipotong dikit aja rambutnya. Setelah itu rambut Akas dibiarin aja. Ibu ga kepikiran untuk botakin Akas. Tapi belakangan ayah bilang pengen nyoba botakin Akas karena rambut Akas masih tipis aja, kali aja setelah dibotakin tumbuhnya lebih tebal. Kita lihat aja nanti ya nak, hehe. Lucu sih Akas botak, tapi buat ibu rasanya beda jauh banget dengan saat Akas masih ada rambutnya.

Hmm, apalagi yaa. Kayaknya udah, segitu dulu ceritanya. Nanti ibu sambung lagi dengan cerita bulan ke-8. Sehat-sehat ya nak dan lahap terus makannya. Ibu sayang Akas.

Balikpapan, 5 Maret 2016
With love,
Ibu

Salam,

signature

Leave your comment