Sekilas Ramadhan 1437 H (2016) di Balikpapan

Dulu saya berencana rutin menulis sekilas tentang bulan Ramadhan yang kami lalui, terutama hal-hal berkesan di Ramadhan tahun itu. Tapi karena tahun lalu banyakan malasnya, tulisannya pun belum dibuat, dan Ramadhan tahun ini pun keburu datang, hihi. Ga apa-apa deh late post, tulis yang teringat aja :D.

Setelah Ramadhan tahun 2015 saya lalui di Baso/Bukittinggi dengan status sebagai ibu baru melahirkan, Ramadhan tahun 2016 mayoritas saya lalui di Balikpapan dengan status sebagai ibu menyusui dari bayi berumur 1 tahun. Walau menyusui, saya bertekad untuk berpuasa. Saya yakin bisa karena Akas udah hamppir setahun, asupannya pun mayoritas bukan ASI lagi, melainkan dari makanan. Motivasi lainnya, biar utang puasa saya ga nambah banyak, soalnya utang puasa tahun sebelumnya belum dibayar, eaaa. Saya pun berharap banget saya bisa puasa 1 bulan penuh karena hingga saat itu saya masih belum haid lagi sejak usai melahirkan.

Selama menjalankan puasa, alhamdulillah tidak ada masalah pada saya ataupun Akas. Pada ibu menyusui, selain memperhatikan kondisi si ibu sendiri, kita juga harus memperhatikan kondisi bayi. Kalau bayinya jadi tidak baik kondisinya saat si ibu berpuasa, tentu sebaiknya ambillah keringanan untuk tidak berpuasa.

Saya tidak tau ya apakah puasa berpengaruh ke produksi ASI saya. Saat itu Akas makannya alhamdulillah lancar, dan selama makannya lancar saya ga ambil pusing soal ASI. Saya juga ga konsumsi makanan/minuman tertentu untuk menjaga produksi ASI. Setelah hampir setahun memusingkan soal ASI dan berjuang untuk relaktasi, saat itu saya merasa sudah tiba saatnya bagi saya untuk ga mikirin soal ASI terus-menerus, hehe.

Salah satu hal berkesan di Ramadhan tahun lalu adalah saat Akas berusia 1 tahun. Lahir di awal Ramadhan, ulang tahun pertama pun masih di bulan Ramadhan. Kami tidak bikin pesta ulang tahun, lebih memilih mengundang teman-teman untuk buka puasa bersama di rumah. Tahun pertama nikah sempat ngundang buka bareng juga dan saat itu saya masak sendiri, tapi kali ini saya pesen katering aja, haha. Masak sendiri dalam jumlah banyak sambil ngurus bayi itu susah ya buu.

Hal berkesan lainnya adalah akhirnya Akas bisa jalan, yay, alhamdulillah. Akas pertama kali belajar melangkah tanggal 24 Juni 2016 (1y5d), lalu berikutnya masih mesti diawasi terus karena kadang Akas hilang keseimbangan lalu jatuh sendiri, hehe. Somehow saya merasa Akas ini ngebut belajar jalan sebelum mudik biar nanti pas mudik saya bisa bebas dari komentar orang-orang “kok masih belum bisa jalan?”, haha. Yah, biasa lah, banyak orang yang suka komentar yang bikin panas kuping.

Tanggal 1 Juli 2016 kami mudik ke Padang. Alhamdulillah perjalanan pesawat BPN-CGK-PDG lancar. Ini kali kedua perjalanan Akas dengan pesawat dan kali ini di pesawat Akas banyakan tidur dan ga nangis, beda banget dengan perjalanan pertamanya yang pake nangis-nangis saat landing. Strateginya, bikin Akas cape sebelum boarding. Karena baru belajar jalan, melepas Akas jalan aja udah cukup untuk bikin dia cape, hehe.

Setelah mudik, sisa Ramadhan kami habiskan di Padang. Oia Ramadhan tahun 2016 ini bisa saya lalui full bersama suami. Suami udah ga kerja di Schlumberger lagi, jadi bye bye job di lapangan, hehe.

Itu aja sih yang saya ingat. Sekian ceritanya. Adapun harapan agar bisa puasa sebulan penuh, alhamdulillah tercapai, yay, jadi utang puasa saya ga nambah, hihi. Tapi ibadah tetap terasa masih kurang maksimal, hiks.

Semoga tahun ini bisa memaksimalkan hari-hari Ramadhan yang tersisa, agar Ramadhan tak berlalu begitu saja. Aamiin.

Salam,

signature

Leave your comment