Catatan Seputar MPASI (6-12 Bulan) Akas

Masih aja bahas MPASI, padahal anaknya udah 2 tahun lebih, hihihi. Yah berhubung ada yang tertunda dan sudah dijanjikan di postingan sebelumnya, maka ini mesti dituntaskan. MPASI Akas alhamdulillah menjadi masa yang menyenangkan buat saya. Saya banyak belajar dan puas dengan hasil yang dicapai. Berikut catatan saya tentang masa-masa MPASI Akas.

Panduan WHO + HHBF = The Best!

Panduan MPASI ada banyaaak banget. Bahkan beda negara juga beda panduan MPASI-nya. Saya memilih panduan WHO dan Departemen Kesehatan Indonesia pun menganjurkan panduan ini (bisa dilihat pada buku KIA versi tahun 2015). Panduannya lengkap, dan yang penting buat saya, saya ga perlu pusing mikirin bahan makanan ini udah boleh atau belum karena prinsipnya semua jenis bahan makanan boleh diberikan sejak awal MPASI selama tidak ada alergi.

Saya juga bersyukur banget dikenalkan dengan grup HHBF . Dan selama menjalani MPASI, file-file dan diskusi di grup HHBF sangat membantu saya menjawab semua pertanyaan yang muncul. Lengkap deh pokoknya. Very recommended to join this group!

Kalau prefer pelatihan langsung, coba deh ikut Kelas Edukasi MPASI dari AIMI. AIMI juga mengacu pada panduan WHO. Kalau ga bisa, beli buku “Mini Ensiklopedia MP-ASI Sehat” by Tim Admin HHBF plus ikut grup FB HHBF juga udah sangat membantu.

Idealis + Rajin

Dalam menjalankan MPASI Akas, saya itu dulu idealis banget deh. Semua sesuai panduan WHO, dan saya pun menerapkan pola makan yang baik pada Akas. Di antaranya:

  • Lulus MPASI Homemade. Ini mungkin satu-satunya sertifikat AIMI yang bisa saya buat, haha (tapi ga dibuat juga sih, ga penting rasanya). MPASI Akas, dari menu utama sampai camilan selalu homemade, masakan saya sendiri. Saya ga pernah memberikan MPASI kemasan kepada Akas, termasuk biskuit bayi.
  • MPASI tanpa gula garam (dalam artian tidak menambahkan gula garam ke dalam makanannya dengan sengaja; kalau yang sudah terkandung di dalam bahan makanan sih ga apa-apa, misal gula pada yoghurt, garam pada keju, dll.). Alhamdulillah Akas lahap-lahap aja makan MPASI tanpa gula garam.
  • Setelah menu tunggal, saya selalu memberikan menu 4★ pada Akas setiap hari. Ga pernah kelewat sekali pun.
  • Makan tidak lebih dari 30 menit. Ini alhamdulillah selalu tercapai bahkan biasanya Akas sudah selesai makan dalam waktu sekitar 15 menit.
  • Jadwal makan yang teratur. Akas biasanya sarapan sekitar jam 8 pagi, makan siang sekitar jam 1 siang, dan makan malam sekitar jam 7 malam. Camilan siang sekitar jam 11, camilan sore sekitar jam 5 sore. Jadwal ini tetap disesuaikan dengan kondisi bayi.
  • Makan selalu sambil duduk di kursi makan. Dari awal saya ingin sekali menerapkan hal ini. Ga mau deh kalau Akas makannya sambil digendong, main, apalagi sambil dibawa jalan-jalan. Awal-awal sih Akasnya masih dipangku atau duduk di bouncer karena Akas belum bisa duduk tegak. Setelah bisa, selalu deh di kursi makan. Alhamdulillah anaknya anteng di kursi makan, ga pernah berontak mau berdiri atau keluar.
  • No TV, no gadget, no mainan. Saat makan, fokus pada makan. Saat makan, TV mesti dimatikan. Saya juga ga pernah ngasih gadget atau mainan pada Akas supaya dia mau makan dengan tenang. Alhamdulillah bisa.

Selama MPASI, saya juga rajin banget. Tiap hari masak serta berkreasi dengan MPASI, dan saya juga selalu mencatat menu apa saja yang diberikan. Tiap hari saya mendokumentasikan MPASI Akas (demi di-posting di blog sebelah, haha).

Kenapa bisa rajin banget? Karena suami memberikan kesempatan pada saya. Dulu saya selalu masak buat suami. Tapi setelah melahirkan, saya ga sempat lagi masak. Sempatnya paling cuma untuk bikin sarapan. Seringnya beli makanan di luar atau pesan catering. Selama MPASI pun masih begitu. Saya hanya masak untuk Akas. Yah, idealnya masak MPASI dari menu keluarga ya, jadi masaknya bisa sekalian. Tapi apa daya saat itu saya masih bingung gimana caranya karena masakan sehari-hari kami dominan pedas atau digoreng, beda dengan makanan Akas yang dominan hambar dan direbus/dikukus/ditumis aja.

Motivasi yang Besar

Kok rajin dan idealis banget MPASI-nya? Karena saya punya 3 motivasi besar dalam MPASI ini.

  • Saya dulu gagal memberikan ASI eksklusif pada Akas. Jadi saya punya tekad kuat memberikan MPASI terbaik buat Akas, semacam menebus kegagalan saya pada ASI.

    Baca juga: Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

  • Saya ingin menuntaskan usaha relaktasi saya. Sebelum MPASI, Akas masih belum berhasil stop minum sufor. Dengan MPASI, ada peluang porsi sufor itu bisa digantikan oleh MPASI sehingga Akas bisa full ASI lagi.
  • Saya ingin mengejar kekurangan berat badan (BB) Akas.

Tentang BB Akas

Akas lahir dengan BB 3.35 kg. Tidak tergolong kecil ya. Di usia 4-6 bulan, berat Akas stuck di angka 6.4 kg. Artinya selama 6 bulan berat Akas cuma naik sebanyak 3.05 kg. Kalau mengacu pada grafik KMS, mestinya total kenaikan BB selama 6 bulan pertama itu idealnya minimal 800+900+800+600+500+400 gr = 4000 gr alias 4 kg.

Kalau lihat bayi lain yang seumuran, di usia 6 bulan itu Akas terlihat paling kecil dan kurus. Yah, mestinya ga boleh dibandingkan ya, tapi apa daya emak bisa baper. Lihat bayi lain gemuk montok bahkan lemaknya berlipat kayak roti sobek, berkat ASI eksklusif pula, kadang jadi galau dan sedih sendiri.

Kurva BB Akas sebelum MPASI sih sebenarnya masih dalam batas normal, belum memotong ke pita hijau di bawahnya, tapi sudah mendatar selama 2 bulan. Dan rasanya artinya ada yang ga beres kalau 2 bulan berturut-turut BB-nya ga naik-naik.

Setelah MPASI, kurva BB Akas kembali ke jalur normal. Kenaikan BB-nya pun buat saya luar biasa. Di KMS, total kenaikan BB di usia 6-12 bulan itu idealnya minimal 300+300+300+300+200+200 = 1600 gr alias 1.6 kg. Umur 12 bulan BB Akas 9.7 kg, artinya naik 3.3 kg selama MPASI, alhamdulillah. Kurva BB Akas kembali ke jalur normal bahkan memotong naik ke pita hijau di atasnya. Dan saya udah ga baper lagi lihat teman-teman seumuran Akas karena Akas udah kelihatan lebih berisi dan sama besar dengan teman-temannya, ehehe.

image

Tidak Ada Gerakan Tutup Mulut (GTM)

Salah satu faktor penentu Akas bisa banyak naik BB-nya adalah Akas makannya selalu lahap, ga pernah GTM, bahkan saat sakit atau tumbuh gigi sekalipun. Sebelum MPASI, saya sudah menyiapkan mental setelah banyak denger cerita teman tentang anaknya yang GTM. Tapi alhamdulillah ga ada GTM-nya.

Kalau ditanya tips gimana caranya supaya anak makannya lahap, saya bingung juga. Karena Akas ini pas MPASI lahap dengan sendirinya. 3 hari pertama sih masih struggling, tapi setelahnya lancar jaya. Apa aja yang saya kasih, hampir selalu dimakan dengan lahap. Yang pernah ditolak seingat saya cuma alpukat.

Satu hal yang ga pernah luput saya lakukan adalah berdoa setiap hari agar Akas makannya selalu lahap, bahkan sejak belum mulai MPASI. Jadi saya simpulkan faktor doa itu berpengaruh sekali. Mungkin juga Allah memudahkan saya kali ini setelah sebelumnya saya struggling banget soal ASI, kasian kalo mesti stres lagi gara-gara GTM. Dan ini akhirnya membantu saya sukses relaktasi, alhamdulillah.

Telur/Ayam Kampung? Organik? Gluten Free?

Kalau lihat MPASI selegram yang canggih-canggih itu, kesannya bahan MPASI-nya mesti yang mahal-mahal ya, padahal ga harus begitu. Saya sih berpegang pada prinsip, gunakan bahan makanan yang biasa dipakai sehari-hari di rumah. Toh MPASI itu jembatan agar anak nanti ikut menu keluarga, ga perlu dipaksain ngasih bahan makanan yang ga biasa kita makan, apalagi maksain beli yang mahal padahal budget pas-pasan.

Oleh karena itu, saya belanja bahan makanan ya seperti biasa saat belum ada Akas pun. Telur dan ayam pakai yang dari ayam negeri aja, karena saya ga pernah masak ayam kampung, pun harganya lebih mahal, kekeke. Pernah sih ngasih telur ayam kampung tapi cuma sekali di pas menu tunggal. Saya ga beli sayur/buah organik, beli dari tukang sayur yang biasa lewat atau dari pasar aja. Olahan tepung juga ga mengkhususkan yang gluten free, karena kalo ga alergi gluten ya ga apa-apa lah makan yang ber-gluten :p.

Ada dink bahan yang jarang saya dan suami konsumsi tapi saya cobakan ke Akas, seperti beras merah, oat, hati ayam, kacang merah, dan kacang tolo. Ini sih demi variasi makanan untuk Akas, hihi.

Spoon-feed? BLW? Responsive!

Saat awal MPASI, saya terpaku pada 2 cara pemberian makan saja, disuapi (spoon-feed) atau bayi makan sendiri (BLW). Keduanya punya kelebihan dan kekurangan, tidak ada yang lebih baik dibanding yang lain, yang ada adalah mana yang lebih cocok dengan bayi kita.

Dalam MPASI Akas, saya menggabungkan kedua metode tsb, supaya asupan yang masuk tetap cukup tapi bayi juga belajar makan sendiri. Belakangan baru sadar bahwa di panduan WHO itu ada yang namanya responsive feeding. Dan tanpa disadari saya sudah menerapkannya. Alhamdulillah.

Tentang Alat Makan dan Minum

Selain disuapi, Akas saya berikan finger food untuk dipegangnya dengan tangannya sendiri. Setelah mulai lancar mengambil dan memegang makanan, saya mulai mengenalkan garpu pada Akas pada umur 10 bulanan. Di buku BLW dibilang garpu lebih mudah digunakan bayi dibanding sendok, jadi saya ikut aja. Garpunya lebih sering saya gunakan saat makan buah. Awalnya buahnya saya tusukin ke garpu, lalu Akas belajar mengambil garpunya dan menyuap sendiri dari garpu. Setelah itu baru pelan-pelan belajar nusukin sendiri. Penggunaan garpunya masih sebatas untuk makan buah potong dengan cara ditusuk.

Untuk minum, dari umur 6-10 bulan itu Akas susah banget minum air putih, jadi saya coba beberapa media untuk memberikan air putih, selain dot. Yang cukup sering dipakai adalah menyuapi dengan sedotan, seperti memberi dengan pipet. Umur 10 bulan mulai lancar pakai gelas, jadi seterusnya pakai gelas.

Tentang Slow Cooker

Saya beli slow cooker tapi kalau ditanya kepake banget ga buat MPASI, jawabannya tidak. 😛 Saya ga pake cara praktis buat masak MPASI, di mana bahan-bahan tinggal cemplung slow cooker. Slow cooker untuk MPASI kebanyakan cuma saya pakai untuk membuat bubur dari beras.

Apa ga sia-sia beli slow cooker? Ga, karena tujuan utama saya beli slow cooker bukan untuk MPASI, melainkan untuk masak yang lain, terutama olahan daging. Makanya saya beli ukuran 1.2 L sekalian (kalau untuk masak MPASI doank mending yang kecil karena porsi makan bayi itu kan dikit banget). Saya sering gagal masak daging dengan empuk. Dengan slow cooker, daging selalu jadi empuk, ehehe. Masak sop daging, terik daging, tongseng, rendang, saya berdayakan slow cooker. Saya juga pernah lho bikin kue pakai slow cooker.

Apalagi ya? Itu aja yang teringat sejauh ini. MPASI Akas menyenangkan, tapi semuanya berubah setelah anaknya berumur 1 tahun. Fyuuuh.

Salam,

signature

Leave your comment