Cerita Pasca MPASI (1-2 Tahun) Akas

Ok ini tulisan terakhir seputar MPASI++ Akas. Yang mengikuti cerita MPASI Akas sebelumnya mayoritas bakal menilai MPASI Akas menyenangkan banget, idealis/perfect banget, ibunya rajin banget, dkk. Alhamdulillah ya, pernah merasakan bahwa semua teori MPASI itu bisa dipraktikkan dengan baik. Tapi semua berubah setelah Akas berumur 1 tahun. Akhirnya merasakan juga beberapa kendala dan tantangan yang dihadapi ibu-ibu lain perkara makan ini. Semua dimulai karena Gerakan Tutup Mulut aka. GTM.

Halo GTM!

Suatu malam di bulan September 2016 (Akas 16 bulan), saya kebangun tengah malam mendapati Akas muntah. Ga tau penyebabnya apa, tapi karena anaknya tampak baik-baik saja, saya cuma bersihin dan lanjut tidur sama Akas. Paginya, saya siapin sarapan seperti biasa, Akas pun bersemangat makan seperti biasa. Tapi baru makan beberapa suap, tiba-tiba Akas muntah lagi. Dan setelah itu Akas ga mau makan. Trauma mungkin ya, karena masukin makanan ke mulut hasilnya muntah.

Seharian berlanjut dengan drama muntah dan mencret. Muntah di kasur, muntah di sofa, muntah di meja makan. Mencret di box bayi, mencret di lantai. Anaknya lemes ga bertenaga, sedih lihatnya. Sebelumnya kalau demam Akas bakal rewel nangis, ini malah ga nangis tapi tiduran aja karena lemes. Pas pula suami lagi ga di rumah. Sendirian deh ngurusin anak sakit, lelah jiwa raga.

Hasil dari sakit kali ini, Akas jadi susah makan. Wajar lah ya. Tapi karena ini pertama kalinya Akas GTM, saya pusing juga. Dimasakin, trus ga dimakan, bikin saya jadi cape dan emosi #lemah. Buah yang biasanya dikasih apa aja mau, sekarang milih, maunya yang berwarna aja, itupun cuma sedikit. Dikasih biskuit bayi, dia semangat bukain bungkusnya, abis itu ga dimakan, trus minta lagi yang baru buat dibuka bungkusnya. Seharian cuma mau makan nasi sekali, itupun nasi putihnya aja, lauknya ga dimakan sama sekali. Alhasil, kenaikan BB yang dicapai perlahan-lahan selama 3 bulan, hilang seketika dalam 3 hari. Fyuh.

Daripada lelah coba berkreasi dengan menu masakan lalu ga dimakan lalu jadi emosi, akhirnya saya pilih ga usah masak aja, hahaha. Dan berdamai dengan keadaan. Udah ada makanan yang masuk ya alhamdulillah. Makannya nasi aja ga masalah. Dengan kejadian ini, saya jadi bisa mengerti stresnya ibu-ibu yang anaknya susah makan, apalagi kalau BB anaknya sudah di bawah batas normal.

Bye Bye Idealisme

Kalau dulu pas MPASI bisa idealis banget, sekarang bye bye deh.

  • Berawal dari kejadian sakit di atas, sampai nafsu makan Akas normal lagi, tentu saya juga mencoba berbagai cara untuk membujuk Akas agar mau makan. Halalkan sajalah semua cara, haha. Anaknya ga mau anteng di kursi makan, ya udahlah ga apa-apa makan sambil main atau nonton. Tapi tetap saya batasi, ga ada ceritanya saya ngejar-ngejar nyuapin Akasnya, Akas yang mesti mendekat ke saya kalau saya panggil buat disuapin.
  • Welcome makanan kemasan! Hahaha. Anaknya udah setahun, lelah ah kalau selalu bikin semuanya homemade. Mulai deh itu dikasih biskuit bayi, kue-kue, dll. Tapi tentunya ga sembarang makanan kemasan saya kasih ke Akas. Tetap saya pilih yang ga terlalu manis/asin, tanpa pengawet, tanpa pemanis buatan. Makanan kemasan boleh, tapi tetap perhatikan bahan-bahannya.
  • Tidak selalu menu 4★, hihihi. Ini sih faktor kemalasan ibunya. Sesekali ga lengkap 4★ ga apa-apalah #JANGANDITIRU. Kadang bahan ga lengkap, ya udahlah seadanya. Kadang males masak, jadilah beli makanan di luar, ya seadanya aja. Beli kupat tahu (yang mana isinya cuma karbohidrat dan protein nabati) buat sarapan, hajar bleh tanpa tambah apa-apa. Tapi tetap saya usahain dalam sehari minimal ada sekali makan yang menunya 4★.

Oia walaupun sudah welcome dengan makanan kemasan, untuk minuman saya ngasih Akas masih sebatas susu UHT, karena minuman kemasan itu mayoritas terlalu manis menurut saya. Susu UHT pun dikasih yang plain aja. Plus saya belum ngasih Akas teh apalagi kopi, karena kandungan kafeinnya bisa menghambat penyerapan zat besi. Kadang dia mupeng, tapi selalu saya bilangin “itu kopi/teh, punya ayah/ibu, anak-anak ga boleh minum teh/kopi” :D.

image

Tentang Gula dan Garam

Sejak Akas berusia 1 tahun, makanannya mulai saya kasih gula garam. Awal-awal tentunya lebih sedikit dibanding gula garam untuk makanan ayah ibunya, tapi lama-lama disamain aja. Saya berani menyamakan karena saya tergolong mild soal rasa manis dan asin, jadi menurut saya gula garam yang saya pakai dalam masakan saya tidaklah berlebihan. Mama/adik saya aja sering bilang masakan saya kurang garam, haha.

Beralih ke Menu Keluarga

Idealnya, sejak awal MPASI, makanan bayi cukup diambil dari menu keluarga sebelum dikasih gula garam (dan bumbu yang baru boleh setelah 1 tahun tentunya) lalu disesuaikan teksturnya. Tapi karena dulu pas MPASI saya masak khusus/terpisah buat Akas dan jarang masak buat saya dan suami, jadinya butuh proses juga untuk penyesuaian ke menu keluarga.

Awal-awal saya terbantu dengan membuat rencana menu mingguan. Menu Akas dan kami menggunakan bahan yang sama, tapi bisa aja cara masaknya berbeda. Lama-lama makin terbiasa, selanjutnya go show aja 😀

Masih Belum Bisa Makan Makanan Pedas

Sebagai orang Minang, masakan yang saya buat seringnya mengandung cabe alias pedas. Dulu saya berharap setelah 1 tahun Akas bisa makan makanan pedas sehingga saya tidak perlu menyisihkan makanan untuknya sebelum dikasih cabe, atau mengalah dengan mengurangi menu pedas. Nyatanya, sampai sekarang pun Akas belum bisa makan makanan pedas.

Makanan pedas yang pertama saya kasih ke Akas itu rendang. Kebetulan ada kiriman rendang dari adik ipar di Padang, saya coba deh kasih ke Akas. Hasilnya dia nangis-nangis dan kepedesan. Sejak itu, kalau nyicip makanan yang kerasa pedas sedikit aja, dia langsung teriak.

Sempat sih dia pernah mau makan sanjai balado, lumayan banyak dia makan, walau kepedesan tetep lanjut diselingi minum. Tapi ya cuma itu aja bisanya, dikasih makanan lain yang agak pedas dia teriak. Mungkin karena sanjai balado itu ada manis-manisnya ya.Dulu sempat gemes kapan ni anak bisa makan pedas, iri lihat beberapa anak lain enjoy atau malah suka sama makanan pedas. Lama-lama saya berdamai dan ambil positifnya aja: pedas bisa jadi alasan untuk ga ngasih dia makanan yang lagi kami makan tapi belum boleh buat Akas, semisal indomie dan sambal botolan, hahaha.

Makan di Luar vs. Makan di Rumah

Saat masih MPASI, kalau kami makan di luar, saya selalu menyiapkan bekal khusus Akas, daripada pusing nyari makanan yang pas untuk Akas. Setelah 1 tahun, saya mulai mencoba ngasih Akas makanan yang ada di restoran. Untuk makanan luar, ada kemungkinan bumbunya ber-MSG ya, tapi ga apa-apa lah, toh ga sering-sering. Kalau terlalu strict ntar pusing sendiri :P.

Setelah beberapa kali makan di luar, nyatanya … Akas cenderung picky kalau makan di luar. Di rumah dia biasanya mau dikasih apa aja, kalau di luar dia sering ragu buat nyicip. Plus kalau udah order jus dia maunya jus aja. Dibilang lagi susah makan ga juga, karena setelahnya di rumah dia makan seperti biasa. Lama-lama kalau makan di luar ya udahlah pasrah aja dia maunya apa.

Dipikir-pikir, mungkin dia prefer masakan ibu ya? Eaaa. Di satu sisi senang karena alhamdulillah dia mau makan masakan saya. Di sisi lain gemes juga karena ada masanya malas masak dan pengen makan di luar aja, tapi anaknya ga mau makan, heuheu.

Makan Sendiri vs. Disuapi

Kali ini bukan membahas BLW vs. spoon-feed, tapi soal kemandirian anak. Mau MPASI-nya BLW atau spoon-feed, goal-nya tetaplah nanti anak bisa makan sendiri dengan baik. Dan nyatanya, ga selalu lho anak yang dulunya full spoon-feed trus sampai gede masih aja disuapi, ada yang tiba-tiba bosan disuapi dan memilih makan sendiri. Dan sebaliknya, ga selalu juga anak BLW seterusnya selalu makan sendiri, ada masanya mereka prefer disuapi.

Dulu saya mix 2 metode harapannya biar Akas makin cepat bisa makan sendiri. Tapi kenyataannya sebaliknya, menjelang umur 2 tahun dia malah maunya disuapin, ga mau makan sendiri. Semua balik lagi berawal karena GTM tadi, dan karena tidak konsistennya saya membiasakan dia makan sendiri. Dari pada lama, suapin aja lah. Lagi males beresin berantakan, suapin aja lah. Dan seterusnya.

Konsistensi adalah Koentji

Jadi orang tua, dalam hal apapun memang mesti konsisten, ga cuma perkara makan. Tapi susah ye buat jadi orang yang selalu istiqomah, heuheu. Saya ga bisa nyalahin Akas saat males makan sendiri, karena saya yang ga membiasakannya. Saya ga bisa nyalahin Akas saat maunya makan sambil nonton, karena saya yang pernah mengizinkan dia makan sambil nonton. Dan seterusnya.

Memperbaikinya gimana? Dengan tegas dan konsisten lagi. Suatu hari saya mogok nyuapin dan bilang ke Akas berulang-ulang “kalau mau makan, makan sendiri, ibu ga mau nyuapin; kalau ga mau makan sendiri ya udah ga usah makan”. Awalnya dia nangis-nangis, saya biarin, mesti konsisten donk ya sama kata-kata sendiri. Lambat laun dia mulai mau lagi makan sendiri.

Tentang Alat Makan dan Minum

Kalau sebelumnya Akas cuma baru bisa makan buah potong atau camilan pakai garpu, setelah 1 tahun alhamdulillah dia udah bisa pakai sendok. Berproses tentunya. Awal-awal masih berantakan dan tumpah-tumpah, lama-lama ga seberantakan dulu lagi. Tumpah-tumpah dikit sih masih, hehe. Untuk penggunaan alat makan ini saya ga narget, jadi sebisanya aja lah.

Untuk minum, Akas baru bisa minum pakai sedotan di usia 16 bulan, pasca sakit itu. Sebelumnya saya bingung gimana cara ngajarinnya, dan karena udah bisa minum pakai gelas jadi saya santai aja. Saat sakit, dia sempat nolak minum pakai gelas, gara-gara dia pernah muntah setelah banyak minum. Anak muntah-mencret emang mesti banyak minum ya, namun minumnya mesti sedikit-sedikit tapi sering. Kalau kebanyakan bakal muntah.

Karena dia nolak gelas, saya mesti cari cara lain supaya dia mau minum. Kebetulan masih ada air mineral kemasan gelas di rumah, saya contohin cara minumnya, sambil ditekan juga gelasnya biar airnya gampang ngalir ke atas, eh tiba-tiba langsung bisa minum pakai sedotan, yay.

Ada yang bilang sampai anak umur 2 tahun pun, anak masih dalam proses belajar makan. Dan saya sepakat, malah setelah 2 tahun pun masih ada proses belajar makannya. Alat makan ada banyak macamnya, makanan apa lagi, dan pasti selalu ada proses belajar untuk mencoba suatu hal baru. Jadi, selama anak masih proses belajar, sebaiknya jangan pasang target terlalu tinggi, ntar stres sendiri. Plus selalu ada yang bisa disyukuri. Kadang saya kesal kalau Akas banyak ulah saat makan. Tapi saya ingat lagi bahwa mestinya saya bersyukur karena Akas masih mau makan.

Leave a Reply