Nonton di Bioskop Setelah Punya Anak

Suami dan saya suka nonton, dan nonton di bioskop adalah salah satu bentuk rekreasi buat kami. Dulu saat belum punya anak, kalau ada film menarik, kami pasti mengagendakan untuk pergi nonton berdua. Tapi semua berubah setelah kami punya anak. Kami ga bisa lagi pergi nonton kapan pun kami mau.

Kondisinya, kami merantau jauh dari keluarga dan tidak pernah punya ART, jadi tidak ada keluarga/ART yang bisa kami titipi anak.

Bawa Anak Nonton ke Bioskop, Yay or Nay?

Sejauh ini buat saya nay, karena alasan-alasan berikut:

  1. Rating film tidak sesuai untuk anak.
    Film yang menarik buat kami ya banyakan ratingnya untuk usia 13+ atau 17+. Kami bertekad untuk tidak bawa anak ke bioskop kalau rating filmnya tidak sesuai untuk usianya. Ada gunanya lah rating dibuat, rating dipajang di tiap info film, tapi masih banyak orang tua yang tidak mempedulikan ini. Sering banget deh saya lihat anak-anak ikutan nonton film yang ratingnya dewasa. Pihak bioskop ga pernah membatasi/melarang anak ikutan nonton, jadi kontrol ya ada pada orang tua. Geregetan lah kalau tiba-tiba ada adegan sadis atau “romantis” ditonton sama ana-anak. Orang tuanya ga risih apa ya, ckckck.
  2. Berpotensi mengganggu penonton lain.
    Bayi mungkin banget menangis saat kita sedang nonton. Anak mungkin banget ga bisa duduk tenang atau berisik selama film berlangsung. Ada sih orang-orang yang santai aja dengan hal ini, dengan dalih “namanya juga anak-anak”. Tapi saya pribadi merasa ga nyaman kalau sampai mengganggu orang lain. Kalau untuk film anak dan penontonnya mayoritas anak-anak masih bisa ditoleransi lah, tapiii … masuk ke alasan ke-3.
  3. Berpotensi mengganggu konsentrasi diri sendiri.
    Hahaha. Saya tipe yang kalau nonton di bioskop itu mesti fokus dan tenang, merasa pindah ke dunia berbeda, lupakan sejenak segala aktivitas dan rutinitas. Nonton itu juga me time buat saya. Kalau bawa anak, pas anak nangis ya mesti didiamkan, pas anak minta/perlu keluar ya mesti diantar, duh ga bisa nonton dengan tenang dong.

Dengan kondisi dan pertimbangan di atas, maka kami perlu mengatur strategi untuk bisa nonton di bioskop lagi. Sejauh ini, strategi yang kami gunakan adalah …

Nonton Sendiri-Sendiri Bergantian

Ini solusi yang terpikir pertama kali, dan kami berdua ga masalah sendiri nonton di bioskop. Kalau ga nyaman nonton sendiri, lupakan aja opsi ini, haha. Saat saya nonton, Akas sama ayahnya. Sebaliknya, saat suami nonton, Akas sama saya. Selama nonton, Akas full tanggung jawab yang jagain (main, makan, minum, buang air, tidur), jadi ga ada ceritanya pas nonton lalu ditelpon disuruh keluar buat ngurusin anak. Sungguh lah ini benar-benar me time buat saya, terima kasih kepada suami yang mau memfasilitasi.

Eksekusinya macam-macam, disesuaikan saja dengan kondisi saat itu. Ada masanya kami ambil jadwal film berurutan, jadi langsung gantian nontonnya. Bisa juga gantian nonton di hari yang berbeda. Film yang ditonton pun bisa sama bisa beda, seringnya sama sih filmnya. Siapa yang duluan nonton juga tergantung sikon.

Saat saya nonton, biasanya Akas diajak main sama ayahnya ke tempat main anak, atau tidur jadi tinggal digendong aja. Saat suami nonton, seringnya saya belanja di supermarket, pulang duluan, atau di rumah aja, hihi.

Plusnya nonton sendiri: gampang dapat seat kalau filmnya rame karena pasti ada lah bangku kosong 1 nyelip-nyelip, haha. Minusnya: ga ada yang bisa ditanya-tanya kalau bingung, ga ada temen ketawa bareng, dan ga ada temen buat nungguin post-credit scene di bagian akhir film-film Marvel, haha. Saya pernah dong beberapa kali literally sendirian di dalam bioskop buat nunggu post-credit scene, karena penonton lain udah keluar semua.

Kapan Bisa Nonton Lagi Setelah Melahirkan?

Tentu tergantung kondisi masing-masing ya. Kalau saya baru nonton lagi setelah Akas berumur 8 bulan, nonton Deadpool tuh waktu itu. Saat belum MPASI, saya ga bisa nitipin Akas sama ayahnya, karena Akas masih sering nyusu sama saya, saya juga masih berjuang relaktasi jadi ga ada stok ASIP yang bisa saya sediakan.

Setelah MPASI, frekuensi nyusu Akas sudah berkurang. Saya biasa nonton di jam makan berat atau snack Akas yang mana Akas ga butuh nyusu di jam tersebut, dan Akas makan sama ayahnya. Sebelum nonton pasti saya susui dulu. Makanan/snack dan air minum juga sudah disiapkan. Alhamdulillah makannya ga ribet jadi ayahnya hepi-hepi aja nyuapin.

Opsi Lain: Daycare Harian/Insidental

September lalu, setelah Akas berumur 2 tahun lebih, akhirnya kami sempat nonton berdua lagi, dengan menitipkan akas ke daycare insidental, eaaa. Ini sih ga tiba-tiba aja dititipin ya. Dan baru sekali aja sih bisa nonton berduanya.

Sebelum berumur 2 tahun Akas sudah pernah beberapa kali dititipkan di daycare harian, karena waktu itu saya ada proyek freelance dan butuh waktu untuk fokus kerja. Ngerjain proyek yang saya suka ini ternyata bisa jadi opsi me time juga buat saya. Dititipinnya sih ga sering-sering, paling cuma 1x seminggu tapi full seharian dari pagi sampai sore. Dan Akas ke daycare ya kalo saya ada proyek aja, kalo ga ada proyek sayang kudu keluar duit, fufufu.

Kadang kalau pas ada film menarik dan pas saya ada proyek sehingga Akas ada jatah ke daycare, saya bakal nonton ke bioskop, dan sepulang nonton baru deh ngerjain proyek, kekeke. Sementara suami bisa nonton kapan aja, bisa sepulang kerja, bisa juga pas ada kegiatan nobar sama temen kantor.

Tapiii si opsi ini ga bisa kami pakai sering-sering karena berbayar, haha. Kalau saya ada proyek sih ok, kalau ga ada kan sungguh tidak produktif sekali. Nah, kalau ada yang mau bikin website, boleh lho kontak saya, biar saya bisa produktif, haha. Portfolio saya bisa dilihat di sini #malahiklan 😀

Di Facebook biasanya saya posting activity watching movie kalau nonton di bioskop. Beberapa kali dapat pertanyaan, “kalau nonton, Akas sama siapa?”. Nah semoga tulisan ini bisa menjawab pertanyaan tersebut dengan detail, hihi.

Salam,

signature

5 thoughts on “Nonton di Bioskop Setelah Punya Anak

  • 5 December 2017 at 8:25 pm
    Permalink

    ih mba, aku pun yang bentar lagi brojol udah mulai sering ngobrol ama suami “gimana nih kalo mau nonton pas udah ada anak?” soalnya aku juga hobi banget nonton, sering banget ajak suami nonton berdua, kadang malah bisa seminggu sekali atau dua minggu sekali. teerus kata suami kalo udah ada anak nanti, waktu nonton harus dikorbankan. soalnya suami sama juga, ga mau nitip anak dan ga mau bawa anak kalo filmnya rating dewasa. tadinya kupikir kalo masih bayi bisalah dibawa, kan doi bisa ditidurin. eh tapi suami ga mau haha..
    abis itu pas tau mba Reisha nonton sendiri ganti2an ama suami sambil jaga anak, aku mengusulkan ide itu sama suami. eh ditolak mentah2, karena doski ga mau nonton sendirian, aku juga sebenarnya ga mau sih, ga ada temen diskusi pas nonton (secara aku hobi banget diskusiin jalan cerita hehe).
    solusinya kayanya terpaksa nunggu sampai film tersedia dalam bentuk dvd atau streaming di internet jadi bisa ditonton di rumah, meskipun jadinya lebih lama heuheuheu..

    Reply
    • 5 December 2017 at 8:30 pm
      Permalink

      Haha. Aku sesi diskusinya setelah nonton Far 😛 Ku tak kuat menunggu lama apalagi film2 superhero, wkwk.

      Reply
  • 7 December 2017 at 9:41 pm
    Permalink

    Hampir sama sih, saya ninggalin anak nonton baru berani pas anaknya udah MPASI. Itupun dititip ke orang rumah dan mastiin anaknya udah kenyang dan nyaman sebelum ditinggal. terus pilih jam yang gak deket waktu tidur malamnya dia.

    Reply
    • 8 December 2017 at 1:44 pm
      Permalink

      Hihi, kalau masih bayi banget masih banyak kuatirnya ya mbak.

      Reply
      • 8 December 2017 at 5:28 pm
        Permalink

        Hihi iyaa mbak kebetulan anakku ga doyan pake dot jadi agak susah memang kalo ninggal pas masi asi eksklusif

        Reply

Leave your comment