Wisata Jabar: Berkunjung ke Dago Dreampark

Minggu, 18 Desember 2016

Bandung sepertinya ga pernah berhenti memunculkan tempat wisata baru. Dago Dreampark pertama kali saya dengar dari teman yang posting di instagram. Saat itu katanya tempatnya masih baru, jadi belum terlalu ramai. Nah, tidak begitu ramai adalah salah satu kriteria ideal kami buat jalan-jalan, karena kami ga suka tempat yang penuh dengan manusia, haha. Mumpung belum ngehits dan ramai, pas ada waktu kami langsung ke sana.

Gerbang masuk Dago Dreampark

Dago Dreampark terletak di kawasan Dago Giri. Saat itu jalan ke sana belum semuanya mulus. Setelah masuk, mobil langsung diarahkan ke tempat parkir. Lalu kami bingung mau ke mana dulu karena memang blank ga browsing dulu sama sekali dan ga ada info brosur ataupun peta lokasi dekat situ. Akhirnya kami ke wahana yang paling dekat dulu aja, Uncle’s Barn. Oia nanti kita harus beli tiket lagi untuk tiap wahana yang mau dicoba.

Wahana bermain dengan hewan ternak

Uncle’s Barn adalah wahana bermain ternak, cocok banget buat anak-anak. Kita bisa kasih makan kelinci dan berinteraksi langsung dengan kelincinya. Kalau ga salah itu kali pertama Akas lihat kelinci dari dekat. Awalnya ia masih tampak ragu dan takut-takut, tapi lama-lama alhamdulillah bisa juga.

Akas kasih makan kelinci

Selain kelinci, kita juga bisa ngasih makan kambing dan ayam, tapi mereka semua di dalam kandang.

Akas kasih makan kambing

Dari Uncle’s Barn, kami mulai nanya wahana lain di mana aja, dan kami pun diarahkan untuk naik Bus Wara-Wiri. Sempat agak ragu karena antrean bus ini cukup ramai, apa mending jalan aja ya? Tapi kami putuskan coba nunggu dulu aja deh. Setelah naik bus, baru tau kalau Dago Dreampark ini dibangun di bukit, jadi kontur tempatnya naik turun banget, bisa gempor parah kalau jalan. Kalau datar mungkin ga gitu jauh ya, tapi ini kayak mendaki gunung lewati lembah.

Bus Wara-Wiri

Kami naik bus ke area bawah, ketemu beberapa wahana lain. Wahana Lost in Paradise tampak menarik, konsepnya seperti main ular tangga, tapi ini ya literally naik turun tangga karena dibikin di tanah miring. Agak lama mikir mau coba ga yaa, tapi akhirnya nyerah duluan karena males capek, haha. Akas masih kecil soalnya, belum bisa diajak seru-seruan main yang begini. Kalau anak udah lebih besar kayaknya seru.

Kalau mau naik perahu, ada wahana Row a Boat. Banyak peminatnya kayaknya tapi kami ga nyoba karena males dayung sendiri, plus matahari lagi terik banget.

Wahana buat naik perahu

Ada wahana Pirate’s Ship juga, seperti perahu Kora-Kora di Dufan tapi ukurannya lebih kecil. Namun saat itu tampak sepi, entah buka atau masih tutup, kami ga cek lagi.

Kora-kora wannabe

Suami pengen nyoba Sky Gliding alias flying fox-nya tapi melihat tempat naiknya mesti mendaki bukit lagi, akhirnya nyerah duluan, hihi. Selanjutnya saya pilih wahana Horse Around buat Akas, yakni naik kuda. Pengen ngasih experience baru buat Akas. Awalnya saya siap-siap aja dengan kemungkinan terburuk kalau Akas nangis dan akhirnya ga mau naik kuda, bakal rugi deh beli tiketnya. Eh ternyata Akasnya anteng aja pas naik kuda, kayak udah biasa. Sayangnya saat itu pemandunya terasa buru-buru, pas ngikutin jadi mesti jalan cepet dan sedikit berlari.

Akas berani naik kuda

Usai naik kuda, kami nunggu bus lagi buat kembali ke area atas. Kami menuju wahana Pine House di mana ada playground buat anak-anak.

Playground di Dago Dreampark

Beres dari playground kami cari makan lalu bersiap pulang. Segitu doank sih mainnya saat itu. Karena masih baru, waktu itu masih banyak wahana lain yang statusnya coming soon alias belum dibuka. Barusan saya browsing lagi ternyata udah banyak ya wahana lain. Baiklah, mungkin kapan-kapan coba ke sana lagi, hoho.

Pernah ke Dago Dreampark juga ga? Sharing donk yang seru di sana apa aja. 😀

Salam,

signature

2 thoughts on “Wisata Jabar: Berkunjung ke Dago Dreampark

  • 24 December 2017 at 12:28 pm
    Permalink

    aku sama sepupu2 aku ada rencana pengen jadwalin seharian jalan2 di theme park kaya gini, mbak… dago dreampark tiket masuknya berapa waktu mbak kesana? ga ada tiket terusan semacam BNS gitu yah mbak? 😛

    Reply
    • 28 December 2017 at 6:42 am
      Permalink

      halo, saya ga inget euy tiket masuknya berapa, 20rb apa ya, udah lama benget soalnya ke sananya, hihi. kalau sempat ke sana lagi saya infokan ya 😉 setau saya ga ada tiket terusan, jadi sistemnya di dalam kita beli tiket lagi untuk masing2 wahana, harga per wahana di kisaran 20-35rb.

      Reply

Leave your comment