Wisata Jabar: Melawan Gravitasi di Upside Down World Bandung

Sabtu, 21 Januari 2017

Waktu itu saya melihat beberapa teman posting foto di mana mereka terlihat seperti melayang di langit-langit sebuah ruangan, seolah melawan gravitasi #halah. Ga perlu berpikir terlalu jauh kalau itu pakai teknologi anti gravitasi. Kelihatan banget sih kalau fotonya di-rotate 180°, orangnya aslinya berdiri aja dan ruangannyalah yang didesain terbalik. Rupanya fotonya di Upside Down World.

Awalnya saya taunya Upside Down World ini di Jogja, belakangan baru tau bahwa Upside Down World juga ada di beberapa kota lain di Indonesia. Begitu tau kalau di Bandung juga ada, langsung deh masuk list tempat yang ingin dikunjungi.

Kalau sebelumnya kami memilih ke tempat ngehits di hari kerja, kali ini kami nekat mencoba di hari Sabtu. Kebetulan sebelumnya di instagram ada yang ke sana saat weekend, pas saya tanya rame atau ga, katanya lumayan rame tapi masuknya bergiliran berdasarkan waiting list biar ga terlalu sesak di dalam. Baiklah, kalau diatur begini saya optimis ga rebutan, hoho.

Pintu utama Upside Down World Bandung

Pertama kali lihat bangunannya, ternyata ga sebesar yang saya bayangkan. Halaman depannya pun tidak luas sehingga banyak kendaraan yang terpaksa parkir di pinggir jalan sekitar situ. Kami masuk dan langsung membeli tiket. Dari tempat penjualan tiket pun sudah terasa suasana dunia terbaliknya karena beberapa dekorasi dinding dipasang terbalik.

Di dekat tempat penjualan tiket masuk

Saya mengira bakal menunggu waiting list, eh ternyata tidak. Padahal kami sampai di sana jam 11, kirain bakal rame, ternyata belum terlalu rame. Baguslah. Sebelum masuk kita mesti buka sepatu dulu, ada rak sepatu yang disediakan. Begitu masuk kita bisa langsung mulai foto-foto.

Awalnya bingung juga mau berfoto di mana dulu dan seperti apa. Untungnya di tiap spot foto ada petugas yang bersiaga membantu memotretkan hingga mengarahkan gaya. Tapi petugasnya tipenya beda-beda juga, ada yang ramah dan total bantuin moto, ada yang terasa seadanya saja.

Tiap spot foto ada temanya masing-masing, rata-rata ruangan di dalam rumah. Saya jembreng foto-fotonya aja deh ya. Foto-foto lebih bisa menggambarkan ketimbang kata-kata saya, hihi.

Spot ruang tamu, TV-nya beneran nayangin video dari film UP
Spot ruang makan, kalau tinggi bisa coba pose minum dari sedotannya
Spot ruangan koleksi emak-emak kali ya? 😀
Spot dapur, mau masak apa ya?
Main billiard yuk!
Salah satu sudut rumah, ruang apa ya namanya?
Ruang belajar, bagusan portrait sih fotonya, tapi saya crop biar landscape semua
Spot kamar tidur dengan nuansa Hello Kitty!
Spot ruang makan bernuansa Jepang
Katanya ruang penyimpanan bir

Selain ruangan di rumah, ada juga spot yang temanya gang yang penuh dengan coretan mural.

Mau buang anaknya ke tong sampah bu?

Semua foto yang saya jembreng di atas, ruangannya didesain terbalik 180°, alias semua perabotan ditempel di langit-langit ruangan. Tadinya saya kira semua seperti itu. Tapi ternyata ada juga yang terbalik 90°, alias perabotannya ditempel ke dinding. Nah di bagian ini kami agak bingung mesti berpose seperti apa agar terlihat melayang. Lebih susah ternyata. Akhirnya ikutin arahan petugas aja, tapi tetap rasanya hasil fotonya absurd, haha.

Spot kamar mandi, tapi Akasnya udah bete, ngaco deh fotonya
Ruang laundry, ada yang udah mati gaya

Lalu apa semua barang yang ada di dalamnya dipasang terbalik? Tentu tidak. AC tetap dipasang seperti pada ruangan normal, jadi hindari ada AC dalam frame foto ya biar ga gitu kelihatan triknya, hehe. Trus ada frame foto instagram juga yang dipasang normal, jadi berfoto seperti biasa aja. Padahal kalau dipasang terbalik tampaknya lebih seru ya.

Frame instagram, maaf di-crop hasilnya jadi begini doank, haha

1.5 jam kami di sana, rasanya udah puas foto-foto, kami pun segera beranjak. Bentar doank cukup ternyata di sana. Tapi walau sebentar rasanya melelahkan juga sih, karena jadi model ternyata capeee, haha. Ditambah sering pakai pose jinjit dengan sebelah kaki, pegel.

Berikut beberapa catatan saya dari pengalaman ke Upside Down World Bandung.

  • Upside Down World adalah tempat wisata foto, jadi pastikan ke sana bawa kamera yang oke buat foto-foto.
  • Di tiap spot foto ada petugasnya, dan mereka siap bantu motoin ataupun mengarahkan gaya. Biasanya gaya yang diarahkan ya gitu-gitu aja. Ga masalah sih, apalagi buat saya yang sering mati gaya kalau berfoto, haha. Tapi kalau Anda kreatif, coba ciptakan style foto sendiri biar beda dari orang kebanyakan.
  • Di tiap spot foto biasanya bakal ngantre, bersabar aja, bakal dapat giliran foto tanpa photobomber kok, hehe. Daripada nunggu di satu spot, mending muter-muter dulu, barangkali ada spot lain yang lebih sepi. Tempatnya ga gitu luas kok, jadi muter-muter beberapa kali pun ga masalah.
  • Kalau lancar, foto-foto di sini ga makan waktu berjam-jam kok. Kami di sana cuma sekitar 1.5 jam, cocok deh buat rekreasi singkat.

Ada yang udah nyoba Upside Down World di kota lain? Lebih menarik di kota mana kira-kira? 😀

Salam,

signature

8 thoughts on “Wisata Jabar: Melawan Gravitasi di Upside Down World Bandung

  • 8 January 2018 at 5:50 pm
    Permalink

    Kalau ke sini asiknya rame-rame, ya. Kalau anak-anak saya mulai susah diajak foto. Jadi kayaknya sama teman-teman bakal seru 🙂

    Reply
    • 14 January 2018 at 1:52 pm
      Permalink

      Betul mbak, serunya ramean. Kalau sendiri sedih juga kayaknya, hihi.

      Reply
  • 8 January 2018 at 8:44 pm
    Permalink

    Wuah, mayan mihil ya mak tiketnyaaa. Tapi sepadan sih ya sama foto fotonya, lucuk semuaaaa. Hihihihiii

    Reply
    • 14 January 2018 at 1:53 pm
      Permalink

      Iya lumayan mahal, jadi kalo ke sana mesti dipuas2in foto2nya, dan cukup sekali, haha. Ada museum 3D Amazing Art World juga di Jl. Setiabudi, tiketnya juga di atas 100rb, buat wisata foto juga.

      Reply
  • 9 January 2018 at 5:21 pm
    Permalink

    Kalau Upside Down di Jogja selalu rame dan antriannya masya Allah 🙁 sampai sekarang belum berkesempatan ke sana padahal dekat banget dari kantor

    Reply
    • 14 January 2018 at 1:54 pm
      Permalink

      Wah masih banyak peminatnya ya di Jogja. Males ngantrenya ya mbak..

      Reply
  • 10 January 2018 at 10:31 am
    Permalink

    Udah sejak liburan naik kelas pgn ngajak anak ke sini, tp blum kesampaian aja… Oh cukup ya 1,5 jam jg ..

    Reply
    • 14 January 2018 at 1:55 pm
      Permalink

      Iya mbak, ga bakal ngabisin waktu seharian, hehe.

      Reply

Leave your comment