Wisata Jabar: Mencari Rumah Hobbit ke Farm House Susu Lembang

Rabu, 18 Januari 2017

Dulu kalau dengar nama Farm House, saya taunya orang-orang ke sana biar bisa foto dengan rumah Hobbit. Tentulah beda dengan rumah Hobbit asli di The Hobbiton Movie Set di Matamata, New Zealand. Saya nyebutnya rumah Hobbit versi KW, ga tau KW berapa, haha.

Sebelum saya ke sana, saya sempat denger cerita dari adik ipar yang ke sana di akhir pekan. Katanya penuh banget, isinya manusia semua, mau foto-foto pasti ga puas lah dengan orang seramai itu. Wajar sih soalnya tempatnya lagi ngehits, dan tipikal tempat baru nan ngehits, pasti selalu ramai di hari libur. Jadi saya memilih menghindari pergi ke tempat ngehits di hari libur, pilih di hari kerja aja atau tunggu sampai tempatnya udah ga gitu ngehits lagi, hihi.

Waktu itu masih belum nemu waktu di hari kerja buat liburan dengan suami ke Lembang. Jadi pas adik saya liburan ke Bandung, saya langsung ajak deh ke Farm House. Kami pergi bertiga saja, dengan Akas tentunya. Berangkat dengan Go-car, baru nyampe sana jam 11an. Tadinya saya kira lokasinya agak jauh, tapi ternyata relatif dekat dari UPI. Di jalan raya udah kelihatan tulisan gede FARM HOUSE SUSU LEMBANG.

Kelihatan banget dari jalan raya

Hari kerja kirain Farm House-nya bakal sepi banget, ternyata ga juga. Masih banyak bus di area parkir Farm House, juga mobil-mobil. Kami beli tiket dan langsung masuk. Memang ga sepi, tapi tidak terasa padat. Ketemu juga deh dengan rumah yang ada tulisan THE HOBBIT di pintunya. Jalan untuk pengunjung di area itu menurut saya memang agak sempit, kebayang deh kalau lagi rame banget pasti bakal susah dapet foto bagus tanpa photobomber di sana. Kami masih ngantre saat itu dengan beberapa orang, tapi masih bisa santai berfoto, bahkan dengan pasang tripod. Saya ga punya tongsis soalnya dan masih prefer foto bareng dengan tripod, hehe.

Foto di rumah Hobbit KW, diambil dengan tripod

Kami lanjut jalan dan makin kerasa suasana Eropa di sana. Sejumlah orang terlihat menggunakan kostum ala Belanda. Memang bisa sewa di sana tapi kami ga minat. Perut udah terasa lapar, makan di restoran di sana pasti mahal, tapi mau cari makan di luar juga bingung di mana. Ya udahlah dicoba aja deh makan di restorannya. Namanya Backyard Kitchen. Interiornya juga bersuasana Eropa. Pas lihat menu, hoalah harganya melebihi perkiraan, aaaa. Nasi goreng aja 60 ribu, sejumlah menu bahkan di atas 100 ribu, yang mana buat standar saya terlalu mahal, wkwk. Akhirnya kami pesan locomotive sausage aja buat dimakan bareng-bareng, tambah french fries dan jus. Untungnya enak sosisnya. Wajib enak juga sih kalo mahal, haha.

Locomotive Sausage 100k, French Fries 35k, Avocado Juice 35k

Selesai makan kami shalat lalu lanjut ke area belakang. Ada dinding dengan lukisan yang bisa dijadikan background foto.

Lukisan nuansa Eropa dan yang menyewa baju Belanja

Di kanan dinding lukisan itu ada pintu, ternyata akses ke taman bunga. Taman bunganya dipagari, ga apa-apa lah biar bunganya ga rusak. 😀

Taman bunga di Farm House

Dari taman kami naik tangga ke area berbeda dengan sebelumnya. Ada taman dan tempat foto-foto juga. Daaan ternyata ada tempat makan juga di sana. Tau gitu tadi survey dulu bandingin harga, heuheu. Dari sini kelihatan area mini zoo.

Salah satu spot foto

Berikutnya kami ke area mini zoo. sambil jalan ke sana, kami mampir menukarkan tiket dengan susu murni. Bisa tukar dengan sosis juga.

Tukar voucher/tiket dengan susu murni di sini

Di mini zoo ada beberapa kandang binatang dan kita bisa kasih makanan ke mereka. Tapi karena Akas tampak ga minat ya udah deh, heuheu. Dan ternyata ada rumah Hobbit lagi di sini. Yuk mari foto lagi.

Rumah Hobbit lagi

Untuk animal feeding, yang paling diminati sepertinya domba dan kelinci. Domba-dombanya malah heboh, sampai ngejar-ngejar gini.

Dombanya heboh banget ngejar wortel

Kami ga ikutan kasih makan binatang. Akas udah pernah kasih makan kelinci di Dago Dreampark dan rasanya lebih luas di situ dibanding di Farm House. Kasih makan domba agak horor lihatnya buat Akas. Jadi numpang foto-foto aja lah, haha.

Baca juga: Wisata Jabar: Berkunjung ke Dago Dreampark

Foto bersama kelinci di kandang kelinci

Beres dari mini zoo barulah kami ke area gembok cinta. Kalau dari rute yang kami lewati sebenarnya kami pertama kali bisa langsung ke sana, tapi karena pas lewat tampak agak rame, kami skip dulu. Kami pengen foto-foto dengan gembok, Akas malah melipir ke sepeda. Dari awal dia memang lebih tertarik lihat sepeda. Ada beberapa sepeda untuk dekorasi di Farm House, dan tiap lihat sepeda dia pasti mendekat dan megang-megang.

Tertariknya ke sepeda melulu saat itu

Beres foto-foto dengan gembok cinta, kami pun melanjutkan perjalanan ke Dusun Bambu. Tapi ceritanya menyusul kapan-kapan yaa, hehe.

Ada berapa gembok ya di sana?

Berikut beberapa catatan saya dari pengalaman ke Farm House.

  • Kalau mau puas foto-foto, jangan ke sana di hari libur. Kalau bisanya cuma hari libur, mending datang sepagi mungkin pas baru buka. Saya udah 2x ke Farm House dan selalu di hari biasa, jadi bisa dapat foto tanpa photobomber seperti di featured image di paling atas di postingan ini. Alhamdulillah. 😀
  • Tiket bisa ditukar dengan susu murni atau sosis. Jangan sampai lupa ditukar ya biar ga rugi, hihi. Tempat penukarannya juga ga cuma satu, jadi kalau lagi rame mending jalan dulu aja, tukar nanti aja pas lewat lagi.
  • Ada toilet khusus anak, enak banget nih buat yang punya anak kecil dan udah bisa buang air di toilet. Pas di Farm House ini juga saya baru tau ternyata ada toilet duduk untuk anak, ukurannya lebih kecil dan rendah. Ada petugas yang jagain biar orang dewasa ga make toilet anak ini. Tapi saya sempat sih lihat ada orang dewasa yang melobi petugasnya buat bolehin karena toilet dewasa ada di lantai 2 (alias mesti naik tangga lagi) dan lagi rame, sementara toilet anak biasanya sepi, wew.
  • Harga makanan di restoran Backyard Kitchen relatif mahal, jadi siapkan uang kalau mau makan di sana atau mending makan di tempat lain aja, hehe.

Demikian kunjungan pertama kami ke Farm House Susu Lembang. Untuk kunjungan kedua (29 Agustus 2017) ga perlu saya ceritakan karena di sana cuma bentar, soalnya tiba-tiba hujan. Saya cuma pake fotonya untuk featured image. Pun di kunjungan kedua rasanya bingung mau ngapain lagi.

Salam,

signature

2 thoughts on “Wisata Jabar: Mencari Rumah Hobbit ke Farm House Susu Lembang

  • 7 January 2018 at 4:43 pm
    Permalink

    Aduh tempatnya menyenangkan ya mba. Cocok buat wisata keluarga. Foto-fotonya keren. Lalu kapan aku bisa main-main kesini?

    Reply
    • 14 January 2018 at 1:56 pm
      Permalink

      Hehe, kapan2 kalau ke Bandung mampir ke sana mbak 🙂

      Reply

Leave your comment