Saat Akas Mengalami Kejang Demam

Ini cerita pengalaman saat Akas kejang demam tahun lalu, tepatnya tanggal 24 Mei 2017. Saat itu umur Akas hampir 2 tahun. Seumur-umur saya belum pernah lihat dengan mata kepala sendiri orang kejang itu seperti apa. Giliran lihat pertama kali langsung pada anak sendiri, huhu. Bisa dibayangkan rasanya gimana.

Suhu Tubuh yang Tidak Biasa

Sebelumnya Akas baik-baik saja. Saya memandikan Akas malam seperti biasa (ga perlu heran dengan mandiin anak sebelum tidur malam ya, bisa googling tentang bedtime bath). Hanya saja saat itu airnya kurang hangat dibanding biasanya, tapi tetap saya lanjut mandiin, toh Akas bukan bayi lagi, pikir saya. Saya ga tau sih ini ngaruh atau ga, yang jelas sejak saat itu kalau mandiin malam hari saya pastiin airnya selalu hangat.

Akas tidur malam seperti biasa. Tengah malam Akas kebangun, ketika saya pegang, tubuhnya terasa agak dingin. Akas memang ga pernah tidur pakai selimut, dia ga mau, ujung-ujungnya selimutnya ditendang. Walaupun begitu, malam-malam tubuhnya selalu terasa hangat, beda dengan malam itu. Saya agak kuatir. Kalau tubuh terasa lebih hangat kan artinya demam, kalau terasa lebih dingin artinya apa dong?

Sekitar jam 2 pagi, Akas kebangun lagi dan rada rewel, saya pegang tubuhnya, kali ini terasa panas. Kekuatiran sebelumnya karena tubuhnya agak dingin jadi hilang. Fix deh ini demam. Kalau demam saya tidak begitu kuatir karena sebelumnya Akas pernah beberapa kali demam tapi setelah sehari udah normal lagi.

Karena Akas masih rewel, saya kasih paracetamol trus saya susuin. Ga apa-apa deh dia ngempeng nyusu walau sebenarnya saat itu dia udah di-sleep training alias kalau kebangun tengah malam udah ga saya susuin lagi. Saya ga bisa ukur suhunya karena termometer rusak dan saya belum jadi-jadi beli gantinya, fyuh. Saya juga ga kompres Akas karena saya juga ngantuk berat dan Akas biasanya ngamuk-ngamuk kalau dikompres. Toh di demam-demam sebelumnya ga apa-apa seperti itu, pikir saya.

Sampai subuh Akas tetap ga tenang tidurnya, masih rewel dengan kondisi mata tertutup. Saya juga teler jadinya. Saya cek badannya masih panas, jadi terus saya susuin. Rencana saya mau ngasih paracetamol lagi sekitar jam 6 pagi, karena seingat saya paracetamol itu maksimal diminum 6x sehari, yang mana artinya jedanya minimal 4 jam.

Sekitar jam setengah 6, Akas tiba-tiba kejang. Badannya mengejang, bola matanya tampak menatap ke atas. Kebetulan saat itu saya dan suami lagi rebahan persis di samping Akas.

Suami bingung. Saya cuma ingat kalau anak kejang itu jangan panik, miringkan badannya, segera bawa ke IGD. Badan Akas terasa panas banget, paling panas di antara kejadian demam pada Akas selama ini, perkiraan saya suhunya sampai 40°C. Kejangnya cuma beberapa detik untungnya. Setelah itu tubuh Akas terkulai lemas, suhu tubuhnya menurun. Saya dan suami langsung siap-siap ke IGD. Biarin lah ga mandi, darurat.

Langsung ke IGD

RS terdekat dari tempat tinggal kami adalah RS Hermina Arcamanik, jadi kami langsung ke sana. Untungnya masih pagi banget dan jalan relatif lancar. Ke dokter jaga saya ceritain kronologinya, dari mulai tubuhnya terasa dingin, tiba-tiba panas, dikasih paracetamol ga mempan, hingga kejang.

Suhu tubuh Akas diukur, sekitar 39°C kalau ga salah. Itu padahal ga sepanas saat sebelum kejang, jadi saya makin yakin kalau sebelum kejang itu suhunya sudah sampai 40°C. Saya menyesal banget dulu ga segera beli termometer baru, huhu.

Akas masih lemes, maunya nempel ke saya aja. Dokter memberikan Akas obat penurun panas lewat dubur. Akas juga segera diinfus. Ini pertama kali Akas diinfus, huhu. Tapi alhamdulillah Akasnya mau bekerjasama, dia nangis tapi ga ngamuk-ngamuk minta infusnya dilepas. Perawat juga menyuruh saya untuk membuka baju Akas dan menyeka-nyeka badannya dengan handuk hangat.

Dokter jaga menjelaskan pada kami kalau Akas kemungkinan kejang karena demam tinggi. Trus karena ini pertama kali kejang, sebaiknya Akas diobservasi. Dokter memberikan pilihan pada kami, boleh pulang tapi kalau kejang lagi mesti bawa lagi ke RS, atau dirawat inap aja sehingga lebih mudah diobservasi dokter.

Karena kami ga ada pengalaman dengan kejang dan kuatir kalau nanti muncul lagi jadi malah bahaya, kami putuskan untuk rawat inap saja.

Rawat Inap dengan BPJS

Asuransi yang kami punya cuma BPJS, alhamdulillah kata dokter bisa pakai BPJS. Faskesnya udah kami pindahin ke Bandung juga sih. Kami disuruh daftar, syukurnya ga ribet prosesnya. Kami masih menunggu di IGD hingga kamarnya siap.

Baca juga: Mengurus Pindah Faskes BPJS di Bandung

Saat itu rupanya kamar yang sesuai kelas BPJS kami penuh, adanya di kelas yang lebih rendah. Ya udahlah kami ambil aja. Dan untungnya pas pertama masuk sana kamarnya kosong. Sorenya kami dikasih tau kalau ada kamar yang kosong yang sesuai dengan kelas BPJS kami. Kami pun pindah. Alhamdulillah.

Selama dirawat, semua biaya ditanggung oleh BPJS. Alhamdulillah premi yang dibayarkan kepake juga ya #eh ^^v. Kecuali obat untuk kejang dink, ga ditanggung oleh BPJS, nanti saya bahas di bawah.

Dirawat Selama 3 Hari

Total Akas dirawat 3 hari hingga akhirnya bisa pulang. Selama dirawat, Akas diinfus untuk memasukkan cairan dan obat. Nafsu makannya tentu saja menurun drastis dibanding biasa, tapi alhamdulillah masih ada sedikit yang bisa masuk. Sejauh ini cuma sekali rasanya nafsu makannya normal saat sakit, yakni saat umur 6 bulan.

Baca juga: Cerita MPASI 6m+ Akas

Perawat tetap rutin memberikan handuk hangat ke saya untuk menyeka-nyeka badan Akas, karena di hari pertama badannya masih panas. Akas juga cuma dibolehin pakai celana pendek dan singlet, plus luaran tipis dari RS, sepanjang hari.

Tidur malam pun tetap disuruh pakai baju pendek aja

Selama dirawat, Akas dipantau oleh dokter spesialis anak, kami dapat dr. N waktu itu. Saat dr. N visit di hari pertama, kebetulan cuma suami yang ada di sana, saya pulang untuk bebersih dan ambil barang. Kata dr. N kemungkinan memang kejang demam karena suhunya tinggi banget, dan itu ga bahaya (bisa googling tentang kejang demam sederhana). Tapi kalau misalkan kejangnya muncul lagi maka dokter harus mengecek hal lain juga. Duh jangan sampai datang lagi deh kejangnya. Aamiin.

Di hari kedua, suhu tubuh Akas sebenarnya sudah menurun. Tapi saat visit, dr. N melihat badan Akas tampak kemerahan. dr. N nanya itu merah-merah karena tiduran atau bukan, atau memang biasanya begitu? Saya ragu, biasanya emang ga seperti itu, tapi rasanya sih karena tiduran aja.

dr. N menyuruh untuk cek darah aja buat memastikan, karena kalau emang ada masalah, bisa jadi itu tifus atau demam berdarah. Rada lemes sih pas denger dokter bilang gitu. Tapi feeling saya Akas ga apa-apa. Alhamdulillah feeling saya benar, hasil tes darah Akas normal.

Saya tanya dr. N kapan kami bisa pulang, katanya lihat sehari lagi deh biar Akas pulih bener. Besoknya juga disuruh cek darah lagi untuk lebih memastikan kondisi Akas. Alhamdulillah hasilnya juga baik-baik aja. Leukositnya agak berlebih kalau ga salah, tapi masih wajar karena mungkin tubuhnya masih melawan penyakit.

3 hari di RS terasa lama dan membosankan banget. Padahal dulu udah pernah lebih lama di RS yakni saat Akas fototerapi selama 13 hari, saat itu ga bosan, malah stres dink, haha.

Baca juga: Saat Akas Kuning (2): Fototerapi

Baru ngeh ada foto ini. Bosan di RS, malah dikasih kindle dengan grafik saham, haha.

Akasnya juga keliatan bosan banget. Namanya anak udah lebih gede ya, pasti ga bisa duduk diam atau rebahan aja seharian, pasti pengen main. Kami udah bawa mainan dan buku-bukunya, tetep aja dia bakal bosan. Di RS ada tempat main untuk anak sih, tapi ya gitu-gitu aja. Lagipula Akasnya masih diinfus, dianya juga ga leluasa bergerak, kaminya juga bosan jagain infus yang beberapa kali bunyi-bunyi kalau goyang, phew. Begitu infusnya dilepas, rasanya bebas merdeka, alhamdulillah.

Pasca Kejang

Sebelum pulang, Akas diresepkan obat-obatan sebagai berikut.

  • Stesolid suppository (rectal tube), isinya Diazepam 10mg/2.5ml. Dimasukkan lewat dubur jika kejang.
  • Stesolid syrup, isinya Diazepam 2mg/5mll. Diminum jika suhu tubuh ≥ 38.5°C.
  • Sanmol syrup, isinya Paracetamol 120mg/5ml. Diminum jika suhu tubuh ≥ 37.5°C.
Obat-obatan untuk kejang

dr. N mengingatkan lagi bahwa karena sudah ada riwayat kejang, maka berikutnya kalau Akas demam lagi mesti lebih waspada. Kalau suhunya sudah ≥ 37.5°C, langsung kasih paracetamol. Kalau meningkat lagi dan udah ≥ 38.5°C, kasih stesolid syrup untuk mencegah terjadinya kejang, tapi kalau sampai kejang lagi mesti kasih stesolid lewat dubur. Baiklah.

Akhirnya boleh pulang dari RS, yay, tapi dia bete difoto-foto

Seminggu setelah dirawat, Akas kontrol lagi ke dr. N. Alhamdulillah ga ada kejang lagi, Akasnya juga udah sehat. Oia kedua macam Stesolid tadi tidak ditanggung BPJS, jadi saat kami pulang dari RS, dr. N cuma kasih resepnya dan menyuruh tebus di apotek luar aja. Kami cari ke beberapa apotek masih ga nemu, wew. Pas kontrol saya bilang kalau belum nemu obatnya, akhirnya dr. N nyuruh nebus di bagian farmasi RS aja, tapi bayar sendiri. Jiah, kenapa ga dari awal aja sekalian kayak gitu.

Obat kejang itu kami simpan baik-baik untuk jaga-jaga, berharap ga bakal pernah digunakan. Saya ga pengen melihat Akas kejang lagi, huhu. Pernah Akas demam lagi, tapi saya ga ikutin plek 100% instruksi dr. N untuk penanganan demamnya. Saya merasa suhu 37.5°C itu terlalu cepat untuk dikasih paracetamol, jadi saya tetap amati Akas. Kalau dia rewel baru saya kasih. Kalau suhunya udah 38.5°C juga ga langsung saya kasih stesolid syrup, sejauh ini baru 1x saya minumkan karena diukur suhu Akas udah di atas 39°C.

Pertengahan November 2017 saya ke dr. N lagi. Saat itu sebenarnya mau konsul soal benjolan di kelopak mata Akas (ini ceritanya panjang lagi, nanti ya menyusul, hehe), tapi sekalian saya nanya lagi soal kejang. Sudah hampir 6 bulan berlalu sejak Akas kejang, dan alhamdulillah udah ga pernah kejang lagi. Saya mau tau apa saya tetap mesti ngasih Akas stesolid syrup seperti instruksi yang beliau kasih dulu.

Jawaban dr. N di luar dugaan. Katanya kira-kira begini: ga perlu lah dikasih stesolid, itu kan obat buat kejang, sebenarnya ga ada obat buat mencegah kejang. Ga ada penelitian yang bilang kalau diazepam itu terbukti mencegah kejang. Kalau saat kejang baru berguna karena itu penenang dan merilekskan otot. Dan karena sejauh ini kejangnya ga berulang, kalau demam lagi cukup kasih paracetamol dan dikompres hangat. Haiyah. Saya kira dr. N lupa sama Akas (karena memang bukan pasien yang rutin kontrol dengan beliau) dan mengira itu dulu diresepkan oleh dokter lain.

Sekian pengalaman saya dengan kejang demam. Berdasarkan pengalaman, ada beberapa hal yang bisa saya catat:

  • Penting untuk sedia termometer di rumah. Kalau sudah rusak, segeralah beli yang baru. Saat traveling juga jangan lupa bawa termometer, karena kita tidak pernah tau kapan anak tiba-tiba demam.
  • Kejang demam sebenarnya tidak seseram yang dibayangkan. Kalau durasi kejang masih di bawah 15 menit artinya masih tergolong kejang demam sederhana.
  • Saat anak kejang bisa lakukan langkah-langkah pertolongan pertama berikut:
    • Tetap tenang dan jangan panik.
    • Baringkan anak di permukaan yang aman, jangan tahan gerakan kejangnya.
    • Segera keluarkan jika ada sesuatu di dalam mulutnya, untuk menghindari tersedak.
    • Miringkan posisi tubuh anak agar muntah (jika ada) atau air liur dapat keluar dari rongga mulut, serta agar mencegah lidah menyumbat saluran pernapasan.
    • Jangan menaruh apa pun pada mulut anak, entah itu sendok, kopi, dsb.
    • Longgarkan pakaian anak.
    • Hitung durasi terjadinya kejang demam, amati apa yang terjadi selama kejang, dan segera bawa ke IGD.
  • Punya riwayat kejang, artinya mesti ekstra hati-hati saat demam. Jagalah agar suhu tubuhnya tidak menjadi sangat tinggi. Bisa dengan kompres hangat, kontak kulit dengan kulit, pakaikan pakaian yang tipis bahkan saat tidur malam pun, hingga dikasih obat penurun demam. Saya sebenarnya sudah tau hal-hal ini dari workshop dengan dr. Frecil, tapi saat itu malah ga dipraktikkan semua, heuu.

    Baca juga: Workshop “Terjemahkan Sakitku” bersama dr. Frecillia Regina

  • Setiap anak juga memiliki suhu ambang kejang yang berbeda: ada yang kejang pada suhu 38°C, ada pula yang baru mengalami kejang pada suhu 40°C. Semua angka suhu yang saya ceritakan di atas, bisa jadi berbeda batasnya untuk anak lain. Jadi tetap mesti disesuaikan dengan kondisi anak ya.
  • Apabila anak sudah pernah kejang demam, dokter mungkin akan membekali obat kejang yang dapat diberikan melalui dubur. Setelah melakukan langkah-langkah pertolongan pertama di atas, obat tersebut dapat diberikan sesuai instruksi dokter. Ingat ya, obatnya harus sesuai dengan resep dokter, jadi kalau baru pertama kali jangan sembarangan kasih obat kejang ini.
  • Faktor keturunan memperbesar risiko terjadinya kejang demam. Jadi jika ada anggota keluarga yang juga punya riwayat kejang, kemungkinannya bakal lebih besar. Saya dan suami sepengetahuan kami ga punya riwayat kejang demam, tapi sepupu saja ada, mungkin ngaruh juga ya.
  • Ada yang menyarankan saya untuk kompres anak dengan alkohol jika demam tinggi lagi. Tapi saya ga percaya begitu saja, karena merasa ini teori zaman dulu. Benar saja, kompres alkohol ternyata malah berbahaya, karena anak bisa menghirup alkohol, keracunan alkohol, hingga hipoglikemia (gula darah menurun drastis). Kompres dengan es atau air dingin aja udah ga disarankan saat demam, apalagi dengan alkohol.

Wah udah panjang aja ternyata. Semoga anak-anak kita sehat dan baik-baik aja ya. Ada yang pengalaman dengan kejang juga?

Salam,

signature

19 thoughts on “Saat Akas Mengalami Kejang Demam

  • 16 March 2018 at 10:25 pm
    Permalink

    adikku dulu pas kecil sering banget kejang demam gitu mba. kayanya dua tiga kali deh. sampe kemana2 mamaku selalu bawa sikat gigi buat dimasukin ke mulutnya supaya digigit pas dia kejang. katanya sesekali kejang demam masih wajar asal jangan lewat usia 7 tahun.

    Reply
    • 16 March 2018 at 10:48 pm
      Permalink

      Iya betul, aku baca2 juga kejang demam di rentang usia 6 bulan hingga 7 tahun masih wajar. Kalau kejang tanpa demam baru ga wajar.

      Wah zaman dulu kayaknya kalau anak kejang orang tua selalu masukin sesuatu ya ke mulut, trus kasih kopi juga buat cegah kejang. Tapi kalau baca artikel2 kekinian, 2 hal itu ga boleh dilakukan.

      Reply
  • 17 March 2018 at 6:51 am
    Permalink

    *ngacuung*
    Kinkin pertama kejang di hari ultah 1 thn doong. Syediiiihhh.
    Pas ultah kedua udah waspada kl tau2 panas. Alhamdulillah sehat2.
    Tapi 2 bulan kemudian panas lagi dan kejang.
    Gara2 lupa kl obat anti kejangnya udh kadaluarsa
    *masih cupu jadi ibu*
    Jgn lupa dicek kadaluarsa obatnya sha!

    Reply
    • 17 March 2018 at 8:15 am
      Permalink

      Noted kak, harus diingat kapan kadaluarsanya ya. Btw kok Kinkin dan Akas riwayatnya mirip2 gini ya. Kejang iya, bintitan iya, hihi.

      Reply
  • 17 March 2018 at 10:39 am
    Permalink

    Pas baca ini, langsung inget anak saya dulu. Pas dua tahun juga. Cuma dia kejangnya bukan kejang pada umumnya. Jadi alergi obat yang mengandung metaklopramid.
    Btw, sehat terus ya Akas…

    Reply
    • 17 March 2018 at 11:41 am
      Permalink

      Wah saya baru tau kejang itu bisa juga karena alergi obat mbak. Sehat2 jg ya mbak anaknya. 🙂

      Reply
  • 17 March 2018 at 2:54 pm
    Permalink

    ponakanku masih sering kejang teh kalau demam skrg udah kelas 1 SD tp krn ortunya menganut obat herbal jd nda pernah dikasih obat2an gitu teh semoga sehat2 y akas aamiin

    Reply
    • 20 March 2018 at 5:06 am
      Permalink

      Aamiin. Terima kasih mbak. 🙂

      Reply
  • 18 March 2018 at 3:05 pm
    Permalink

    jadi inget anak pertamaku, kejang karena saking tinggi demamnya, setiap mulai demam kami selalu berikan stesolid. Ada yg bilang jangan sering dikasih stesolid, dikasih madu aja buat nambah daya tahan tubuhnya, alhamdulillah sekarang udah gak lagi. Semoga dedek Akas selalu sehat setelah pulang dari RS ya

    Reply
    • 20 March 2018 at 5:14 am
      Permalink

      Aamiin. Terima kasih mbak. Saya abis terakhir ke dokter itu jadi menyimpulkan stesolidnya cukup dikasih kalau demamnya udah tinggi banget atau saat kejangnya aja.

      Reply
  • 19 March 2018 at 4:20 pm
    Permalink

    halo reisha, salam kenal ya. Anak sulungku riwayat kejang demam. Sampai sekarang usianya 8 tahun, sudah pernah ngalamin 3x kejang demam, yang terakhir ndilalah usia 7 tahun, yang mana ini aneh. Karena seyogyanya kejang demam itu berhenti setelah usia anak 5 tahun, lha kok udah 7 tahun masih kejadian? Tapi sampe sekarang ya belum2 juga nih emak bapaknya mbawa anak sulung EEG untuk ngeliat (amit2 jabang bayi) apa yang terjadi dalam otaknya.
    Ah jadi panjang…..sekali lagi salam kenal yaaa…

    Reply
    • 20 March 2018 at 5:08 am
      Permalink

      Halo mbak, salam kenal juga. Ga apa-apa kok komen panjang2, hihi.

      Saya baca artikel ada yang nyebut masih wajar sampai usia 7 tahun. Tapi kalau kuatir memang mending ke dokter ya. Semoga ga kejadian lagi ya mbak kejang pada anaknya, aamiin.

      Reply
  • 21 March 2018 at 7:45 am
    Permalink

    pasti panik banget ya kalau lihat anak kejang. sekarang aku juga lebih aware kalau anak demam. kalau udah lebih panas dari biasanya langsung kasih paracetamol

    Reply
    • 28 March 2018 at 5:58 am
      Permalink

      Sama mbak, paracetamol selalu siap sedia.

      Reply
  • 21 March 2018 at 9:23 am
    Permalink

    bagus mak tulisannya. Meski anak saya nggak pernah kejang jika panas, tapi noted … saya simpan aja
    makasih ya mak..

    Reply
    • 28 March 2018 at 5:59 am
      Permalink

      Sama-sama mbak, tapi semoga ga sampai kejadian ya kejangnya 🙂

      Reply
  • 27 March 2018 at 6:09 pm
    Permalink

    akhdan blm pernah kejang. adik ku dulu seusia akas pernah kejang dan bener aku gelisah bgt liatnya. tp skrg udh SMP udah enggak lagi. aku juga pernah liat balita kejang di puskesmas malah di kasih alkohol loh. ckckck…
    btw catatannya bermanfaat buat nambah ilmu ke ema an aku, hehe

    Reply
    • 28 March 2018 at 5:53 am
      Permalink

      Alhamdulillah, semoga Akhdan ga ngalamin kejang ya mbak. Yang di Puskesmas itu mungkin masih pakai teori lama mbak. Jaman dulu emang yang kejang karena demam tinggi itu dikompres pakai alkohol.

      Reply
  • 29 March 2018 at 3:24 pm
    Permalink

    Makasih Mbak, sharingnya bermanfaat banget. Saya juga suka takut kalau anak mulai demam tinggi. Semoga Akas sehat terus yaaa..

    Reply

Leave your comment