Sekilas Ramadhan 1438 H (2017) di Bandung

Melanjutkan marathon nulis, akhirnya timeline draft saya sampai juga di bulan Ramadhan tahun lalu. Lumayan lah, nulisnya bisa sebelum Ramadhan tahun ini, hihi.

Ramadhan tahun lalu saya merasa menjalani puasa seperti perempuan biasa, yang tidak hamil atau menyusui. Saat itu Akas sudah berusia hampir 2 tahun, sebenarnya masih menyusu, tapi sudah dalam proses disapih. Frekuensi menyusunya juga tidak terlalu sering, jadi saya santai aja, ga mikirin soal produksi ASI lagi. Alhamdulillah Akas makannya juga lancar, jadi dia bisa dengan mudah dialihkan ke makanan kalau lagi lapar.

Bulan Ramadhan kami jalani di Bandung. Saya merasa perlu sedikit beradaptasi lagi terkait jadwal, karena jam subuh di Bandung lebih awal dibanding di Balikpapan. Sebagai gambaran, di Balikpapan subuh sekitar jam 5 WITA, sementara di Bandung sekitar jam 4.30 WIB. Jadi yang biasanya saya cukup bangun jam 4, sekarang mesti bangun setengah jam lebih awal. Yah beda setengah jam aja sih, tapi kalau udara lumayan dingin kan rada mager ya, haha.

Di bulan Ramadhan itu juga Akas berulang tahun yang kedua. Kali ini kami ga bikin acara apa-apa. Acara buka bareng ga, acara pesta ulang tahun apalagi, hehe. Saya cuma beli balon-balon huruf bertuliskan AKAS 2 untuk properti foto. Foto-foto pun seadanya. Emang ga niat sih, haha.

Akas mulai kenal kosakata “puasa”. Biasanya kami makan siang sama-sama, tapi di bulan Ramadhan ia makan siang sendiri sambil saya temani. Kadang saya ditanya kenapa tidak makan, saya jelasin aja kalau saya puasa, ga boleh makan dan minum di siang hari, boleh makan lagi nanti kalau udah adzan Maghrib. Yah meski ia belum paham sepenuhnya, paling tidak Akas udah kenal. Beberapa waktu kemudian Akas pernah becandain saya ketika saya tawarin makanan, katanya “Akas puasa”, haha.

Ramadhan tahun lalu kami full di Bandung, karena kami memutuskan untuk tidak mudik, heuheu. Cerita tentang ini di tulisan tentang Idul Fitri aja deh nanti, hehe.

Apalagi ya? Ga banyak momen yang saya ingat di Ramadhan tahun lalu, mungkin karena ga banyak yang berkesan, hehe.

Ngomong-ngomong udah mau masuk bulan Rajab ya ternyata, artinya 2 bulan lagi Ramadhan datang. Mari mempersiapkan diri, moga kita dipertemukan lagi dengan Ramadhan tahun ini.

Jangan lupa lunasin utang puasanya yaa #notetomyself. Hayo sisa berapa puasa yang belum dibayar?

Salam,

signature

Leave your comment