Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

Menyusui Akas itu pengalaman yang berharga sekali buat saya. Berharga karena perjuangannya sangat panjang. Saya bukan golongan ibu-ibu yang bisa lancar menyusui bayinya. Yaa awal-awal sama lah dengan ibu-ibu lain; ga lancar, ada drama perih dan lecet. Tapi ga sebatas itu saja. Akas full ASI di 10 hari pertama, tapi setelahnya mesti jadi bayi ASI campur sufor selama berbulan-bulan.

Perjalanan ASI Akas ini dulu sebenarnya sudah sempat saya tulis, perjuangan menyusui Akas hingga usianya 6 bulan. Sebenarnya tinggal saya lanjutkan saja setelahnya bagaimana, tapi setelah dibaca-baca lagi rasanya lebih baik saya tulis ulang, sekalian dirapikan dan diperbaiki penulisannya.

Oiya FYI, saat menulis ini usia Akas sudah hampir 3 tahun. Saya insya Allah bakal tulis lengkap cerita menyusui ini dari Akas newborn hingga disapih.

Pasca Melahirkan

Dari dulu saya sudah bertekad bahwa anak-anak saya nanti bakal ASI eksklusif. Saya paham betul bahwa ASI adalah yang terbaik, yang kebaikannya ga akan tergantikan oleh sufor manapun.

Setelah lahir, Akas ga dapat IMD sebagaimana mestinya. IMD abal-abal kalo kata saya. Akas lahir tengah malam, cuma diletakkan di dada saya selama saya dijahit. Setelah itu Akas dibersihkan, dibedong, dibawa ke ruang perinatologi, menginap di dalam inkubator. Dokter anak tidak mendampingi ibu saat persalinan di sana, bayi baru dicek dokter anak saat visit. Saya? Setelah dibersihkan saya diantar ke kamar dan disuruh istirahat.

Baca juga: IMD Abal-Abal

Paginya, perawat mengabarkan kalau Akas sempat memuntahkan cairan, katanya mungkin ada masalah di lambungnya atau ada ketuban yang tertelan oleh Akas. Jadi Akas belum bisa rawat gabung dengan saya. Akas juga belum boleh disusui karena harus diobservasi dulu. Saya? Bengong ga tahu mau ngapain, ga disuruh apa-apa juga sama dokter ataupun perawat.

Sore hari barulah saya diizinkan menyusui Akas, yang artinya sudah belasan jam berlalu sejak Akas lahir. Saya dibiarkan sendiri mencoba menyusui Akas. Saat itu saya masih berpikir menyusui itu proses yang alami dan mudah, jadi ga bakal ada masalah deh.

Selama di RS, saya masih belajar menyesuaikan ritme dengan si bayi newborn ini. Memandikan bayi masih di-handle perawat, ganti popok dll., masih dibantu mama. Saya amati mata Akas tampak agak kuning, tapi kata perawat ga apa-apa, susui aja terus dan dijemur nanti di rumah. Baiklah.

Setelah Pulang dari Rumah Sakit

Awal-awal menyusui, saya masih susah menemukan posisi yang tepat, baik itu posisi duduk yang nyaman untuk saya (bekas jahitan masih perih) maupun perlekatan yang tepat buat Akas. Akibatnya, puting payudara saya lecet, perihnya minta ampun kalau nyusuin. Belum lagi nanti lecetnya lengket ke bra, perih lagi buat lepasinnya. Tapi saya pernah baca kalau perihnya itu bakal lebih cepat hilang dengan menyusui. Dilema ya. Namun saya tetap memilih untuk menyusui sesering mungkin walau perih selalu menghadang. Yaa paling meringis kesakitan aja.

Menyusui ternyata ga segampang yang saya bayangkan. Saya paham puting lecet itu penyebabnya karena perlekatan yang ga pas. Dan saya pikir seiring berjalannya waktu, saya dan Akas akan menemukan sendiri posisi yang pas.

Ibu baru? Siap-siap dikunjungi, ditanya-tanyai, dinasihati. Tapi beberapa hal sungguh bikin saya bingung. Salah saya sih ga banyak baca-baca tentang ASI sebelum melahirkan.

Saya sering ditanyai keluarga atau tamu, banyak ga ASI-nya? Dan saat itu saya masih ga tau ASI banyak itu seperti apa, maklum ini pengalaman pertama saya. Ditanyai juga, kerasa ga ASI-nya ngalir? Lagi-lagi saya bingung, rasanya seperti apa memang?

Saya coba tanya-tanya teman, kata mereka setelah bayi berumur beberapa hari, nanti banyak sendiri kok ASI-nya. Payudaranya bakal kerasa penuh atau padat, nyut-nyutan kalau ga segera dikeluarin ASI-nya. ASI-nya juga bisa merembes. 4 hari, 5 hari, 6 hari, lalu 1 minggu, saya belum merasakan hal seperti itu. Ya sudah, mungkin memang kalo ASI banyak itu ga selalu kondisinya seperti itu. Saya tetap meyakinkan diri bahwa ASI saya cukup untuk Akas.

Di hari-hari pertama Akas, pup-nya masih terus berwarna hijau. Ada temen yang bilang pup bayinya sudah mulai kekuningan sejak usia 4 hari. Saya browsing, kemungkinan bayi saya kurang dapat hindmilk dari ASI, cuma dapat foremilk-nya aja.

Selain hal-hal di atas, hal lain yang masih terasa mengganjal buat saya adalah mata Akas yang masih kekuningan.

Akas Kuning dan Harus Fototerapi

Sebenarnya kami disuruh untuk kontrol Akas ke dokter anak saat umur Akas 1 minggu, tapi kami baru ke dokter anak saat Akas berumur 11 hari. Di Bukittinggi tempat Akas lahir, jadwal praktik satu dokter itu cuma 1x seminggu. Saya menunggu jadwal praktik dokter anak lain karena saya ga sreg dengan dokter anak yang handle Akas setelah lahir. Gimana ga sreg, saat dokternya visit, Akas lagi menyusu, saya cuma ditanya perawat “ada yang mau ditanyain ke dokter ga bu?”. Saya bingung dong mau nanya apa, trus udah aja, dokternya pergi, Akasnya ga diperiksa. Lha piye? Bye.

Di dokter baru ini, Akas dicek dengan lebih baik. Kesimpulannya, Akas kuning, beratnya turun, dan mulai hari itu juga Akas mesti disinar. Sedih, huhu.

Baca juga: Saat Akas Kuning (1): Awal Mula

Kadar bilirubin Akas saat itu tinggi banget, 33.9 mg/dl. Mungkin paling tinggi di antara bayi-bayi lain yang juga disinar saat itu, huhu. Pasti lama deh fototerapinya, hiks.

Baca juga: Saat Akas Kuning (2): Fototerapi

Awal Mula Pemberian Sufor

Saya memilih menginap lagi di RS supaya tetap bisa menyusui Akas. Hanya saja, ruang perinatologi ini tutup dari jam 12 malam hingga jam 6 pagi. Selama tutup itu, bayi-bayi diurus oleh perawat saja. Artinya, saya mesti nyiapin ASIP atau sufor untuk Akas saat ruang perinatologi tutup.

Dari perhitungan saya, saya mesti nyiapin ASIP minimal 180 mL untuk 1 malam. Saya coba memompa dan saya cuma dapat ASIP 30 mL. Jauh banget dari yang diharapkan, bahkan untuk sekali minum pun ga cukup.

Saya jadi mikir dan menyimpulkan bahwa selama ini Akas ga cukup mendapatkan ASI dari saya. ASI saya kurang. Pantas saja saya ga pernah merasakan payudara saya padat, apalagi ASI merembes. Pantas saja pup Akas ga berubah jadi kekuningan. Pantas saja pipisnya rada jarang. Pantas saja beratnya turun. Pantas saja kuningnya ga kunjung hilang walau udah sering disusuin.

Saya mulai down. Kebutuhan cairan bayi saat disinar juga lebih besar. Cari donor ASIP ga memungkinkan. Solusinya saat itu memang Akas harus dikasih sufor.

Saya sedih, saya nangis, menghadapi kenyataan bahwa Akas terpaksa mesti dikasih sufor. Saya merasa gagal. Pikiran saya ga tenang. Saya tahu bahwa kondisi saya yang seperti itu malah bakal bikin ASI seret, tapi ternyata menenangkan pikiran itu juga ga mudah.

Saya mencoba menenangkan diri. Ada suami yang menemani dan menyemangati. Keluarga bantu-bantu cari solusi. Saya tetap menyusui Akas selama ruang perinatologi masih buka. Pokoknya saya mau Akas cuma dikasih sufor saat ruang perinatologi tutup aja.

Selama Akas disinar, perawat mengamati bagaimana kebiasaan nyusu Akas. Akas menyusu ke saya bisa 1 jam lebih, bahkan hingga 2 jam. Dan setelah ditaruh ke inkubator, bertahan cuma sekitar 1 jam, setelah itu nangis lagi, nyusu lagi, huhu. Perawat bilang ke saya bahwa Akas belum puas nyusunya, kalau puas dan kenyang mestinya bisa tidur sampai 2-3 jam. Hiks.

Lama-lama Akas beberapa kali dikasih sufor di saat ruang perinatologi masih buka (alias mestinya saya masih bisa menyusui langsung). Pernah juga saya mendapati perawatnya langsung aja ngasih Akas sufor berhubung biasanya setelah nyusu sama saya pun Akas ga bertahan lama di inkubator. Sedih. Ga protes? Engga. Saya lelah dan kuatir kalau pola menyusu dan tidurnya terus seperti itu, fototerapinya jadi ga efektif karena Akas kebanyakan berada di luar inkubator.

Selama Akas disinar, oke lah, saya anggap sufor itu semacam obat aja buat Akas, biar bisa lebih cepat beres disinar. “Pemberian sufor atas indikasi medis” lah ya istilah kerennya. Kalau udah pulang nanti saya berharap sufornya ga perlu lagi dan Akas bisa lanjut full ASI.

Sebelum keluar dari RS, hasil tes bilirubin Akas itu terakhir 13.6 mg/dl. Masih belum di bawah batas aman sebenarnya. Dokter juga berpesan setelah ini berat badan Akas ga boleh turun.

Di rumah, saya tetap berusaha menyusui Akas kapan pun dia mau. Tapi kalo Akas udah nangis kejer, akhirnya Akas dikasih sufor. Saya masih kuatir kuningnya nambah lagi, ga mau kalo mesti disinar lagi. Saya juga kuatir beratnya ga nambah atau malah turun lagi kalo saya maksain cuma ngasih ASI.

Setelah kuningnya mulai hilang, saya pun berusaha mengurangi pemberian sufor untuk Akas, tapi rupanya ga gampang. Karena berbagai hal, Akas masih tetap dikasih sufor.

Bagaimana Rasanya Gagal ASI Eksklusif?

Kalau ditanya ke saya yang dulu, saya bakal bilang berat, lebih berat daripada rindunya Dilan #halah. Berat buat saya menerima kenyataan bahwa saya gagal ngasih ASI eksklusif buat Akas. Berbagai pikiran negatif muncul. Misalnya:

  • Saya merasa menjadi ibu yang gagal. Perjalanan menyusui itu panjang. Di awal menyusui aja kondisinya udah seperti itu, bagaimana selanjutnya? Bagaimana kalau nanti saya ga bisa menyusui Akas hingga 2 tahun?
  • Di saat Akas nangis kejer, saya sedih karena ga bisa langsung menenangkan dan mengenyangkannya dengan ASI saya. Di saat saya ngasih Akas sufor saya kadang nangis melihat Akas puas minum susu dari botol susu, bukannya dari payudara ibunya.
  • Saya ingin rasanya marah pada keadaan, tapi ga bisa, dan jadinya nangis lagi. Marah, juga iri, karena ada ibu-ibu lain yang ASI-nya melimpah dan berlebih-lebih, sementara saya pengen ASI-nya cukup aja kok ga bisa-bisa? Saya ga minta ASI yang melimpah, cukup untuk mengenyangkan Akas aja.
  • Saat melihat ada yang posting foto ASIP-nya yang banyak, saya iri, sedih, sekaligus kesal. Iri dan sedih karena saya tak mampu menghasilkan ASI sebanyak itu. Kesel karena merasa yang posting foto ASIP itu pamer. Apaan sih pamer-pamer ASIP-nya banyak.
  • Saat ada ibu-ibu yang posting tentang ASIP-nya diiringi kata-kata bahwa ASIP-nya belum sebanyak ibu-ibu lain yang bisa nyetok ASIP se-freezer penuh, ingin rasanya saya teriakkan pada mereka, tak tahukah mereka bahwa ada ibu-ibu lain yang boro-boro nyetok, untuk sehari-hari aja masih kurang? KZL.
  • Saya sedih bahwa kenyataannya saya stay-at-home mom, 24×7 bersama bayi saya, tapi saya gagal ngasih ASI eksklusif. Sementara di luar sana banyak working mom yang tetap sukses ngasih ASI eksklusif. Saya iri pada mereka.

Banyak galaunya ya, kekeke. Kok gitu banget sih? Perasaan seperti ini mungkin hanya bisa dimengerti oleh ibu-ibu yang mengalami kondisi yang sama, yakni berkeinginan besar untuk memberikan ASI eksklusif tapi gagal. Tapi perasaan itu naik turun sih. Ada masanya saya sedih lagi dan nangis lagi. Ada masanya saya tenang, bersemangat, dan optimis. Lalu datang lagi masanya galau dan sedih.

Kalau ditanya ke saya yang sekarang, saya bakal bilang dulu itu lebay juga ya, wkwk. Padahal gagal ASI eksklusif bukanlah akhir dari segalanya, saya masih ibu yang sayang sama anaknya. Padahal walau minum sufor, alhamdulillah Akas masih sehat dan ga ada masalah. Padahal jadi ibu itu bukan hanya tentang menyusui. Padahal di luar sana, masih banyak ibu-ibu lain yang menghadapi kondisi yang lebih berat dari pada saya.

Eh udah panjang aja, sampai di sini dulu ya part 1 ini. Buibu ada yang lagi sedih juga karena gagal ngasih ASI eksklusif? Pukpuk, sini peluk, I feel you, I do understand that feeling. Saya sudah melewatinya, jadi insya Allah udah bisa mengambil hikmah dan pelajaran dari pengalaman ini.

  • Sebelum melahirkan, penting untuk punya ilmu yang memadai tentang ASI dan menyusui. Perlu tahu bahwa menyusui itu bukan hal yang mudah, banyak tantangan yang bakal dihadapi selama menyusui.
  • Yakinlah bahwa kondisi berat yang kita alami, bukan kita saja yang mengalaminya. Yakinlah bahwa kita ga sendirian. Bahkan masih ada yang menghadapi kondisi yang jauh lebih berat daripada yang kita jalani.
  • Allah memberikan tantangan bukan karena ingin memberatkan kita. Allah memberi tantangan berarti kita kuat menghadapi tantangan tersebut. Yakinlah bersama kesulitan ada kemudahan.
  • Ikhlas saat menerima rezeki itu mudah, tapi ikhlas menerima keadaan yang ga sesuai harapan itu susah. Mesti terus belajar untuk ikhlas.
  • Bersyukur dan selalu bersyukur. Bahwa dalam kondisi apapun, selalu ada hal yang bisa disyukuri. Lebih baik mensyukuri apa yang ada daripada menangisi apa yang tidak ada. Dalam kasus saya dan Akas, memang saya ga dapat rezeki ASI yang melimpah, tapi banyak hal lain yang bisa saya syukuri, seperti hamil Akas yang menyenangkan tanpa keluhan berarti, persalinan yang cepat dan mudah, perkembangan Akas yang baik, masih diberi rezeki untuk mengusahakan ASI, dll.

    Baca juga: Perjalanan Hamil dan Melahirkan Akas

Salam,

signature

12 thoughts on “Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

  • 12 April 2018 at 5:50 pm
    Permalink

    halo bun, saya dulu juga sempat ngerasa hal yang sama. Sedih harus ngasih sufor untuk anak karena awal-awal ASI saya belum lancar. Tapi nggak lama setelah itu heboh berita (di luar negri sih kejadiannya) bayi meninggal karena ibu dan dokternya kekeuh ngasih ASI walau yang keluar hanya sedikit dari si ibu. Alhasil si bayi dehidrasi dan harus pergi selamanya. Nggak ada yang salah kok ngasih sufor selama memang anak membutuhkan, tapi kita juga harus percaya bahwa kita bisa memberikan yang terbaik. Keep fighting 😀

    Reply
    • 13 April 2018 at 2:04 pm
      Permalink

      Halo juga bun. Betul sekali, ada waktunya terlalu kekeuh dg ASI eksklusif itu ga baik, saat memang ada indikasi medis yang memang mengharuskan bayinya dikasih susu formula.

      Reply
  • 13 April 2018 at 10:13 am
    Permalink

    wah makasih ya mba reisha sudah berbagi. iya ya kadang foto asip se kulkas itu bikin minder ibu-ibu lainnya. Semangat terus mba reisha dan akas.

    Reply
    • 13 April 2018 at 2:06 pm
      Permalink

      hehe, sama-sama mbak. soal foto ASIP sekulkas itu, pedang bermata dua memang, hihi. di satu sisi mungkin ingin menyemangati, menunjukkan hasil kerja kerasnya, dkk. di sisi lain bikin minder, sedih, bahkan down ibu2 lain, hehe.

      Reply
  • 18 April 2018 at 3:27 pm
    Permalink

    waktu Faraz lahir sempat dikasih sufor juga, karena saya gak tahu klo ternyata bayi baru lahir itu masih bisa bertahan 2-3 hari meski tanpa diberi ASI sekalipun karena masih punya cadangan ASI dari lahir.
    naah makanya pas Fawwaz saya ngotot penuh utk ASI Ekslusif. Alhamdulillah terlewati juga, meski penuh perjuangan juga.

    Reply
    • 24 April 2018 at 10:51 am
      Permalink

      Pengalaman memang jadi pelajaran ya mbak. Alhamdulillah berikutnya bisa ASI eksklusif ya 🙂

      Reply
  • 25 April 2018 at 1:41 pm
    Permalink

    Haloo mbak Reisha, salam kenal aku Fildzah.. mbaaakkk ini hampir persis banget sama aku. Every single sentence aku ngerasain bangeettt huhuu. Baby ku sekarang umur 6 bulan. ASI ku baru keluar di hari ke-3, sementara baby udah dari malem hari pertama dikasi sufor. Pulang dari RS aku coba kurangin sufor dan fokus ASI aja, walaupun ngerasa yg keluar cuma sedikit. Pas seminggu kontrol ternyata anakku kuning (11.2 sih waktu itu bilirubinnya). Akhirnya doping sufor lagi sambil masih terus sering2 dinenenin dg harapan ASI bakal semakin banyak.
    Tapi sampe sekarang baby umur 6 bulan pun tiap pumping di kantor cuma dapet 10-20an ml doang. Dulu berkali-kali pengen nyerah, pengen full sufor aja, nggak capek. Tapi emang ya bikin sufor itu sedih, jadi aku tetep aja pumping terus walaupun hasil cuma tetesan2. Dan karena masih hak nya baby aku buat dapet ASI dan ini amanah juga dari Tuhan.
    Sama akupun kurang pengetahuan seputar ASI sebelumnya. Semoga kita2 sama bisa ambil hikmahnya ya dan terus bersyukur gimanapun kondisinya 🙂 Semangaaatt mbak!

    Reply
    • 25 April 2018 at 1:44 pm
      Permalink

      Halo Filfzah, salam kenal juga 🙂 Semangat terus ya. Sudah mencoba untuk relaktasi?

      Reply
  • 17 May 2018 at 2:56 pm
    Permalink

    Assalamu’alaikum mb reee…
    saya ibu baru, anak saya (abiyu) baru 1 bulan dan harus kenal sufor dari umur 3 hari 🙁 karena ada indikasi infeksi di kepala sewaktu lahir, jd harus diobservasi dokter selama 3 hari. jangan tanya deh sedihnya gimana. sekarang minum asi campur sufor
    sedari kemarin saya nyari tulisan ‘curhat’ begini, untuk tau solusi apa selanjutnya. tp yang muncul cara memperbanyak asi, yang hampir semua udah dicoba 🙁
    abiyu masih mau nyusu langsung ke saya walau pake dot.sekarang yang harus saya waspadai, bingung puting laten itu..
    terimakasih banyak mb.. semoga bisa mengurangi sufor dan akhirnya full asi

    Reply
    • 22 May 2018 at 10:49 am
      Permalink

      Waalaikumsalam mbak yuni 🙂 Sedih banget ya mbak saat harus melihat bayi kita minum sufor padahal pengennya ASI aja. Jangan sedih lama-lama ya mbak. ASI-nya masih bisa diusahakan. Coba relaktasi. Saya udah tulis semua cerita saya di tulisan2 setelah ini, hehe. Insyaallah nanti bisa full ASI lagi mbak, semangat selalu 🙂

      Reply
  • 29 June 2018 at 3:09 am
    Permalink

    Hai Bun, terima kasih untuk tulisan pengalamanmu. Memberi saya pencerahan. Saat ini saya merasakan hal yang sama yaitu merasa gagal. Dikarenakan bayi saya bingung puting. Sempet menyalahkan keadaan, lingkungan dan terutama diri sendiri. Bayi saya lahir tapi asi saya belum keluar dan lagi salah satu puting saya tidak bisa timbul dan kurangnya info imd dari pihak rs shg keluarga lantas memberi sufor dg dot.
    Setelah asi keluar saya masih nenenin dan satu nya sy pompa krn puting tidak timbul dan bayi sy minum asi dg nenen dan dot kadang. Hingga suatu hari bayi saya rewel ga mau nenen dan histeris kalau dikasih nenen lgs.
    Dari itu saya down dan sedih bun, merasa gagal jadi ibu dan khawatir berlebih takut anak sy tidak akan dekat dg saya pdhl usia anak saya saat ini masih 1bulan 21 hari.

    Reply
  • 9 August 2018 at 10:28 am
    Permalink

    Hai bun mksh ya buat tulisannya. Aku ibu baru yang lagi galau2nya karna gak bisa ASIX sama banget ceritanya. Sempat rasa jd ibu yang gagal banget tapi setelah baca tulisan bunda yah paling gak aku gak sendir lah ternyata. Yang terpenting anak sehat itu aja.

    Reply

Leave your comment