Perjalanan ASI Akas (4): Kenapa ASI Saya Kurang?

Kenapa ya ASI saya sedikit? Kenapa ASI saya ga cukup untuk Akas? Pertanyaan ini sering saya pertanyakan dalam kepala saya selama Akas masih minum sufor. Dulu saya cuma bisa menebak-nebak. Tapi seiring berjalannya waktu, semakin banyak belajar dan baca-baca seputar ASI, rasanya saya bisa menyimpulkan faktor-faktor apa saja yang bikin saya gagal memberikan ASI eksklusif.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

Kurangnya Ilmu dan Persiapan Menyusui

Saat hamil dan menjelang persalinan, saya rajin baca-baca tentang kedua hal tersebut. Tapi untuk ASI, saya akui saya kurang cari ilmu, kurang mengedukASI diri sendiri.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Bacaan Seputar Kehamilan dan Persalinan

Bukan, pengetahuan saya soal ASI bukan nol besar kok saat akan melahirkan. Saya tahu ASI itu yang terbaik untuk bayi. Saya tahu produksi ASI itu supply by demand. Saya tahu semakin sering bayi disusui, semakin banyaklah ASI. Saya tahu perlekatan yang benar itu teorinya seperti apa. Saya tahu bahwa di awal-awal mungkin saja ASI ga langsung keluar, tapi ga masalah karena bayi baru lahir masih bisa bertahan sekitar 3 hari tanpa ASI dan kebutuhannya pun masih sedikit sekali. Jadi jangan langsung nyerah ke sufor kalo ASI belum keluar.

Tapi ada beberapa hal yang berada di luar perkiraan saya. Dulu saya kira menyusui itu hal yang gampang dan ASI itu pasti selalu banyak kalau ibu rajin menyusui. Sodorin payudara ke bayi, beres. Susui bayi, ASI lancar jaya. Saya kira ASI itu selalu otomatis banyak dengan sendirinya dari hari-hari pertama bayi lahir. Saya sampai udah beli breast pad untuk persiapan kalau ASI merembes.

Saya salah besar. Menyusui itu ternyata tidak mudah. Breast pad yang saya beli tak pernah terpakai.

Hari-Hari Awal Menyusui yang Kurang Baik

Pertama, Akas ga IMD sebagaimana mestinya. Tapi saya ga tahu juga sih seberapa besar pengaruh IMD terhadap keberhasilan menyusui, toh banyak juga yang ga IMD tapi ASI-nya tetap lancar.

Baca juga: IMD Abal-Abal

Kedua, jeda menyusui yang terlalu lama setelah persalinan. Saya baru diperbolehkan menyusui Akas belasan jam setelah Akas lahir. Selama belasan jam itu saya ga ngapa-ngapain. Belakangan baru saya ketahui bahwa kalau kondisi ibu dan bayi baik, sebaiknya ibu segera menyusui setelah melahirkan. Saya terlambat mengetahuinya. 😞

Ketiga, tidak teratur menyusui/memompa ASI. Saya tahu bahwa bayi yang baru lahir harus disusui tiap 2-3 jam sekali. Saat masih di rumah, saya masih teratur menyusui, malah lebih sering mungkin frekuensinya. Tapi saat Akas fototerapi, jadwalnya kacau, terutama saat ruang perina tutup (jam 00-06 pagi). Saat tutup itu, saya tidak bisa menyusui Akas. Idealnya saya tetap memompa ASI tiap 2-3 jam ya. Tapi karena saya lelah sekali karena seharian bolak-balik menyusui, kuatir dengan kondisi Akas, dan cape menggunakan pompa manual yang saya punya saat itu, seringnya saya tidur aja, heuu. Padahal harusnya jam-jam segitu produksi ASI lagi banyak ya.

Manajemen Emosi yang Tidak Baik

Katanya produksi ASI itu sangat dipengaruhi oleh kondisi pikiran dan perasaan ibu. Ibu menyusui mesti tenang dan hepi selalu. Perasaan negatif sesedikit apapun bakal bikin ASI ga lancar.

Hari-hari awal setelah melahirkan itu sungguh melelahkan. Lelah, karena fisik saya belum pulih, saya masih belajar menyusui dan mengurus bayi, dkk. Lelah, karena banyak tamu yang berkunjung, padahal saya pengen istirahat. Sialnya, rasa lelah ini juga diiringi dengan rasa bete. Bete, karena tamu pengennya melihat dan menggendong bayi saya, sementara saya pengennya saya dan bayi tidur. Bete, karena terlalu banyak yang memberikan nasihat yang kadang bercampur dengan mitos, saya males denger mitos. Bete, karena ada yang berkunjung jam 7 pagi atau jam 10 malam padahal semalaman saya kurang istirahat (jadi pengen banting kursi).

Mungkin saja sebenarnya di awal-awal itu ASI saya banyak, tapi karena perasaannya seperti itu, kerja hormon oksitosin jadi terhambat. Ada dua hormon yang bekerja saat menyusui: prolaktin dan oksitosin. Hormon prolaktin berperan dalam proses produksi ASI. Hormon oksitosin berperan untuk merangsang keluarnya ASI dan kerjanya dipengaruhi oleh suasana hati ibu.

Stres, Galau, dan Berpikir bahwa ASI Kurang

Tidak cukup sampai lelah dan bete, suasana hati yang buruk masih terus berlanjut. Saat Akas harus difototerapi, saya mungkin stres. Gimana ga stres, angka bilirubinnya 33.9 mg/dl. Tanya deh ibu-ibu yang anaknya kuning tapi bilirubinnya masih di angka belasan, pasti sedih banget, apalagi yang lebih dari tiga puluh.

Baca juga: Saat Akas Kuning (1): Awal Mula

Trus saya galau, terbebani sekali rasanya pikiran ini saat Akas harus minum sufor. Sebelumnya saya masih yakin ASI saya cukup untuk Akas. Tapi sejak Akas mulai disinar, keyakinan itu runtuh. Saya merasa ASI saya memang kurang. Ditambah lagi perawat di RS berulang kali berkomentar bahwa Akas belum puas nyusunya dan ASI saya kurang. Nakes yang ngomong, saya yang minim ilmu saat itu ya makin percaya donk kalau ASI saya kurang, huhu. ASI kurang → ibu stres → ASI kurang, lingkaran setan banget.

Usai disinar apakah stresnya hilang? Sayangnya tidak. Saya masih khawatir kalau bilirubin Akas naik lagi atau beratnya turun lagi. Bilirubin Akas masih belasan saat keluar dari RS, bayangan kuning masih ada di tubuhnya.

Kurangnya Nakes yang Mendukung Menyusui

RS tempat Akas lahir bukannya tidak pro ASI, tapi SOP dan nakes di sana menurut saya kurang mendukung kesuksesan menyusui. Setelah bayi lahir, ga ada IMD, trus bayi ditaruh dulu di ruang perina hingga diperiksa oleh dokter anak. Selama di sana, bayi tidak akan dikasih sufor. Apes buat bayi yang lahir malam, paling cepat baru diperiksa dokter anak di pagi hari. Dokter anak tidak mendampingi saat persalinan.

Saat belum bisa menyusui, ga ada nakes yang mengingatkan saya untuk mencoba mengeluarkan ASI. Saat saya akhirnya diperbolehkan menyusui, juga tidak ada yang mendampingi. Ibu baru dibiarkan saja mencoba menyusui bayinya sendiri. Mungkin mikirnya menyusui itu alami aja ya dan semua ibu otomatis bisa. Pernah sih saya nyoba nanya, tapi jawaban yang saya peroleh cuma teori yang sudah saya tahu, bahwa bayi mestinya menghisap areola, bukan puting.

Di RS itu tidak ada klinik laktasi. Saat Akas disinar, ketemu dokter cuma saat dokternya visit. Interaksi lebih banyak dengan perawat. Dan perawat ini pemikiran dan pemahamannya soal ASI juga beda-beda. Ada yang bilang ke saya untuk terus mencoba menyusui Akas saat saya lelah dan bilang mau kasih sufor aja. Tapi ada juga yang santai memperbolehkan ibu yang mau kasih sufor ke bayinya karena katanya ASI-nya belum keluar. Ada juga yang berulang-ulang bilang kalau ASI saya ga cukup, makanya Akas ga pernah bisa tidur lama, dan menyarankan saya untuk minum susu busui 4x sehari. Ada juga yang melarang saya makan buah karena katanya bisa bikin bayi kembung. Ckckck.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (2): Ikhtiar untuk Meningkatkan Produksi ASI

Kurang Istirahat

Katanya ibu menyusui itu juga perlu istirahat yang cukup. Sayangnya saya memang kurang istirahat. Dari lahir hingga usia 3 bulanan, Akas selalu bikin saya begadang. Begadangnya ga tanggung-tanggung, bisa sampai bikin saya ga tidur semalaman.

Akas lebih banyak tidur di siang hari. Idealnya sih di saat bayi tidur, ibu juga tidur. Waktu baru melahirkan sih bisa-bisa aja tidur saat Akas tidur. Orang-orang juga bakal maklum kalo saya masih dalam masa pemulihan. Tapi setelah fit lagi, saya susah untuk tidur di siang hari. Ga tenang juga rasanya kalau masih kebanyakan tidur di siang hari dan ada aja yang mesti saya kerjakan.

Di Balikpapan, saya lebih banyak mengurus Akas sendiri terutama saat suami lagi job di field. Kami ga pake ART. Pake ART mungkin bisa mengurangi capenya badan ini. Tapi saya pikir kalo ada ART, saya bakal merasa ga nyaman ada orang lain seharian di rumah saya. Bisa-bisa bikin cape pikiran lagi. Mending saya cape badan aja deh daripada cape pikiran.

Terlambat Mencari Solusi yang Tepat

Ini sudah saya bahas di tulisan sebelumnya sih. Seharusnya sejak awal saya langsung konsultasi dengan konselor laktasi. Kenyataannya saya baru melakukannya saat Akas sudah berusia 3 bulan 10 hari.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (3): Mencari Konselor Laktasi, dari Bukittinggi hingga Balikpapan

Penggunaan Dot

Sejak awal, Akas diberi sufor menggunakan dot. Saya tahu idealnya jangan pakai dot, tapi saat di RS itu pilihannya cuma pakai dot. Ya kali perawatnya mau repot-repot ngasih bayi saya susu pake sendok atau cup feeder. Mereka ga cuma ngurus bayi saya.

Saya tahu ada risiko bayi bingung puting karena pakai dot, dalam artian bayi menolak menyusu kepada ibu. Tapi saya tidak tahu bahwa ada juga yang namanya bingung puting laten/tersembunyi. Akas sepertinya mengalami bingung puting laten ini.

Pada kasus bingung puting laten, bayi masih mau menyusu pada ibu. Tapi tanpa disadari, daya isapnya melemah, karena minum susu dari dot jauh lebih mudah daripada menyedot ASI dari payudara. Padahal produksi ASI itu dirangsang oleh isapan bayi pada payudara ibu. Isapan bayi melemah, ASI ga keluar dengan baik, produksi ASI pun menurun.

Oia, ada yang bilang juga kalo bayi udah minum sufor, bayi ga mau lagi nyusu ke ibunya karena rasa sufor lebih enak daripada ASI. Saya sih ga percaya dengan. Menurut saya bayi nolak nyusu itu karena bingung puting setelah terbiasa pake dot. Saya juga pernah nyicip, sufor untuk bayi itu hambar sementara ASI ada rasanya. Semut juga lebih memilih nyemutin ASIP ketimbang sufor.

Perlekatan yang Kurang Tepat

Saya tahu bahwa masalah puting lecet hingga luka itu terjadi karena perlekatan menyusui yang tidak tepat. Awal-awal menyusui banyak banget yang mengalami hal ini, termasuk saya. Seingat saya drama puting lecet saya udah ga ada lagi saat Akas disinar, saya pun berpikir berarti perlekatannya udah benar.

Setelah ke konselor laktasi, saya baru menyadari bahwa ternyata perlekatannya selama ini masih kurang tepat. Dan baru beberapa bulan setelahnya saya mengerti kesalahan saya dulu di mana. Huhu.

Kurangnya Dukungan Sekitar

Setelah masalah kuning Akas hilang, saya pengen mengurangi hingga menghentikan sufor untuk Akas. Apesnya, saya merasa kurang mendapat dukungan dari sekitar saya. Saya terlanjur punya image sebagai ibu yang ASI-nya sedikit. Alhasil saya sering dapat komentar yang tidak membangun ketimbang disemangati.

  • Saat Akas menyusu tapi terlihat gelisah, dibilang “Udah habis tuh ASI-nya”.
  • Saat Akas nangis-nangis waktu saya susui, dibilang “Udah ga ada lagi itu ASI-nya, bikinin susu sana”.
  • Saat saya berusaha memompa ASI dan cuma dapat 30mL dalam range 3 jam, dibilang “Cuma segitu ASI-nya? Pantes aja ga kenyang-kenyang bayinya.”
  • Saat saya membatasi porsi sufor untuk Akas biar setelahnya disambung dengan nyusu ke saya, dibilang “Dikit banget itu bikin susunya makanya dia ga puas”.
  • Saat Akas rewel, dibilang “Ga kenyang itu dia nyusunya makanya nangis terus”.
  • Saat saya berhenti pakai dot dan beralih ke botol sendok, juga saat saya mulai belajar relaktasi dengan NGT, dibilang “Duh repot amat. Nyusahin. Mending pakai dot aja lah.”

Baper amat sih? Ya ya. Tapi coba bayangin deh kalau komentar seperti itu didapat setiap hari. Bikin hati yang udah lelah dan galau jadi tambah emosi. Ujung-ujungnya bikin ASI seret lagi kan. Argh.

Saya bisa paham sih, semua itu bentuk perhatian dan rasa sayang terhadap Akas, ga tega lihat Akas nangis. Tapi atuhlah, sungguh tiada gunanya.

Saya sadar saya juga ga mengkomunikasikan apa yang saya mau dengan baik. Masalahnya saya males berdiskusi soal ASI dan menjelaskan panjang lebar teori seputar ASI yang saya sudah saya baca. Apalah saya yang tahu teori tapi praktiknya gagal, sementara mereka yang dulu ga pernah tahu teori tentang ASI lancar-lancar aja tuh ASI-nya. Kzl.

Katanya Karena Hal-Hal Ini Juga, Tapi Saya Tidak Percaya

Ada beberapa hal yang menurut orang-orang adaah penyebab kenapa ASI saya kurang, tapi saya sih ga percaya.

Karena Bayi Saya Laki-Laki?

Sering denger ga kalau katanya bayi laki-laki itu nyusunya kuat banget dibanding bayi perempuan, butuh ASI lebih banyak, jadi wajar ASI-nya ga cukup? Menurut saya sih ini ga tepat. Mau laki-laki, perempuan, bahkan kembar pun, ASI itu mestinya cukup kok asal ga ada masalah yang menghambat. Masih banyak tuh ibu yang punya bayi laki-laki dan bekerja malah tapi tetap sukses ASI eksklusif.

Karena Saya Kurang Banyak Makan?

Kalau ditanya saya sehari makan berapa kali selama menyusui, saya bilang 3x. Entah kenapa nafsu makan saya memang turun dibanding saat hamil. Saya pun dinilai makannya terlalu sedikit untuk ukuran busui. Karena makannya dikit, makanya ASI-nya kurang. Bidan pun bilang begitu. Hmm. Katanya busui itu biasanya bisa makan sampai 5x sehari.

Tapi sejujurnya saya ga terlalu percaya kalo busui itu harus makan yang banyak, apalagi kalo makan yang banyak itu dinilai dari banyaknya nasi -_-“. Saya merasa sudah makan dengan cukup. Saya lebih percaya bahwa busui itu lebih sering lapar, makanya makannya banyak. Saya pernah baca artikel ini dan saya lebih percaya itu karena itu ditulis oleh konselor laktasi.

Karena Saya Stres Jauh dari Suami?

Saya pernah di-judge begini sama bidan karena kami LDM setelah Akas berumur 1 bulan. Tapi ga ah. Saya sudah terbiasa jauh dari suami karena dulu suami masih sering kerja di field. Saya pernah sendiri aja di Balikpapan selama 4 minggu saat hamil. Sebelum lahiran juga kami LDM 1.5 bulan.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 3

Memang sih enaknya selalu dekat dengan suami, jadi ada yang memberi dukungan secara langsung. Tapi beneran deh, LDM ini ga pernah membebani pikiran saya saat itu.

Aih, panjang juga jadinya. Intinya ada banyak faktor yang bikin mimpi saya untuk ASI eksklusif gagal. Sebagian memang salah saya, tapi situasi dan kondisinya juga tidak berpihak pada saya. Yang sudah biarlah berlalu. Karena pengalaman ini juga saya jadi banyak belajar dan tahu hal-hal apa saja yang mesti saya perbaiki kalau nanti punya bayi lagi.

  • Sebelum melahirkan, penting untuk belajar banyak seputar ASI dan menyusui. Kalau mampu, coba beli “Buku Pintar ASI dan Menyusui” yang ditulis Mbak F. B. Monika. Di Facebook beliau juga banyak tulisan bagus. Mau yang gratis? Banyaaak. Join grup Facebook AIMI deh, di sana banyak file berharga yang bisa dibaca. Menyesal deh saya baru tahu belakangan, huhu.
  • Akas tidak dapat IMD. Jika nanti diberi rezeki punya anak lagi, saya akan mencari RS yang support IMD. Saya ingin merasakan indahnya IMD.
  • Setelah melahirkan, jika bayi tidak bisa segera disusui, tetap lakukan stimulasi pada payudara agar mengeluarkan ASI. Bisa dengan memerah atau memompa. ASIP-nya bisa disimpan dan diberikan kepada bayi nanti. Tapi sebisa mungkin jangan menggunakan dot untuk memberikan ASIP pada bayi.
  • Ibu mesti bisa mengelola emosinya dengan baik. Jauhi segala hal yang bisa membuat pikiran ibu ga tenang atau stres. Ini salah satu kesalahan saya di awal dulu. Mungkin lebih baik menunda pengumuman kelahiran daripada kelelahan menerima berbagai kunjungan.
  • Ibu baru harus bahagia. Coba dicari dan disediakan hal-hal apa saja yang bisa bikin ibu rileks di tengah lelahnya menjadi ibu baru.
  • Jangan pernah berpikir ASI kurang. Jika merasa begitu, cari tahu dulu masalahnya di mana. Bingung? Konsultasi dengan ahlinya seperti konselor laktasi. Jika ada tenaga kesehatan yang bilang ASI kurang, jangan dipercaya, cari second opinion, third opinion, dst.
  • Dari pengalaman, saya jadi paham betapa pentingnya dukungan untuk ibu dalam memberikan ASI. Dukungan dari suami wajib ada. Dukungan dari keluarga juga penting. Dari sebelum melahirkan, selain mengedukASI diri, sebaiknya kita juga mengedukASI orang-orang di sekitar kita, agar nanti ga ada lagi komentar miring atau mitos yang dijejali kepada kita setelah punya bayi.
  • Belajar dan terus belajar. Bahwa menjadi ibu mesti belajar terus sepanjang hayat. Perkara ASI dan menyusui aja ternyata banyak yang mesti dipelajari, apalagi nanti terkait dengan membesarkan dan mendidik anak.

Semoga pengalaman saya bisa jadi pelajaran ya buat ibu-ibu yang ingin ASI eksklusif. Jangan sampai gagal kayak saya dulu. 🙂

Salam,

signature

8 thoughts on “Perjalanan ASI Akas (4): Kenapa ASI Saya Kurang?

  • 18 April 2018 at 1:02 pm
    Permalink

    saya juga pas awal-awal menyusui sering dibilangin asi kurang karena anak saya menyusu seharian tapi nggak nangis terus, mana katanya asi saya juga nggak muncrat-muncrat. sedih banget tapi kemarin itu tetap ngotot sih menyusui anak sampai seharian. kayaknya sih waktu itu karena pelekatannya yang salah jadinya anak saya nggak kenyang

    Reply
    • 18 April 2018 at 1:04 pm
      Permalink

      Wah iya saya jadi ingat pernah dibilangin gitu juga mbak, kalau ASI itu banyak mestinya muncrat kayak air keran katanya. Boro-boro muncrat, merembes aja ngga, huhu.

      Reply
  • 18 April 2018 at 10:32 pm
    Permalink

    I feel U, Mak. Seringnya komentar2 orang lain memperburuk kondisi kita yang saat itu sedang bingung. ASI saya berkurang banyak setelah mudik Lebaran tahun lalu. Pasalnya,puting payudara kiri saya masuk, bayi kesulitan menghisap puting. Akhirnya bengkak. Pompa asi ketinggalan di rumah. Akhirnya saya perah manual dan tdk maksimal. Hari2 sepulang mudik, bayi saya makin enggan minum asi dari payudara kiri. Lama2, asi di payudara kiri abis. Saya pun mengandalkan asi dari payudara kanan. Kondisi ini sama dengan yg dialami si sulung 13 thn lalu. Meskipun ibu saya sering komen asi saya kurang, saya cuek aja. Yang penting bayi saya msh semangat mimik asi. Yang dibutuhkan bayi kan ga hanya air susunya,tapi juga bonding dengan ibunya.
    Tetep semangat dan selalu sehat ya,Mak

    Reply
    • 24 April 2018 at 10:56 am
      Permalink

      Betul mak. Dan sedihnya itu yang komentar negatif itu justru keluarga sendiri, padahal mestinya keluarga itu bisa jadi support system untuk ibu menyusui, huhu.

      Reply
  • 19 April 2018 at 11:59 am
    Permalink

    Huhuhu..sama banget ini, lingkaran terdalam ngomongnya negatif terus.
    Mudah2an selanjutnya kita bisa lebih baik lagi yaaa (gym)

    Reply
    • 24 April 2018 at 10:56 am
      Permalink

      Betuuuul, padaha harusnya lingkaran terdalam ini jadi yang paling mendukung dan menyemangati yaa. Semangaaaat (gym)

      Reply
  • 21 April 2018 at 7:46 pm
    Permalink

    Biasanya penyebab utamanya stress.. Baik faktor internal atau eksternal. Istri sempet pas anak pertama ngalamin macet asi karna steres ini..

    Reply
    • 24 April 2018 at 10:57 am
      Permalink

      Betul pak. Ibu menyusui itu harusnya bahagia selalu, jangan stress.

      Reply

Leave your comment