Perjalanan ASI Akas (5): Memulai Perjuangan Relaktasi

Hasil pertemuan pertama saya dengan konselor laktasi tanggal 30 September 2015 adalah saya diarahkan untuk relaktasi. Kali ini cerita bagian pertama ikhtiar relaktasi saya, sejak awal relaktasi hingga Akas berusia 6 bulan. Relaktasi saya tidak berhasil dalam waktu singkat, makanya ceritanya jadi panjang lagi, hehe.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (3): Mencari Konselor Laktasi, dari Bukittinggi hingga Balikpapan

Oia sebenarnya dr. N tidak pernah menyebut kata relaktasi, beliau bilangnya suplementasi.

Tentang Relaktasi dan Suplementasi

Dulu saya menyimpulkan makna relaktasi dari arti harfiah aja. Relaktasi = menyusui kembali. Jadi artinya usaha untuk menyusui kembali setelah sebelumnya ibu berhenti menyusui. Berhenti menyusui penyebabnya bisa macam-macam, misal bayi tidak mau lagi menyusu karena bingung puting, ibu dalam pengobatan yang mana obatnya tidak aman untuk bayi, dll.

Dulu teman saya pernah memberikan link blog dr. Maharani ini. Hanya saja saat itu saya merasa itu bukan solusi yang tepat untuk saya, karena saya selalu menyusui Akas setiap hari. Saya juga ga merasa Akas bingung puting. Di sisi lain saya ga tahu di mana bisa mendapatkan peralatan yang dibutuhkan.

Makanya saat dr. N mengajarkan suplementasi saya ga surprise lagi, kan sebelumnya sudah pernah baca. Tapi saya jadi lebih ngerti praktiknya karena langsung dicobakan di sana.

Belakangan saya baru tahu bahwa buat ibu-ibu seperti saya yang masih menyusui tapi bayinya juga minum sufor, lalu ingin berhenti ngasih sufor, juga termasuk relaktasi.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

Lalu apa bedanya dengan suplementasi? Ada artikel ini yang bahas, tapi dulu saya agak bingung juga memahaminya. Sekarang saya ambil kesimpulan sendiri aja: relaktasi itu ikhtiarnya secara keseluruhan, suplementasi ini teknisnya (menggunakan lactation aid).

Suplementasi yang diajarkan dr. N sedikit berbeda dengan yang dijelaskan di tulisan dr. Maharani.

  • dr. N menggunakan nasogatric tube (NGT)/feeding tube/sonde dengan panjang 100 cm, bukan 40 cm. Nomornya sih sama, Fr.5 juga. Kata dr. N biar alirannya lebih panjang sehingga bayi bisa lebih lama menghisap payudara ibu.
  • dr. N ngajarinnya ga perlu pake spuit untuk wadah ASIP/sufornya, cukup masukkan saja ujung NGT-nya itu ke susu dalam botol/gelas. Lebih praktis dan hemat sih rasanya. Saya belakangan pilih pakai botol dan dot, ujung dot saya gunting untuk memasukkan NGT.
  • dr. N tidak menyebutkan plester untuk melekatkan NGT di areola, cukup diselipkan aja di sudut mulut bayi saat menyusu. Belakangan saya pake selotip juga untuk nempelin NGT di dada, biar NGT-nya ga gerak-gerak aja sih, itupun selotip biasa aja, hemat, haha.
  • dr. N meresepkan saya Domperidone dengan dosis 3×1 tablet, bukan 3×3 tablet. Tampaknya dr. N kasih saya dosis rendah dulu karena melihat jumlah sufor yang diminum Akas saat itu tidak terlalu banyak, yakni 3×90 mL/hari.

Kira-kira jadinya begini.

Lactation aid atau SNS versi murah untuk relaktasi (Sumber: iniceritamama.com)

Prosesnya ngikutin prinsip fisika sederhana aja: susu di botol ngalir jika bayi menghisap, jika ingin aliran susu lebih deras maka tinggikan posisi botolnya, dan jika ingin alirannya lebih lambat maka rendahkan posisi botolnya.

Memulai Menggunakan Suplementasi

Awal-awal mencoba suplementasi ini penuh tantangan. Saya masih belum bisa nyiapin susu dan masang NGT-nya sendiri sambil gendong Akas, jadi saya mesti dibantu. Masih belum cekatan juga. Trus kalo Akas udah nangis-nangis, Akas menolak mengisap payudara saya, sementara biar sufornya ngalir Akas mesti mengisap dulu. Jadi saya akali aja dengan ngasih sufornya dulu dengan sendok, sambil coba disodori payudara. Intinya dia mesti dapat susu dulu.

Mencoba hal baru ini juga bukan bebas komentar. Saat Akas udah nangis-nangis, dibilang Akas ga bakal mau, kasih sufor pakai dot aja lah. Fyuuuh. Saya udah bertekad kuat untuk stop dot.

Untuk dosis sufornya sendiri, awalnya saya coba bikin 60 mL untuk sekali nyusu, tapi begitu sufornya habis, Akas masih nangis kenceng. Akhirnya saya pake dosis 90 mL aja kalo 60 mL rasanya kurang. Dan berhubung tiap lapar saya maunya Akas nyusu ke saya, hampir tiap kali menyusui saya pakai suplementasi. Alhasil konsumsi sufornya jadi lebih banyak daripada biasanya, bisa total >400 mL/hari.

Sedih juga sih konsumsi sufornya jadi banyak. Tapi dipikir-pikir, biarin aja lah. Tujuan utama saya di awal ini adalah supaya Akas ga nolak nyusu ke saya dalam kondisi apapun.

Saya terus mencoba, antisipasi supaya perlengkapan suplementasinya siap sebelum Akas nangis-nangis. Alhamdulillah dalam 1 minggu pertama, tujuan saya tercapai. Akas ga pernah nolak nyusu ke saya lagi. Penggunaan dot sudah stop total. Saat bepergian pun saya memilih untuk bawa-bawa boto susu dan NGT itu ketimbang ngasih Akas sufor pakai sendok.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (2): Ikhtiar untuk Meningkatkan Produksi ASI

7 Oktober 2015, Konsultasi Kedua

1 minggu setelah konsultasi pertama itu saya diminta untuk kontrol. Saya ceritakan progres seminggu ini, bahwa konsumsi sufor jadi bertambah tapi Akas udah ga nolak nyusu sama saya.

Saya juga bilang saya merasa isapan Akas ga gitu kuat lagi ke saya. dr. N pun mengecek dengan memasukkan jari beliau (pake sarung tangan karet steril tentunya) ke mulut Akas dan merasakan seperti apa Akas mengenyot. Katanya sih isapannya masih bagus. Memang masih ada sisa-sisa kebiasaan pake dot, di mana lidahnya diam menunggu susunya ngalir (kalo menyusu ke payudara lidah bayi mesti aktif bergerak), tapi ga masalah. Mungkin di saya isapannya ga kerasa kuat karena posisinya udah oke.

Berikutnya dosis Domperidone saya dinaikkan jadi pagi-siang-malam 1-2-2 karena tampaknya sebelumnya masih belum bisa ngejar produksi ASI-nya. Saya juga disuruh untuk perlahan-lahan ngurangin sufornya. Saat itu saya minta kontak pribadi dr. N juga biar saya bisa nanya ke beliau sewaktu-waktu. Konsultasi berikutnya dijadwalkan 2 minggu lagi, sekalian pas kontrol bulanan dan imunisasi Akas.

Dalam 2 minggu tersebut, dosis sufor perlahan-lahan bisa dikurangi, hingga bisa maksimal 330 mL/hari. Di samping itu kalau memungkinkan, saya sempatkan untuk memompa ASI 1x di tengah malam.

Ada yang bilang sih selama relaktasi janganlah memompa ASI dulu, fokuslah memberikan ASI dengan menyusui secara langsung. Tapi saya pikir di kondisi saya saat itu mending dipompa aja. Akas soalnya tidurnya udah teratur, tidur jam 9 malam, kalau pulas bisa baru kebangun lagi sekitar jam 2 pagi. Di antara jam-jam tersebut rasanya mending ASI-nya dipompa biar payudara saya sempat dikosongkan setelah 2-3 jam kemudian.

Hasil pompaan tengah malam itu pun ga banyak. Biasanya dapet 30 mL, udah dari kedua payudara. Tapi alhamdulillah ya, disyukuri aja.

21 Oktober 2015, Konsultasi Ketiga (Akas 4 Bulan)

Hari itu saya kembali datang ke dr. N untuk konsultasi sekalian kontrol dan imunisasi karena Akas sudah berusia 4 bulan. Berat badan Akas saat itu 6.4 kg, naik 700 gram dari catatan bulan sebelumnya.

Terkait ASI dan sufor, saya laporkan progresnya seperti biasa. dr. N menggarisbawahi bahwa konsumsi sufor yang terus berkurang menandakan ASI saya udah bertambah, tapi mungkin memang masih belum bisa mengejar kebutuhan Akas. Saya mesti rileks lagi dan lebih semangat.

Dosis Domperidone saya dinaikkan lagi jadi pagi-siang-malam 2-2-2. Saya juga tetap lanjut suplementasi sambil terus perlahan ngurangin sufornya, usahakan sehari maksimal cuma 250-275 mL.

Beres dari konsultasi ini, konsumsi sufor Akas bisa dikurangi hingga maksimal 240 mL sehari. Buat saya ini kemajuan yang luar biasa. Saya lapor ke dr. N via wa, lalu beliau menyarankan selanjutnya untuk mencoba mengurangi ke 200-250 mL sehari.

Beres konsultasi di RS waktu itu, saya ga nanya kapan kontrol berikutnya. Saya kira bulan depan aja pas kontrol bulanan Akas. Tapi pas chat di wa, dr. N nanya kapan kontrol lagi, dan akhirnya saya disuruh kontrol 1 minggu lagi.

28 Oktober 2015, Konsultasi Keempat

Saya kembali ke dr. N sesuai saran beliau. Progresnya, konsumsi sufor sempat turun ke 240 mL/hari, tapi entah kenapa sehari sebelum konsultasi ini jumlah sufornya naik lagi hingga 270 mL/hari.

Berat badan Akas turun 100 gram dari catatan minggu lalu, jadi 6.3 kg. Saya bingung. dr. N bilang ga masalah, mungkin masalah di timbangannya atau pakaian dan diaper yang bikin beda. Maklum lah nimbangnya dalam kondisi berpakaian lengkap, ga tau diaper isinya berapa banyak.

Namun demikian, mendengar beratnya dalam seminggu turun, atau anggap lah tetap, bukan naik, saya jadi kuatir. dr. N padahal udah bilang ga apa-apa tapi tetap aja saya kepikiran. Ditambah lagi saya sempat lihat dr. N sedikit mengernyitkan kening pas saya bilang konsumsi sufor naik lagi.

Dosis Domperidone saya dinaikkan lagi jadi pagi-siang-malam 3-2-2. Kata dr. N Domperidone itu sehari maksimal boleh diminum 8 butir, jadi yang saya minum belum dosis maksimal.

Beres konsultasi ini, konsumsi sufor Akas malah makin naik hingga >300 mL/hari. Saya pusing, kenapa ga berkurang sufornya, huhu. Saya wa dr. N, kenapa ya, apa bayi saya emang lagi butuh banyak? Dan kata dr. N, “Bisa bu. Atau ibu yang lagi stres atau sakit jadi produksi ASI-nya turun bu.”

Saya ga sakit saat itu. Stres kah? Awalnya saya merasa saya baik-baik aja, ga stres. Tapi begitu diskusi sama suami, suami menilai mungkin saya memang stres karena target pengurangan sufor yang ambisius, yang jadinya justru malah membebani saya. Memang, begitu bisa mencapai angka 240 mL/hari, saya berharap banget bisa segera turun ke <200 mL/hari. Jadilah setiap saat saya dibayang-bayangi angka-angka, sudah berapa mL sufor hari ini? Saya jadi ga rileks. Saya stres. Huhu.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (4): Kenapa ASI Saya Kurang?

Percuma juga denial. Suami nyaranin saya santai aja, ga usah pasang target ambisius lagi. Kalau emang butuh sufornya agak banyak, ya sudah, jangan jadi beban.

17 November 2015, Konsultasi Kelima (Akas 5 Bulan)

Saat itu Akas sudah hampir berumur 5 bulan. Berat badan Akas 6.5 kg, cuma naik 100 gram dari catatan saat usianya 4 bulan. Tapi masih dalam batas normal, masih di pita hijau yang sama. Kalau lihat tren berat badan akas di grafik KMS sih idealnya beratnya sekarang bisa mencapai 6.9-7 kg. Hiks.

Terkait sufor, dalam 3 minggu terakhir saya memang ga berhasil lagi menguranginya ke angka 240 mL/hari, tapi paling tidak angkanya stabil di 300an mL/hari, ga pernah melebihi 400 mL/hari. Sejak suplementasi saya memang selalu mencatat berapa banyak sufor/ASIP yang dikasih ke Akas serta jamnya sehingga lama-lama saya bisa melihat polanya.

dr. N bilang, dengan sufor yang stabil segitu dan berat badan Akas naik walaupun sedikit, artinya ASI saya udah nambah, tapi memang belum bisa ngejar supaya berat Akas naiknya banyak. Lagi pula di umur segitu katanya memang rada susah ngejar kenaikan berat badan. dr. N bilang kalo saya mau ngejar kenaikan berat badan Akas, pilihannya MPASI dini atau tambah sufornya.

Untuk MPASI dini, dari lama saya ga mau, karena selain riskan, saya juga malas nyiapin makanan, haha. Saya juga merasa Akas belum siap untuk makan. dr. N sempat ngecek apakah Akas sudah bisa duduk tegak kalau didudukkan atau minimal berusaha menumpu dengan tangannya (sebagai tanda kesiapan makan), tapi ternyata belum.

Untuk nambah sufor, saya juga merasa berat. Asa gimana gitu, sebelumnya berusaha ngurangin sufor, sekarang malah ditambah. Akhirnya saya ambil jalan tengah aja. Saya ga berusaha ngurangin sufor sebulan ini, tapi juga ga mau nambah, tetap aja pada porsi sekitar 300 mL/hari. Nanti lihat perkembangannya gimana. Lagian kan berat Akas sebenarnya masih wajar, dan sebulan lagi juga udah waktunya MPASI.

30 November 2015, Mencoba Konsultasi ke Dokter Lain

Udah 2 bulan saya menjalani suplementasi, rasanya belum ada progres yang signifikan. Apalagi yang salah? Apalagi yang bisa saya lakukan?

Saya pun kepikiran untuk mencoba konsultasi ke dokter lain yang juga di klinik laktasi Siloam Hospital Balikpapan. Niatnya untuk mencari pandangan lain dan mencari tahu apalagi yang bisa saya lakukan untuk meningkatkan produksi ASI saya. Saya merasa refill ASI saya itu lambat. Lumayan kan kalau dapat pencerahan baru.

Tapi kenyataan ga sesuai harapan. Baru masuk dan tadinya pengen cerita panjang lebar dulu, keburu dipotong oleh dokter yang sepertinya sudah baca catatan medis saya dari dr. N. Saya ditanyai kenapa saya masih memikirkan perkara ASI saya, bukan kah bayi saya sudah akan MPASI? Beda dengan pasiennya sebelumnya yang memiliki bayi masih newborn.

Hiks. Sebenarnya lama banget saya berada di ruangan dokter tersebut, lebih lama dari konsultasi saya dengan dr. N. Banyak hal yang beliau jelaskan, mulai dari hitung-hitungan bahwa ASI saya sudah cukup untuk Akas dengan sufor yang cuma 300 mL/hari, tentang kenapa bayi butuh MPASI di usia 6 bulan, tentang kenapa di usia menjelang MPASI berat badan bayi susah naik bahkan pada bayi yang ASI eksklusif sekalipun, dll. Saya sempat minta diajari cara memerah ASI pake tangan, tapi ternyata saya ga bisa-bisa.

Beliau juga bilang minum sufor itu ga segitu buruknya, karena sufor itu sudah difortifikasi dengan zat besi, jadi bisa menurunkan risiko terkena ADB dibanding bayi yang ASI eksklusif. Uh, pasti langsung mikir kan, dokter klinik laktasi kok ngomongnya gitu? Saya juga mikir gitu, tapi sekejap kemudian beliau lanjut ngomong, bahwa bukan berarti beliau pro sufor, tapi ya maksudnya biar saya ga stres amat karena bayinya minum sufor.

Baca juga: Akas dan Screening Anemia Defisiensi Besi (ADB)

Saat saya bertanya, kira-kira apalagi yang bisa saya lakukan untuk meningkatkan produksi ASI, lagi-lagi saya dibilangin kenapa masih aja mikirin soal ASI, ini bayinya udah mau mulai lepas dari ASI, saya mestinya sekarang fokus ke MPASI. Saya mesti berpikiran positif aja sekarang, yakin kalo ASI-nya cukup.

Saya sadar apa yang dijelaskan panjang lebar oleh dokter tersebut banyak benarnya. Hanya saja saya sedih ga dapat jawaban sesuai harapan saya. Saya juga sampai nangis dan bertanya dalam hati, apa sudah segitu terlambatnya atau udah bukan waktunya lagi untuk mengusahakan ASI yang lebih banyak untuk Akas?

Jujur, suplementasi ini sangat saya harapkan sebagai upaya yang memberi hasil signifikan dalam mencapai cita-cita full ASI. Tapi rupanya udah hampir 3 bulan mencoba pun saya belum berhasil.

dr. N pernah bilang kalau saat itu belum berhasil, semoga nanti bisa stop sufor setelah Akas MPASI. Baiklah, semoga. Yang bisa saya lakukan saat itu hanyalah meneruskan ikhtiar saya, jangan pernah menyerah.

Ada yang lagi relaktasi juga? Tetap semangat dan hindari stres ya. 🙂

Salam,

signature

22 thoughts on “Perjalanan ASI Akas (5): Memulai Perjuangan Relaktasi

    • 26 April 2018 at 4:56 am
      Permalink

      Hai teh, sama2, salam kenal juga 🙂

      Reply
  • 24 April 2018 at 1:57 pm
    Permalink

    Terima kasih untuk sharingnya ya teh. Saat sedang menyusui, ketenangan dan kebahagian itu sangat penting untuk ibu. Supaya bisa menghasilkan ASI dengan banyak dan optimal.

    Reply
    • 26 April 2018 at 4:58 am
      Permalink

      Sama2. Betul sekali, ibu menyusui itu mesti selalu bahagia 🙂

      Reply
    • 26 April 2018 at 4:59 am
      Permalink

      Sama-sama teh 🙂

      Reply
  • 24 April 2018 at 4:55 pm
    Permalink

    Waaw, sharing yang lengkap banget nih..
    Alhamdulillah waktu aku menyusui dlu berlimpah banget ASI, ga ada stress dan lainnya, happy pokonya mah, ga pernah icip2 sufor pula.

    Reply
    • 26 April 2018 at 5:00 am
      Permalink

      Alhamdulillah ya mbak bisa menyusui dengan baik, jarang2 ada yang bisa menyusui tanpa masalah sama sekali, hehe.

      Reply
  • 24 April 2018 at 6:50 pm
    Permalink

    Reisha tangguh banget Subhanallah. With all the comments from others about your ASI 🙂 inspiring dan pastinya bermanfaat buat para Ibu. Semangat selalu Reishaa

    Reply
    • 26 April 2018 at 5:04 am
      Permalink

      Terima kasih ai. Alhamdulillah dulu masih dikasih semangat dan ga pernah menyerah, hehe. Semoga ibu-ibu lain yang juga bermasalah dalam menyusui dapat solusi yang tepat dan lancar menyusuinya.

      Reply
  • 25 April 2018 at 8:49 am
    Permalink

    Tengkyu sharingnya teh.
    Kunci sukses menyusui memang kuncinya jangan stress, sesering mungkin berikan ASI langsung dari payudara, dan asupan nutrisi ibu lebih banyak dari biasanya.
    Semangat teh

    Reply
    • 26 April 2018 at 5:05 am
      Permalink

      Sama2 teh, betul sekali, ibu menyusui mesti bahagia selalu.

      Reply
  • 25 April 2018 at 9:11 am
    Permalink

    Aku masih awam sama info ttg ASI teh, secara belum punya anak. Share ini jadi tau deh.. Salam kenal ya teh

    Reply
    • 26 April 2018 at 5:06 am
      Permalink

      Hehe, salam kenal juga 🙂

      Reply
  • 25 April 2018 at 10:01 am
    Permalink

    Semangat terus yah Teh,
    Baik ASI ataupun sufor, yang penting mah anak selalu sehat yah Teeh :))

    Reply
    • 26 April 2018 at 5:07 am
      Permalink

      Terima kasih Teh. Nah yang begini nih kece, ga memojoklan ibu2 yang bayinya terpaksa minum sufor, hehe.

      Reply
  • 26 April 2018 at 4:33 am
    Permalink

    Semangat, Teh. Kalau bayinya masih mau menyusui langsung dari ibunya, kasih aja. Meski sudah MPASI. Anakku usia 1,5tahun masih menyusui langsung. Semangat ya

    Reply
    • 26 April 2018 at 4:42 am
      Permalink

      Terima kasih 🙂 Iya dulu disusui terus sampai 2 tahun, sekarang anaknya udah hampir 3 tahun, hehe.

      Reply
  • 27 April 2018 at 9:56 am
    Permalink

    Perjuangan seorang ibu untuk kepentingan anaknya memang luar biasa. Salut untuk Teh Resha. Semangaat terus, Teh, berikan yang terbaik untuk buah hati ya…

    Reply
    • 22 May 2018 at 10:03 am
      Permalink

      Terima kasih banyak teh 🙂

      Reply
  • 6 May 2018 at 7:57 am
    Permalink

    Jadi catatan penting banget nanti kalau punya bayi lagi. Dulu, 9 tahun yang lalu, aku masih awam seputar ASI. Alhamdulillah sekarang banyak sharing ilmu kayak gini. Makasih ya udab sharing, Teh.

    Reply
    • 22 May 2018 at 10:03 am
      Permalink

      Alhamdulillah 🙂 Semoga nanti kalau punya bayi lagi bisa full ASI ya teh 🙂

      Reply

Leave your comment