City Park: Taman Persib, Bandung

Sabtu, 29 Juli 2017

Saya cukup sering lewat Jl. W.R. Supratman, Bandung dan melihat ada lapangan futsal di sana. Waktu saya browsing untuk bikin list taman-taman di Bandung, saya lihat di Google Maps di area lapangan futsal itu ternyata termasuk taman. Namanya Taman Persib. Wah wah. Sungguh tak disangka. Lagi pula di sana ga ada tulisan nama gedenya, beda dengan taman-taman lain.

Baca juga: Peta Lokasi Taman Kota Bandung

Hari itu kami lari pagi di lapangan Gasibu. Jangan dipikir kami rutin lari pagi, hari itu kebetulan aja lagi pengen, hahaha. Kami parkir di dekat Taman Lansia karena di dekat Gasibu udah susah cari tempat parkir. Dari Taman Lansia kami jalan ke Gasibu, lari, lalu sempat mampir sebentar ke Perpustakaan Gasibu.

Saat perjalanan pulang, kebetulan kami lewat dekat Taman Persib jadi saya minta ke suami untuk mampir. Mau lihat-lihat aja sih sekalian hunting foto, hehe.

Setelah parkir, kami berjalan ke arah lapangan futsal. Di sekeliling taman ternyata masih banyak pepohonan dan ada tempat duduk di sana. Lumayan untuk duduk-duduk ngadem.

Di taman ini terdapat 6 lapangan futsal. Sekeliling lapangan futsal dipagari, biar aman ya, biar bola ga ketendang jauh, sekeliling taman ini jalan raya soalnya. 6 lapangan futsal kecil ini bisa digabung jadi 1 lapangan besar.

Kabarnya dulu lahan di sana berupa lapangan bola tak terurus. Jadi melihat udah jadi lapangan futsal sekarang sungguh sebuah perubahan yang sangat berarti. Oia lapangan futsal ini boleh dipakai oleh umum, tapi harus booking dulu. Saya ga lihat info booking di sana sih, tapi dari hasil browsing katanya kalau mau booking lapangan mesti datang ke sana langsung, ga bisa lewat telepon.

Di luar lapangan futsal juga ada track lari. Kami sampai di sana siang hari, jadi udah ga ada yang lari. Dugaan saya yang lari di sana ga terlalu ramai kayak Gasibu. Kenapa? Karena track larinya masih tanah, kalau udara kering jadi berdebu, kalau basah rada becek. Mungkin. 😛 Saya ajak Akas untuk lari keliling di sana tapi dia ogah-ogahan, haha. Padahal sebelumnya di Gasibu semangat banget. Mungkin karena track-nya ga rata ya, udah cape juga plus panas.

Selain track lari dan lapangan futsal, di sana juga ada sejumlah alat fitnes. Alat-alat ini tampak mencolok karena warnanya merah.

Akas penasaran ingin masuk ke dalam lapangan futsal. Waktu itu ga ada yang main sih jadi saya ga yakin ada lapangan yang terbuka. Setelah coba keliling, ternyata ada dan kami coba masuk. Saya agak ragu tadinya, boleh ga sih ini masuk-masuk aja? Tapi ya udah lah ya, kalau pun ga boleh paling ntar disuruh keluar aja kan, hihi.

Kami cuma sebentar di lapangan karena cuaca sudah terasa tambah panas. Saya muter-muter bentar di sekitaran pepohonan buat foto-foto. Saat itu akhirnya saya menemukan plang nama taman ini, tapi tulisannya “Taman Lapang Supratman”. Wah mungkin itu nama lamanya ya. Banyak sih taman-taman di Bandung yang dulunya namanya A, setelah direnov apalagi jadi taman tematik, namanya diganti jadi B. Nama “Taman Persib” emang terasa lebih menjual juga sih ya.

Beres dari sana kami pun langsung pulang. Badan sudah cape sekali rasanya. Alhamdulillah udah nambah checklist taman-taman yang udah dikunjungi di Bandung, hehe.

Salam,

signature

Leave your comment