Cerita Toilet Training Akas (1): Target dan Persiapan

Toilet training (TT) atau potty training itu buat saya proses yang rasanya maleees banget untuk memulainya. Udah coba berhenti beli diaper biar semangat untuk TT, ujung-ujungnya ketika diaper udah hampir habis, jalan lagi ke minimarket buat beli, haha. Ini beda 180° dengan MPASI Akas. Waktu mau MPASI itu, rasanya semangat banget, motivasi kuat, banyak baca-baca, dll. Sementara untuk TT, membayangkannya aja udah cape duluan, wkwk.

Baca juga: Persiapan dan Perjalanan MPASI Akas

Akas dan Diaper

Okeh flashback sejenak ya. Akas itu cuma 1 bulan pake popok kain (yang segiempat bertali itu ya, bukan clodi), sisanya diaper alias popok sekali pakai (pospak). Saya ga nyoba clodi simply karena malas nyucinya. Dulu saya udah lelah jiwa dengan usaha relaktasi saya, kalau kudu lelah raga lagi untuk cuci clodi saya ga kuat. Anggaplah diaper itu untuk jaga kewarasan saya, heuheu.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (5): Memulai Perjuangan Relaktasi

Jadi kondisi Akas sebelum TT adalah full diaper ya. Anak pakai diaper itu sungguh nyaman ya buat ortunya. Makanya rasanya males banget buat TT karena membayangkan nanti bakal ada pipis/pup berceceran di lantai, bakal ada episode ngompol di kasur, kudu antar anak ke toilet tiap dia mau buang air, dll. Haha. Tapi yaa bagaimanapun episode TT ini harus dijalani, saya juga ga mau kalau harus nunggu anaknya gedean dulu baru mau lepas diaper dengan sendirinya.

Target Toilet Training

Saya ga banyak baca teori soal TT karena menurut saya semuanya ujung-ujungnya tergantung anaknya, eaaa. Jadi modal saya cuma baca pengalaman TT 2-3 orang lain di blog atau Instagram, trus nanya-nanya dikit ke beberapa teman. Biasanya yang saya tanyakan adalah apakah anaknya udah lulus TT, umur berapa anaknya mulai TT, dan berapa lama prosesnya.

Ternyata ya, definisi lulus TT ini beda-beda buat tiap orang. Ada yang bilang anaknya udah lulus TT karena sudah bisa pipis di toilet, tapi kalau pup masih di diaper. Ada juga yang sudah tidak pakai diaper lagi di siang hari, tapi saat tidur malam masih pakai diaper. Ada juga yang bilang lulus karena sudah tidak pakai diaper lagi di rumah, tapi kalau pergi keluar masih pakai diaper.

Aih. Ga tahu juga sih menurut teori gimana, tapi dipikir-pikir ga ada yang salah juga sih, tergantung targetnya aja. Kalau menurut saya, TT ini proses yang sangat panjang, target akhirnya tentulah saat anak sudah bisa pipis/pup sendiri di toilet, semua sendiri mulai dari buka celana hingga cebok dan pakai celana lagi. Tapi masih lama ya, umur berapa tahun ya bisa begitu? Wkwk.

Sementara untuk mencapai tahap akhir itu, banyak rangkaian proses yang mesti dijalani dulu, seperti:

  1. Mengenal apa itu buang air kecil (pipis) dan buang air besar (pup).
  2. Mengerti bahwa pipis dan pup itu harus dilakukan di toilet.
  3. Membiasakan sehari-hari tanpa diaper.
  4. Tahu tanda-tanda kalau akan pipis atau pup.
  5. Bisa bilang kalau mau pipis atau pup.
  6. Bisa pipis dan pup di toilet dengan bantuan orang tua/pengasuh.
  7. Tidak butuh pakai diaper lagi.
  8. Bisa membuka dan memakai celana sendiri.
  9. Bisa cebok sendiri.
  10. Bisa semua sendiri tanpa bantuan orang tua/pengasuh lagi.

Buat saya, target yang ingin saya capai adalah hingga nomor 7.

Kapan Akas Mulai Toilet Training?

Gara-gara saya suka latepost nulisnya, biar ga salah sangka, kayaknya ini mesti diperjelas dulu, hihi.

Akas mulai TT tanggal 7 Agustus 2017, saat itu usianya 2 tahun 1 bulan 19 hari. Akas mulai TT setelah disapih.

Dulu saya pernah pengen Akas lulus TT sebelum 2 tahun, jadi bisa barengan dengan lulus sapih. Tapi ternyata saya terlalu malas untuk memulai TT sejak dini, haha. Ujung-ujungnya ya beresin sapih dulu. Tapi katanya mending menyapih dan TT itu jangan dilakukan berbarengan, karena keduanya proses yang besar buat anak. Terlalu berat ntar buat anaknya kalau harus menjalani keduanya sekaligus. Dan setelah dijalani, saya merasa emang enakan TT ini setelah disapih.

Persiapan Toilet Training

TT pastilah butuh persiapan. Dan persiapannya mending dicicil dari jauh-jauh hari sih.

Menyiapkan Mental dan Motivasi Ibu

Buat saya, ini persiapan yang paling utama, karena saya lah yang sebagian besar bakal mendampingi Akas selama TT. Mestinya ayah juga, karena urusan anak mah mesti kerjasama donk ya. Tapi ayahnya kan kerja pagi sampai sore, sementara saat itu saya full di rumah.

Cerita TT orang macam-macam, kesimpulan saya prosesnya ga bisa diperkirakan berapa lama. Jadi saya siapkan diri dengan pikiran “lower your expectations, prepare for the worst”. Langsung aja deh bayangin proses TT ini bisa lama dan banyak drama, jadi kudu kuat. Ga usah ngarep banyak dengan tips lulus TT dalam 3 hari itu, daripada stres.

Tapi di sisi lain, jadinya bakal malas banget untuk mulai TT, wkwk. Oleh karena itu, butuh motivasi yang kuat buat TT ini. Biasanya nih salah satu motivasi ibu-ibu untuk TT adalah biar ga perlu beli diaper lagi, jadi lebih hemat. Saya sih ga mempan pake motivasi itu, haha.

Yang akhirnya jadi motivasi kuat saya untuk TT adalah karena kami akan mudik untuk menghadiri pernikahan adik saya, dan saya ga mau kalau nanti di kampung dikomentarin orang-orang kok anaknya masih pake diaper padahal udah gede, heuu. Adik saya menikah awal tahun ini, jadi saat itu usia Akas sekitar 2.5 tahun, mulai rawan dikomentari dalam bayangan saya.

Baca juga: Menghadiri Pernikahan Hani & Aznil

Kok mikirnya begitu? Lelah bo, dulu ASI saya dikomentarin mulu, males saya kalau masih ada komentar miring lagi. Yaa, komentar orang mestinya ga usah dipikirin, tapi kalau bisa jadi motivasi kenapa tidak, wkwk.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (4): Kenapa ASI Saya Kurang?

Menyiapkan Peralatan/Perlengkapan Toilet Training

Untuk menjalani TT, kita butuh sejumlah peralatan tempur.

Celana Dalam/Training Pants

Dua benda ini ada plus minusnya masing-masing. Sebelum menjalani TT, saya pikir kalau pakai celana dalam itu pasti bakal repot banget di awal dengan pipis yang berceceran di mana saja, tapi proses TT-nya bisa lebih sebentar karena anak cepat merasa betapa ga nyamannya pipis di celana. Sementara training pants, bisa mengurangi pipis yang bocor, tapi bisa saja anak ga merasa basah kalau pipisnya cuma sedikit, sehingga proses TT lebih lama.

Saya memilih pakai keduanya, tapi lebih banyak celana dalam. Saya merasa mending saya cape dan repot di awal tapi cepat beres prosesnya, ketimbang ga terlalu repot tapi jadi lama. Selain itu, training pants itu juga harganya jauh lebih mahal dibanding celana dalam, haha, padahal kepakenya selama TT aja. Akhirnya saya beli training pants 3 buah aja, itupun yang paling murah, wkwk. Celana dalam saya beli selusin lebih.

Potty Seat

Potty seat ini beragam banget ya bentuknya, dari dudukan kecil untuk ditaruh di toilet biasa, hingga yang bentuknya lucu-lucu berupa toilet mini. Saya pilih beli yang dudukan kecil itu aja, karena harganya paling murah, wkwk (abaikan gambar paling atas tulisan ini karena itu nyomot dari Pixabay ^^v). Saya pikir mending itu aja biar anak pipis/pup langsung di toilet beneran. Minusnya anak mesti diangkat tiap mau pipis/pup, belum bisa naik turun sendiri karena toiletnya tinggi.

Aneka bentuk potty seat, Akas pake seperti yang kiri atas

Saya ga mau beli yang bentuknya toilet mini itu karena jadi dobel bersihin sama dobel ngajarin ntar. Ya kan? Anak pipis/pup di potty, kita mesti bersihin potty-nya lagi, kalau di toilet kan tinggal siram. Trus kalau anak sudah terbiasa dengan potty, nanti kudu ajarin lagi untuk terbiasa di toilet beneran.

Sprei Waterproof

Ini penting sekali biar kasur ga kena ompol, apalagi saya ngontrak rumah full furnished, jadi kasurnya bukan milik saya. Sprei waterproof ini sebenarnya bisa dipakai dari jauh-jauh hari lho, ga cuma saat udah TT aja. Kan fungsi sprei waterproof itu untuk melindungi kasur dari segala cairan, bisa berupa air/minuman, darah haid (buat yang haidnya banyak banget), ketuban (buat ibu-ibu yang akan melahirkan), pipis (bayi/anak), dll.

Saya pakein sprei waterproof ke semua kasur di rumah. Cuma 2 dink kasurnya, hihi. Tapi abis pake sprei waterproof masih saya lapis dengan sprei biasa biar lebih nyaman. Masih bakal ada episode cuci-cuci sprei bekas ompol, tapi yang penting kasur terlindungi dan pipisnya ga bleberan ke mana-mana.

Menyiapkan Anak untuk Toilet Training

TT ini proses yang besar buat anak, jadi anak perlu disiapkan juga biar dia ga kaget dan kooperatif dalam proses TT. Apa saja yang perlu dilakukan?

Perhatikan Tanda Kesiapan Anak

Katanya sih begitu, dan pernah lihat sekilas tanda kesiapan ini banyak banget, bisa baca di sini. Tapi kalau ngikutin itu saya ga tahu deh kapan bisa mulai TT-nya, haha.

Jadi yang penting buat saya cuma 2 hal ini: bisa berkomunikasi 2 arah dan mengerti instruksi sederhana.

Sounding tentang TT

Sounding is everything sepertinya ya, hihi. Mau apa-apa pasti sounding dulu ke bayi/anak. Yang saya lakukan antara lain:

  • Mengenalkan apa itu pipis dan pup. Kalau pup udah kenal dari lama karena emang kerasa kan sama anaknya. Kalau pipis nih yang biasanya ga berasa karena diaper selalu kering. Hanya saja menjelang TT itu, beberapa kali Akas pipis saat mandi, jadi ada kesempatan deh buat ngasih tahu kalau itu namanya sedang pipis.
  • Sounding bahwa anak sudah besar, tidak pakai diaper lagi, yang pakai diaper itu dedek bayi. Kalau sudah besar pakai celana dalam. Saat celana dalamnya sudah ada, langsung diperlihatkan dan dibilang kalau nanti pakai itu.
  • Sounding bahwa pipis/pup harus dilakukan di toilet, bukan di diaper. Nanti bisa duduk di toilet dengan potty seat. Ini bisa dibantu juga dengan membaca buku atau menonton video terkait TT. Saya ga bisa kasih rekomendasi buku/video khusus TT sih karena ga punya, haha. Dulu cuma mengandalkan buku “Look inside Your Body”-nya Usborne, yang kebetulan di bagian sistem pencernaan ada gambar anak duduk di toilet.
Sekalian aja kenalin dengan sistem pencernaan, hehe

Menyiapkan Rumah

Menyiapkan rumah di sini dalam artian rumah siap untuk menghadapi proses TT anak. Kebayangnya sih bakal khawatir dengan barang/perabotan yang susah dibersihkan, seperti karpet, sofa, kasur, dll. Kalau kasur sih udah ada sprei waterproof ya. Yang lain gimana?

Di tempat tinggal kami sekarang kebetulan tidak ada karpet, jadi saya tidak pusing urusan karpet. Kalau ada karpet, saya memilih untuk menyimpan karpetnya dulu aja, ganti ke tikar plastik atau evamat aja biar ga ribet nyucinya kalau kena pipis/pup. Untuk sofa, no idea mau ditutup pakai apa, jadi saya cuma wanti-wanti ke Akas kalau dia ga boleh naik ke sofa selama proses TT.

Buat yang tinggal dengan anggota keluarga lainnya, perlu juga menyiapkan mereka agar mendukung proses TT.

Sungguh tadinya saya ingin nulis cerita TT ini dalam satu tulisan aja, tapi baru sampai persiapan aja udah 1600 kata lebih, eaaa. Kalau disingkat kok ya ga tenang rasanya. Lanjutannya tentang proses TT Akas saya pisah aja ya ke tulisan baru, huhu.

Ada yang anaknya mau TT juga? Gimana persiapannya? 😀

Salam,

signature

One thought on “Cerita Toilet Training Akas (1): Target dan Persiapan

Leave your comment