Sekilas Ramadhan 1439 H (2018) di Bandung

Saya masih punya banyak draft yang mesti diselesaikan dan pengennya di-posting sesuai kronologis kejadiannya, heuheu. Tapi tulis ini dulu aja deh.

Sebelum Ramadhan, saya masih punya sisa utang puasa terdahulu, huhu. Dulu pengennya sebelum Ramadhan lagi udah lunas semua utang, apa daya ga kesampaian.

Ramadhan tahun ini status saya bukan ibu hamil, juga bukan ibu menyusui. Jadilah kembali merasakan berpuasa seperti dulu, hoho. Dan karena kondisi haid saya tidak teratur, Ramadhan tahun ini ga ada haid, jadi bisa puasa full. Ini nih yang saya nikmati dari kondisi oligomenorrhea saya, hihi.

Baca juga: Kelanjutan Kisah Oligomenorrhea

Eh tapi ga bener-bener full juga dink karena satu hari saya terpaksa ga berpuasa karena sakit. Awalnya batuk-batuk aja, tapi lama-lama menyiksa, dan ternyata radang tenggorokan. Tiap batuk itu tenggorokan serasa luka, udah kebayang bakal batuk darah kayak di sinetron aja, ckckck. Nahan lapar sih kuat-kuat aja, tapi kalo ga minum saat batuk itu tersiksa sekali. Langsung deh diputuskan untuk ga puasa, lalu berobat, besoknya alhamdulillah bisa puasa lagi.

Hal yang berbeda sekali di Ramadhan tahun ini adalah karena saya kembali bekerja, ikutan deh jadi working mom. Kali ini saya bekerja di Bukalapak Bandung. Saya mulai bekerja tanggal 7 Mei 2018, sekitar seminggu sebelum Ramadhan. Bekerja jelas membuat rutinitas bertambah, apalagi sebelumnya udah 3 tahun ga bekerja, jadi kadang rada lelah juga rasanya. #lemah

Saya bekerja, Akas masuk daycare. Normalnya sih daycare-nya sampai jam 5 sore, tapi selama bulan puasa daycare-nya cuma sampai jam 4 sore. Tiap sore saya mesti jemput Akas, dan perjalanan dari kantor ke daycare paling cepat setengah jam. Berarti jam 15.30 saya udah harus pulang.

Untungnya jam kerja di Bukalapak itu fleksibel, bebas mau datang jam berapa. Kalau sehari bekerja 8 jam dan mau pulang jam 15.30, idealnya saya datang pagi-pagi banget ya. Tapi masih susah buat datang pagi, dan di kantor itu pagi-pagi juga sepi, jadi saya datang sebisanya aja. Tetap pulang jam 15.30, tapi nanti pekerjaan diteruskan di rumah. Alhamdulillah dibolehin sama PM.

Cerita bekerja ini kalau dielaborasi lagi bisa panjang, jadi kapan-kapan aja saya tulis. Alhamdulillah sejauh ini saya menikmati bekerja di Bukalapak, hehe.

Oiya Ramadhan tahun ini akhirnya beberapa kali ajak Akas tarawih ke masjid. Alhamdulillah anaknya cukup kooperatif, ga lari-lari ke sana ke mari. Hanya saja memang dia cepat bosan. Maklum lah ya durasi tarawih kan lumayan lama, dia ga ada aktivitas lain. Kalau udah bosan dia akal manjat-manjat ayahnya, peluk kaki, dll. bilang bosan dan mau pulang. Untungnya masih dalam batas wajar dan tidak mengganggu orang lain, semoga. Apa lain kali bawa buku atau mainan ya? Hmm.

Banyakan Akas ikut tarawih itu sama ayahnya, buat membiasakan juga ya, anak laki-laki ikut jamaah laki-laki. Pernah juga ikut saya karena dia nyariin saya, atau karena telat berangkat ke masjidnya, heu.

Tadinya saya pengen nyiapin aktivitas tema Ramadhan untuk Akas selama bulan puasa, tapi ga kesampaian juga, huhu. Tahun depan niatnya mesti lebih kuat lagi nih soalnya Akas makin gede juga, harus lebih dikenalkan dengan Ramadhan. Mulai umur berapa ya biasanya anak mulai diajak belajar puasa? Hmm.

Itu aja kayaknya ceritanya. Sekarang kudu lanjutin lagi bayar utang puasanya. Semangat!

Salam,

signature

Leave your comment