Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 2 (1)

Setelah cerita tentang trimester 1, mari sekarang lanjut ke cerita di trimester 2, hehe.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 1

Akhir Maret 2015, alhamdulillah trimester 2 sudah selesai saya jalani. Katanya trimester 2 itu masa-masa yang paling menyenangkan selama kehamilan karena berbagai keluhan sudah hilang dan kehamilan juga belum berat. Saya belum tahu trimester 3 seperti apa, tapi memang trimester 2 lebih menyenangkan dibanding trimester 1, hehe. Berikut beberapa hal yang saya alami di trimester 2.

Keluhan Trimester 1 Hilang

Alhamdulillah saya ga ngerasain keluhan yang sangat parah di trimester 1, tapi tetap ada sejumlah hal yang cukup “mengganggu”. Dan di trimester 2, gangguan tersebut pun hilang. Hidup terasa lebih nyaman *halah*. Saya udah ga ngerasain mual lagi, apalagi muntah. Hidung juga udah ga terlalu sensitif lagi. Tapi masih gampang ngantuk dan pengen tidur mulu sih, hihi.

Perut Mulai Membesar

Di trimester 1, perut ga ada bedanya dengan saat belum hamil. Di trimester 2, perut saya pun sudah mulai membesar, jadi lebih berasa kalo lagi hamil, hoho. Selain membesar, di perut pun mulai terbentuk linea nigra, yakni garis gelap di kulit perut yang memanjang vertikal sampai kelamin. Katanya nanti garis ini bakal hilang setelah melahirkan.

Seiring membesarnya perut, saya pun berusaha untuk lebih berhati-hati dalam beraktivitas. Saya berhenti sepedaan dan memilih berjalan kaki saja. Kalo baca/browsing, sepertinya masih ga apa-apa sih sepedaan di trimester 2, tapi saya kuatir aja kalo kenapa-kenapa, jadi mending ga usah, hehe.

Selain itu, dulu saya tergolong orang yang jalan kakinya cepet. Kebiasaan dari dulu gara-gara sering agak telat berangkat sekolah/kuliah, ditambah mengikuti ritme jalan kaki di Jepang, hihi. Tapi sejak perut mulai besar, udah ga nyaman lagi jalan cepat. Speed jalan pun diturunin, walau masih ada yang bilang jalan saya masih kurang santai, haha.

Ruh Telah Ditiupkan

Dalam sebuah hadits dijelaskan bahwa pada hari ke-120, Allah mengutus malaikat untuk meniupkan ruh kepada janin yang ada dalam kandungan serta dituliskan 4 perkara baginya: rezeki, ajal, amal perbuatan, dan nasibnya. Dengan demikian, ibu hamil dianjurkan untuk memperbanyak amalan baik dan positif. Sebagian mengenal yang namanya syukuran 4 bulanan, kalau saya sih ga ngadain syukuran tersebut.

Dari awal hamil mama saya udah berpesan agar saya lebih sering tilawah dan shalat malam. Mama saya juga menyuruh agar saya sering-sering memperdengarkan murattal, bukan musik klasik ala teori barat. Buat saya pribadi sih ga ada masalah dengan musik klasik, walaupun kenyataannya lebih sering memilih ngaji sendiri dan bacain terjemahannya untuk si kecil, atau putar murattal. Tapi masih belum terlalu sering, huhu.

Trus katanya bagus juga agar ibu sering-sering ngajak ngobrol janin yang ada dalam kandungan. Awal-awal banget saya kagok ngobrolnya. Saya berasa kayak mau ngobrol dengan orang yang belum dikenal, di mana biasanya saya paling ga bisa kalau mesti ngobrol duluan :P. Jadinya masih ngobrol seadanya aja, hehe.

Gerakan-Gerakan Janin

Ini yang menurut saya adalah bagian paling menyenangkan saat hamil, merasakan ada sesuatu yang bergerak-gerak di dalam sana, kyaaa. Saya sendiri baru mulai merasakan gerakannya di usia kehamilan sekitar 18 minggu, itupun setelah diberitahu dokter bahwa di awal-awal gerakannya masih halus, berupa kedutan. Sebelumnya saya kira gerakannya langsung kerasa kuat gitu, apalagi banyak yang nyebutnya “first kick”. “Kick”, kebayangnya ya kuat terasanya. Saya juga sempat ragu buat bedain apakah itu memang gerakan janin atau perut saya aja lagi keroncongan, karena pada dasarnya saya gampang lapar juga saat hamil :D.

Awalnya gerakannya lebih banyak terasa di malam hari atau saat saya lagi rebahan. Makin lama kedutan yang tadinya halus makin terasa jelas. Lalu tanggal 26 Februari 2015, untuk pertama kalinya saya lihat perut saya bergerak karena ada yang bergerak di dalamnya, kyaa :-*. Dan lama-kelamaan gerakannya pun makin sering frekuensinya. Pagi, siang, sore, malam, si kecil entah ngapain di dalam sana. Kadang malah kerasa heboh banget, mungkin dia jungkir balik dan muter-muter. Lucu banget lihat perut juga ikutan gerak-gerak.

Suami sendiri baru mulai ikutan ngerasain gerakannya tanggal 4 Maret 2015, karena sebelumnya job ke lapangan. Kalau lagi bareng suami, saya selalu ngasih tau kalau si kecil lagi gerak-gerak. Suami pun nempelin tangannya ke perut saya. Pas ngerasain, suami jadi senang sendiri. Gerakan-gerakan ini sukses bikin suami saya kangen saat lagi job di lapangan, hihi. Sehat-sehat terus ya naaak :-*.

Jenis Kelamin Bayi

Waktu kontrol kandungan ke-4, di usia kehamilan 17 minggu, dokter sudah memberitahu bahwa jenis kelamin bayi kami insyaAllah laki-laki. Saat itu memang sudah terlihat jelas saat USG.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Kontrol Kandungan Ke-4 (Trimester 2, 17W0D)

Soal jenis kelamin ini untung-untungan juga sih kayaknya tahunya, karena memang tergantung posisi janin seperti apa saat USG. Teman saya ada yang di usia kehamilan 30 minggu masih belum kelihatan jenis kelamin bayinya karena saat USG posisi kaki atau jarinya nutupin kelamin. Selain itu, katanya kalau laki-laki lebih gampang dikenali kelaminnya dari USG dibanding perempuan.

Pernah juga ada tetangga saya yang nebak bayi kami laki-laki. Katanya karena perut saya mancung. Kalau bayinya perempuan perutnya biasanya melebar. Saya juga ga tahu deh yang dimaksud mancung sama melebar itu seperti apa :P.

Buat saya, terserah Allah aja anak pertama dikasihnya laki-laki atau perempuan, kalau anak kedua nanti baru deh pengennya beda dengan anak pertama. Tapi dulu emang sempat pengennya anak pertama laki-laki dulu, dan alhamdulillah dikasihnya begitu.

Mengatur Posisi Tidur

Makin lama, tidur dengan posisi telentang makin ga nyaman buat saya. Terasa sesak kalau tiduran dengan posisi telentang. Telungkup jelas udah ga boleh lagi. Posisi tidur saya sih biasanya berubah-ubah, udah ga nyaman dengan posisi yang satu, ganti ke posisi yang lain. Tapi sejak perut membesar, pilihannya sekarang cuma miring ke kiri atau ke kanan. Dan posisi tidur yang paling bagus untuk ibu hamil itu adalah miring ke kiri. Saya juga ga nyaman sih kalau miring ke kiri terus, punggung kerasa pegel kalau terus-terusan di satu posisi saja. Ganti posisi dari miring kiri ke kanan pun sekarang mesti pelan-pelan, ga bisa seenak jidat kayak dulu.

Selain posisi tidur miring, saya juga merasa butuh bantal/guling lebih banyak sekarang, terutama untuk ganjel perut atau dipeluk, sama dijepit di paha. Dulu padahal saya paling ga bisa meluk guling saat tidur. Jaman sekarang ada sih yang namanya bantal hamil (pregnancy/maternity pillow), tapi saya malas beli, hehe. Jadi saya ngandalin minimal 1 bantal sama 2 guling aja.

Kram dan Susah Lesehan

Beberapa kali saya sempat ngerasain kram di kaki, terutama saat mencoba meregangkan badan saat bangun tidur. Persendian di jari-jari tangan dan kaki juga sering nyeri saat bangun tidur, tapi ga lama. Kata dokter sih ga masalah.

Selain itu, saya juga udah merasa ga nyaman kalau duduk lesehan agak lama di lantai yang keras. Persendian di paha atau pantat jadi terasa nyeri. Alhasil kalau mau lesehan saya pakai bantal untuk alas duduk. Tapi lama-lama saya memilih duduk di kursi aja.

Kaki Membengkak

Kaki saya agak membesar di trimester 2 ini, kerasa dari sepatu lama yang jadi sempit saat dipakai. Akhirnya beli sepatu baru deh dengan ukuran yang lebih besar dari biasanya. Normal aja sih katanya selama ga ada keluhan lain.

Tapi pernah suatu hari kaki saya kelihatan bengkak banget sampai si mata kaki ga keliatan. Tidaaak. Saya pun langsung browsing seputar kaki bengkak pada ibu hamil. Sempat parno juga karena udah pernah baca-baca artikel seputar preeklampsia. Namun diingat-ingat lagi sih sepertinya kaki saya bengkak banget gara-gara saya sebelumnya kelamaan berdiri di dapur untuk masak dan cuci piring. Ga boleh lagi nih berdiri lama-lama.

Dari tips mengatasi kaki bengkak yang saya baca, saya pun langsung eksekusi tips untuk meninggikan posisi kaki saat tidur. Dan cara ini sukses menghilangkan bengkak yang kebangetan itu. Akhirnya sejak saat itu saya selalu mengganjal kaki dengan bantal saat tidur. Nambah lagi deh bantal yang saya pake saat tidur, haha. Oia mengurangi konsumsi garam katanya juga membantu, tapi saya merasa masakan saya dari dulu pada dasarnya udah kurang garam juga, jadi saya masih tetap pakai garam seperti biasa saat masak.

Aih, udah panjang aja. Padahal masih banyak yang mau ditulis. Segitu dulu ya tulisan kali ini. Nanti lanjut ke tulisan berikutnya :).

Salam,

signature

Leave your comment