Diari Kehamilan Pertama: Akhirnya Beneran Resign

Setelah hampir 2 tahun bekerja di salah satu startup company di Bandung, akhirnya sekarang saya benar-benar resign. Perihal pekerjaan saya pernah saya tuliskan sebelumnya.

Baca juga: Batal Resign dan Bekerja dari Rumah

Dulu sebelum nikah sebenarnya saya sudah berencana untuk resign, tapi ga jadi karena saya ditawari untuk kerja remote dari Balikpapan. Setelah 1 tahun lebih merasakan suka dukanya kerja remote *halah*, ditambah sekarang saya sudah hamil besar, saya pun memutuskan untuk resign. Sekarang mau beneran resign, ga ada cerita batal resign lagi, hehe.

Alasan utama saya adalah karena saya mau menyiapkan diri untuk persalinan lalu mau fokus ngurus anak setelah lahiran nanti. Walaupun selama ini saya kerjanya juga dari rumah, saya merasa bakal lebih susah buat saya membagi fokus antara mengurus anak (anak pertama, saya masih belajar jadi ibu), mengurus rumah, serta bekerja. Ga kebayang aja kalau nanti harus nyusuin anak sambil kerja di depan laptop. Kerja ga fokus, perhatian ke anak ga total. Jangan deh.

Saya berencana resign sebelum pulang kampung. Pengennya setelah pulang kampung saya ga ada urusan kerjaan lagi. Awalnya mau resign akhir April, tapi karena pulang kampungnya dipercepat, saya pun bilang ke pak bos kalau mau bekerja hingga 17 April 2015 aja. Syukurlah permintaan resign kali ini berjalan lancar, pak bos ga meminta saya untuk tetap bekerja, hehe.

Rencana resign kalau akan punya anak ini dari dulu udah pernah saya bahas dengan suami. Alhamdulillah suami mengizinkan bahkan mendukung. Mama saya juga sempat nanya gimana kerjaan saya nanti setelah punya anak. Begitu saya bilang saya bakal berhenti kerja, alhamdulillah mama ga mempermasalahkan selama suami saya mengizinkan.

Pernah mama saya cerita, ada temennya yang komen “udah susah-susah nyekolahin anak tinggi-tinggi, masa anaknya di rumah aja”. Wew. Urusan jadi ibu rumah tangga “doank” padahal punya pendidikan tinggi ini selalu ada pro dan kontra-nya ya.

Buat saya sih, di masa awal-awal perkembangan anak kami ini, biarlah saya full ngurus anak tanpa perlu membagi fokus ke hal lain. Apalagi dengan pekerjaan suami yang sekarang, ia tidak selalu ada di rumah setiap hari. Nanti kalau udah terbiasa dengan ritme hidup sebagai ibu dan ada waktu, baru saya coba bekerja lagi. Minimal coba yang freelance atau proyek yang ga mengikat dan ga terlalu menyita waktu, hehe.

Salam,

signature

Leave your comment