Idul Adha 1439 H (2018) di Bandung

Kembali ke cerita Idul Adha. Waktu itu saya niatnya mau nulis di hari H lho, atau paling telat keesokan harinya. Tapi nyatanya baru ditulis sekarang, haha. Hadu hadu.

Idul Adha tahun ini kembali kami lalui di Bandung. Malam sebelumnya, kami sudah berencana untuk shalat Ied ke Pusdai, pengen coba suasana baru aja. Paginya malah telat. Lupa kalau di Bandung shalat Ied itu sudah mulai jam 6.30 pagi, sementara kalau di kampung halaman saya baru mulai di atas jam 8. Jauh banget bedanya, wkwk.

Belum beres siap-siap, tambah Akas yang rada rewel karena bangun lebih cepat, tiba-tiba saya dengar pengumuman dari masjid dekat rumah kalau shalat Ied akan segera dimulai. Lah, di dekat rumah aja udah mulai, kalau ke Pusdai jangan-jangan nyampe sana shalat Ied-nya udah selesai. Akhirnya ya udah deh, mari shalat di dekat rumah aja.

Begitu keluar rumah, kami baru tahu kalau shalat Ied-nya bertempat di jalan dekat masjid, bukan di dalam masjidnya. Dan dari arah rumah saya itu jalannya pas banget di arah kiblat, dekat posisi imam pula, rada kikuk jadinya pas jalan ke sana, berasa dilihatin orang-orang, heuheu. Nyampe sana untungnya masih bisa nyempil di shaf depan. Akas kali ini memilih ikut sama saya.

Usai shalat Ied, lanjut dengan khutbah. Khatibnya kali ini penyandang tuna netra. Saat mendengarkan khutbah, saya baru ngeh sebenarnya di masjid sudah ada spanduk berisi informasi jadwal dan tempat pelaksanaan shalat Ied hari itu. Selama ini saya ga pernah memperhatikan isi spanduknya, haha. Dan shaf shalat Ied itu ternyata menutupi akses jalan keluar dari rumah kami. Untung deh tadi ga maksa pergi ke Pusdai pakai mobil atau motor, bisa-bisa pas keluar berasa zonk karena jalannya ditutup, haha.

Khutbah selesai, kami pun kembali ke rumah. Tapi sebelumnya kami mampir dulu melihat sapi dan kambing yang akan dikurbankan. Kebetulan kurban kali ini akan dilaksanakan di tanah kosong dekat rumah. Dari malam sebelumnya sudah ada beberapa sapi yang diikat di sana. Dan kayaknya malam hari ada yang ronda jagain sapi-sapi itu, hehe. Ternyata hewan yang dikurbankan ada banyak juga. Belasan ada deh kalo ga salah.

Akas nanya apakah nanti sapinya dipotong. Rasanya sebelumnya saya belum bilang, tapi mungkin di daycare-nya dikasih tahu.

Saya sempat merasa aneh kenapa sapinya di-pilox, kasihan sama sapinya, heu. Pertama lihat saya kira tulisannya RK, soalnya saya lihat dari kejauhan tanpa kacamata. Ternyata AK, haha, maklumlah mata ini sebenarnya rabun jauh. Ya kali Pak RK kurban di sana, wong wilayah itu udah masuk Kab. Bandung. AK ternyata maksudnya inisial nama masjid, katanya buat penanda aja karena ada yang kurban lewat masjid, ada juga yang lewat pesantren. Yeah tempat tinggal kami ini berdekatan dengan masjid dan pesantren.

Puas melihat sapi dan kambing, kamipun kembali ke rumah. Ga ada rencana apa-apa hari itu, mager banget, jadi pengennya di rumah aja.

Lalu tiba-tiba datanglah ibu-ibu yang biasa keliling ke rumah-rumah ngumpulin iuran RW. Beliau ngasih kupon untuk pengambilan daging kurban. Nah, jadi, tahun lalu kan kami memang dapat kupon kurban beberapa hari sebelum Idul Adha. Tahun ini saya ga terlalu berharap karena saya udah kerja, pagar rumah selalu dikunci, jadi kecil kemungkinan bakal ada yang ke rumah ngantar kupon. Eh ternyata dapat juga di hari H. Saya bilang deh ke si ibu kalau saya udah kerja jadi tiap hari rumah dikunci. Si ibu baru tahu juga, pantes pas dia ke sini ceunah dikunci dan ga ada orang.

Saat penyembelihan, kami bisa melihat dari rumah. Mayan kepo, kami pun coba melihat dari dekat pagar. Kalau mau keluar sih mesti muter jalannya. Tapi saya belum mau juga bawa Akas lihat penyembelihan dari dekat. Sadis ga sih rasanya buat anak kecil? Hmm. Karena ramai orang, dari pagar pun ga kelihatan juga sih prosesi penyembelihannya, syukurlah.

Berikutnya kami melanjutkan sesi mager di rumah #halah. Sesekali saya melihat keluar melihat panitia kurbannya lagi ngapain. Ternyata butuh waktu lama juga ya untuk menguliti, memotong-motong, hingga membagi-bagi daging-daging itu. Saya beberapa kali sempat lihat ada yang datang ke sana, sepertinya mau ngambil daging kurban, tapi karena belum beres sepertinya panitia belum mau membagi-bagikan.

Setelah ada pengumuman dari speaker masjid bahwa daging kurban sudah bisa diambil, barulah saya pergi ke sana. Alhamdulillah ya jadi ga perlu beli daging untuk beberapa waktu ke depan, hehe.

Udah deh, segitu aja ceritanya. Aaah, semoga bisa segera dapat undangan dari Allah untuk berhaji ke Baitullah.

Salam,

signature

Leave your comment