Tips Memecahkan Misteri Ocehan Batita

Setelah punya anak, ada masa di mana kita bakal menghadapi misteri, menjawab teka-teki, atau memecahkan enkripsi demi memahami apa maksudnya atau apa maunya si anak kecil ini. Salah satunya saat dia mulai belajar berbicara hingga bisa ngobrol dengan fasih dan lancar. Bener kaaan? Apalagi saat ngomongnya masih babbling gitu, hanya Allah dan dia yang tahu maksudnya dia bilang apa.

Tapiii, ada kepuasan sendiri saat akhirnya bisa berhasil menebak misteri babbling-nya batita itu.

Eureka!! Kata Archimedes.
Berhasil, berhasil!! Kata Dora.

Akas dulu mulai banyak ngoceh dan meniru itu setelah umur 18 bulan. Sejak itulah saya cukup sering bertemu teka-teki ocehan ini. Ada yang bilang biasanya ibu yang paling mengerti anaknya ngomong apa karena lebih sering bersama anak. Kayaknya memang begitu sih. Mayoritas saya lah yang berhasil memecahkan misterinya, bukan suami saya, wkwk.

Misteri ini ada yang level gampang banget, ada yang setelah beberapa bulan bisa dipecahkan. Dari pengalaman selama ini, ada beberapa hal yang bisa dilakukan agar bisa menebak ocehan batita ini dengan lebih cepat.

Ingat Akhir-Akhir ini Banyak Ngomong/Baca/Nyanyiin Apa

Misteri 1: eeta aci ama

Saat itu Akas berusia 23 bulan, dan keluarlah kata-kata itu dari mulutnya. Ada yang bisa menebak?

eeta = eta? nyunda eta barudak? oh, kereta?
aci = panci?
ama = lama?

Saya tanya “kereta? panci?”, dia menggeleng. Saya tanya ayahnya, no idea. Lalu saya teringat kereta, akhir-akhir ini agak sering menyanyikan lagu kereta api.

Naik kereta api tut… tut… tut…
Siapa hendak turut
Ke Bandung Surabaya
Bolehlah naik dengan percuma
Ayo temanku lekas naik
Keretaku tak berhenti lama

Keretaku tak berhenti lama? Dan Akas pun mengangguk. Horeeee.

Dengarkan Iramanya

Misteri 2: istadeling

Ini nih yang lama banget dulu memecahkannya. Akas sering banget ngoceh “istadeling” tapi kami ga kebayang sama sekali dia ngomong apa.

ista = ???
deling = kering?

Kadang kedengarannya kayak nyebutin tagline iklan suatu merk diaper bayi, tapi kami ga yakin juga, soalnya kami tahunya tagline-nya “cepat kering”. “ista” dengan “cepat” kan jauuuh banget.

Hingga suatu hari pas TV lagi nyala dan keluarlah iklan diaper itu, dan ternyata tagline-nya sudah berganti jadi “EKSTRA KERING”. OMG! Nah “ista” dengan “ekstra” make sense sih. Saya tanya Akas “ekstra kering?”, dia ketawa, haha.

Anaknya nyimak iklan dengan baik. Ibunya terjebak dengan memori iklan versi lama dan tidak menyadari kalau iklannya sudah berubah, hahaha.

Tidak Familiar dengan Bahasanya? Tanya Orang Lain

Misteri 3: Nu ??? ??? teh Akas. ??? ??? tilu tahun, ??? ti Bandung.

Kalau ini kasusnya sejak Akas di daycare. Saya dan suami kan asli orang Minang ya, dan sehari-hari di rumah pakai bahasa Minang. Tapi kami kalau ngobrol ke Akas pake bahasa Indonesia. Tinggal di Bandung, mau tidak mau bakal terpapar dengan bahasa Sunda, apalagi anak kecil. Hanya saja, walau ditotal udah hampir 7 tahun tinggal di Bandung, saya sampai sekarang tetap tidak mengerti bahasa Sunda, wkwk.

Nah suatu hari Akas bersenandung pakai bahasa Sunda. Saya cuma bisa nangkep kosakata yang familiar, sisanya blank sama sekali. Saya juga yakin Akas belum mengucapkannya dengan benar.

Kali ini suami saya pamer kalo dia paham maksudnya, yakni perkenalan diri. “Akas, umur 3 tahun, tinggal di Bandung”. Yaaa bener sih memang, gampang ditebak, tapi ditanya balik bahasa Sundanya apa, suami saya juga ga tahu. Yeee, sama aja, haha.

Akhirnya saya nanya di salah satu grup kantor yang kebetulan lagi bahas bahasa Sunda.

Saya: Mumpung bahas bahasa sunda, kalo begini bahasa sundanya apa: Perkenalkan, nama saya X, umur saya Y tahun, tinggal di Bandung.
Reply 1: Tepangkeun nami abdi X yuswa Y taun linggih di Bandung.
Reply 2: Nepangkeun nami abdi X, yuswa abdi Y taun, linggih di Bandung.
Reply 3: Wasta X, yuswana Y taun, abdi linggih ti Bandung.

Hoeee, banyak versi. Tapi jadi ngeh sekarang, misteri pun terpecahkan, haha.

Jadi Akas itu nyanyiin: “nepangkeun nepangkeun abdi teh Akas, yuswa abdi tilu tahun, linggih ti Bandung“.

Baiklaaah, hahaha.

Udah sih, tiga itu aja tipsnya, karena mayoritas sebenarnya bisa terpecahkan dengan tips yang pertama, hehe.

Ada yang pengalaman pusing juga menebak ocehan anaknya apa?

Salam,

signature

3 tanggapan untuk “Tips Memecahkan Misteri Ocehan Batita

  • 4 Oktober 2018 pada 23:55
    Permalink

    Anak itu beneran peniru ulung ya Teh.
    Apa yang didengar dan dilihat gampang banget disebut (tentu dengan versi mereka) yaa..
    Mama Papa bisa jadi detektif dadakan krna harus memecahkan misteri biar gak salah tafisir mulu

    Balas
    • 18 Oktober 2018 pada 16:27
      Permalink

      Iya nih, dan makin gede anak itu makin bisa menirukan dengan benar ya. Jadi harus jaga omongan banget di depan anak >.<

      Balas
  • 14 Oktober 2018 pada 11:18
    Permalink

    Malah kadang2 balita seperti punya teman sendiri yang gak terlihat ya Mba, trus mereka saling bicara pakai bahasa yang hanya diketahui mereka aja hahahahaha

    Balas

Leave your comment