What Akas Said #70 – #75

Udah lama juga yaa ga nulis percakapan bersama Akas di sini. Saya emang sudah lama juga sih skip mencatat celotehannya, heuheu. Ini cuma rekapan dari yang ada di Evernote saya, dan baru ngeh juga ada beberapa yang saya udah lupa detail percakapannya gimana. Gara-gara saya tulis beberapa kata clue-nya aja sih, haha. Ya syudah langsung saja ya.

Baca juga: What Akas Said #64 – #69

#70 Tinggal (2y11m)

Iseng-iseng nanya Akas.

Ayah: Akas anak siapa?
Akas: Anak ayah anak ibu.
Ibu: Nama ayah siapa?
Akas: Evan Kamaratul Insani.
Ibu: Akas tinggal di mana?
Akas: DI DAYCARE!

Owkeh, iya sih di hari kerja dia di daycare dari pagi sampai sore, tapi itu bukan berarti tinggalnya di sana nak bujang, heuheu.

#71 Kamar (2y11m)

Rumah yang kami tempati sekarang punya dua kamar. Satu kamar isinya kasur queen size (sebut saja kamar ayah ibu), kamar satu lagi isinya kasur single size (sebut saja kamar Akas). Pengennya Akas sudah bisa tidur sendiri di kamar dengan kasur single itu, tapi masih belum bisa, heu. Biasanya tetep perlu ditemani kalau mau tidur, dan seringnya saya ikut ketiduran di kasur single itu sama dia, sementara ayahnya tidur sendirian di kasur gede, heuheu.

Tapi malam itu dia tiba-tiba punya teori sendiri. Saya sudah nungguin di kamar Akas. Sementara Akasnya di kamar ayah ibu.

Ibu: Kaaas yuk bobo. 
Akas: Iya bobo di sini.
Ibu: Di sini aja. Kamar Akas kan di sini.
Akas: Ndaaak. Ini kamar laki-laki.
Ibu: (speechless)
Ayah: Kamar laki-laki di sini?
Akas: Iya, di sini kamar laki-laki, kalau di sebelah kamar perempuan.

Ngomong doank tapi, ujung-ujungnya mah tetap aja tidurnya di mana ibu berada, huh.

#72 Rumah (2y11m)

Kami baru sampai Bandung lagi setelah mudik. Baru juga masuk rumah, Akas nyeletuk.

Akas: Kok rumahnya jadi kecil?

Hadeh hadeh. Memang sih, di kampung halaman, rumah keluarga kami besar-besar. Ya maklum lah tanah kagak beli buu, hihi. Jadi kalau mudik itu Akas puas banget lari-larian ke sana ke mari. 

#73 Akas Memanggil (3y0m)

Akas lagi suka dinosaurus dan dia tahu nama jenis dinosaurus biasanya dari ayahnya. Ayahnya mayan hafal dinosaurus yang seperti ini namanya ini, yang seperti itu namanya itu. Kalau saya mah banyakan ga tahu, haha. Suatu hari dia manggil ayahnya yang lagi kerja di laptop.

Akas: Ayaah.
Ayah: Iyaa.
Akas: Ayaaaaah, ke siniii.
Ayah: Iya bentar ya.

Ayahnya masih aja lanjut kerja. Volume suara Akas pun meningkat dan panggilannya diganti.

Akas: AYAHSAURUUUUUS.
Ayah: Iya Kaaaaas (masih kerja)

Ayahnya memang beberapa kali bercanda memanggilnya Akasaurus, kali ini dibalikin deh. Haha. Tapi dasar si ayah masih sibuk, anaknya makin emosi.

Akas: AYAH T-REEEEEXXXXXAyah: 😐 

Wkwkwk. Harusnya kalau anak manggil itu langsung didatangi ya, heuheu.

#74 Ke Padang (3y0m)

Lagi santai-santai aja waktu itu trus tiba-tiba Akas ngomong.

Akas: Eh nanti Akas ke Padang lagi lho.
Ibu: Kapan?
Akas: Jam 5.
Ibu: Ooo.
Akas: Hari Rabu.

Aih, dikira ke Padang itu tinggal naik ojek.

#75 Susu Coklat (3y1m)

Lagi nyiapin snack untuk dibawa Akas ke daycare. Kebetulan waktu itu ada susu coklat yang didapat Akas dari goodie bag ulang tahun temannya di daycare. Kalau saya biasanya beliin Akas susu UHT yang plain aja.

Ibu: Akas mau bawa susu yang mana ke daycare? Susu coklat?
Akas: Iya susu yang coklat, rasa sapi!

Emmmm, ada yang salah deh kayaknya, wkwk. 

Salam,

Reisha Humaira

Satu tanggapan untuk “What Akas Said #70 – #75

Leave your comment